Total Tayangan Laman

Rabu, 11 Oktober 2017

VISIT TO UNIVERSAL STUDIO SINGAPORE



Blog kali ini akan berisikan pengalamanku waktu berkunjung ke Universal Studio Singapore ( USS ).

Aku akan berusaha berbagi selengkap lengkapnya mulai dari proses berangkat, selama disana, dan proses pulang kembali ke hotel.

Aku stay di V hotel Bencoolen, bugis. Aku berangkat dari hotel jam 9 pagi karena USS buka jam 10 pagi.

Halte terdekat jaraknya Cuma 2 menit dari hotel, dan aku harus naik bis nomor 65 dengan tujuan Harbour Front.

Waktu di dalam bis, aku ambil brosur yang disediakan di dalam bis. Di dalamnya ada panduan tentang halte mana aja yang akan dilewati oleh bis nomor 65 ini.

Aku turun di Telok Belangah road dengan nama stasiun Vivo City.



Vivo City ini kaya mall gitu, jadi selain sebagai penghubung ke Resort World Sentosa ( tempat USS ), disini juga ada mallnya. Aku sempet liat liat disana, sempet masuk ke H & M dan akhirnya beli lipsticknya Urban Decay.. wkwk..

H & M SINGAPORE ADA MAKE UPNYA JUGA.. 




Selain itu ada juga tenant kaya YSL, Chanel, Coffee Bean dan banyak juga yang lainnya.

Setelah sampai di Vivo City, aku langsung naik ke lantai 3 untuk beli tiket USS dan naik Monorail yang menuju Resort World Sentosa.

Aku sempet nanya sama ibu ibu disana mendingan beli tiket di sini ( Vivo city ) atau langsung aja di USS. Kata si ibu, langsung aja disini karena kalo on the spot di USS biasanya antriannya panjang.

Ya udah, aku nurut karena masih amatir, wkwk..



Antriannya emang ga panjang, mungkin karena hari kerja.

Tiket USS dijual dengan harga 76 SGD untuk dewasa.

Yes, hell expensive. Jadi kalo kalian engga pengen pengen banget, mending ga usah. Uangnya buat yang lain aja.. hehe.

Untuk naik monorailnya, biayanya 4 SGD. Mehong ya cyiin, tapi begitulah.. hehe. Kartu bis dan MRT bisa juga digunakan untuk naik monorail kok.. again, 1 card for every need :D

Saat naik monorail, turun di stasiun pertama yang namanya Water Front. Jangan kebablasan yak.. nanti ribet.. hehe.

Setelah turun, kita akan diarahkan untuk menuju USS. Setelah jalan dua menit, lambing bola dunia dengan tulisan Universal akan keliatan.

Sumpah, aku mau nangis liatnya.. goal utamaku ke Singapore tergapai sudah.. hehe.

TIPS : kalian engga perlu bayar 76 SGD unk foto sama si bundar,kalian bisa beli suvenir juga tanpa harus masuk ke USS dan bayar 76 SGD.


Setelah foto sebentar sama si bundar, akhirnya aku sama ibuku ngantre buat masuk.

Sampai di dalem, mau nangis lagi karena amazed.. hehe..




USS terbagi ke dalam 7 zona.
-          Hollywood
-          Madagascar
-          Far far away
-          Ancient Egypt
-          Sci – Fi
-          New York
-          Lost World




Di masing masing Zona, ada wahananya sendiri. Tapi aku Cuma naik 1 wahana aja disana because I’m a chicken .. wkwkwkwk..



Tapi tujuan utamaku ke USS emang bukan buat main sih, tujuanku adalah pengin tau kaya apa sih USS, trus pengin belanja ke toko suvernirnya, trus pengin ngopi di Starbucksnys USS. I know, I am nuts.. wkwk..



Dan wahana cemen yang aku naiki adalah Puss in Boots.. wkwk..

Kaya roller coaster tapi versi cemennya, wkwk.. naik ini aja hapeku jadi korban. Lecet screen guardnya.. wkwk..

****

Ngomong ngomong soal zona, dari 7 zona yang ada, yang jadi favoritku adalah Far Far Away.

Oh GOSH!!! LOOK AT THE CASTLE!!!



I live for this castle.. mau dari deket maupun dari jauh, sama sama breath takingnya.. pengen nangis kalo liat kastilnya di dunia nyata.. selama ini Cuma liat di layar laptop, trus kemarin bisa liat langsung kastilnya..

THIS IS A DREAM COME TRUE!!!

I love SHREK, and I actually come to THE CASTLE.. I am beyond grateful.. such an unforgettable moment :D

Dan karena aku suka SHREK, aku harus banget beli souvenirnya.. kayanya Cuma di Zona ini aku beli oleh oleh.. just because I love Shrek so much and I need to get something to bring back home..

Zona kesukaan selanjutnya adalah Ancient Egypt. Aku suka murni karena arsitekturnya sih.



Parah,

Ada patung yang GUEDEnya masya Allah… sampe sakit leher liatnya tapi ga keliatan juga ujungnya.. wkwk..



Ga bosen bosen liatin patung patungnya, keren abis sih, megah..

Mantap jiwo!!!



Untuk yang lainnya, aku sih biasa aja. Kata orang Transformer Ride itu yang paling keren. Tapi aku engga nyoba.

Ga mau, cukup liat penderitaan orang orang yang lagi di bolak balik sama roller coaster aja. Liatin sambil makan corn dog.. wkwk..



Untuk toko suvenirnya, kira kira barang barang ini yang dijual..





Untuk kaosnya, harganya sama semua, antara 35 – 38 dollar.

Yang bola Universal itu aku lupa berapa, Cuma kayanya di bawah 20 SGD.

Untuk sandal minionnya 40 SGD. Mahal sih, tapi ya namanya juga souvenir eim.. emang souvenir nikahan, gretong.. Cuma ngisi buku tamu doang, wkwk..

****

Oia, di pintu masuk, disediakan peta lokasi USS dan brosur yang isinya jadwal show di USS hari itu. Jadi kalo kalian mau nonton pertunjukannya, monggo diperhatikan jadwal shownya.. jangan sampe kelewatan.. hehe..



Kaya aku kemaren kelewatan Boogie Dancenya Madagascar, Cuma kebagian liat pas Leo sama penguinnya jalan ke toilet, padahal kan dancenya seru abis.. eike bisa goyang goyang melepas lelah.. wkwk..




Trus show 4D nya SHREK juga eike kelewatan.. huhu..

Terus, karena kaki pegel, aku sama ibuku memutuskan untuk nonton shownya sesame street, kebetulan pas aku lewat sana shownya uda mau mulai.

And you know what?

Shownya di CANCEL..

Wkwkwk.. ketawa aja lah gua.. katanya di cancel karena masalah teknis.. malu ga sih lo??? Ternyata gangguan juga bisa terjadi di theme park sekelas USS.. memang tak ada gading tak retak, aseek..

Jadi murni masuk ke theatre Cuma buat ngadem doang, parah… wkwkwk..

Habis ngadem, masuklah ke starbucks.. mesen iced caramel macchiato sama hot chocolate  buat si mamak. Aku lupa aku bayar berapa waktu itu, kayanya sekitar 14 SGD.. mahal.. vangke.. wkwk..

Goal kedua, tercapai.. wkwk..

USS katanya dibangun di atas lahan 25 hektar. ( 20 apa 25 yak, lupa.. hehe). Tapi pemirsah, ternyata 25 hektar tuh engga gede gede amat.. wkwk.. biasa aja, kenapa ya? Aku ngerasa 25 hektar itu ga sebesar itu. 7 zona juga rasanya ga sebanyak itu.

Banyak yang bilang kalo USS itu bisa ngabisin seharian. I would say no. aku disana Cuma 3 jam.. wkwk..

3 jam, which is aku bayar 25 SGD per jam, wkwk.. mulai perhitungan.. but I did not regret it.. :D

Yang ngabisin seharian itu kayanya antrinya sih, terutama wahana roller coaster, pasti lama antrinya..hehe.. tapi karena aku cemen dan males antri, jadilah 3 jam beres.. wkwk..

****

Setelah puas dengan USS, akhirnya aku sama ibuku memutuskan untuk balik.

Sebelum balik, aku masuk dulu ke toko permen.. ada yang namanya Candylicious, ada juga toko yang khusus jual Reeses sama Hershey.

Karena aku orangnya suka yang aneh aneh, belilah aku snack yang setauku belum ada di Bali.




Hati hati yang kalo masuk ke Candylicious, bisa khilaf.. wkwkwk..

Menyenangkan banget sih memang belanja disana, kamu bakal berasa jadi anak kecil lagi.. bedanya, kamu ga perlu minta ijin lagi boleh beli apa engga. If I like it, I will buy it.. wkwk :D

Padahal aku engga suka permen sama coklat, tapi masa iya toko coklat segede gitu di anggurin brooohh.. rugi.. you don’t see it everyday.. enter, and buy everything.. wkwkwk :D



Setelah tangan penuh dengan belanjaan souvenir dan manis manisan, akhirnya memutuskan buat balik pulang.

Naik monorail lagi.. tenang, nunggunya ga lama kok.. hehe.

Dan, ternyata kita hanya bayar tiket sekali.. jadi 4 SGD itu pulang pergi.. ga jadi deh aku bilang mahal.. wkwk..

Sampai di Vivo City, liat liat sebentar.. habis itu pulang naik MRT.

Dari vivo city kita naik MRT menuju little india.

Setelah sampai di Little india, aku harus ganti kereta supaya bisa turun di bugis dan balik ke hotel yang lokasinya di Bencoolen Street.

Saat pergantian kereta, kita akan diarahkan oleh penunjuk arah seperti ini. Kita naik kereta jurusan Down Town Line dengan tanda biru.. kalo dari Vivo warnanya Ungu.



Engga usah buru buru karena jarak antara satu MRT dengan MRT lain dengan tujuan yang sama, engga lama kok.. santai.. rileks.. take your time :D



Waktu sudah sampe di jalur kereta, ada dua jalur berbeda ternyata.. jadi jangan sampai salah baca ya.

Kaya kasusku kemarin..

Ada Platform A dan Platform B.

Platform A menuju Bukit panjang ( kalo ga salah ), trus yang platform B baru menuju Bugis.

Kalo salah naik, nanti ga nyampe nyampe tujuan lho om, tante.. jadi.. budayakan membaca,, hehe..

Sampai di dalam, hampir aja aku mau turun di Bencoolen.. tapi waktu aku baca dengan seksama, kok di petanya bilang kalo kereta ini ga berenti di Bencoolen ya, padahal stasiunnya tertera di peta.

Naah… akhirnya aku inget deh sama bapak penjaga deket hotel yang bilang kalo stasiun MRT Bencoolen baru dibuka 21 oktober nanti..

Wkwkwk.. untung aku engga ngotot minta turun di Bencoolen. Coba iya, bisa diketawain gue sama petugasnya.. lah belum buka mbak’e.. wkwk..

Sampai di stasiun Bugis, aku ikutin aja jalannya dan ternyata oh ternyata, kita turun di MRT station yang di lantai atasnya adalah Bugis Junction..

FYI, Bugis Junction adalah mall, and I’m a mall girl.. wkwkwk..

Aku sebenarnya ga ada niatan belanja hari itu. Sis, aku ngabisin 100 SGD di USS.. masa iya mau belanja lagi.. gitu batinku.

Tapi saat mencari jalan keluar dari Bugis Junction, terpampanglah Innisfree dan Etude House counter…



GUE HARUS MASUK!!! MESKI HARUS NGUTANG, GUE HARUS BELI SHEET MASK. DISINI. SEKARANG!

Wkwkwkwk…

Padahal kemarennya, aku nyari nyari Innisfree tapi ga nemu.. eh gilirannya ga dicariin, muncul sendiri.. wkwk..

Tentang apa yang aku beli, aku share di blog terpisah ya :D

Jadi begitulah kisahku di USS.. overall, of course it’s fun.. I am always obsessed with theme park and I’m happy to be able to go to world infamous theme park..

Thank you lord.. habis ini cari uang lagi yak buat ke Disneyland.. amin amin :D

Jumat, 06 Oktober 2017

TRIP TO SINGAPORE : WHAT YOU NEED AND WHAT YOU SHOULD KNOW

HAI!!!! Aku baru aja balik dari Singapore kemarin trus ga sabar pengen ngeblog.. haha..

Aku udah merencanakan trip ini selama satu tahun, and overall it was a perfect trip :D pengen nangis kalo nginget nginget di Singapore kemaren.. hehe..

Aku akan bagi blog tentang Singapore ini ke beberapa bagian supaya lebih fokus tentang apa yang mau aku bahas. Biar pada ga pening bacanya.. wkwk..

Di blog ini aku akan share mengenai persiapan apa aja yang aku lakukan dan share apa aja kebutuhan penting selama di Singapore berdasarkan pengalamanku selama 3 hari disana.

Short right? Tapi membekas, cieeehhh… wkwkwk..

****

Awalnya aku berencana pake travel, tapi karena temennya ibuku nawarin buat nganterin ke singapur. Jadilah aku engga pake travel ke singapur.

Sampai seminggu sebelum keberangkatan, detail penerbangan dan tempat nginep belum juga aku dapet, wkwk.. bayangin gimana tegangnya gue..

Belum lagi Gunung agung statusnya awas mulai tanggal 22 sept, which is 11 hari menjelang keberangkatan. Somehow aku bersyukur sih tiket pesawat ga dipesen jauh jauh hari.

Karena kuatir terjadi apa apa, akhirnya aku memutuskan terbang ke Singapore dari Surabaya. Jadi aku ke Surabaya tanggal 2 trus flight jam 1.20 siang pake jetstar.



Sampai di bandara changi, kita ( aku dan ibuku ) turun ke bagian imigrasi. Nothing to worry about. Cukup siapkan paspor dan form embarkasi ( bisa di minta ke kru pesawat saat di atas ). Si bapak imigrasi Cuma nanya berapa lama di singapore and then you may leave.

Setelah keluar dan ambil bagasi, aku sama ibuku cari tempat buat beli nomor Singapore buat paket internet. Biar eksis cyiiiinn… wkwkwk..

Dan juga, karena si tante temen ibuku bilang ga bisa ikut, so kita resmi jadi bolang di Singapore.. wkwk..

Klarifikasi : aku ga marah kok sama si tante, ibuku sudah ke singapur dua bulan sebelum aku pergi ke Singapore dan beliau bilang kalo si tante ga ikut, ibuku juga ga masalah.. hehe..

Lanjut, kemarin akhirnya aku beli nomor seharga 15 SGD. Dengan harga segitu kita dapat paket data sebesar 5 GB untuk 5 hari which is all I need for life.. wkwkwk..

Si mas money changer bantuin aku sampe aku bisa pake nomorku di Singapore dan memastikan sampai internet sudah bisa aktif digunakan.



Jadi, engga usa beli paket di Indonesia lah, beli aja nomor disana, udah pasti bisa dipake.. hehe.

****

Setelah itu, kita cari taksi di bandara. Mereka rapi banget sama taksi. Jadi aku cukup antri untuk nunggu taksi. Taksi yang akan nyamperin kita dengan tertib dan akan ada petugas bandara yang mengarahkan kita untuk naik taksi yang mana.

Dan jangan jalan kaya putri solo ya gess, karena taksinya ga boleh berenti lama lama disana. Karena di belakangnya ada taksi lain yang harus jemput penumpang.

Aku tinggal di hotel V di jalan Bencoolen ( Bencoolen St ). Biaya dari airport Changi ke hotelku adalah 19 SGD.




Sampai di hotel, aku cukup menunjukkan paspor trus pihak hotel akan konfirmasi bookinganku. FYI, tante temen ibuku adalah yang arrange semua mulai dari Flight sampai hotel. Jadi saat aku datang ke hotel, bookinganku statusnya sudah dibayar lunas.

Waktu itu si tante pesen lewat agoda. Com.

Harga kamar hotelku 2 juta rupiah semalem, anjir mahal.. aku agak shock, Cuma karena masih on budget, aku pun ikhlas.. wkwk..


Kata orang, harga hotel di Singapore memang mahal, apalagi hotel tempatku ini memang lokasinya strategis banget. Kemana mana gampang, nyari makan gampang.

Mau jalan kaki bisa, naik bis halte banyak, mau naik MRT tinggal jalan dikit sambil liat liat.. easy weezy.. dan 2 juta itu include breakfast. Tapi kalo menurut kalian masih ga masuk akal harganya, then don’t stay there.. hehe.

Kamarnya I would say, sempit untuk ukuran 2 juta semalem.



Man, kalo kamu bayar 2 juta untuk hotel di bali, you can stay in Mercure hotel yang kamarnya jelas lebih luas daripada kamar di V hotel. I am not complaining, Cuma mau ngasi perbandingan aja.. hehe.

****

Setelah istirahat sebentar, sekitar jam 6.30 sore kita langsung ngemall.. wkwk..

FYI aku bawa dua tas ke Singapore diluar koper. Satu tas ransel buat di bandara, satu lagi clutch yang lebih kecil tapi handy.

Dengan bawa clutch, kalian bisa keliatan ketjeh.. selain itu menurutku kalo bawa tas yang lebih kecil, itu lebih praktis ketimbang bawa ransel kemana – mana. Kalo bawa ransel, mau ambil dompet ngambilnya susah, sedangkan kalo bawa clutch kan gampang ambil dompetnya, dan lebih gampang ngawasinnya biar orang ga bisa macem macem.. hehe.

Dalam clutch yang aku bawa, isinya adalah dompet yang cukup untuk masukin semua SGD ku dan kartu buat naik kendaraan umum, trus hape dan paspor asli. Udah itu aja.. simpel aja kalo mau jalan jalan keliling kota. Ga usa banyak bawa barang yang ga perlu, nanti bisa kelupaan dan bikin berat tas.. hehe.

Waktu itu aku sama ibuku menuju mall yang namanya Bugis + ( baca : bugis plus ). Sebelum berangkat ke Singapore, aku uda research di bugis plus ada apa aja. Ada beberapa tenant yang aku pengen banget datengin, that’s why I’m super excited buat langsung cuss ke sana. Mandi aja belum padahal.. wkwk..

Tips : pakailah alas kaki yang super amat nyaman. Selama 3 hari disana, aku pake sandal jepit dan rasanya super duper nyaman. Kita ga menyiksa kaki sendiri dan bisa maksimal menikmati apa yang bisa dinikmati.

Dan berjaga jagalah bawa payung ya gess.. payung ini berguna baik saat panas maupun hujan. Aku sih anaknya ga mau gosong ya, jadi kalo panas harus pake payung.. wkwk.

Terbukti waktu dalam perjalanan ke Bugis plus, hujan turun rintik rintik dan satu payung kurang.. hehe..

Akhirnya beli dulu payung di 7 eleven ( kaya indomaret, alfamart, dan sodara sodaranya ) seharga 5 SGD.

di dalem, aku langsung ketemu Sephora.. man, im beyond happy. This is why I come to Singapore!!! Wkwk..

aku mau beli lipstick Sephora yang lip stain karena kata para vlogger, seri yang itu bagus. Aku mau beli shade yang nomor 25 tapi katanya stock lagi habis.

Aku nangis.. wkwkwk..

Harga lip creamnya Sephora ini 19 SGD. Kalo di Bali sih kayanya sekitar 260 ribu… sayang banget kan aku ga bisa beli di sana.. huhu..

Habis capek keliling, akhirnya aku makan di Subway..



Oh gosh, I’ve been dreaming of eating Subway since 5 years ago waktu aku sempet ke Perth waktu SMA kemaren.

Dan akhirnya si Sngapore aku kesampean juga makan Subway.

Yang aku pesen ini namanya club sandwich.

Harganya memang agak mahal, 7 SGD untuk satu sandwich. Ga dapet kentang, ga dapet minum.

FYI, subway ini kaya MCD, burger King, dan kawan kawannya. Cuma belum ada gerainya di Indonesia.

Di Subway kamu bebas memilih mau roti yang model apa. Kalo ga salah inget, ada 4 jenis roti yang bisa kamu pilih. Kalo aku sih dua kali beli selalu pilih yang ada Honey nya.

Untuk isian sayurnya juga kamu bisa pilih. Pilihan sayurnya ada tomat, mentimun, bawang merah, paprika, selada, dan lain lain yang aku lupa.. hehe..

Next step, pilih sausmu.

Subway pertamaku adalah dengan saus BBQ yang rasanya enak banget bikin merem melek.. wkwk..

Sausnya juga macem macem, kalo ga salah ada 6 – 8 pilihan. Kalo kalian mau pilih 2 -3 saus di sandwich kalian juga boleh kok. Cuma aku ga suka campur campur, takut ga enak trus aku ngomel sendiri.. wkwk..

***

Besokannya, pagi aku aku sarapan di hotel. Nothing special, Cuma ada bapak yang baik banget mau ngasih tau aku sama ibu tips tips naik kendaraan umum di Singapore. Makasi bapak, mudah mudahan kita bisa berjumpa lagi.. hehe.

Habis sarapan, aku dan ibuku ke 7 eleven deket hotel untuk beli credit buat naik bis sama MRT.

Ibuku dapet kartu dari ibu ibu TKW yang ketemu di bandara. Jadi ibuku tinggal TOP UP dan aku harus beli dari awal.



Untuk pembelian kartu dan creditnya, aku harus bayar 20 SGD. Itu include 15 SGD card value.

Jujur aku dan ibuku bener bener ga tau apa apa mengenai dunia per bis-an di Singapore. Tapi untungnya, semuanya sangat tourist friendly.

Kalo kamu mau naik kendaraan umum selama di Singapore, do not worry!!! Semuanya ada petunjuknya.

Modalnya hanya bisa baca dan jangan malu bertanya.. hehe..

Di tiap halte bus, akan ada papan seperti ini :



Angka angka di papannya menunjukan nomor nomor bus yang akan berhenti di halte itu. Di tiap bus, bagian depan dan belakangnya ada tulisan busnya. Jadi jangan kuatir akan salah bis kecuali kalian salah fokus.. wkwk..

Contoh, waktu aku mau ke Universal Studios, aku harus naik bis nomor 65. Darimana aku tau harus naik bis 65? Nanya bos, google ga ngasi tau se detail itu soalnya...

Setelah tau mau naik bis nomor berapa, tunggulah di Bis yang di papannya ada angka 65 nya. Jangan nunggu di halte yang ga ada angka 65 nya karena bis ga akan berenti disana.

Sambil nunggu bis, siapkan kartu kalian karena kalian harus tap kartu itu saat naik dan sebelum turun. Kalo enggak nge tap saat turun, katanya sih kalian akan dikenakan maksimum fare saat naik bis selanjutnya.. nah loh.. makanya jangan nakal.. hehe..

Kalo aku sama ibuku, sambil nunggu bis 65 datang, aku merhatiin gimana cara orang nge tap kartunya. Jadi nanti pas bis kita dateng, ga kampung kampung banget.. wkwk…

Setelah di dalam bis, aku ambil brosur bis yang ada tulisan 65 nya. Ternyata isinya adalah halte mana aja yang akan di hampiri oleh bis 65. Jadi kita tinggal pilih mau turun di halte yang mana.

Jangan ngelamun ya, nanti haltenya kelewatan.. hehe..

Di layar tap kartu, juga akan keliatan kok bis sedang berhenti di halte yang mana. Jadi kita bisa nyocokin dengan peta yang kita pegang..

Tap kartunya di bagian bawah yang ada logonya..


Saat mendekati halte yang kita tuju, kalau mau, kita boleh tekan tombol stop yang ada di dekat pintu keluar, ada juga bis yang menyediakan tombol stop di tiap tempat duduk penumpang.

Fungsinya tekan tombol stop hanya untuk memberitahu sopir bahwa ada yang akan turun di halte berikutnya. Jadi si bapak / ibu sopir bisa lebih siap berhenti.

Darimana kita tau credit kita tinggal berapa?

Saat turun, perhatikan berapa sisa credit kita. Keterangannya tertera di layar tap kartu. :D

Just in case kalian ga sadar credit kalian sudah habis, katanya sih bisa juga pake uang coin. Tapi aku sih ga ngalamin, kreditku masih sisa 6 SGD sampe pulang padahal udah melanglang buana sampe USS.. wkwk..

Karena aku ga pinter berhitung, jadi aku lupa persisnya berapa biaya untuk naik bis. Tapi kisarannya 1 – 3 SGD tergantung kita mau kemana. Bandingkan sama naik taksi yang tarifnya bisa berlipat ganda gess.. mending duitnya buat makan.. wkwk..

Itulah kenapa kita harus tap saat naik dan turun bis, jadi kartu akan ngasi tau kita berapa tarif dari tempat asal ke tempat tujuan.

****

Next adalah tentang MRT.

MRT adalah akronim dari Mass Rapid Transportation. Yang lagi dibuat di jekartaaahhhh.. hehe..

MRT kayanya transportasi favorit penduduk singapore, karena harganya yang lebih murah dari bis.

Bis aja buatku uda murah, nah ini lebih murah lagi.. wkwk.. kalo ga salah, MRT Cuma 1 SGD jauh dekat. Tapi aku kemarin ga jauh jauh sih yang naik MRT.

Gimana caranya naik MRT?

First, kalian bisa pake kartu yang sama dengan yang untuk naik BIS. 1 card for every need, aseek.. wkwk..

Aku waktu itu naik MRT dari USS menuju hotel. Trip ke USS kan aku bahas di blog lain ya.

Sama seperti bus, MRT juga punya jalurnya masing masing. Jadi kalo ga mau buang buang credit dan tenaga, bacalah petunjuk yang ada supaya ga salah naik kereta.

Untuk MRT ada 6 jalur kereta yang dibedakan dengan warna.

Warna ungu : North east line

Warna biru : down town line.
Warna merah : north south line.

Warna hijau : east west line.

Warna kuning : circle line

Warna coklat : Thomson east line.



Jadi kalian tinggal menyesuaikan dengan tempat tinggal kalian dan mau kemana untuk mendapatkan MRT yang tepat..

Tenang, peta MRT ada dimana mana. Sepengalamanku, lebih banyak peta MRT dibanding bis.. hehe.

Contoh : waktu dari USS menuju hotel, ga ada MRT yang direct ke V hotel Bencoolen. So what I did was take a North East Line ( warna ungu ) MRT yang turun di Little india. Lalu di stasiun Little india, aku ganti kereta jalur biru ( down town line ) dan turun di Bugis. Setelah di bugis, bisa jalan kaki untuk sampai do hotel.

Darimana aku tau harus ganti kereta?

Again, nanya aja bos.. wkwk.. kalo kalian pinter baca peta, kalian pasti tau kalo harus ganti kereta. Karena sesugguhnya peta dibuat supaya kita ga usah banyak Tanya sama orang sono.. wkwk..

Kapan kita nge tap kalo mau naik MRT?

Beda dengan bis dimana kita harus nge tap saat kita di dalam bis, jika naik MRT sebelum ketemu lobby kereta, kita akan lewat loket yang hanya bisa terbuka kalo kita sudah ngetap kartu kita.

Di monitornya juga akan ada keterangan tentang sisa credit kita berapa.

Jika kasusnya seperti aku dimana aku harus ganti kereta, maka kita hanya nge tap sebelum naik kereta dan setelah kita sampai di tujuan akhir. kita enggak perlu nge tap saat pergantian kereta.

Contoh : aku nge tap saat di stasiunnya Vivo city, saat sampai di stasiun Little india aku engga nge tap karena harus ganti kereta. Aku harus nge tap saat sampai di stasiun bugis. :D

****
Tibalah saat untuk pulang.

Untuk ke bandara, aku pake taksi karena ga mau buru buru..

Biaya dari hotel ke Changi adalah 24 SGD.

FYI : di sigapore ada peak hours untuk naik taksi. Antara jam 6 pagi sampe 9.30 pagi dan sore jam 6 smp jam 8 malem. Itu kenapa harga dari hotel ke change lebih mahal, karena aku berangkat dari hotel jam 9.30 pagi.

silahkan minta bantuan hotel untuk pesankan taksi, pengalaman kemarin, 2 menit duduk dan taksi uda datang.

Infokan pesawat apa yang akan kita pakai untuk pulang supaya kita di turunkan di gerbang yang benar. Di tiap gerbang akan ada lambing maskapai yang kita pakai.

Sampai di Lobby air asia, ternyata aku harus check in sendiri.. my gosh, padahal aku gaptek tingkat dewa.

Maunya sih engga check in sendiri, aku pikir bisa pilih untuk antri check in di counter tapi ternyata tak bisa.. wkwk..

Kayanya sih hanya air asia yang memberlakukan self check in, kapan hari ibuku pake KLM ga self check in kok.

Mesin self check in ada banyak, mungkin 10 mesin dan ada staff yang siap membantu jika diperlukan. Tenang, ga usah nangis.. wkwk..

Tampilannya seperti ini:



Kita klik tulisan Air asia, lalu pilih bahasanya. Aku pilih bahasa Indonesia karena takut salah kalo sok pake bahasa inggris.. hehe.

Setelah klik bahasa Indonesia, akan muncul pilihan apa kita mau check in atau print ulang boarding pass.



Aku pilih check in lalu akan diminta untuk memasukkan kode bookingnya.

Setelah masukkan kode booking, akan muncul passenger detail. Pastikan yang muncul dilayar adalah nama masing masing ya.

Kalo sudah benar, klik konfirmasi.

Setelah itu kita akan diminta untuk scan paspor masing masing. Letakkan paspor dengan posisi foto ada di bawah, kalo kebalik nanti data kita tidak terbaca. Gapapa sih kalo salah, pelan pelan aja, take your time. Kalo kebalik ya tinggal di balik lagi kea rah yang benar.. hehe.

Setelah itu kita akan ditanya apa ada bagasi. Kalo ada, klik berapa jumlahnya. Kemarin jumlah bagasiku hanya 1.

Udah deh, proses check in selesai.

Jangan buru buru ditinggal ya, karena kita akan dapat boarding pass dan tag bagasi ( kalo ada bagasi ).

Setelah dapat boarding pass dan tag bagasi, waktunya untuk meletakkan bagasi kita. Again, itu juga self dropping..

Caranya, scan paspor yang namanya digunakan saat pembelian bagasi.

Contoh : di itinerary, yang dibelikan bagasi adalah ibuku.  Maka pada saat mau taruh bagasi, paspor yang di scan adalah paspor milik ibuku. Bukan punyaku..

Tunggu sampai di monitor muncul tulisan : “ your baggage is already checked in”. kita akan dapat print out nya yang berguna untuk klaim bagasi kalau seandainya bagasi kita ga ada di conveyor belt. Tapi kalo bagasi kita uda muncul di conveyor belt, buang aja print outnya.. wkwk..

Jangan lupa menyerahkan dokumen kepabeanan kalau ada ya.

Bea cukai Indonesia hanya membebaskan pajak untuk barang belanjaan yang jumlahnya maksimal 250 USD (USD ya , BUKAN SGD ). Jika barang belanjaan kita lebih dari 250 SGD maka di harapkan untuk melaporkan diri,

Kemarin belanjaanku ga sampe 250 SGD. Jadi aku langsung melenggang pulang setelah lewat dari mas mas imigrasi Indonesia.

Jika ada barang yang harus dilaporkan, silahkan menuju jalur merah setelah dari imigrasi. Jika tidak, maka silahkan menuju jalur hijau setelah dari imigrasi. Jalur merah dan hijau akan ada petunjuknya. Jadi silahkan di ikuti aja petunjuknya..

Meski memilih ke jalur hijau, Form kepabeanan tetap perlu di isi dan di serahkan ya, cukup satu form untuk satu keluarga..

Semoga membantu, and have a pleasant trip!! ^^
****

Rabu, 30 Agustus 2017

PURBASARI HI MATTE LIPSTICK COPYING TOMFORD LIP GLOSS?? RE-REVIEWING PRODUCT I PURCHASED

Welcome to my site!!

Kali ini aku mau buat postingan blog yang konsepnya baru dibanding postingan sebelumnya.

Karena aku bakal mengomentari lip products yang sempet aku beli bulan juni kemarin.

Kalo kalian ada yang mau baca artikelnya, here is the link.


Produk yang akan aku review adalah produk yang baru keliatan ‘ belangnya ‘ setelah beberapa saat aku pake. Sedangkan produk yang fine fine aja engga akan aku review, artinya pendapatku engga berubah dari review pertama.

Produk pertama yang mau aku review ulang adalah lipstik termahal sepanjang sejarah yang pernah aku beli.

Dia adalah lipstik Loreal edisi Beauty and the beast yang aku agung agungkan karena harganya mahal.. wkwk..

Tapi, harga ternyata ga sebanding dengan kualitas produknya. Karena lipstik ini kering banget di bibir terutama saat mau hapus lipstiknya. Aku sampe harus gosok gosok bibir padahal udah banyak banget pake remover di kapas.

Parah sih, kasian bibir gue.. tersiksa..

Menurut beauty vlogger yang aku suka tonton ( Beauty with Emily Fox ), produk yang sifatnya limited edition, kualitasnya memang biasanya engga terlalu bagus.

Jadi ini adalah pelajaran buatku kalo mau beli apapun yang sifatnya limited edition, jangan berharap terlalu banyak sama kualitas produknya..

Gara gara lipstik ini, aku jadi trauma buat beli lipstiknya Loreal, padahal dia ngeluarin lipstik baru kan..
****

Yang kedua adalah lipstik Wardah exclusive matte lip cream.

I love the color, looks really gorgeous on my lips. At least menurut gue, wkwk..

Warnanya cantik banget buat dipadukan sama baju yang warnanya engga netral. Jenis baju yang ga cocok dikasi warna merah apalagi fuschia, wkwk..

Tapi eh tapi, sayang ternyata lip creamnya Wardah bikin kering bibirku. Udah setnya lama, bikin kering lagi.. hadeh..

Sekarang aku sedikit paham kenapa banyak orang yang engga suka sama lip cream yang ada embel embel mattenya. Karena kalo formulanya engga cocok, it really drying..

Dan yang lebih parah, kalo dipake makan, lip creamnya Wardah ini jadi lengket banget di bibirku.

Pengen nangis ga sih lo!!! T.T

Bayangin aja gimana gelinya kalo bibirmu lengket habis makan, rasanya pengen cepet cepet pulang trus hapus lip creamnya..

Kalo hanya dipake 1 2 jam tanpa makan, memang segalanya akan aman terkendali. Tapi kalo buat kerja, hello, kan gue perlu makan..

Aku engga masalah kalo lip creamnya luntur karena bisa di apply kalo mau. Tapi kalo lengket, aku harus apa??!!!

Padahal aku maunya beli warna lain, tapi kalo inget sensasi lengketnya, jadi mikir 2 3 kali dulu kalik sebelum re purchase.. huhu..

****

Produk terakhir yang akan aku review adalah yang paling fenomenal,

Purbasari Hi Matte Lip Cream.

Oh my God  I am very shocked when I knew this.

Aku curiga kalo Purbasari MENGKOPI desain Lip Glossnya TOM FORD!!!

You read that, right? TOM FORD!


Di postingan blogku yang judulnya June Collection, aku bilang kalo aku sangat suka sama detailnya karena kesannya mewah.

Aku bahkan bilang kalo aku suka banget sama detail emas di tepi tub nya.

Sampai aku nonton salah satu Lux Vlogger ( Maria Draganova ). Ceritanya dia habis makan trus apply lip gloss lagi.

Awalya aku kaget karena packagingnya mirip banget sama Purbasari yang aku punya. Sama warna produknya pun SAMA.

Aku rewind bagian dia sebutin merek lip glossnya, dan ternyata merknya adalah TOM FORD. Merek yang harganya sepantaran sama DIOR, YSL, ato Chanel.

Harga lip gloss TOM FORD adalah $50..

Aku penasaran dong ya dan aku search di Google apa bener sama, kalo bener sama, se sama apa sih?

Dan aku semakin shock setelag googling,

Oh my gosh, rasanya pengen aku buang si Purbasari ini.

Liat perbandingannya then you decide what you think.

Satu, detail emas di ujung tubnya. Purbasari Cuma make detail emasnya sedangkan Tom Ford menuliskan nama brand mereka di atas warna emasnya.

TOM FORD 

PURBASARI


Dua, packaging keseluruhan.. kalo liat tampak belakangnya, dijamin kalian ga akan tau mana yang TOM FORD mana yang purbasari because it’s totally the same.

PURBASARI YANG AKU PUNYA

TOM FORD LIP GLOSS YANG WARNA SHADENYA SUPER MIRIP


Ga akan bisa bedain mana yang IDR 50.000 sama yang $50.

Ketiga, kotak bungkus Purbasari Hi Matte yang mirip banget sama kotak Lip Glossnya TOM FORD. Sama sama item.

TOM FORD PACKAGING

PURBASARI PACKAGING


Maksudnya apa coba????!!!!!!

Erghhh… males banget kalo ada produk yang ga orisinil kaya gini. Aku engga tau apa yang ada dalam pikiran tim design si purbasari ini.

Mereka ENGGA MUNGKIN ENGGA TAU lip productnya TOM FORD. Boong banget kalo mereka ga tau.

Ga baik tau gak menipu masyarakat Indonesia gitu, kapan mau majunya kalo ga orisinil?

Mendingan Wardah kemana mana lah, meski produknya bikin kering dan lengket, at least dia orisinil.

Iuh!

Dan, FYI ya yang bikin aku engga akan mau beli series purbasari yang ini ( kecuali mereka GANTI packagingnya), adalah karena produknya susah diambil karena kering banget di dalem.

Aku harus melakukan kekerasan tiap kali mau ambil produk Purbasari Hi matte ini. Mungkin karena Hi Matte ya makanya formulanya jadi gampang kering.

Ini pengetahuan aja buat kalian yang mikir mau beli purbasari Hi Matte.

Keep in mind that this products is not really good quality, and they COPIED other worldwide-popular-expensive- brand.

Padahal baru aja dapet pujian pas aku pake lip cream ini, katanya warnanya bagus karena soft.. 

Tapi apa daya, mereka copycat and need to improve their formula..

I lost respect to this products.
****



Kamis, 10 Agustus 2017

WHERE TO EAT : BROWN FOX WAFFLE AND COFFEE BALI

Hello!!! I am back to make a review about new place to eat in Denpasar.

Namanya Brown Fox Waffle and Coffee. Ini merupakan cabang pertamanya di bali, dan mereka sudah buka outlet pertama mereka di Jakarta.

Outlet mereka di Bali alamatnya di Jalan Tantular renon. Aku tau tempat ini karena sebelahan sama klinik tempatku perawatan, jadi tiap bulan pasti lewat. Aku lewatin tempat ini dari jaman masih dibangun, trus balihonya baru dipasang, sampe akhirnya buka juga.. wkwk..

I am so happy karena mereka bukanya pagi, yaitu dari jam 8.30 pagi sampe jam 10 an malam. I am a morning person guys, which is seringkali jadi penghalangku buat nyobain tempat makan baru, karena mereka bukanya baru jam 11 ke atas apalagi kalo buka sore.. males.. hehe..

Baru masuk, aku suka suasana restorannya.. cahayanya alami dari sinar matahari karena tempatnya di kelilingi kaca. Perfect for your camera! Haha..



And look at the chair, I just love it.. aku tuh selalu duduk di tempat duduk yang tinggi kalau ada, Karena rasanya rileks aja.. bisa chill sambil goyang goyangin kaki yang ngegantung.. problem orang pendek.. wkwk..

Lanjut ke mesen makanan,

Menu mereka kebanyakan memang waffle, tapi mereka juga nawarin makanan ringan lain kaya kentang goreng atau ramen.

But of course I go for waffle.. :D

Mereka punya dua pilihan waffle, mau yang topingnya manis atau savory.. apa sih bahasa indonesianya savory yang bener? Asin atau gurih kali ya? Wkwk..

Anyway, I don’t want something sweet back then, jadi aku order waffle yang topingnya ham dan keju..

Untuk minumnya hot cappuccino.. of course.. wkwk..

Minumnya dateng duluan, padahal perut lagi laper..



Sayang cupnya kecil, huhu.. sedih.. you can be more generous for 25K cappuccino..

Tapi kopinya enak, refreshing, saking menyegarkannya, kopinya udah hampir habis sebelum wafflenya dateng, wkwk..

Dan ini penampakan waffle yang aku pesen..



How tempting!!

Yang oranye itu saus keju, dan kalo keliatan, ada juga parutan keju tipis di atas dan sekitar waffle yang rasanya gurih banget..

Di sela sela wafflenya ada beef bacon dan sayur yang aku lupa nanya sayur apa. Terserah kalian mau makannya kaya apa.

Bisa banget kalian jadiin kaya sandwich, jadi wafflenya di tumpuk sama sayur dan ham trus di tutup pake waffle lain trus di cocol saus keju, pasti enak banget!

Cuma aku makannya satu satu, jadi wafflenya aku makan dulu trus baru bacon sama sayurnya.

I am loving their waffle!! Crispy banget dan it match perfectly with cheese sauce. Perfect for breakfast ato cemilan sore karena wafflenya engga terlalu tebel adonannya. Jadi habis makan, perut ga berasa penuh penuh banget.. hehe..

Waffle yang aku beli ini harganya 42 ribu, lumayan mahal di banding yang lain. mungkin karena ada bacon sama kejunya.

Next, as I said kopiku udah keburu abis sebelum wafflenya habis, jadi aku pesen minuman satu lagi.

I was thinking to order another cup of coffee, tapi aku kuatir perutku bakalan demo karena kebanyakan kafein pagi pagi, hehe..

Jadi aku memutuskan untuk beli teh, teh yang aku pilih ini namanya Brown Rice green tea. Di menunya, ada tanda merah di menu teh ini, jadi aku pikir mungkin teh ini memang recommended.



Look at the fox swimming in my cup! How cute, santai banget mukanya, wkwk..

Tehnya wangi banget, relaxing untuk pagi yang mendung waktu itu..

Aku Cuma ngasih gula satu sachet ke tehnya, supaya ga merusak cita rasa tehnya, hehe..

Beberapa kali teguk, aku masih bingung bilang tehnya rasa apa karena aku ngerasa pernah ngerasain rasa ini sebelumnya..

Dan setelah entah tegukan ke berapa, aku berhasil menemukan rasa apa di teh ini,

Rasanya kaya nori!!

Rumput laut yang biasa di pake bungkus onigiri itu loh! It taste so unique. I don’t know that if you mix green tea and brown rice it will taste like nori.

Jadi lo kaya minum nori yang biasa kamu makan itu loh, wkwk.. such a unique and warming tea.. and of course it also refreshing..

Overall I love this place, because they open early, tempatnya chilly banget, wafflenya enak, minumannya enak,

Pilihan menunya menarik,

So I’m thinking of coming back and try their fries and hot chocolate maybe?