Total Tayangan Laman

Sabtu, 12 November 2011

Abang Tukang Bakso

hai hai,, selamat hari minggu nih semuanya :D
Jesus Bless :))

Sebenernya udah dari beberapa hari yang lalu sih aq pengin nulis di sini, cuma ada aja penghalang -.-, tapi hari ini saya akan sampaikan apa yang ada dalam benak..hehe

Beberapa hari lalu, waktu aku habis pulang makan kalo gg salah, sama keluargaku di dalem mobil. Waktu itu mobil lagi berenti di traffic light. Tiba- tiba di depan mobilku lewatlah abang tukang bakso sama rombongnya yang udah kosong. trus aku bilang gini, " wah.. habis lo baksonya, pasti masnya seneng deh,,"
trus ibuku bilang kaya gini, "iya san., liat aja jalannya udah beda, udah semangat banget, pasti rasa capek seharian ini udah gak terasa.."
trus aku jawab lagi, "kadang- kadang mengamati kehidupan orang lain itu perlu ya, apalagi kehidupan orang"kaya tadi.."

Aku ni tipe orang yang suka mengamati berbagai kejadian di sekitar, entah itu komen baik ato buruk, sampe hal yang sifatnya sentimentil dan rohani. ini bukan kali pertama aku bisa belajar dari satu figur, yakni mas tukang bakso dan rombongnya yang kosong.

Pertama kali yang ada di benakku adalah, betapa beruntungnya diriku ini. Masih punya orang tua yang bisa nyekolahin, ngekosin, ngasi makan gak pernah kurang dan gak pernah telat, dan aku bisa duduk di dalam mobil yang nyaman. Diluar sana banyak orang yang seharian menjajakan dagangan, malemnya mereka pulang, menghitung untung dan rugi, tidur bentar, habis itu bangun subuh" buat siapin dagangan lagi, begitu terus selama mereka hidup mungkin. Sedangkan aku, apa sih yang aku lakukan? kuliah, makan siang, bikin tugas, internetan, sepele banget keliatannya, gak sebanding dengan apa yang dilakukan orang di luaran sana.

Coba bayangin, berapa banyak dari mereka yang harus mengubur mimpi mereka buat sekolah, bersantai, jalan" karena mereka mesti mencari uang. Satu lagi aku sempet nonton program "orang pinggiran", disana kita bener" diingetin dan dikasi liat what happen in the world outside. Guys, banyak sekali lo orang yang punya uang cukup buat makan doang, itupun makan sayur kangkung aja. bukannya aku merendahkan kualitas kangkung ato gimana ya, cuma mereka kerja keras banting tulang sana sini seharian, tapi tenaga mereka hanya diganti oleh seikat kangkung. Tapi apa mereka putus asa? Nope, they move on with their life.

Kita perlu  belajar buat melihat apa yang kita miliki,jangan cuma ngeliat apa yang kita gak punya. Bersyukur senantiasa. Bersyukur saat kita masih bisa sekolah, kuliah, bercanda dan hang out sama temen". Seberapa sering sih kita mikirin bapak ibu kita yang kerja sampe sore cuma demi beliin kita pulsa? cuma demi biar anaknya gak dikatain kuper sama temen"nya?, banyak banget temen"ku semua. Orang tua kita tu lebih malu saat kita bilang kita diledekin gara" gak pake gadget terbaru, orang tua kita lebih sakit saat mereka mesti bilang, nanti ya nak, tunggu bapak sama ibu gajian. Tapi seringkali, entah itu sengaja atau enggak kita enggak mau peduli dan gak mau tau. Kita cuma mau bilang bapak ibu tu kuper, gak gaul, gak tau anak jaman sekarang, atau gak peduli sama aku.  Sadarlah disaat kita bicara seperti itu, kita sedang menorehkan luka di hati kedua orang yang paling berjasa dalam hidup kita.

Kita bisa jaga omongan kita biar temen", pacar kita gak marah. Coba jaga omongan kita sama ortu, ah sebodo amat.. #mudah"an ini gak banyak lagi terjadi ya -.-"

So, gimana pun keadaan kalian sekarang temen"ku..cobalah belajar buat tersenyum, buat berkata "Engkau baik Tuhan..", stop menuntut orang lain buat peduli sama kita tapi disaat ketemu orang yang kenal, nyapa aja ogah. Tapi coba datangi sahabat, saudara, orang tuamu yang sedang duduk termenung sendirian. Sentuhan hangat tangan kita bisa menyembuhkan problem yang paling pelik sekalipun yang bisa ditimbulkan oleh dunia. Mari jadi manusia" dan anak" Tuhan yang berdampak positif bagi dunia.. karena itu yang Tuhan mau :))

Tidak ada komentar:

Posting Komentar