Total Tayangan Laman

Kamis, 03 November 2011

Ajari Aku Lagi


AJARI AKU LAGI
                Gw tersentak, “ gila!!udah jam 9 kurag 10..mesti berangkat kampus sekarang nih.”
Gw pun bergegas keluar kamar kos sambil menenteng tas yang Cuma berisi file semua mata kuliah,handphone dan dompet. Gw starter motorku dan melaju ke kampus yang gak sampe 10 menit juga beres. Tapi pagi itu beda, suasana kampus udah sepi banget padahal baru jam 9. Mobil kampus yang biasa mengangkut para dosen pun lagi di lapin sama sopirnya,
“ wah..kenapa nih,masa gw  telat sih?” gerutuku dalam hati
Ternyata waktu sampai di kelas, dosen sudah mempersiapkan materi kuliah, bahkan udah mulai buat mengajar.
“aduh mampus,pertama kali nih aku telat,,” bisikku sedikit takut. Namun tanpa permisi, aku langsung menuju bangku yang masih kosong. Beruntung bangku yang kosong itu di belakang dan emang disitu temen”ku pada duduk.
“ iih..gak banget deh telat..” kata indah temen gw
“yee..biasa aja kalik. Biasanya juga dosen datang selalu lewat jam 9..iya kan?” kataku sambil menjulurkan lidah puas. Emang bener kok dosen gw gg pernah ontime.
Oke mata kuliah berjalan lancer nyaris tanpa hambatan, selesai kuliah gw masih males balik ke kos,masi ad Indah sama Sassy yang bisa gw ajak ngobrol di kantin.
“ lo makan?” tanya sassy
“enggak..lo aja..”jawabku
Akupun kembali ngobrol asik dengan Indah. Di tengah kita asik ngobrol tiba – tiba datanglah sosok yang gw gak harepin muncul depan gw. Yah dia emang gg nyari gw sih, dia nyari Sassy, tapi ya plis deh, Sassy disebelah gw, masa iya gw mesti nutup muka gw pake tas biar gg liat dia?, childish ah..
“sas, tungguin gw ya pulang, masih ad urusan dikit..” kata Saras ke Sassy
“ooh..okeh..santai aja..” kata Sassy tersenyum
Mereka berdua melanjutkan obrolan mereka, tapi sori aja deh, gw ogah dengerin. Buat apaan coba, gak penting juga buat gw, gitu kata hati gw saat ini. Tapi kenyamanan adalah hal pertama yang bikin kita milih buat tetep disana ato enggak. Dan gw milih enggak, enggak deh deket”sama Saras, bisa hipertensi,diabetes, jantungan, apalah semua penyakit buruk yang berimplikasi pada kematian. Amit- amit. Akhirnya gw putusin buat balik duluan.
“ gw balik ya..” kataku pada Indah
“ yah cupu, kok cepet?” balas Indah
“ iya, keburu panas nih udara..” kataku. Gak bermaksud menyindir si Saras sih, habis emang ekstra hot banget sekali sangat hari itu. Tapi kalo dia ngerasa kesindir sih bagus banget..hahahahahahaha…
“ Sas, gw balik ya..daa” gw pamit ke Sassy sambil sekilas melirik Saras yang sengaja menyibukkan diri dengan BBnya.
“iia..ati”ya..” kata Sassy yang menatapku dengan senyuman. Dia tau betul gimana perasaan gue ke Saras.
*****
                “ happy birthday, Ndra..sori ya kalo gw Cuma bisa kasi ini buat lo..” kata Saras ke gw. Nama gw Andra.
Gw tersenyum bahagia, “ gak papa lagi Ras. Ini berharga banget buat gw, gak penting apa isinya, yang bikin ini special adalah karena ini dari lo, sahabat gue. Thanks ya..” kataku sambil memeluk Saras. Hari itu hari ulang tahun ke 18 gw. Kita masih kelas 3 SMA waktu itu, Saras memilih buat bolos les biar bisa keluar sama gw, gw ngajak dia makan di salah satu restoran pizza deket rumah gw. Saat sudah menjelang sore, Saras nganterin gw balik ke rumah.
“ thank you sis for today. Gw sayang banget sama lo. Makasi buat semuanya..” kataku lewat sms..
“ iia..sama” :*..sori ya kalo Cuma itu yang bisa gw kasi ke elo,,” balas Saras
“hei, kan gw yang request lo buat kasi ini. Sori ya klo gw gg tau malu..hahahaha”
“ hahahaha..itu lah elo Ndra, itu yang bikin gue sayang sama lo. Lo tuh unik J
“ lo muji apa nyela tuh? Hahahaha..oia, trus kalo lo ultah, gw kasi apa dong Ras?”
“yee..mana gw tau, gw masih gg tw mw request apaan..hehehe..you’ll find out J
“ yes I will find out what is best for my best J. Nite “ kataku menutup smsku dengan Saras..
*****
                Air mata gw gak sengaja menetes lagi, akhir”ini gw jadi melankolis banget kalo udah punya waktu sendiri. Mengingat semua kenangan manis dan pahit gw yang udah gw jalanin sama Saras. Gak pernah gw sangka, orang yang pernah gw anggep sodara gw pada akhirnya ninggalin gw dengan bekas sakit yang gw sendiri gak pernah tau kapan bakal sembuhnya. Atau luka gw gak akan pernah sembuh, yah gw emang gak pernah tau, dan gw gak pernah mau cari tau.
“ ah cengeng banget gw, kenapa gw mesti nangisin dia lagi sih. Emang dia lagi nangis juga ngerasain apa yang gw rasain.bulls**t! buang”waktu aja gw nangis buat dia. Udah cukup selama ini air mata gw. “ kataku sambil menghapus air mata lalu menarik selimutku dan berusaha keras untuk terbawa kea lam yang lebih tenang. Mimpi. Tapi di dalam mimpi pun objeknya tetep sama, Saras.
Gw kebangun, astaga, apa yang salah sama gw, kenapa beberapa hari ini gw selalu mimpiin Saras?  Gw mulai meneteskan air mata lagi, gw toleh jam tangan gw, masih jam 12 malam.
“ Tuhan, aq gak mau mimpiin dia lagi..sakit rasanya Tuhan..aku mohoooonnn” pintaku memelas. Karena gw masih ngantuk, akhirnya gw bisa tidur lelap lagi sampe pagi.
                Hari ini gw balik ke rumah, bukan ke kosan. Sampe di rumah masih gak ada orang. Ya udah daripada bego, gw akhirnya memutuskan buat beresin kamar dulu. Buju buset..berantakan banget,gini kali ya kalo ditinggal trus gak pernah dijamah sama si pemilik. Tapi lagi”gw menemukan barang”yang bikin bulu kuduk gw merinding dan bibir gw mengumpat.
“iih kenapa sih barang”tu cewek masi aja ada di ruangan gw?, name tag, pita, sabuk, notes,pulpen,foto,aduu kenapa gw mesti liat ini lagi sih?, gak cukup ya gw ktmu dia tiap hari di kampus?,” gerutuku keras”mumpung rumah lagi kosong. Gw akhirnya menjejalkan barang”Saras ke tempat sampah.
“ ini tempat yang paling pas buat lo” kataku sambil membuang semua barang yang ada hubungannya dengan Saras. Tanpa sengaja dan komando, entah kenapa mata dan pikiran gw tertuju pada tempat”yang penuh kenangan sama Saras. Gw liat tembok kamar gw yang dulu tergantung foto gw sama Saras tapi sekarang entah udah dimana, gw inget dulu setiap minggu Saras pasti ada di kamar gw buat sekedar minjem netbook buat bikin tugas sekolahnya dia. Gw liat sofa depan kamar gw, itu tempat biasa gw sama Saras curhat dan ketawa bareng, gw pergi ke meja makan tempat Saras sama gw biasa makan siang, gw buka kulkas dan gw inget gw gak pernah bisa bikin Saras suka sama sirup buatan gw. Semua ingatan itu bikin gw tersenyum miris, miris mikirin kalo hal itu dengan amat terpaksa harus gw hapus dari memori gw.
Dan akhirnya siang itu pun gw habiskan buat nonton drama Korea sebelum akhirnya gw capcus ke kampus buat interview member klub bahasa Inggris.
*****
                Bukaaann!!! Kali ini gw gak ketemu Saras..hehe..gw tau dia gak akan mau ikut beginian. Jadi kesempatan ini gw aman. Gw markir motor deket gerbang kampus, saat bersamaan gw disapa sama kak Surya.
“ eh Andra, dateng juga,,hehe” sapa kak Surya sambil senyum lebar.
“ hehe..iyalah kak. Kk kq baru dateng? Aku aja telat,,hehe”
“iia nih Ndra,biasalah ,macet. Kk masuk duluan ya,,” kata kak Surya sambil melambaikan tangannya.
Kak Surya adalah ketua klub Bahasa Inggris di kampus gw. Gila, bahasa Inggrisnya dia itu loh, cas cis cus, alias lancar luar biasa dan nyaris bebas hambatan. Emang gitu kali ya kalo dibesarin di lingkungan pendidikan basic luar negeri.  Asli gw kagum banget sama dia, smartnya dia itu loh yang bikin orang terkesima.
Akhirnya gw dengan sukses menyelesaikan interview gw, interviewnya emang beneran konsisten deh, secara dari awal ngomong aja gitu terus pake bahasa Inggris. Selamet gw gak odong bahasa Inggris.
“ adduhh..susah lulus deh ni pasti..” kata Rina temen gw yang getol banget pengin masuk klub ini.
“ iia nih, gak tau apa gw masih pemula..masa ditanyain ICJ..” balas Ega
“hehe..ya udalah..mereka perlu member kok, gak mungkin gara”lo pada gak bisa bahasa Inggris trus mereka tolak. Bisa gak ada member ntar mereka..” kataku berusaha berpikir positif.
“ hey there!!” sapa kak Surya dari kejauhan. Temen”gw nyadar kalo sapaan itu bukan buat mereka, jadi mereka memutuskan buat pulang duluan, sementara kak Surya semakin mendekatkan langkah ke gw.
“ nice work Andra..” kata kak Surya.
“ haha..you’re so kind saying that,,but thanks anyway” balasku pada kak Surya.
“ no, I mean it..you did well, I have see all your friend so wat im sayin was completely objective..”
“ really? Thanks ya kak..hehe..jadi malu. Mudah”an aq bisa jadi member  ya kak,,” jawabku pake bahasa Indonesia. Capek ah pake bahasa bule.
“ wah..kayanya sih pasti masuk kq Ndra..tenang aja..hehe. kamu sibuk?, makan bareng yuk,,kk blm makan nih dari tadi,,” tawar kak Surya.
“ hmm..gak sibuk sih kak. Tapi aq pengin pulang nih, lain kali aja ya kak..”
“ooh gtu ya..ya uda deh kalo gitu. Besok kuliah ya? Jam brapa?”
“eh,,ngapain kak nanya jadwal kuliahku?
“ya ada lah,,hehe”
“yee..aq gg mw kasi tau ah, kk tanya aj sama dosen mana gtu kek,,hahaha..daa kk” kataku sambil menyalakan motor.
“wuu dasar,,ati”ya Ndra..”
*****
                “apaaaaa????,iiihhh dasar oooonnnnn!!!!” kata Sassy sambil noyor kepala gw
“addduuhhh,,,apaan nih?,ntar ilmu gw ilang semua nih habis lo toyor..” belaku
“ iih lagian lo sih kejam..masak kak Surya ngajakin makan lo gak mw,,”
“ ya gw ngerasa bwt apaan gitu. Laper enggak, pingin pulang iya,,gw msti boong?”
“iiiiyyyyaaaaa!!!” kata Sassy dan Indah bersamaan
“ aduuh.. ya udah sih. Kak Surya aja gak marah, kenapa lo berdua yang marah? Aneh. “
“ aduh, sumpah gw jamin lo nyesel udah nolak kak Surya kemaren Ndra..dia tuh baek tau. Ramah, cakep, Kristen lagi. Lo kan cari mesti cari jodoh yang kaya gitu,,” kata Sassy
“ ya iya sih, tapi masa iya tiap cwok yang Kristen mesti gw jabanin? Gila aja lo pada..enggak enggak..not a good idea,,”
                Hari itu kuliah sampe jam 12 siang, sama kaya kemaren, panas masih aja betah menyapa gw. Akhirnya tanpa basa basi, setelah selesai absen gw pun langsung cabut ke kosan buat sekedar ngadem. Tapi pas gw turun ke parkiran ternyata ada kak Surya
“ Andra!” teriak kak Surya
Gw tersenyum, “hai kak,,kok disini?”
“hehe..habisnya ada yang gak mau kasi tau kuliah jam berapa sih. Jadi kk tungguin aja dari pagi..”
“hah?serius kak? Yah kk koq gak sms aku aja sih?” kataku merasa tak enak karena udah bikin orang lain nunggu gak jelas, bukaan, bukan masalah bersalah sih, tapi ngerasa gak enak kalo gw disuruh beliin es kelapa muda gimana? Enak di dia dong.,hehe.
“haha..enggak kq Ndra, emang kamu kira aku gak punya koneksi yang bisa aku tanyain?kalo Cuma jadwal kuliah aja mah keciiiilll..” kata kak Surya sambil menjentikkan jari dan menjulurkan lidah.
Gw monyongin bibir gw tanda males denger narsisnya kak Surya, “iia deh kak, kk ada perlu sama siapa kesini?”
“sama kamu..hehe”
“hah?,sama aku?, aaahh boong lagi ni..bosen..”
“yee..enak aja..aku serius nih kalo yang sekarang..aku emang perlu sama kamu Ndra..” jawab kak Surya sambil tersenyum manis.
“masak? Perlu apaan sih kak sampe repot mengarungi lautan mobil buat kesini?,hehe”
“nihh..” kak Surya menyerahkan selembar kertas yang terlipat rapi.
Gw membuka kertas itu perlahan- lahan, bukannya takut robek, tapi gw lagi nebak kira”apa ya isinya. Penting gak sampe kak Surya capek kesini. Setelah gw buka kertas itu, ternyata isinya surat pernyataan yang menyatakan gw lulus interview klub bahasa Inggris kapan hari..yay!!!gw girang banget..saking girangnya sampe gw gak bisa berenti senyum,,
“ kk,,makasi ya, makasi udah anterin kesini, makasi juga udah kasi aku kesempatan buat bisa gabung di klub kk. I’ll do the best kak,,”
Kak Surya kembali tersenyum, “ it’s not becoz of you. It’s becoz your talent, nature talent. Glad to have you in my club..”
Gw kembali tersenyum menatap laki- laki depan gw ini, “iia kak..thanks banget ya..”
“ iya iya,,hehe..udah ya,,kk balik dulu..kamu pulang juga?”
“loh, kq kk pulang?,trus temen”yang laen pada gak kk tungguin buat kasi suratnya?” tanyaku
“haha..kk Cuma anter buat kamu doing sih, buat satu”nya member yang bikin kk ngerasa gak sabar buat tuker pikiran..yang laen sih biarin aja liat ke kampus Denpasar..hehe..oia deh sekalian aja kamu kasi tau yah..” kata kak Surya sambil berjalan kea rah mobilnya.
                “kok masi disini?” sapa Indah dari belakang
“eh elo..iia nih, barusan kak Surya nyamperin gw..”
“hah? Serius? Ngapain?” kata Sassy semangat
“ini..ngasi ini..sama minta tolong gw buat kasi tau anak”kalo pengumumannya udah ada di kampus..”
“yah gak heran sih kalo lo bisa lolos, tapi yang bikin heran, kenapa gitu kak Surya mau repot kesini? Katanya udah ada di kampus bawah..jangan”..” selidik Indah
“jangan”apaan? “ kataku
“jangan- jangan lo nolak kak Surya lagi ya buat makan?” tuduh Indah
“yee plis deh..pikiran lo tuh ya..enggak kok,tadi dia langsung pulang. Tauuk sibuk kalik..hehe. udah ya, gw mau ke dalem dulu kasi tau anak- anak”
Saat gw masuk ke dalem areal kampus, gw liat Saras, kali ini dia sama pacarnya. Tiba”gw inget kalo hari ini 2 taunnya dia sama cowonya, dulu gw selalu sms dia setiap pagi di tanggal yang sama Cuma buat ngucapin happy annive sama dia.
“aduh kenapa gw mesti inget ya? Udah gak ada hubungannya sama gw. Mau dia 2 taun kek, putus kek, nyambung kek, galau kek,gak ada urusan!” bentakku perlahan sambil mengalihkan pandanganku dari mereka berdua.
*****
                Sore ini gw mesti ke kampus bawah buat pengumpulan pertama klub bahasa Inggris. Gw semakin tertarik sama klub ini karena kita bener”dikasi kesempatan yang seluas- luasnya buat buka wawasan kita. Kesempatan buat belajar tentang hukum lintas Negara lewat temen- temen diluar negeri yang menekuni ilmu yang sama. Yah meskipun bukan pembicaraan yang berat dan professional, tapi paling enggak, kita bisa tau sedikit gimana sih bedanya tata cara orang nikah di Indonesia sama di luar negeri..hehe. setelah pengumpulan usai, gw kembali disapa sama kak Surya..
“balik Ndra?” tanya kak Surya sambil tersenyum
“iia nih kak. Udah laper..hehe”
“laper? Makan bareng yuk, kemaren kan kamu udah nolak ajakan kk..hehe”
“ooh..ngerasa tertolak ya kak? Maaf  deh..hehe”
“hahaha..gak papa. Usaha harus tetep dilakukan. Makan di sebelah aja ya, katanya udah laper”
Gw kaget denger kalimat pertama kak Surya. Usaha?, ah salah ngomong kalik..
“pesen apa?” tanya kak Surya setelah kita dapet tempat
“nasi goreng special pake telor 2 ya mbak..”kataku sama si mbak.
Kak Surya tersenyum lagi..
“apaan kak?,hehe” tanyaku ngeledek
“enggak papa..laper banget yak?” sindir kak Surya
“hehe..iia kak..laper banget, entar kalo kk gak habis, buat aq aja ya “ kataku sambil menjulurkan lidah yang hanya dibalas senyuman kak Surya yang mulai aku lihat, manis ,
Gokil..jelas aja ya kak Surya bisa jadi ketua klub bahasa Inggris yang punya koneksi sampe keluar negri, setelah makan, gw sama kak Surya terlibat dalam obrolan yang berat tapi santai. Kita bahas tentang system hukum di berbagai Negara di dunia. Gw masih awam banget, gak tau apa”, daritadi gw Cuma nanya doang sama kak Surya. Gw berasa ada di acara talk show, yang satu nanya, yang satu jawab..hehe. pokoknya kak Surya is my idol deh, gw pasti pinter kalo temenan sama dia..hehe
“eh udah malem ni..gara”kamu sih banyakan nanya. Kk jadi jawab terus..hehe”
“haha..iia nih kak, habisnya aku emang tertarik banget sama yang daritadi kk bahas..ampe lupa waktu, untung gak lupa bayar..”candaku.
“haha..enggak mungkin lah sampe lupa bayar Ndra..oia, bsk inget ya ada ibadah mahasiswa jam 4 sore. Dateng loh,no exception, minggu lalu kamu udah gak ada..” kata kak Surya
“hehe..iia kak siap..kok kk tw sih aq gak ada? Kk absen ya? Bwt kasi guru agamaku?” tanyaku
“yee kurang kerjaan amat kk begituan,,ya tau aja..” kembali kak Surya tersenyum.
“haha..gitu ya kak?,ya udah deh..sampe ketemu besok kak..” kataku sambil melambaikan tangan
“God bless..” balas kak Surya.
Sepanjang jalan pulang, entah kenapa gw terus kebayang sama senyumnya kak Surya yang menurut gw semakin manis. Pesonanya dia kalo udah ngomong sukses bikin gw senyum”dan ngerasa bangga karena bisa kenal dan ngobrol banyak sama dia. Dan alangkah kagetnya gw saat sampe rumah dan liat hape tiba”ada sms dari kak Surya. Dia ngirimin ayat Alkitab dan bilang gud nite doang. Gw udah mau bales, tapi tiba”jari gw membeku. Memori gw terbawa ke saat”dulu gw juga sering lakuin hal yang sama ke Saras,hampir tiap malam gw kirim sms Cuma buat bilang gud nite doang dan dia selalu bales. Tapi beberapa bulan ke belakang dia udah gak pernah bales ataupun peduli sama sms”yang gw kirim,  tiba”sakit itu kerasa lagi, hati gw rasanya terluka lagi kalo inget perlakuan Saras yang berubah drastis. Akhirnya gw urungkan niat gw buat bales, buat apa gw bales, gw takut kalo ini Cuma sementara.
                “Ndra..kok tadi pagi gak gereja sih?” tanya vera waktu ketemu gw di persekutuan mahasiswa.
“ketiduran..hehe..maap ya..” kataku sambil melet.
“yaah..cape deh..eh kok jam segini belum pada dateng ya?” kata Vera sambil melihat jam. Emang sih, udah jam setengah 5 nih. Kenapa masi sepi. Tanyaku dalam hati.
“selamat hari Minggu” terdengar sapaan dari suara yang enggak asing. Kak Surya.
“ met hari Minggu kak,” kataku sambil membalas uluran tangan Kak Surya.
“kok belum mulai kak?” tanya Vera
“iia nih..bentar lagi deh, pembicaranya juga masi macet..sori ya..”kata kak Surya pada Vera.
Gw Cuma diem aja, gak ngomong apa”lagi. Masi inget yang kemaren. Akhirnya ibadah mulai jam 6 sore. 2 jam berlalu tanpa terasa, emang kalo udah ibadah gini gw gak pernah gak betah, apalagi kalo udah ada sesi sharing, sampe subuh juga gw jabanin..hehe. setelah ibadah, gw sama temen”masi ada rapat buat persiapan natal fakultas, aduh laper banget sih sebenernya, secara udah jam 8 malem. Kalo tau telat pasti gw makan dulu kan tadi di rumah. Tapi tiba”dateng kak Surya sambil membawa bungkusan yang gw yakini adalah berkah dari balik pintu,hehe.
“niih,,makan aja dulu sambil rapat ya adek”ku,,”kata kak Surya pada kita semua. Kak Surya lalu duduk di sebelahku.
“belum pulang kak? Kk kan bukan panitia,,hehe” ledekku pada kak Surya sambil berbisik,takut ganggu yang lain.
“iia emang bukan,tapi kan kk mau tau gimana perkembangannya,sukur- sukur kalo kk bisa bantu kalian kan..” kata kak Surya sambil tersenyum tipis.
“siip kak..tiap rapat aja ya kak, sama itu juga tu yang bungkusan..”kataku melet sambil menunjuk konsumsi yang udah tinggal setengah. Rapat selesai jam 10 malam, pas banget, pas ibu udah sms dan nelpon gw daritadi.
“ kak..aku langsung balik ya..” pamitku buru”pada kak Surya
“loh, gak makan?”
“ aduh, anggep aja udah makan deh kak. Ni ibuku udah ribet nyuruh pulang..”
“kk anter ya..”tawar kak Surya
“aduh kk ada”aja deh..aku kan bawa motor kak,,”
“udah deh..pokoknya kk anter sampe ketemu ibu kamu..”
                Astaga, kak Surya ini emang kurang kerjaan kali ya? Ato dia kalong? Ato dia tuna wisma?,hehe jahat banget gw. Habisnya ngapain gitu dia repot banget ngikutin gw dari belakang Cuma biar dia anterin gw. Katanya sebagai kk dia gak enak kalo ada cewek yang pulang malem sendirian,apalagi sampe ditelponin sama ortunya segala, ya gitu deh,banyak banget yang diomongin sama kak Surya yang bisa ngijinin dia buat ikutin gw sampe rumah.
“udah kak..makasi ya..habis ini pulang ya, jangan ngalong” ledekku
“haha..siap Ndra..” balas kak Surya. Tiba”ibu gw keluar dari rumah.
“duuh,.untung bapakmu udah tidur Ndra..”kata ibu tanpa sadar kalo gw bawa orang lain. Untung ibu nyadarnya cepet.
“eh,.ada temenmu Ndra?” tanya ibu
“malam tante. Saya Surya, kk persekutuannya Andra. Maaf tante kalo Andra pulang malem dan bikin tante nunggu..” kata kak Surya sopan.
“iya loo..tante kan kuatir, anak gadis tinggal satu kan harus tante jaga baik”. Lain kali kalo rapat ya sorean aja, biar gak malem gini pulangnya.”
Anjritttt!!malu beraat gw sama kak Surya, biasanya gw rapat di gereja juga pulang jam segini.
“iia tante. Nanti saya omongin pasti sama ketua panitianya. “ balas kak Surya singkat sekaligus sopan.
“ ya sudah, terima kasih lo Surya udah mau antar Andra sampe rumah. Ati”ya di jalan..”
“ iya tante. Mari. “ kata kak Surya sambil menyalakan motornya.
                “addohhh…ibu ah! Malu taukkk,,,” kataku sok ngambek.
“yee..gimana sih kamu. Ibu kuatir kok kamu marah..”
“ iia tapi jangan kak Surya dong yang kena,,adu sumpah aku malu..”
“ maapkan ibumu anakku..hehe..tapi kok dia baik ya mau anterin kamu pulang. Akhirnya doa ibu terjawab juga masalah jodoh..” kata ibuku sambil menirukan gaya bersyukur dengan dua tangan terangkat keatas sampe ke dagu”nya..
“iih..males banget. Udah sok galak tadi, sekarang malah sok tau..” kataku sambil masuk ke kamar..
Sampe di kamar gw ambil hape gw, langsung gw sms kak Surya
“ adu kak, maafin ibuku ya, mulutnya ibu”kak L “. Segitu doang. Setengah jam kemudian dibales sama kak Surya.
“haha..ya ampun gak masalah kok. Kk seneng malah, soalnya pernah kk anterin orang ke rumah,niatnya sama, buat tanggung jawab soalnya anakny plang malem.tapi ortunya aja gg ad..”
“berarti aq brntg kak y?hehe”
“yaap..you’re very lucky..tdur sana, kk baru sampe rumah nih.. J
“hehe iia deh kak. Makasi ya kak. Hepi Sunday..”
“ Jesus Loves you J
*****
                Kesibukan gw sebagai seksi acara buat natal tahun ini membuat gw mesti pulang malem tiap rapat. Emang udah gak usah ditanya lagi deh gimana merananya jadi sie acara..tapi gue ikhlas kok,hehe. Mulai dari konsep acara, pengisi acara, sampe perlengkapan bisa dibilang gw sama temen gw yang urusin. Yap, emang mestinya sie perlengkapan yang siapin semuanya, tapi tetep aja segala sesuatu yang diperlukan kan sie acara yang paling tau, bisa berabe kan kalo pas hari h alatnya gak ada.. otomatis gw semakin sering berhubungan sama Kak Surya. Sumpah, dia tuh senior yang paling setia buat mahasiswa baru kaya kita. Apa- apa kalo nanya pasti sama dia, yang bantuin mikir pasti dia,yang bantuin ngomong sama dosen ato pembicara juga dia. Pokoknya acara natal taun ini,dan taun- taun sebelumnya, pasti lancarnya gara- gara ada kak Surya, kasian deh angkatan yang udah gak ada kak Surya,hehehe.. dan selama ini juga Kak Surya selalu ngikutin gw pulang setiap ada kesempatan. Gw seneng, jujur aj gw seneng, gimana gak seneng secara ada tuh temen gw yang rumahnya di Gianyar tapi kak Surya cuek- cuek aja. Gw juga punya kesempatan ngobrol banyak sama dia, gimana enggak, tiap ada kesempatan liat gw sendiri pasti kak Surya langsung nyamperin. Tapi gw masih takut, takut kalo kak Surya gak ada perasaan apa- apa sama gw. Gw juga masi belum pengen punya perasaan yang dalem lagi sama orang semenjak kejadian gw sama Saras. Gw takut sakit lagi,gw takut kalo nantinya gw malah berharap berlebihan sama kak Surya. Kalo gw sakit ati lagi gimana? Siapa yang mau tanggung jawab? Ujungnya gw toh bakal sendiri lagi. Itu pikir gw yang menjadi alasan gw menjaga batas ke kak Surya.
“ gimana UTSnya kemaren Ndra?” tanya kak Surya di tengah persiapan acara.
“ susah kak, aq pusing..hehe”
“ UTS apaan emang kemaren?”
“filsafat..” kataku sambil megang kepala tanda pusing
“hahaha..pas..” kata kak Surya
“pas apaan kak?”
“ya pas aja dek..kk juga anti banget sama filsafat..dulu kk sedia cemilan sebelum ngantuk,.hehe”
Apaan? Dek? Kak Surya manggil dw dek setelah sekian lama. Gw kaget, sempet tercengang sebentar, Cuma gw ngerasa nyaman dipanggil gitu sama dia. Wajar lah secara dia 3 taun diatas dia.hehe..
Gw ketawa kecil, pas banget kasusnya sama gw..haha,” nah bener banget tu kak,kayanya aku terlalu fokus sama cemilan deh sampe lupa nyatet..hehehhe” kataku sambil melet.
“udah ah, ntar dosennya dateng kan kamu yang bahaya, kk sih udah lewat masanya..hehe. oia Ndra, nanti kk gak bisa anter kamu pulang ya, bentar lagi aja kk mw balik. Kamu balik sendiri aja dulu ya..lain kali kk anter lah pasti, ato ntar kk pesen deh biar gak malem pulangnya kalian” kata kak Surya sambil tersenyum.
Tuh kan, ini dia yang bikin gw gak suka sama yang namanya trauma, entah kenapa gw ngerasa bakal ditinggalin lagi. Padahal siapa kak Surya? Kenapa gw mesti ngerasa sedikit kecewa gara-gara dia gak bisa anter gw? Biasa- biasa juga gw sendirian nyampe kok di rumah.  Gak ada kata yang bisa gw ucapkan, dan kata”itu gak sengaja keucap aja dari mulut gw..
“ iia kak..gak papa kok..udah biasa. Kk ati”ya” kataku sambil meninggalkan kak Surya karena gw dipanggil buat fotokopi rundown. Gw bisa ngerasain banget pasti kak Surya bingung sama reaksi gw, sama kata”gw..jangankan dia, gw aja bingung kenapa gw bisa bilang kaya gitu. Gw ngerasain kalo di balik punggung gw masih ada sepasang mata yang melihat gw dengan tatapan penuh tanya. Maaf kak, tp ini cara Andra biar gak sampe sakit lebih jauh. Di tengah persiapan gw liat kak Surya meninggalkan ruangan dengan buru- buru, biarin aja deh kan dia udah bilang tadi, bisikku dalam hati sambil menghela nafas panjang. Mungkin gw emang belum pantes buat ini semua.
                Persiapan selesai jam setengah 8 malam, kata Anto ketua panitia gw sih biar kita gak terlalu capek secara acara udah deket banget, tapi gw tau pasti kak Surya yang minta sama dia, biasanya mah mana dia peduli kita cape apa enggak..hehe..
“gara”lo ni Ndra makanya pulang jam segini,,” ledek Anto
Gw Cuma senyum aja denger kalimat itu sambil nyalain motor gw. Masih jam 8 kurang 15, tiba”gw gak pingin pulang, gak pingin makan juga, tiba”gw pengin ke pantai. Asik kali ya kalo diem di pantai malem”gini, mumpung jaket gw tebel ya udah akhirnya gw arahkan motor gw ke pantai terdekat. Sampai di pantai suasananya sepi, perfect. Suasana ini yang gw cari, sepi, sendiri.. gw beraniin diri gw buat biarin pikiran ini melayang sejauh yang dia mau, ternyata bener,kalo dikasi kesempatan masi aja gw mikirin Saras. Tiba”gw inget kalo dulu gw sering banget habisin waktu buat nonton bareng sama Saras. Gw sama dia punya tipe yang sama bwt nonton film. Mulai dari yang barat sampe yang mandarin rata”udah gw tonton bareng dia. Pernah sekali waktu kita nonton Laskar Pelangi di bioskop pas jaman SMA, habis nonton ternyata ujan deres dan si Saras lupa bawa jas ujan, terpaksa deh kita masuk lagi ke dalem buat berteduh, kita nongkrong duduk di lantai kaya orang bego sambil makan popcorn yang mestinya dimakan di dalem. Hujan waktu itu gak berenti”turun, akhirnya gw sama Saras mutusin buat pulang nerobos ujan, abis mau gimana, kita kan gak tw kapan ujannnya mau berenti turun.begitu sampe rumah gw, kita basah kuyup, habis mandi kita juga masih sempet”nya makan pop mie bareng..hehehe..
Gw tersenyum tapi entah kenapa air mata gw juga keluar, itu kenangan kecil yang gak akan pernah bisa gw lupain, Laskar Pelangi? Apa sih serunya? Pop mie? Seenak apa sih rasanya? Tapi kalo lo nikmatin dua hal diatas sama orang yang lo sayang rasanya bakal beda banget.gw kasi tw, rasanya hangat banget,lebih dari hal terhangat yang lo bisa bayangin. tapi kenangan itu sekarang seolah nyiram luka gw yang belum sepenuhnya tertutup, deru ombak seolah menyatu sama perasaan gw, semakin keras tangis gw, semakin keras juga ombak yang menghantam batu- batu karang itu. Gw hapus air mata gw dan berdiri buat pulang, gak terasa sekarag udah jam 9 malem,lama juga gw nangis..hehe.
“udahan merenungnya?” astaga, gw kaget banget denger ada suara orang. Gw gak berani liat mukanya, kalo mukanya rata gimana? Huaaaa…tapi enggak sih,gw liat kakinya,napak kok di tanah..hehe. akhirnya gw beraniin buat natap muka orang yang bikin gw hampir aja jatuh dari karang. Kak Surya.. kak Surya??? Kak Surya!!!
“lohh..kk? kok disini?” kataku terbata- bata.
“hehe..” kak Surya menaikkan jari tengah dan manisnya bersamaan hingga membentuk huruf ‘V’ yang artinya damai. Sebenernya artinya victory sih, gak tau sampe di Indonesia kok bisa artinya ‘peace’..hehe.
“kk daritadi disini?”
Kak surya mengangguk sambil tersenyum.
“ kk kan tadi pulang, kok disini sekarang?” gw bingung tapi kemudian gw ambil kesimpulan.
“kk ngikutin aku ya jangan- jangan?”
Kak Surya tersenyum sambil mengusap kepalaku, “hehe..anak pinter..akhirnya kamu nyadar juga. Kok malem”sih ke pantai?”
“ ngapain kk kesini? Tadi kan kk pulang..”
“hmm..iia emang kk pulang kq. Tapi kk putusin bwt balik lagi ke kampus nyari kamu dek, habis tadi kayanya kamu gak suka deh kk pulang, makanya kk balik lagi habis urusan di rumah selesai. Eh ketemu kamu di tengah jalan, ya udah kk ikutin aja sekalian. Toh buat alasan itu kk balik” jelas kak Surya tersenyum. Senyum itu, menghantarkan segelas teh yang hangat banget ke dalam hati gw.
“kk..” aku gak bisa bilang apa”lagi. Gw seneng ada kak Surya sekarang di depan gw, ngerasa gak enak karena sikap gw tadi udah bikin orang lain repot, dan yang paling penting adalah rasa malu gw,berarti tadi gw nangis kak Surya liat dong??
                Kak surya duduk di tempat sebelah gw, dia liat ke gw dan minta gw buat duduk.
“hei..kq pertanyaan kk gak dijawab? Kenapa ke sini malem”?”
“hmm.,pengen kak..hehe”
“pengen nangis dek maksudnya?” tanya kak Surya tanpa menoleh ke arahku. Dia menatap laut di depannya.
Gw tatap kak Surya sejenak,” tadinya bukan gitu kak, tapi endinya gak aq duga.”
Gw bisa liat kak Surya tersenyum, “ air mata itu kaya ujan dek, keluarnya gak pernah kita tau. Jadi jangan heran kalo tiba”kamu pengin nangis. It’s a natural thing..”
Gw tersenyum dengernya, ni cowok gak resek,gak nanya kenapa gw nangis,padahal jelas”dia merhatiin gw nangis selama kurang lebih 1 jam.
“ kak..kenapa sih kok kk mw repot”nganterin aku selama ini? Ya secara aku bawa motor sendiri, kk juga..”
“ hmm..enggak tau dek.,kk ngerasa punya tanggung jawab aja ke kamu. Kalo gak anterin kamu pulang malem rasanya gak tenang. Apalagi liat kamu tadi sore kayanya gak suka kalo kk gak anter, makanya kk sampe balik lagi ke kampus.”
Mampus gw..” aduuh, maafin aq ya kak. Aku gak sengaja ngomong gitu. Aku tau aku udah repotin kk banget,” kataku penuh penyesalan.
Kak Surya mengangkat bahu, “enggak papa, paling enggak itu artinya kamu butuh kk” kata kak Surya sambil tersenyum.
Gw kaget setengah mati denger kalimat itu, “sampe kapan kk bakal kaya gitu ke aku? Nganterin aku pulang, kk gak capek?”
“hmm gak tau dek, mungkin sampe kk ngerasa tenang kamu sendirian..”
Gw mulai putus asa, apa artinya ada akhir dari semua awal ini?,gw nanya pertanyaan paling bego sedunia,
“ kapan itu kak?” tanyaku polos.
“ kk harap gak akan pernah..” kata kak Surya sambil tersenyum lagi, kali ini dia menatap mataku dalam dalam. Gw juga melakukan hal yang sama. Menatap matanya gw ngerasa hangat, dalam matanya gw rasain ketulusan yang bikin gw gak lagi ngerasa sendiri.
“ mungkin kk gak bisa tiap saat ada sama kamu dek, tapi meskipun kk gak ada di hadapanmu, gak ada kabar apa”karena kk lagi sibuk sama hal lain, kk pengin kamu tau kalo kk bukan lagi ngindarin kamu ato pengin menjauh dari kamu. Kk Cuma pengin selesein dulu smuanya sebelum kk bisa kasi waktu terbaik kk bwt kamu. Kaya hari ini, kk mesti balik ke rumah bentar bantuin mama beresin rumah buat kebaktian besok pagi. Setelah beres, liat sekarang kk ada dimana. Di depan kamu kan? Jadi jangan kuatir lagi ya adekku..” kata kak Surya sambil kembali mengusap kepalaku.
Sadaaapp..batinku. ni cowok peramal apa apaan ya? Kenapa dia bisa tau apa yang ada di dalem hati gw? Kenapa dia bisa tau hal yang udah susah payah gw sembunyiin dari semua orang khususnya dia?, gw speechless..
“ makasi banget kak..aku bakal belajar biar gak kaya hari ini lagi. Aku ngerti sekarang maksud kk. Maafin ya kak kalo aku udah childish banget..” tukasku.
Kak Surya tersenyum sambil mengeluarkan sesuatu dari dalam tasnya.
“niihh..” kak Surya memberiku benda itu. Setelah aku liat. Coklat. Aaa tidak…kenapa mesti coklat? Itu bikin gw inget lagi sama Saras, dia suka banget sama coklat, gw inget sering banget gw makan coklat bareng sama dia, tiap valentine gw pasti tukeran coklat sama dia, ironis gw liat coklat itu. Tangan gw bahkan gak bergerak buat ambil coklat itu.
“ kenapa Ndra?” tanya kak Surya heran. Gw Cuma diem. Kak Surya pun membuang coklat batangan itu ke laut.
“ bakal makan ikan aja ya dek?.hehe” candanya.
“maaf kak..” sesalku lagi.
“ daritadi minta maaf mulu..hehe..” kata kak Surya sambil mengeluarkan roti dari dalam tasnya.
“ coklat gak bisa bikin kenyang kan, roti baru bisa bikin lumayan kenyang. Kamu pasti belum makan deh..” kata kak Surya.
Gw ketawa geli, “hehe..kak.. satu minimarket kk bawa sini semua ya? Kalo aku gak mau roti ini gimana dng? Apa yang mau kk keluarin?” kataku melet.
“ kalo kamu gak mau ini ya udah, selamet kelaparan aja sampe besok pagi. Kk Cuma bawa coklat tadi sama roti ini..ehhe”
Gw monyongin bibir gw tanda dongkol, kak Surya pun cepet- cepet meralat. “ hehe..enggak kok dek. Masih ada permen karet, susu, sama kopi, habisnya kk gak tau kamu mau apa, ya udah kk pilih deh makanan sama minuman yang paling netral, terpilih lah 5 benda ini..hehe..”
“ emang kopi netral kak? Kk kira aku suka kopi”kataku ngetes, padahal gw suka banget lah sama kopi, makanya gw kaget kok kak Surya bawain kopi.
“ hehe..enggak sih, kalo kopinya buat kk. Maunya kamu minum susu aja biar pinter, kalo gak mau juga, tuh, depan kamu banyak air asin, lumayan buat mencegah sakit gigi…hahahaha” ledek kak Surya.
Muka gw pasti udah kelipet kaya taplak meja, “iih plis deh.. aku suka kopi tauukk..gimana kalo kopinya buat aku aja kak?,hehe..kk aja yang minum susu..” kataku melet.
“ ha? Suka kopi? Wah hebat juga kamu dek, jarang tauk cewek doyang ngopi..kapan”kk ajak ke starbucks ya?”
“ waaaa..kapan kak?kapan?..besok? hehe..”
“selesein dulu natal fakultas..haha” kata kak Surya sambil melet.
                Waktu menunjukkan pukul setengah 11 malam. Untg gw pulang ke kos, gak ada yang tau deh,,hehe.
“ kak..hari ini gak usah anterin aku ya “ kataku sambil tersenyum ke arahnya.
“ apa katamu dek????” kata kak Surya kaget.
“ sekali ini aja kak, habis itu aku gak akan ngebantah kk mw nganter aku sampe kemanapun..hehe” kataku membujuk kak Surya. Habisnya kasian dia udah nyamperin gw sampe sini. Pasti dia capek habis bantu”mamanya tadi, belum lagi besok ada ibadah di rumahnya.
“ pokoknya sampe rumah kamu sms kk ya..” kata kak Surya pasrah.
“ pasti “ kataku sambil tersenyum kepadanya. Di persimpangan jalan gw dan kak Surya berpisah. Gw ke kanan kak Surya ke kiri. Gw sadar kalo gw sendiri malam ini, tapi entah kenapa gw ngerasa tenang meskipun gw tau kalo di belakang gw gak ada mobilnya kak Surya. Gw tersenyum karena pengin cepet nyampe rumah dan bilang kalo gw uda sampe rumah dengan selamat sama kak Surya.
“ kakak..aq ud sampe rumah. Tu kan bener aku sampe dengan selamat :P “ isi smsku.
“ dasar.. lain kali gak akan kk biarin kamu kaya malam ini. Gak ada lagi kesempatan pulang malem sendiri. Istirahat sana dek J. Gbu “
Aku kembali tersenyum lebar membaca sms itu lalu menarik selimutku untuk tidur.
*****
                “ trus lo mau mengabaikan perasaan lo gitu aja?” kata Sassy setelah mendengar semua cerita gw. Setelah pulang kuliah, Indah memutuskan buat pulang duluan, akhirnya gw putuskan buat bisa konsultasi sama Sassy tentang perasaan gw dan hubungan gw selama ini sama kak Surya. Sassy tau gimana masalah gw dan gimana perasaan gw karena Saras, meskipun gw emang gak terlalu ceritain smua trauma gw ke Saras. Gw Cuma gak pengin sembarangan ngartiin perasaan gw, makanya gw perlu seseorang yang bisa gw maintain saran.
“ gw juga gak tau Sas.. beneran deh gw Cuma masi keinget kejadian gw sama Saras. Tiap gw mau beraniin diri buat buka hati gw, selalu ada hal yang bikin gw mundur lagi. Mungkin kaya gw mau melangkah tapi gw takut kalo gw bakal jatuh lagi..”
“ menurut gw nih ya, mungkin lo emang pernah tersakiti karena satu orang, luka lo mungkin masih belum sembuh bener. Kalo lo takut buka hati buat orang yang pernah sakitin lo, oke itu hak lo. Cuma kalo lo gak ijinin hati lo terbuka buat orang lain, menurut gw lo udah gak adil namanya. Gak semua orang yang baik dan perhatian sama lo akhirnya bakal sakitin lo, bakal ninggalin lo kaya yang lo takutin. Lo gak pernah tau kan Ndra, siapa tau kak Surya bakal jadi orang yang bisa sembuhin luka lo itu perlahan- lahan..” jelas Sassy .. gw berpikir keras, berpikir buat ngelanjutin perasaan ini ato enggak. Apa gw mesti menjauh dari kak Surya sementara Cuma buat mikir?, apa itu gak terlalu egois buat kak Surya yang udah begitu ke gw selama ini?,buat kak Surya yang bisa membuat gw ngerasain lagi hangat dan tulusnya sebuah perhatian.
                Syukurlah gw disibukkan dengan UTS selama kurang lebih seminggu. Jadi gw lebih focus buat belajar, gitu juga kak Surya. Meskipun perhatian- perhatian kecil lewat sms masih intens dilakukan sama Kak Surya, kaya nanyain besok UTS apa, jangan bobo malem”, ya yang kaya gitu lah.. hehe. Hari ini _akhirnya_ adalah hari terakhir UTS gw. Kak Surya bilang dia bakal nyusul gw ke kampus sekalian cari dekorasi natal buat acara nanti di ware house deket kampus gw.
“ kak..udah di mana?” tanyaku lewat sms.
“di kantin dek, kk uda liat kamu lo.,hehe”
Mata gw langsung menuju kantin terdekat dari ruangan kelas gw sambil mencari sosok kak Surya. Gw tersenyum lebar saat gw liat ada yang melambai ke arah gw dari sana.
“ beres dek?” tanya kak Surya menanyakan UTS gw
“ hopeless kak..hehe.. untung aku punya temen banyak..hehe” kataku melet.
“ dasar.. eh, kk makan dulu ya, daritadi mienya gak jadi- jadi nih.” Kata kak Surya sambil mengangkat tasnya dari bangku kantin supaya gw bisa duduk di sebelahnya.
“ bikin aja sendiri kak mienya..hehe” ledekku.
Di saat gw lagi ngobrol sama kak Surya, tiba”dateng Saras sama temennya buat makan juga, mungkin ya, gak terlalu mikir gw..hehe. gw enggak peduliin kehadirannya dia, toh gw lagi ngobrol sama kak Surya. Tapi gw bisa ngerasain dia merhatiin kita berdua lumayan lama sebelum akhirnya Saras dan temennya itu duduk di bangku sebelah gw sama Kak Surya. Haddduuuhhhh..ganggu banget.. batinku. Tapi untung mienya kak Surya dateng juga. Selama kak Surya makan, otomatis gw gak bisa ngobrol sama dia, untung gw bawa novel yang masih belum kelar gw baca, jadi gak salah tingkah walau ada Saras di sebelah gw.
“ haah..kenyang..” kata kak Surya
“ udah kak? Balik yuuk..” ajakku karena udah bener- bener gak tahan ada di sebelah ni cewek.
“ eh kok buru- buru dek? Belon juga turun nih makanan..”
“ iia kak..udah siang nih..ntar kalo hiasannya habis gimana?,hehe”
“ mana bisa dek..” kata kak Surya sambil mengusap- usap kepala gw, lagi- lagi gw bisa liat Saras kaget banget menyaksikan persitiwa barusan. Kenapa lo? Kaget? Batinku..
“ hehe..siapa tau kak. Nih gak usah beli minum kak, aku bawa minum,,”
“ yaah air putih,,”
“ yee..air putih itu sehat tauk..” kataku membela diri.
“ hehe..iya iya,,ayok kita lets go..” kata kak Surya sambil menggenggam tanganku. Waa..gw suka banget kak Surya gandeng- gandeng gw, meskipun Cuma bentar,Cuma buat keluarin gw dari kerumunan orang yang penuh di kantin. Gw bahkan masih sempet ngedipin mata ke Indah yang kalo boleh gw terjemahin ekspresi mukanya pasti lagi bilang ‘ aaa Andra…akhirnya lo sma kak Surya juga!!’ hehe..
                Gw sama kak Surya pun akhirnya nyampe di ware house yang biasa ngejual dekorasi natal, dekorasi natal yang dijual disini asli beda jauh sama yang di jual di mall- mall di Denpasar. Pilihannya jauh lebih variatif, meskipun harganya emang rada lebih mahal sih, tapi gak papa lah, sesuai juga sama kualitasnya. Gw sama kakSurya pun akhirnya sibuk milih- milih barang apa aja yang pas buat dekorasi acara natal ntar, kebanyakan sih hiasan gantung di pohon natal, soalnya lampu- lampunya udah pada ada. Trus pas lagi jalan- jalan disekitaran sana, kita berenti di tempat asesoris yang berbau natal.
“ eh, kalo smua panitia cewek pake beginian pasti lucu deh,,” kata kak Surya sambil menunjuk bando dengan tanduk rusa diatasnya,,
“apaa?? Iih..ogah kak,” kataku anti.
“ yee lucu taukk..”
“lucu apanya, aku liatnya kaya cewek- cewek majalah playboy kak,,hehe”
“ itu kan kelinci adek,,” kata kak Surya gemes
“ hehe.. pokoknya enggak kak.” Tapi kak Surya gak dengerin omongan gw _sialan_ dia malah ngambil bando”itu sejumlah panitia cewek yang ada. Untung panitia ceweknya gak banyak- banyak amat, kalo banyak kan kak Surya bisa tekor, hehe..
Kak Surya menyeringai kea rah gw sesaat setelah dia selesai mengambil bando”aneh itu,
“apaan kak?” tanyaku curiga
“ mau gak mau kamu bakal pake dek..hahahahaha”
“ iih amit- amit,,bakal gimana juga aku gak akan pake kak..bener..” kataku sambil memeragakan gaya amit- amit.
Kak Surya tersenyum melihat tingkahku, “ tapi kamu kan cewek dek..hehe”
“ iya kalo gitu pas hari h anggep aja aku bukan cewek kak..” kataku manyun. Kak Surya ketawa puas melihat ekspresiku. Huh.
Kak Surya antri ke kasir buat bayar, tiba”gw teringat hal yang bakal sesuatu yang pasti gw beli tiap dateng kesini. Popcorn..hehe
“ kak..tunggu bentar ya..” gw pun segera menuju mbak” yang jaga di deket oven yang isinya popcorn yang siap makan. Gw sering beli popcorn ini kalo pergi ke warehouse, ukurannya jumbo, yah sekitar 3x ukuran popcorn kalo lo nonton ke bioskop. Belum lagi rasa kejunya yang bikin lidah gw meleleh, sllrrrpp..bayangin aja udah bikin gw laper..hehe.
“ kamu beli apaan dek?” tanya kak Surya sambil membawa belanjaan yang udah kebungkus rapi.
“ popcorn kak..hehe. kk suka popcorn?”
“hmm biasa aja..hehe”
“ bagus. Berarti kk gak usah minta ya?” ledekku senang.
“ yee,,popcorn segede gitu emang kamu sanggup makan sendiri?”
“ sanggup lah. Biasanya juga aku makan sendiri” kataku melet.
Kak Surya geleng- geleng kepala sambil tersenyum kecil, pasti dia kaget lagi sama kebiasaan gw. Pertama kopi, sekarang popcorn, hehe.
“ kk tunggu di mobil ya dek, ini bawaannya ribet..”
“oke kak..”
Beberapa menit kemudian gw balik ke mobil kak Surya sambil membawa popcorn yang udah gw comotin sepanjang jalan.
“ kk coba dong..” kata kak Surya sambil merenggut popcorn dari tangan gw. Gw nyantai aja secara katanya kak Surya biasa aja sama popcorn. Paling nyobain doang kaya ibu sama bapak gw biasanya, habis itu resmi jadi milik gue seorang..hehe. tapi perasaan gw berubah gak enak waktu kak surya terlihat menikmati popcorn itu.
“hmm enak juga dek..” mampus…batinku,bakal bahaya nih.
“ jangan- jangan kk suka ya?” selidikku.
Kak Surya mengangguk tanpa mengeluarkan jawaban apapun dari mulutnya, soalnya dia lagi sibuk ngunyah..huhu.. sepanjang jalan, seringan juga kak Surya yang makan popcornnya daripada gw..hiks. nyesel gw nawarin tadi, hehe. Tapi gak papalah, apalah arti sebungkus popcorn kalo dibandingin sama kesempatan gw ngobrol sama kak Surya, apalagi kalo dibandingin sama apa yang selama ini udah kak Surya lakuin ke gw. Batinku sambil tersenyum menatap kak Surya. Habis kalo natap popcornnya gw pengin nangis..
                Kak Surya nganterin gw balik ke kos sekitar jam 3 sore. Sebelum balik kak Surya masih aja sempet bilang makasi buat popcornnya yang gw bales dengan senyum manyun gw. Saat di kos gw terpikir lagi kata”nya Sassy kapan hari. Mungkin emang gak adil kalo gw gak mau kasi kesempatan buat kak Surya mengisi hati gw. Gw janji sama diri sendiri kalo gw gak akan berharap banyak sama kak Surya, gw bersyukur sama hubungan gw sama dia sekarang. Hubungan akrab yang bikin gw bener- bener nyaman sampe gw gak sempet lagi sedih karena hal masa lalu gw. Gw gak berani berharap buat lebih dari ini.
Gw pun siap- siap buat balik ke Denpasar. Setelah UTS ini emang udah gak ada kuliah efektif lagi, jadi gw punya waktu buat lebih total nyiapin acara natal. Gw sampe di rumah sekitar jam 8 malem.
“ udah makan Ndra?” tanya ibu
“hehe..belom..”
“ makan dulu sini..”kata ibu sambil nyuruh gw duduk di meja makan bareng dia.
“ acara natalmu jam brapa minggu depan?”
“ jam 7..kenapa? ibu mau dateng?.hehe”
“boleh ibu dateng? Kan mau ketemu calon mantu..” goda ibuku
“aaa..ibu mulai lagi dehhh..eh tapi menurut ibu gimana kalo aku sama kak Surya?” tanyaku. Ngarep banget deh, berasa kak Surya niat aja buat jadiin gw ceweknya, tapi gak papa deh, kan siapa tau..hehe.
“ hmm..kalo kamu ngerasa nyaman dan dia baik, ibu sih Cuma sebatas doain kamu aja Ndra..”
“ menurut ibu dia baik apa enggak?”
“ baik sih kayanya..buktinya setia anter kamu pulang. Padahal rumahnya dia dimana rumah kamu dimana.”
Gw terdiam, bener juga ya..” hmm gtu ya..doain aja ya bu. Kan doanya ibu biasanya manjur..hehe”
Ibu Cuma tersenyum.
*****
                Malam ini entah kenapa mata gw gak mau ketutup, padahal udah jam 10 malem, biasanya gw udah bersantai di pulau kapuk jam segini.. bahkan kak Surya pun udah dari tadi sms bilang tidur duluan dan berpesan supaya gw gak tidur malem”, secara tomorrow is the day dari hal- hal yang udh gw sama temen”gw siapain selama beberapa bulan ini. Tapi gimana dong, habis gw enggak ngantuk. Tiba”mata gw tertuju pada satu kotak, kotak itu sebenernya bekas tempat netbook gw dulu, tapi dulu sempet pas gw berantem besar sama Saras, gw masukin semua barang”yang ada hubungannya sama Saras kesana karena gw pikir kita gak akan pernah baikan lagi, males juga kalo mesti liat barang”itu keliaran di kamar gw. Tapi akhirnya gw baikan sama Saras setelah dia minta maaf sama gw dan minta buat dikasi kesempatan lagi, akhirnya beberapa barang di kotak itu gw keluarin lagi, gw sendiri lupa barang apa aja yang masi ada di dalem kotak itu, gw pun turujn dari tempat tidur gw buat meriksa kotak itu.
                Saat gw buka kotak itu, gw liat ada buku bersampul coklat pemberian Saras, buku itu berisi foto”nya dia dan beberapa foto kita berdua, di bawah tiap foto ada tulisan”yang dia tulis buat deskripsiin foto itu, gw tersenyum liat lembar demi lembar foto itu. Di bawah buku itu gw temuin surat yang Saras kirim buat gw pas ultah ke 17, waktu itu gw yang minta dia kirim mesti lewat pos, hehehehe. Gw terharu banget baca surat itu, dalam hati gw berkata andai aja kata”lo di surat ini enggak pernah berubah kaya lo sekarang Ras, everything wouldn’t be like this,I guess, I hope. Gw berenti ngebongkar barang- barang dalam kotak itu, gw liat ke sekeliling kamar gw kalo aja ada barang”yang masih bisa bikin luka gw terbuka suatu hari nanti. Gw bikin ruang sebanyak mungkin dalam kardus itu biar semua barang”yang bakal gw masukin bisa muat, air mata gw udah sampe di ujung Cuma gw tahan sebisa mungkin sampe gw selesai beres”. Setelah beres barulah gw doa, gw nangis sejadi- jadinya meskipun gak sampe bangunin orang rumah. Gw bilang sama Tuhan kalo gw udah maafin semua hal yang Saras lakuin ke gw, yang secara dia sadar ato gak sadar udah nyakitin gw sebagai sahabatnya. Gw pengin maafin smua dan sekaligus coba bwt lupain semuanya. Jujur gw capek kalo mesti terus”an memendam perasaan jelek ini. Gw gak pengin jadi orang pendendam, beneran.
                Hari ini adalah hari natal di fakultas gw. Banyak juga yang dateng, hal ini ngebikin gw sama rekan”gw puas banget dan bersyukur banget. Acara yang udah kita siapin dengan susah payah dan peluh keringat serta kucuran dana pribadi yang enggak sedikit akhirnya bisa berjalan dengan sukses. Setelah semua tamu pulang, Anto ketua panitia gw ngumpulin semua panitia buat evaluasi, gile, ketupat gw ini emang paling oke deh, masa iya dia evaluasi semuanya di hari ini? Plis deh kaya gak ada hari laen aja, dekorasi sama tempat masih berantakan nih..huhuhuhuhuhuu.
“ makasi ya semua temen”ku buat pelayanan kalian selama ini khususnya hari ini. Tuhan berkati pelayanan kita semua..” kata Anton tersenyum lega. Evaluasi pun berjalan lancar, mesti lancar lah, secara kita semua udah pada laper..hehehe. tapi selama evaluasi gw gak liat kak Surya, tadi pas acara sih ada Cuma gw gak sempet nyapa lah, kak Surya bantuin di sound dang w mesti mondar mandir beresin acara. Cuma pas evaluasi udah mau selesai tiba”kak Surya dateng, dia minta maaf soalnya habis ada urusan tadi, dia noleh kea rah gw sebentar sambil tersenyum, gw bales senyum ke dia trus dia senyum lagi. Gw pikir kak Surya Cuma pengin mastiin kalo gw gak ngambek lagi kaya kapan hari, hehehehe.  Setelah evaluasi kita panitia sibuk buat bersih”, soalnya besok mau dipake buat rapat dosen universitas, bisa habis kita kalo ruangan ini gak bersih. Setelah beberapa temen pamit pulang karena kerjaan juga udah pada beres, gw masih duduk di kursi paling depan, capek banget.
“ gak pulang Ndra?” tanya Anto
“bentar..ambil nafas dulu..hehe”
“ haha.. gw duluan yah..udah ad kak Surya kan?” kata Anton sambil melet.sialan,tau aja ni anak gw juga lagi sekaligus nungguin kak Surya. Cuma masa iya gw sendirian di aula segede ini? Ogah ah..
“ eh enggak ding, gw ikut deh sama lo turun..hehe”
Saat di tangga gw ketemu sama kak Surya.
“ eh,,baru mau kk susul dek..” kata kak Surya terengah- engah.
“ hehe..kk telat..” kataku melet.
“ Ton..kita balik ya,,” kata kak Surya pada Anton. Hari ini gw emang bareng sama kak Surya, secara barang bawaan gw banyak banget, gak banget lah kalo gw mesti naik motor. Hehe..
“ nih..” kak Surya memberikan kresek putih padaku, gw gak jelas liat apa isinya, habis kan gelap di dalem mobil. Akhirnya gw buka kresek itu lebih dalam lagi..
“ hahahahahahahahaha…” gw ketawa puas. Kak Surya bawain gw popcorn yang kapan hari dihabisin sama dia..waaa gw seneng banget..!
“ asik..asik.. pasti tadi kk keluar sengaja beli ini ya?” godaku
Kak Surya mengangguk sambil tersenyum, “ iya dek.. tau aja,,hehe”
“ asiik..makasi ya kak.. sekarang kk gak boleh minta lagi ya,,” kataku sambil melet
“huuuu,,,” kak Surya manyun sambil membetulkan posisi duduknya. Beberapa menit gw sibuk menikmati popcorn yang masih anget itu, gw baru nyadar kenapa kok ni mobil gak jalan- jalan ya.. gw menoleh kea rah kak Surya.
“ kak.. kok gak berangkat sih? Kk udah makan?” tanyaku. Gw juga baru nyadar kalo daritadi kak Surya diem aja,gak kaya biasanya.
“ kk udah makan kok dek,,”
“ trus kok gak berangkat? Kk kenapa sih? Ada masalah?” selidikku.
“ hmm… kk mw ngomong sesuatu..”
Gw terdiam sejenak, terlintas di benak gw bentar, aduh kalo kaya gini sih biasanya bakal ada yang mau mengakui perasaannya,,hehe. Tapi gw tepis jauh- jauh perasaan geer itu.
“ ngomong kenapa kak?”
“ hmm.. selama ini mungkin kamu ngerasa kalo kk selalu berusaha ngasi perhatian yang lebih sama kamu, kk selalu pengin cari tau kamu tu gimana, apa yang kamu sukain, apa yang bikin kamu bisa gak mood. Pokoknya segala sesuatu tentang kamu selalu bisa bikin kk penasaran mulai sejak awal kk kenal sama kamu. Apalagi setelah kita ada di satu panitia beberapa bulan ini, kk semakin tau siapa cewek yang ada di sebelah kk sekarang ini. Kk ngerasa nyaman tiap ada di deket kamu, apapun yang kamu omongin, kk selalu pengin berusaha ngimbangin. Sekarang kk Cuma pengin bilang kalo kk tuh pengin bawa hubungan kita ke arah yang lebih serius.. kk gak pengin pendem perasaan ini lagi,kk pengin tau seberapa dalem perasaan kk sama kamu, kk juga pengin kamu tau gimana perasaan kk ke kamu..”
Aku terdiam, aku palingkan wajahku dari wajah kak Surya. Aku menunduk dalam waktu yang cukup lama. Ya, aku menangis. Di satu sisi gw ngerasa kalo gw juga ngerasain hal yang sama kaya yang kak Surya rasain, gw nyaman banget dengan adanya kak Surya selama ini buat gw, gw resah tiap saat gw gak denger kabar tentang kak Surya, dan tiap kak Surya minta maaf karena baru bisa hubungin, gw selalu bisa ngerasa kalo gw ini berharga banget. Jelas ada perasaan besar yang ada di dalem hati gw, dan gw seneng kak Surya mau jujur. Tapi di sudut hati gw yang lain, sudut hati yang masih ada luka tertoreh, masih ada trauma karena hal yang gw rasain karena Saras, perasaan ditinggalin sama sahabat, orang yang gw sayangin banget. Oke kalo emang gw dibilang egois, tapi gw gak mau disakitin lagi. Gw keinget gimana Saras berubah drastis, dia gak pernah lagi sempet nyapa gw setiap ketemu, dia gak pernah lagi ada waktu buat sekedar sms ‘say hi’ ke gw, dan saat gw jujur nanya sama dia kenapa mendadak dia berubah, satu kalimat yang keluar dari mulutnya yang sampai sekarang masih aja terngiang jelas di benak gw, “ Ndra, temen” baru gw bisa bikin gw lebih nyaman..” dan sejak saat itu gw gak pernah nyoba buat hubungin dia lagi.
“ Ndra.. kok kamu nangis?” tanya kak Surya sambil memegang pundakku.
Gw gak peduli lagi, perasaan nyesek ini mau gw akhiri sekarang, mala mini juga, detik ini juga.
“ dulu aku punya sahabat kak. Aku sayang banget sama dia, gitu juga dia. Hari”ku hampir selalu aku lewatin bareng dia.bikin tugas bareng, nyalon bareng, pokoknya semua bareng, selayaknya sahabat” di dunia ini.” Kataku memulai pembicaraan, sekarang gw udah gak nunduk, tapi gw masih belum berani liat kak Surya, Cuma dari sudut mata gw, gw bisa liat kak Surya mengubah posisi duduknya agar bisa mendengarkan ceritaku.
“ but it’s over already. “
“ why?” kata kak Surya perlahan.
“ karena banyak hal kak, aku gak pengin ceritain semuanya, aku gak mau beberin kelemahannya dia depannya kk. Cuma aku bener”udah sakit karena sikapnya dia. Setelah bertahun- tahun sahabatan, aku lakuin nyaris semuanya buat dia, tapi tiba”aja dia berubah. Dia lebih milih buat gaul sama temen” barunya. Ninggalin aku dalam hal yang paling aku benci, kesendirian. Itu adalah kehilanganku yang pertama selama aku hidup, rasanya sakit banget kehilangan sahabat, kehilangan tempat buat berbagi, kehilangan hati buat disayangin. Aku gak pernah ngerti kenapa dia mesti berubah, aku sakit karena perbahannya dia kak..” air mataku gak bisa terbendung lagi. Kak Surya memberikan tissue padaku.
“ terus kk dateng, kk dateng disaat yang nggak aku duga. Kk dateng dengan cara yang sama waktu sahabatku dateng ke hidupku. Kk dateng dengan penuh perhatian yang dulu sempet aku rasain. Aku ngerasa nyaman kak, Cuma ada perasaan takut yang nggak bisa aku jelasin dengan kata”, mungkin kk juga gak akan tau gimana perasaanku. Aku takut gimana kalo ini semua Cuma sementara, gimana kalo kk juga suatu hari nanti bakal berubah? Kalo emang akhirnya kk mesti berubah kaya sahabatku dulu, lebih baik gak usah aku perpanjang urusan perasaan ini, aku gak pengin nuntut kk buat ini itu.. aku minta maaf buat perasaanku kak,,”
Kak Surya menghela nafas panjang, “ wow.. it seems like you have been through hard time. Pantes kk selalu ngerasa kalo kamu selalu berusaha buat jarak sama kk. Kk mikir mungkin kk yang terlalu buru”, makanya kk milih buat nunggu dan enggak lakuin hal yang ekstrem yang biasa dilakuin cowok lain yang lagi naksir berat sama cewek. Ternyata ini ya dek alasanmu?” kata kak Surya lembut. Sumpah gw ngerasa bersalah banget sama kak Surya, kasian dia, karena gw dia susah..
“ maaf kak..” kataku lirih sambil kembali meneteskan air mata.
Kali ini kak surya mengarahkan wajahnya padaku, dia mencari pandangan mataku agar bisa dipandang oleh sepasang matanya.
“ dek.. gak ada yang nyalahin kamu atas perasaan yang kamu rasain. Kk gak minta kamu buat bisa lupain pengalaman yang udah kamu laluin. Pasti berat buat kamu bisa melalui semua itu selama ini. Tapi kk minta kamu jangan mikir kalo kk bakal berubah, inilah kk dek, kk yang sekarang ada di depannya adek yang selalu berusaha buat jujur sama perasaannya kk. Sayang yang kk punya bwt adek bukan sayang yang bakal kk pake buat sakitin adek suatu hari nanti. Kk gak mau banyak janji, kk Cuma pengin buktiin semuanya ke adek. Kk gak mau tahan perasaan kk ini ke adek. Tolong kasi kk kesempatan buat sembuhin luka yang ada di dalam sana.. kk gak tau dan kk gak peduli berapa lama waktu yang kk habisin buat sembuhin luka kamu, kalaupun gak bisa sembuh juga gak masalah, tapi kk pengin kamu jadi wanita yang bisa kk sayangin senantiasa dan setulus yang kk bisa..”
Gw  menatap ke dalam dua mata kak Surya,kembali gw menemukan ketulusan yang bisa membuat gw merasa hangat. Ketulusan yang buat gw bisa ungkapin luka gw di depan kak Surya, membuat dia tau apa yang bikin gw selalu bikin tembok pertahanan buat dia. Tapi tembok itu perlahan runtuh karena sikap lembut kak Surya ke gw. Gw tau dia gak pernah maksa gw buat bales smsnya dia, bwt mau selalu keluar sama dia walaupun jelas dia ngajak gw ke gereja. Gw sadar sekarang kalo emang gw harus kasi kesempatan sama kak Surya. Kaya yang Sassy bilang, kalo gw mesti kasi kesempatan buat orang lain masuk dalam hati gw. Entah kenapa gw ngerasa gw perlu ngebuka hati gw buat belajar menyayangi orang dari awal lagi.
“ you already get the chance..” kataku lirih pada kak Surya. Gw mau percaya sama cowok yang ada di depan gw sekarang, cowok yang ada bwt gw dalam beberapa bulan ke belakang, cowok yang enggak bisa gw pungkiri lagi keberadannya di hati dan pikiran gw.
Senyum lebar tersungging di wajah kak Surya, dia memeluk tubuhku. Tanpa kata, dia Cuma menenangkan aku yang dari tadi meneteskan air mata.
“ nanti popcornya berkuah loh dek,,hehe” kata kak Surya melepaskan pelukannya.
Yah kok dilepas sih,batinku. Hehehehe.
“ ah kk sih bikin aku nangis malem”..huhuhu “ kataku sambil mengusap air mataku sendiri.
“ maaf deh.. gak sering”deh..” kata kak Surya sambil tersenyum manis. Senyuman termanis yang bakal gw liat ditiap hari gw mulai sekarang. J
“ kak.. mau anterin aku ke pantai gak? Bentaaarrrr aja..” kataku.
“ hmm.. boleh.. tapi ngapain dek?”
Gw mengambil kotak di kursi belakang mobil kak Surya, kotak yang isinya barang- barang yang ada hubungannya dengan Saras yang gw beresin kemaren. Gw jelasin semuanya ke Kak Surya dan dia pun mengangguk mengerti sambil mengarahkan mobilnya ke pantai tempat gw biasa pergi.
                Sepanjang jalan gw gak banyak bicara, gw memegang kotak itu erat- erat. Gw berkata sama hati gw kalo sekarang adalah waktunya gw buat move on, waktunya buat barang”dalam kotak ini untuk gak lagi mengganggu perasaan gw. Setelah sampai, gw segera turun ke bibir pantai,sementara kak Surya menunggu di atas karang. Dia mau ngasi banyak privasi buat gw. Pantai dalam keadaan sepi banget,yaw ajar sih, udah jam 10 malem. Gw pun menaruh kotak itu di pasir, menunggu ombak agar menyapu kotak itu. Sementara gw berdiri di jarak yang cukup aman biar gak kena ombak malam yang keras. Entah kenapa angin malam menusuk ke dalam relung hati gw, gw  liat kotak itu, kotak yang berisi barang- barang penuh kenangan itu kini beranjak menjauh dari pandangan mata gw. Gw sadar kalo sekarang gw gak bisa lagi mengambil balik kotak itu, sama kaya gw gak akan bisa lagi mengulang waktu”gw sama Saras. Sekarang waktunya bwt gw mulai lembaran yang baru di hidup gw. Tiba” gw ngerasa ada yang menyentuh tangan gw dari samping, kak Surya hanya tersenyum sambil memandangku. Senyuman yang membuatku merasa teramat sangat tenang.
“kk.. makasi banyak buat yang udah kk lakuin sama aku selama ini. Mungkin ini semua gampang buat kk lakuin, ato mungkin kk ngerasa kk belum ngelakuin apa”buatku.. tapi percaya deh kak, apa yang kk lakuin ke aku selama ini udah aku rasa lebih banget.. makasi buat semua capek yang kk rasain karena aku. Aku janji kalo itu semua gak akan sia”, “ kataku sambil tersenyum menatap kedua mata kak Surya dalam”. Kak Surya memakaikan jaketnya ke tubuhku lalu membimbingku meninggalkan pantai juga semua kenangan yang aku putuskan untuk melepaskannya.
   

               

Tidak ada komentar:

Posting Komentar