Total Tayangan Laman

Rabu, 29 Agustus 2012

rooftop prince korean drama:my review


Wuuuuuuhhhhhhh…masih nyesek masih nyesek nih gue,

Atur nafas dulu..

Fuuhhh… tarik,,,keluarkan,,,tarik,,,keluarkan…

So, hari ini aku mau bahas tentang drama korea yang baru aja selesai aku tonton, baru sepersekian detik yang lalu, tapi aku udah engga sabar buat nulis blog..hehe..

Tapi pengin langsung ceritain episode akhirnya aja..muahehehehe :P

Engga ding, aku bakal cerita dari awal.. :D

Jadi drama korea yang mau aku ceritain judulnya rooftop prince, film baru, bukan kuno :P

Yang main aku gak tau gimana nulisnya, tapi kalo dibaca, jadi Yoochun.

Let’s my review begin.. and I’m telling you this is the most ‘nyesek’ drama of the year, kalo taon lalu kan 49 days..muahehehe..

Baca baik- baik, it’s a must SEE DRAMA!!!! ^^

Lee gak a.k.a yang mulia raja, bahasa koreanya Ceoha, _sekali lagi aku engga tau ini bener gak nulisnya,hehe = cowok yang namanya Yong Tae Yong di masa sekarang.

Buyong a.k.a adiknya putrid mahkota (evil putri mahkota) = park ha di masa sekarang.

Putri mahkota (the evil of all the time :@) = Hong Se Na di masa sekarang.

Aku lupa siapa namanya, pokoknya saudara setengah darah sama ceoha = Yong Tae Moo di masa sekarang.

Lady Hwang Ji Ni = Shanti prameswari di masa sekarang..

:P

DELETED..

So ini tentang film yang konsepnya reinkarnasi..

****

Diceritakan di era joseon, 300 taun lalu, hiduplah ceoha beserta evil putri mahkota. Dari awal cerita, udah dikasi liat kalo si putri mahkota itu meninggal tenggelam di kolam istana. Mayatnya dalam keadaan kebalik, dan ceoha bilang pokoknya itu mayat jangan diapa- apain lagi, langsung dibungkus kain kafan..

Mungkin saking cintanya ceoha, sampe engga tega liat muka putri mahkota.. L

Ceoha penasaran sama akibat kematian putri mahkota ini, akhirnya dia membentuk tim investigasi yang beranggotakan Indra herlambang dan Fenita arie,,

Lho? Oohh.. itu insert investigasi..muahehehe :P

Dianggotai oleh Man Bo (mahasiswa unyu bin cerdas..gue baru tau aslinya dia seumuran sama aku,ketemuan ah,,muahehehe), Yong Sul (ahli pedang..), dan Chi San (semacem banci di era joseon, udah ada ya ternyata -.-. jadi dia denger semua berita yang ada di masyarakat,,pas..)

Di tengah pelarian mereka, dengan cara yang ajaib (kalo mw tau,nonton), mereka bisa nyasar ke dunia sekarang. Nyasarlah mereka di Rooftop (atap) rumah nona Park Ha. At that moment OF COURSE ceoha belum sadar siapa itu Park Ha sebenernya.  Apalagi Park Ha ini tampilannya beda banget sama Bu Yong di Joseon.. yang lemah lembut, kalo di jaman sekarangnya, kaya Gil Ra Im..

Kita beralih ke scene lain biar kenal sama semuanya.
****
Park Ha ini dari kecil diadopsi sama keluarga dari Amerika, dia kerja sampe gede di pub di New York. Kenapa dia bisa diadopsi? Later, aku ceritain pasti..hehe.

Pertama kali dia ketemu Yong Tae Yong secara engga sengaja adalah waktu dia engga sengaja lemparin dahinya Tae Yong pake jeruk, kesian.,,haha.. padahal waktu itu Tae Yong lagi gambar mukanya dia di post card..hehe.

Park ha nyamperin sambil ngomong Inggris, tapi eh ternyata Tae yong malah ngomong korea.

Disaat yang sama, datenglah Taemu (damn). Dia nyariin Tae yong yang lagi jatoh habis dilempar jeruk. Tae mu ini sepupuan sama Tae yong. Tae yong sih baik banget sama  Taemu, tapi Tae Mu ini yang busuk.. -.-“

Secara kebetulan juga Tae Yong dan Taemu minum bareng di pubnya Park ha. Cie Tae yong udah mulai kesemsem sama Park ha,,muahehehe..

Tapi sayang, baru sampe tahap kasmaran, Tae Yong harus lenyap dari dunia ini. Itu semua gara- gara Tae mu yang nonjok Tae yong sampe jatoh di laut. Bukannya nolongin, eh dia malah biarin sepupunya ngambang di laut..ihhh..

Dari sinilah AKAR masalah drama ini..
****
Scene perkenalan selanjutnya, aku kenalin keluarganya Park ha, jadi dulu pas kecil dia punya sodara tiri namanya Se na. tapi Sena ini benci banget sama Park ha, tauk deh salahnya apaan. -.-

Akhirnya waktu umur 9 taun, park ha sengaja ditinggal sama Se na di truk barang. Udah gitu truk barangnya kecelakaan, park ha pun ilang ingatan.. hiks..

Tapi setelah gede, park ha balik lagi ke korea buat cari appa-nya. Tapi ngenes deh, baru sampe korea tapi bapaknya udah meninggal T.T.. but she still stay in Korea for good. Park ha tinggal sendiri kepisah dari sodara tiri dan ibu tirinya. NOTES: ibu tirinya baik kok, unni-nya aja yang evil..

****

Cusss sekarang baru bisa ayem cerita..hehe.

Yang bikin film ini jadi rumit dan menyebalkan adalah konflik dan kelakukan kejam tiada akhir dari Tae mu dan Sena.. sumpah.. mereka asli evil banget!!!!

Pingin gue tenggelemin di kolam cabe rasanya mereka berdua T.T

So the story begin waktu ceoha dkk mutusin untuk cari tau kematian puMak di kehidupan sekarang.

Dan alangkah kagetnya Ceoha waktu liat sena yang engga lain adalah reinkarnasi puMak. Of course ceoha jadi jatuh hati lagi. Dia lakuin segala cara buat dapetin hatinya sena demi cari tau misteri apa dibalik kematian puMak. Ceoha percaya kalo kejadian di joseon bakal terjadi lagi di masa sekarang.

So nikah dulu sama sena, barulah bakal ada pembunuhan, dan dia akan tau siapa yang bunuh sena. And then he wud come back to joseon and reveal everything.. kaya gitu kira- kira maksudnya ceoha.

Kunne, gimana caranya ceoha bisa dapetin Sena?

Hah.. bukan drama korea namanya kalo gak bisa setting kebetulan yang sempurna..hehe.

Jadi Taeyong itu cucu sekaligus pewaris pertama perusaan alat dapur, karena inilah Tae mu pengin Tae yong mati aja (again..its all about money money money..).  sedangkan  Sena itu sekretaris neneknya Tae yong.. tapi Sena itu pacarannya sama Tae mu, nah jadilah evil couple..

As I mentioned, Tae yong yang udah jatuh di laut ilang entah kemana, neneknya Tae yong stress berat pas tau cucu kesayangannya ilang entah kemana. Maka alangkah senengnya si nenek pas liat sosok Ceoha yang (ya iyalah) mirip banget sama Tae Yong.

Dengan segala cara nenek minta ceoha buat jadi cucunya, tapi awalnya ceoha engga mau. But pas liat Sena sama neneknya, dia langsung mau dan bilang “ elmonie.. nan Taeyong-ie..” nenek.. akulah taeyong.. eike cucu lo..hehe.

Sena sama ceoha sama- sama sempet dimabuk cinta, sena sempet beralih dari Taemu, dan Park ha juga sedih, karena kenapa ceoha kasih perhatian ke park ha juga? Semacem PHP (pemberi harapan palsu) nih ceoha..-.-“

Aku pikir ceoha belum sadar waktu itu kalo sebenernya yang dia suka itu park ha..

Tapi untung aja Ceoha cepet sadarnya, gara- gara waktu jalan sama Park ha, si Park ha bilang gini..

(sebelumnya ceoha udah cerita tentang siapa sena di era joseon, pokoknya dia cerita semua detailnya ke park ha, engga ada yang ditutupin.. sweet J )

(tapi sayang, park ha engga cerita semua sama ceoha, dia engga bilang kalo dia sama sena sodaraan.. well,, ini semua karena park ha udah inget kalo yang bikin dia engga punya keluarga selama ini adalah Se na. aigoo… )

Jadi Park ha bilang gini, “ sena sama puMak itu yakin gak sih orangnya sama?”

Ceoha bilang, “ ya iyalah.. masak gue lupa sama muka bini sendiri?”

Trus  Park Ha bilang, “ ye elah,, maksud gue bukan mukanya. Maksud gue kepribadiannya.. emang sama ya yakin? puMak sama sena-ssi? Yakin lo?”

NB: Ini seriusan, Cuma bahasanya aja aku bikin santai..hehe.

Kayanya Park ha engga sengaja ngomong “yakin lo?” sama ceoha. Itu karena Park ha udah bener- bener muak sama sikap munafiknya sena selama ini. Iyalah, gue aja pengin banting netbook rasanya..huhu.

Denger kata- kata Park ha, cewek yang disukain namun juga terpaksa ia sakitin, ceoha jadi galo.

“ aduh.. apa perlu gue selidikin yah?”

Dengan insting cerdas raja yang sering kita liat, ceoha akhirnya berhasil mengungkap kebohongan- kebohongan sena. Termasuk sena yang affair sama Taemu, well lebih tepat sih kalo dibilang sena affair sama Taeyong..hehe.

Karena udah ketauan belangnya, akhirnya ceoha batal nikah sama sena (rasain). Dan hal ini ngebikin sena jadi marah banget,. Kemarahan bikin dia makin kejam..

****

Semakin aneh deh tingkahnya sena sama Tae mu, makin jahat tepatnya..hehe.

Diceritain ada ibu- ibu kaya dari cina, namanya ketua Jang. Dia nyari anaknya yang hilang buat diwarisin sahamnya. Ibu ini pemegang saham terbesar kedua di perusahaan neneknya Tae yong.

Kesempatan mencari anak ini dimanfaatin evil  couple buat nipu si ketua ini. Apalagi setelah Taemu tau kalo anak kandung yang dicari itu adalah Park ha..

Beuhh.. dia malah nyuruh Sena yang pura- pura jadi anaknya.

Tapi pebisnis itu cerdas, dia peka kalo ada yang nylimpet duitnya,,hehe, karena Sena maksa ibunya buat pilih Taemu jadi presdir di perusahaan nenek taeyong.  Akhirnya dengan suatu cara, ketua Jang berhasil tau kalo Sena bukan anak yang dicari..

Iiiihhh MALU MALUIN!!!

Hajiman, ketua Jang tetep mau bawa Sena ke cina sama dia, karena ternyata Sena juga anaknya,

DAEBAK!! Sena aja kaget dengernya,,hehe..

Lah trus yang dibilang anaknya ketua Jang itu Park ha apaan dong?

Iyaaaaaappp… so in fact, sena sama Park ha is a blood related sibling, alias sodara kandung.

Pas.. karena di joseon mereka juga sodara kandung.

****

Konflik baru dateng saat Tae mu nemuin Tae yong yang asli. Ternyata dia lagi koma di Chicago mamen..kesian.. mukanya Yochun flat banget.. #kasi chitato..

So Tae mu bikin video conference di rumah sakit tepat beberapa hari setelah ceoha yang berperan jadi tae yong kepilih jadi presdir.

Ini kejar- kejaran banget deh scenenya antara Tae mu sama ceoha dkk, jantungan nontonnya -.-“

Tapi berkat kelihaian dkk-nya ceoha, akhirnya Tae yong berhasil di bawa pergi, dan di ‘tuker’ sama ceoha. Jadi ceoha sekarang koma, pake baju rumah sakit.. kuuukk..

Pas Tae mu lagi belaga di depan kamera, eh tiba- tiba ceoha Tae yong bangun..hahahaha..

Beneran kaya mayat hidup deh, coba liat mukanya Tae mu.. mampus!

Tapi dengan kenyataan ini, ceoha dkk mesti ‘ilang’. Mereka harus bersikap seolah emang ada dua Tae yong.

Alhasil, mereka berempat engga bisa ketemu park ha-ssi. Ceoha yang paling galo T.T

Tapi bukan cinta namanya kalo park ha engga kenal geral gerik ceoha. Waktu dia tanya sama direktur asisten ceoha dan taeyong sekarang, (well mereka dua orang yang sebenernya satu, jadi pusing..hehe), direktur bilang kalo dia juga heran. Karena setelah taeyong asli muncul, ceoha dkk juga ilang.

He lied!

Dia juga tau siapa ceoha dkk (dari  joseon), dia minta mereka berempat sembunyi dan jangan hubungi siapapun sampe masalah ini beres. Cholte andwe! Gitu katanya..

Gimana cara park ha tau?

Well, ceritanya dia nunggu Tae yong di kantornya, pagi sebelumnya ia udah ketemu sama ceoha Tae yong, udah papasan, udah liat- liatan, tapi sayang ceoha taeyong ‘engga kenal’ sama Park ha. Dia malah manggil Taemu sambil bawain kopi, “ hyung!” gitu katanya. Betapa sakit Park ha liatnya, dia pikir ceoha dkk udah balik beneran ke joseon T.T.. tapi bayangin gimana lebih sakitnya hati ceoha.. T.T

****

Acara nunggu Park ha engga sia- sia.. akhirnya dia liat ceoha Tae yong. Pas lagi nunggu lift, ceoha Tae yong ngelipet tangannya ke belakang,

Park ha tuh kaya, “iihh itu kan ceoha banget!!”

Udah gitu pas ceoha Tae yong mau ambil hape di kantong, jatuhlah cincin couple mereka, pas banget mendarat di depan kaki Park ha (bisa banget deh..). akhirnya diambillah cincin itu sama Park ha.

Dari situlah mereka ketemu lagi, dan engga pisah- pisah lagi hidupnya.. seneng deh :”)

Semua teka- teki hampir selesai buat ceoha dkk, mereka tau siapa yang jahat dan baik selama ini, accidentally ceoha tau kalo park ha adalah buyong, ceoha tau kalo ternyata yang bikin sapu tangan special buatnya itu adalah buyong, bukan puMak sendiri.. (iihhh..evil lifetime).

Tinggal satu misterinya, kata Manbo yang unyu abis itu, dia heran, kalo Park ha itu buyong, dan Se na itu PuMak, kenapa mereka malah terdampar di rumah Park ha? Bukannya di rumah Sena. Kalo emang bener ini takdir, mestinya mereka mendarat di rumah Sena dong? Kan puMak yang mati..

Well,, engga semua yang lo liat itu bener…mauhehhehehe..

Ceoha juga jadi mikir, kenapa ya?, aduh tinggal ini doang nih.. gitu batin ceoha.

Seiring dengan makin dikit teka teki yang mesti dipecahin, ceoha dkk juga sering mengalami transparan mendadak, semacem jadi bayangan doang. Mereka sadar kalo ‘waktu mereka makin deket’.. oh no!!

Jeng jeng jeng!! Muka di close up kamera.. zoom 100%

Zoom 200%..

Kesian banget, pertama kali yang ngeliat itu bukannya ceoha sendiri, tapi Park ha. Pas mereka lagi kencan, Park ha liat ceoha tiba- tiba menghilang, trus muncul lagi.. habis gitu mereka pelukan.. #anget.. :P

Teka- teki terakhir pecah waktu evil couple rencanain buat bunuh Tae yong, dengan suatu cara, (nonton dong), Park ha tau akan rencana evil mereka. Dengan pasrah park ha membiarkan dirinya ditabrak mobil Tae mu buat selametin ceoha.

Park ha mental ke danau, cara matinya mirip sama PuMak di joseon, ceoha yang liat itu langsung shock..

AHA! THIS IS IT!

Ternyata yang mati bukan puMak, tapi buyong!

Pantes, dari awal aku curiga, kenapa kok puMak engga dibalik mayatnya,, -.-“

****

Karena kecelakaan itu, park ha jadi semacem koma, dia perlu transplantasi hati #peduli kasih indosiar..hehe..

Dan akhirnya sena yang transplantasiin hatinya.. akhirnya dia tobat juga.. fyiuuuhh..

Seneng liat senyum tulusnya sena..hehe.

In the end, Tae mu dan Sena sama- sama dipenjara.. mereka emang pasangan sehidup semati, sekarang sepenjara lagi..hehe :P

Fuuuhh akhirnya sampe juga ke episode terakhir..hehe.

Park ha sama ceoha tiap hari kerjaannya kencan mulu, seneng nontonnya..hehe.

Ceoha dkk bikinin park ha toko jus, pas mereka berlima mau kesana, eh Chi san si rempong malah ‘ilang’ alias berangkat duluan ke joseon.

Park ha galo, apalagi ceoha..

Park ha minta nikah sama ceoha, awalnya ceoha engga mau, karena gimanapun mereka hidup di dua jaman yang beda… ottoke???

Tapi setelah dibujuk sama Man bo dan Yong sul yang masih di seoul, akhirnya ceoha mau nikah sama Park ha.

Di tengah mereka mau cari gedung, sekarang giliran Man bo sama Yongsul yang berangkat.. mereka ini persiapannya oke banget. Sejak Chi san pergi, mereka kemana- mana bawa ransel, siapa tau mereka balik ke joseon, masak mau pake baju jaman sekarang? Dikira apaan ntar..

Hilangnya mereka berdua, bikin Park ha gak mau lepasin ceoha sedetik pun, bahkan pas makan pun mereka pegangan tangan..

Sumpah, liat adegan ini gue bukannya ngerasa so swit..

Tapi ngerasa nyesek men.. gimana rasanya kalo tau orang yang kita sayang banget bisa ilang tiba- tiba dari hadapan kita?

Tuh kan nyesek… T.T

Setelah mereka nikah di rooftop, setelah kissu, (Yochun pinter nyium..hahaha), ceoha lama- lama ilang.. ilang sepenuhnya, ninggalin Park ha sendiri T.T

Oiya! Kelupaan..hehe..

Di hari terakhir mereka, sebelum ke gedung pernikahan, ceoha ngajak Park ha ke istana,

Well sekarang tempat itu lebih ke situs sejarah sih, tapi buat ceoha itu tetep istana tempat dia tinggal..hehe.. culture shock.

Ceoha gali- gali pasir, nyari sesuatu, ternyata itu semacem giok, ceoha bilang itu kancing buat di topi.

Park ha masukin giok itu ke dalam rantai kalungnya, sebagai ganti, park ha juga kasi kalung emas bullet ke ceoha..

Ciee… mas kawin..

****

Capcus.. kenyataan ceoha dkk balik ke joseon engga bisa diganggu gugat, engga boleh ada ceoha dan Tae yong di tempat dan waktu yang sama. Itu menyalahi takdir namanya.. #asik..bijak gue.. :P

Ceoha jadi yang paling akhir sampe joseon, aku udah takut ceoha dkk bakal lupa semua.. T.T

Tapi enggak!!!! Hahahahahaha..

Ceoha masih pake baju jas nikah, Chi san masi pake celana pendek, Man Bo sama Yong sul malah udah minum beer yang mereka bawa di tas..ahahahahaha.. clever- clever..

Di episode akhir banget, Chi san malah masih dengerin headset..kwak kwak kwak,,

Nanti kalo baterenya habis gimana kabarnya ya.. -.-“

Trionya ceoha bahkan masih ngomong pake bahasa semi informal sama ceoha, hahaha.. ceoha pura-pura marah..

“ ini joseon cuy, ngomongnya yang sopan.. lu pikir ini di kamarnya Park ha?”

Ceoha disibukkan dengan acara menguak kebohongan ini, akhirnya ketauan lah kalo bapaknya puMak melakukan konspirasi dengan Taemu joseon buat bunuh ceoha.

Cara bunuhnya, jadi puMak disuruh naruh racun di atas makanannya ceoha, racunnya itu bubuk putih, jadi rancu antara gula putih sama racun.. issh nappeun!

Buyong yang tau hal ini, akhirnya dengan suatu cara, berhasil masuk ke ruangan ceoha dan makan makanan yang udah di racun itu.

Buyong minta sama puMak buat tuker baju sama dia, supaya ceoha ngira puMak yang mati, dengan gitu keluarga mereka engga akan kenapa- napa.

Dan terulanglah kembali scene tenggelam kebalik di episode satu itu.

Gak di joseon gak di seoul, park ha dan buyong sama- sama ngorbanin diri sendiri buat ngelindungin ceoha dan kakaknya :”)

Ceoha marah banget dong karena udah ditipu abis- abisan, pas mau nangkep puMak cs, datenglah Tae mu joseon, setelah berantem beberapa saat, ceoha jatoh..

Kesempatan ini dipake Taemu joseon buat memanah ceoha tepat di dadanya.

Ceoha sempet jatoh, Taemu joseon seneng, pas dia mau manah lagi, eh malah ditodong pedang sama Yong sul..hehe..

Engga lucu dong kalo ceoha mati?

Emang engga, hehe. Kalungnya Park ha yang dipake terus sama ceoha (sweet!!!) udah ngelindungin dia dari panah Taemu joseon. Panah itu kena kalungnya, bikin kalungnya peyok, tapi ceoha selamet.

Dan ceoha bilang, “ itu cewek.. dimanapun dia selalu bisa nyelametin gue.. bodoh..”

‘bodoh’ itu panggilan sayang park ha buat ceoha, gitu sebaliknya.. #cute!

Setelah kejadian itu, ceoha jalan- jalan di istana. Dia inget kalo sebelum dia pergi, dia sama park ha jalan di sini.. dengan jembatan yang sama, air yang sama, langit yang sama..

Akhirnya dia punya ide brilian, dia bakal nulis surat buat park ha, dan dia bakal kubur di tempat yang sama di mana dia ngubur kancing yang dijadiin kalung sama park ha. Omo.. ceoha pinter banget!!! ^^

Isi suratnya dong..

Again.. nyesek..

Dalam waktu yang mungkin bersamaan, park ha dateng ke istana lagi, nyari tempat ceoha gali- gali kubur, eh lobang :P
DAEBAK lagi..

Suratnya ADA!!!! Waaawww..

Pas scene ini, aku jadi ngerasa nonton the lake house. Itu film barat yang nyeritain kisah cinta di dua jaman yang beda, mereka komunikasi Cuma lewat surat, yang cewek di masa depan, yang cowok di masa lalu..hehe.

Isi suratnya, ceoha bilang kalo dia udah sampe di joseon dengan selamat. Ceoha nanya gimana toko jusnya? Lancar?

Udah gitu ceoha bilang kalo dia kangen banget sama senyumnya park ha, sakit rasanya karena gak ada park ha ato buyong disisinya ceoha, dia jadi engga bisa menyentuh keduanya T.T

Kesian ceoha T.T

Sementara park ha, semenjak baca surat itu dia jadi murung, engga semangat melayani customer.

Eh padahal customernya Yong Tae Yong asli loh! Dia udah sadar dari koma!!! Alamdulilah :D

Pasti direktur yang baik itu deh yang nyuruh Tae Yong daten ke toko jusnya Park ha..hehe.

Tae yong meski lupa sama semua memorinya, tapi dia masih ada rasa suka yang dulu dia rasain sama park ha di amrik. Hati emang engga bisa boong J.

Alhasil Tae yong ngirimin Park ha postcard yang di belakangnya ada gambarnya dia, persis kaya cara Tae yong minta park ha dateng pas di amrik. Tapi waktu itu taeyong gak dateng karena kan habis ditonjok sama Taemu.

Park ha dateng ke seoul tower, dia keliatan takut kalo Tae yong bakal engga muncul lagi kaya dulu.. hiks..

But kokcheong hajima-seyo park ha yah, karena beberapa puluh menit kemudian, taeyong dateng nyapa park ha. Park ha seneng banget,

Tae yong bilang, “ kamu kemana aja? Aku nunggu lama loh..” pake logat seoul, bukan logat joseon kaya ceoha..hehe.

Park ha hampir nangis seneng, “ kamu kemana aja sih selama ini? Aku selalu disini.,”

Kata- kata park ha, maknanya lebih dalem dari yang Tae yong tau.. :’)

****

Well itulah akhir dari review rooftop prince. Film ini konyol nyaris sampe akhir. Di episode awal, aku sampe sakit perut gara- gara liat tingkah ceoha dkk..wkwkwkwk..

Paling ngakak pas ceoha dkk dikasi liat duit yang ada gambar raja joseon, raja itu mungkin bapaknya ceoha di joseon waktu itu, ceoha dkk tuh langsung yang nyembah gitu, padahal itu di minimart..hahahaha :D

Aku sedikit ngerasa engga adil buat ceoha, aku pikir dia bakal tiba di joseon beberapa hari sebelum buyong mati. Jadi semacem dia mau ngubah takdir..

Aduh gak boleh ya? Abisnya ceoha kasian banget,,

Kenapa dia harus single gitu?hikssss…

Yah tapi realistis sih, takdir bukan kemauan kita, tapi Tuhan J

Aku jadi terkesan sama kata- katanya buyong, well meski akhirnya ceoha juga bilang gitu, mereka bilang, engga peduli sekarang atao 3 ratus taun kemudian, aku akan tetap mencintaimu..

Huahuahua!!!

Lagunya yuni shara sama raffi ahmad mah kalah jauh, Cuma 50 taun..huuuu..

****

HEI!!! Sejak nonton episode terakhirnya, tiba- tiba aku terngiang lagu yang pas buat gambarin Rooftop prince ^^.. bagian yang cocok aku cetak tebel..hehe..

Song title : Vanilla twilight ; Artist: Owl City

The stars lean down to kiss you
I lay awake, I miss you
Pour me a heavy  doze of atmosphere
Coz I’l doze of safe and soundly
But  I’l miss your arms around me
I’d send a postcard to you dear, coz I wish you were here..

postcardnya tayeong buat park ha ^^

I watch the night turn light blue, but it’s not the same without you
Because it takes two to whisper quietly


The silent isn’t so bad, ‘till I look at my hand and feel sad
Coz the spaces between my finger are right where yours  fit perfectly ^^



I’ll find repose in new ways, thought I haven’t slept in two days
Coz cold nostalgia chills me to the bone,
But drenched in vanilla twilight I’ll sit on the front porch all night
Waist deep in thought, because when I think of you, I don’t feel so alone..


As many times as I blink I’ll think of you, tonight..

When violet eyes get brighter, and heavy wings grow lighter,
I’ll taste the sky and feel alive again..
And I’ll forget the world that I knew, but I swear I won’t forget you
Oh if my voice could reach back through the past
I’d whisper in your ear, oh darling I was you were here..


****

Sabtu, 25 Agustus 2012

24 agustus 2012


Jalan- jalan itu bisa berakibat dua hal..

Satu, stress ilang..

Dua, membuat stress yang baru.

Itu yang aku alamin barusan, tiba- tiba stress trus marah- marah sendiri..huhu.

Barusan jalan- jalan niat cari sandal buat ibuku, jadi ibuku sekarang pake sandal kalo di dalem rumah.

Aku sih punya, semacem sandal yang alay itu, yang kepala bonekanya lebih gede dari kaki yang make.

Eittss.. tapi punya gue engga alay..hahahaha. soalnya tanpa kepala :p

Aku pengin beliin ibuku juga, habisnya kesian kan kalo pake sandal jepit bekas punyaku, :’

Kebetulan bentar lagi ibuku ulang taun, :D

Lanjut, setelah nyari sandal, aku liat ada toko baru buka di jalan *sensor*, perasaan kok familiar ya sama ni toko.

Seet..

Masuk deh ke toko itu, pas masuk..

OH IYA!!!

Itu toko yang ada di Surabaya kapan hari, jual tas hand made gitu, waktu di Surabaya, aku pengin beli tas ranselnya, harganya murah, harganya kisaran 65-110 ribu.

Tas ranselnya besar, pantes kalo buat kuliah..hehe.

Tapi tadi yang aku liat di toko dengan merek yang SAMA, harga ranselnya 180 ribu!

Gila apa????

Dipikirnya gue engga pernah jalan- jalan kali ya, ya oloh..

sukur aku engga ketipu, kalo misalkan aku beli tas itu disini, udah gitu beberapa minggu lagi aku ke Surabaya trus nemu tas yang sama, mungkin aku bakal stress trus menjepitkan diri dalem lift..

inalilahi..

udah gitu aku jalan ke toko sebelahnya, sebut aja d love..muahehehe.. #emang kalik..

nyari sandal lagi, tapi semua alay.

Udah gitu cari masker, kapan hari aku beli di Surabaya harganya 5 ribu, beli di salah satu mall, harganya 8 ribu.

Tadi di d love,

3500..

3500!!!!

YA TUHAN!!!ambil aku T.T

Kenapa kemaren aku malah beli 3 biji masker yang harga 8 ribu?!!

Dengan harga 3500, aku bisa dapet 7 biji T.T

#sayat sayat..

Saranku adalah, mending jangan beli barang di mall deh.. :’

****


Beberapa hari lalu, gue membuat komitmen yang sangat besar. Yang butuh waktu lama buat aku bisa yakin bikin komitmen ini.

Aku mau jadi biarawati.

Hahahaha.. boongg.. mana sanggup gue hidup tanpa lelaki.. guakakakakak.. :P

Komitmenku adalah, stop beli baju!

Astafiruloh.. bajuku udah bikin lemariku, lemari ibuku, sama gantungan baju di kamar kakakku penuh.

Ya ampun.. -.-“

Akhirnya di masa- masa ini, aku beresin deh tuh baju yang aku udah engga pake.

Setelah dikumpul- kumpulin, jadi dua dus..

Setelah dirapi rapiiin baju yang masih kepake, pisahin baju kuliah sama baju pergi jalan, pisahin celana buat di rumah sama celana buat jalan, bedain jaket sama baju luaran.

Ternyata baju gue banyak banget men.

Pusing deh liatnya -.-“

Makanya aku (berusaha,sumpah bakal) berusaha buat engga beli baju lagi deh dalam waktu dekat ini.. huhu..

Trus apa kabar ya sama paris Hilton, yang engga pernah pake baju yang sama dua kali?

Pasti serumah gue deh banyaknya kalo di tumpuk- tumpuk.

****


Aku pengin nanya, ada gak yang punya semacem penyakit aneh kaya aku?

Penyakit susah bedain beberapa istilah yang tulisannya mepet mepet.

Aku dari jaman jebot sampe sekarang engga sembuh- sembuh T.T

Aku susah bedain antara diktat sama diklat.. aku sering nanya kalo lagi ngomong, yang dibawa kuliah itu apa?

Diklat apa diktat?, aku selalu end up dimarahin T,T

Udah gitu dari jaman smp pas pelajaran matematika aku selalu nanya,

“ eh pinjem jangkarnya dong..”

Trus aku diketawain deh, maksudku itu bilang jangka, yang buat bikin lingkaran itu loh..

Tapi kok malah yang buat nahan tali kapal yang keluar,, huhu..

Beberapa hari lalu juga aku dilanda kebingungan lagi, waktu ibuku nanya mau  kemana waktu itu,

Aku jawab, “ mau ambil asuransi hape..”

Bukan asuransi kan mestinya???!!!

Mestinya kan garansi T.T

Aduh- aduh.. mesti berobat kemana gue biar engga ketuker- tuker gitu ngomongnya..huhu..
****

Minggu, 19 Agustus 2012

17 agustus 2012


Habis nonton film kemerdekaan, judulnya merah putih,

Semangat jadi berkobar buat nulis blog..

#lho?

Ngeliat film itu tadi, jadi sadar kalo susah banget ya perjuangan buat mempertahankan kemerdekaan..

Kemana aja selama pelajaran sejarah gue? Hehe..

Di awal latian, bangsa ini Cuma bermodal bamboo runcing, bukan cuman deh.. coret..

Bermodal bamboo runcing, dengan benda itu loh kita bisa merdeka kaya sekarang :D

Asal jangan masi dipake aja sampe sekarang,,muahehehe..

Tentara kita engga banyak, jangan bayangin deh macem tentara romawi yang kalo nyerang itu bisa Menuhin satu padang pasir.

Tadi Cuma berapa ya, mungkin kurang dari 50..

Udah gitu, masih ada aja yang berantem gara- gara perbedaan suku.. aduh, emang bener ternyata kalo perpecahan itu datengnya dari dalem, bukan dari luar..

Aku suka qoutenya si actor waktu dua temennya lagi berantem,

“ jawa sama Sulawesi berantem, siapa yang bakal menang?”

Hayo siapa?

Dia bilang..

“ Belanda yang bakal menang..”

Sadaaaaaaaaaaaaaaaaappppppppp…

Jadi inget politiknya Belanda dulu, devide et impera, alias politik adu domba.

Dunia bilang kalo Indonesia itu negara yang hebat, karena bisa mempersatukan bermacem- macem suku.

Jadi, ayo kita jaga persatuan, udah deh, berenti bilang ‘eh jawa..’

‘ eh cina..’..

Perkataan itu yang bawa kita jadi divide beneran suatu saat nanti. :D

****

Ngomong- ngomong kemaren malem sempet denger presiden SBY nyampein nota keuangan sama RAPBN.

Perasaan engga denger deh alokaso dana utama buat pertahanan keamanan. Yang aku denger Cuma pertahanan pangan sama pertahanan satu lagi aku lupa,hehe.

Hmm.. apa mungkin pertahanan keamanan belum bisa dijadiin prioritas utama ya?

Kapan ya.. itu penting banget T.T

#pray for Indonesia :D

Let’s jangan banyak protes, J

RAPBN kita untuk tahun 2013 sekitar 1507 triliun,

Kapan hari pernah denger kalo Amerika mengalokasikan hampir 3% anggarannya buat pertahanan keamanan.

Kalo 3% dikali jumlah RAPBN Indonesia aja, berapa?

5 trilyun ya?

Ya oloh itu duit semua..-.-“

Ayo Indonesia semangat, mudah- mudahan di APBN 2014 bisa mengalokasikan dana buat bidang yang lain!!!! :D

Soalnya tadi pas nonton, liat tentara lagi latian perang di base camp,

Jadi punya pikiran, kenapa pemuda- pemuda di Indonesia ini engga diwajibin militer?hehe.

As we know, negara semacem korsel, amerika, engga tau mana lagi, itu udah wajibin militer buat semua warganya,,

Well, meski banyak juga yang ‘lolos’ dari kewajiban itu..

Tapi itu bagus banget buat mendidik mental anak- anak muda, soalnya aku suka sebel sama anak- anak muda jaman sekarang #cieh,,

Contoh deketnya cowok yang suka nongkrong di warung deket rumahku, pake kacamata yang jatuhin derajat kacamatanya itu..

Orang gak berguna kaya dia harus dididik buat jadi berguna, supaya engga jadi beban subsidi pemerintah di kemudian hari.

Orang kaya dia kalo engga mau berubah, gedenya jadi tukang parkir aja udah sukur.

Udah gitu anak- anak yang suka ngetrek, yang suka bolos kuliah, mending disuruh wamil..

Biar menghargai arti hidup mereka sendiri, biar ngerti seberapa bangsa kita perlu generasi muda yang bisa melindungi bangsanya..

Negara se wealthy amerika aja nyiapin generasi mudanya buat keamanan bangsanya, sampe kapan kita mau santai?

Di momen ulang tahun ini, aku mau mengucapkan selamat buat semua pencapaian yang udah di capai Indonesia,

Selamat udah melunasi utang IMF :D

Makanya besok- besok kalo BBM naik, jangan banyak protes, kita dalam rangka membantu pemerintah mengurangi hutang,, :P

Selasa, 14 Agustus 2012

I Love You My Personal I-Phone


                Baru dua kali putaran tapi Jenny sudah terengah- engah, dulu pas jaman masih sekolah dia bisa sampe 3 ato 4 kali putaran keliling lapangan yang juga sekaligus taman kota di Denpasar ini. Dengan langkah yang diperlambat, Jenny mengedarkan pandangannya ke bangku- bangku koson terdekat untuk melepas lelah sambil mendengar headset dan membaca novel misterinya. Setelah menemukan tempat yang pas, Jenny meletakkan tasnya di sebelahnya, ia lalu membuka tasnya untuk mengambil headset dan bukunya. Saat ia merogoh tasnya, ia merasakan ada yang mengganjal di dalam tasnya, ia mencari android miliknya, tapi sudah ada di kantongnya, Jenny pun mengangkat tasnya dan menemukan sebuah I phone tak bertuan. Mulailah pergolakan batin Jenny,
“ Rejeki!!! Hahaha.. kalo aku ambil, lumayan.. tapi lebih lumayan lagi kalo dijual. Kemaren katanya Anggi harga I Phone bekas pun masih tinggi..” batinnya.
Jenny tersenyum senang dengan rencananya ini, namun sekian detik kemudian, suara lain mulai terdengar.
“ coba bayangin kalo kamu di posisi orang yang ketinggalan I phone itu, emang kamu gak bakal seneng kalo ada yang simpen itu sampe kamu yang nemuin? Toh disana ada kontak yang bisa kamu hubungin..”
Jenny pun jadi galau, “ arrrghhhh!!! Oke oke, aku coba hubungi kontak yang ada dulu. Kalo engga ada yang angkat, aku tunggu sampe tiga hari, kalo engga ada yang hubungin lagi, berarti aku bebas mau apain aja ini barang,” putus Jenny pada dirinya sendiri.

Ia menoleh ke kanan dan ke kiri, melihat- lihat kalo aja ada yang melihat tingkahnya barusan. Suasana sekitarnya masih sama seperti tadi, orang masih berjogging ria tanpa memperdulikan dirinya. Akhirnya dengan menarik napas dalam, Jenny menekan angka satu untuk panggilan cepat di I phone itu.
Telpon yang pertama tidak diangkat, Jenny memeriksa kontak lain di phone book, ia kesulitan mengoperasikan benda yang baru saja ia temukan ini, sampai ia harus mencoba bolak- balik menu untuk menemukan phone booknya.
Dan setelah ketemu, DIPROTECT.
Password required.. gitu tulisannya.
“ aargghh.. beneran deh, niat baik susah banget. Langsung aku jual aja lah tiga hari nanti. Make aja aku engga bisa..” kata Jenny lalu memasukkan I Phone itu ke dalam tasnya.
Beberapa detik kemudian, I phone itu bergetar, nomor yang ia tekan tadi muncul di caller id
‘ Mama ‘
“ halo?” jawab Jenny ramah
“ halo? Ini siapa?
“ Iya selamat pagi tante, saya Jenny, saya..”
Suara di seberang terdengar panik, “ Jenny siapa? Dimana Radit?”
Jenny tersenyum, “ ooh jadi yang punya ponsel ini Radit ya? Saya engga kenal dia kok tante, ini saya nemu ponselnya dia di bangku taman. Saya bingung mau nelpon siapa untuk balikin ini..”
Ibu Radit terdengar lega, “ ya ampun, sukur deh.. nak Jenny, terima kasih lo kamu repot- repot gini.”
“ ah engga tante. Tante rumahnya dimana? Biar saya anterin aja kesana.” Tawar Jenny.
“ wah..tante posisi di Bandung, Jenny..”

Mampus! Masak aku mesti ke bandung? Buat aku aja deh ya tante I phonenya.. batin Jenny.

“ oohh..” jawab Jenny lemas, gimana caranya ya..

“ tapi kalo Radit sih di Bali, nanti kalo dia hubungi tante kalo hapenya ilang, tante suruh hubungi nomer ini aja langsung. Bisa ya?”

Jenny mengangguk mengerti, “ iya tante.. saya tunggu. Makasi tante. Maaf menganggu.”

“ tante yang terima kasih..” Jenny tersenyum lalu mematikan telponnya.

Jenny lalu melanjutkan kegiatannya yang tertunda tadi, dua puluh menit berselang, tiba- tiba ada seorang lelaki dengan nafas tersengal menghampiri dirinya, Jenny terlihat waspada dengan kehadiran lelaki itu. lelaki itu tidak mengatakan apa- apa, ia hanya terus mencari- cari sesuatu di bangku taman itu. ia mengamati bangku tempat Jenny duduk, dari atas dan bawah ia mencari barang tersebut. Secara tidak sengaja ia terkesan seperti melihat Jenny juga.

“ Heh.. kamu cari barang apa ngeliatin aku?” tanya Jenny geer.

Lelaki itu berhenti dari kegiatannya mencari barang, menarik napas dalam dan tertawa seolah tidak percaya.

“ apa?” tanya lelaki itu setengah meledek.

“ apa yang mesti aku liat selain bangku ini?”

Jenny kesel, “ apa? Maksudmu?” Jenny menghela nafas mencoba bersabar.

“ namamu?” tanya dia.

“ ngapain nanya- nanya?”

“ jawab,,”

Masih mencari- cari, ia menjawab..” adit..”

Jenny mengernyitkan dahinya, Adit, Radit?

“ nama lengkap?”

“ heh, emang kamu pikir ini acara audisi?  Mau apa sih nanya- nanya nama lengkap? Mau minta nomer hape? Aduh gak jaman banget, caranya kuno..”

Jenny udah hampir hilang akal, “ buang- buang waktu. Radit?”

Lelaki itu menoleh ke arahnya dengan tatapan kaget, “ kamu kenal aku? Kok tau namaku Radit?”

Jenny menghela nafas lagi, ia lalu merogoh tasnya, I phone itu kini sudah bertemu tuannya.

Jenny setengah melemparkan I phone itu ke meja taman, Radit terkejut melihat I phonenya ada di tangan gadis di depannya ini.

“ loh? Kok bisa ada di kamu?”

Jenny tertawa meremehkan, “ tsk.. mestinya kamu yang ati- ati bawa barang kaya gitu. Emang barang itu murah banget ya sampe kamu bisa tinggalin di tempat yang terbuka banget kaya gini?”

Radit mengangkat bahunya, “ well, mungkin bisa dibilang gitu. Anyway, makasi ya..” Radit kini tersenyum tulus.

Iih belagu banget, batin Jenny, “ kamu mesti sadar kalo di dunia ini engga semuanya bakal balikin barang itu. lebih simple kalo aku jual aja langsung tadi.”

Radit mengangguk, “ iya.. maaf ya kalo ngerepotin. Tapi makasi banget.”

Jenny mengangguk, tidak ingin memperpanjang masalah.

Radit mengulurkan tangannya, “ ini jarang banget aku lakuin.. kenalin, Radit..”

Jenny menatap lelaki di depannya dengan tatapan geram, jarang banget aku lakuin katanya??

“ kalo gitu engga perlu kamu lakuin sekarang. Ato kamu sengaja ninggalin I phoneme disini buat modus kenalan sama cewek- cewek? Belagak bingung trus jual mahal? Hah.. sekarang jelas siapa yang kuno..” jawab Jenny sambil menepis uluran tangan Radit. Ia lalu pergi meninggalkan Radit disana yang terdiam mendengar kata- kata gadis yang baru pertama ditemuinya itu. ia hanya tersenyum simpul melihat kepergian gadis itu.

“ errgghh.. gak perlu banyak olahraga, ngadepin cowok nyebelin kaya gitu aja udah menguras tenaga.. iihhh.. tau gitu, aku jual ajaaa!!!”
****
                “ Nomor antrian 67..” mbak- mbak cantik di customer service memanggil nomor urut Jenny. Dia datang ke salah satu pusat gadget untuk sekalian membeli pulsa modem.
“ mbak, saya mau beli pulsa kuota yang 50 ribu,”
“ baik.. ditunggu ya..”
Sembari menunggu, Jenny melihat- lihat brosur yang disediakan.
“ mbak, pulsanya sudah masuk. Ini notanya.. ada lagi yang bisa saya bantu?”
Jenny menggeleng sambil tersenyum, “ makasi mbak..”
Jenny lalu berlalu keluar, tanpa disadarinya, Radit ada disana dengan nomor antrian 68, Radit melihat Jenny sebentar, merasa kayanya dia pernah ketemu gadis itu.
“ malam mas, ada yang bisa saya bantu?”
“ iya, saya mau isi pulsa sekalian mau liat- liat harga tab..”
Sementara diluar, Jenny merasa ada yang aneh, “ kayanya kok aku belum bayar ya barusan?”
Jenny mengecek dompetnya, uang pulsa yang ia sisihkan ternyata belum ia bayarkan, petugas bahkan lupa untuk meminta pembayarannya.
Jenny pun kembali masuk untuk membayarkan kewajibannya itu, di meja yang sama, terlihat mbak- mbak itu sedang berbicara dengan kostumer lain. Radit. Tapi tentu Jenny tidak sadar akan hal itu.
Mbak- mbak itu terlihat berhenti bicara sebentar saat melihat kehadiran Jenny,
“ mbak.. tadi saya belum bayar uang pulsanya loh..”
Mbak itu keliatan kaget, ia mengecek lacinya, dan ia sadar kalo ia tadi lupa meminta uang pulsa pada Jenny.
Radit menoleh pada suara di sebelahnya, ia sekarang yakin kalo gadis di sebelahnya ini adalah gadis yang sama dengan yang telah menemukan I phonenya. Ia mengamati Jenny dengan seksama.
“ waduh, iya mbak.. maaf sekali..”
Jenny tersenyum , “ ini mbak uangnya..”
“ makasi banyak ya mbak, “
Jenny tersenyum lalu keluar, Radit tersenyum melihat perilaku Jenny.
“ pertama I phone, sekarang pulsa.. jarang ada orang kaya gitu..” gumam Radit.
“ kenapa mas?” tanya mbak- mbak itu.
“ ooh gak papa mbak, lanjutin aja sama yang lain dulu, nanti biar saya antri lagi..” kata Radit seraya berlari keluar. Hampir saja ia kehilangan jejak Jenny.
“ Hey!!” teriak Radit.
Jenny tidak menoleh, ia pikir bukan dia yang disapa.
“ hey penemu I phone!!” teriak Radit kehilangan akal supaya gadis itu menoleh.
Jenny terlihat familiar dengan kata I phone itu, ia mencari sumber suara yang datang dari pintu masuk tempat ia baru saja pergi. Laki- laki itu melambaikan tangan kearahya,

Jenny bingung, ia melihat ke kanan dan kiri, lalu ke belakang, mungkin cowok itu bermaksud menyapa orang lain. Namun lelaki itu tetap saja melambaikan tangan ke arahnya. Jenny menunjuk dirinya sendiri dengan tatapan tanya.
Cowok itu mengangguk, ia berusaha mencari cara supaya cewek itu mengenalinya, ia pun mengambil I phone miliknya lalu mengangkat dan menunjukkannya pada Jenny.
Jenny yang melihat I phone itu langsung sadar siapa cowok itu, diluar dugaan Radit, Jenny malah memalingkan muka darinya, iih males banget ketemu dia lagi. Batin Jenny.
Mengetahui Jenny yang akan pergi, Radit memutar otaknya untuk mencegah kepergian Jenny.
“ Eeeeeehhhhh… tunggu dulu. Jangan pergi dulu..” kata Radit sambil menahan motor Jenny.
Jenny terlihat jengah melihat motornya ditahan, “ fuuhhh… mau apa? Ada perlu apa?”
“ kemana sopan santunmu waktu ada yang nyapa kamu kaya aku barusan?”
“ hah! Aku engga kenal kamu siapa, kalo engga karena I phone bututmu itu, aku engga akan sadar kalo kita pernah dengan sialnya ketemu..”
Radit terhenyak,” apa? Butut katamu? Sial katamu? Waaahh.. ada ya cewek mulutnya kaya kamu?”
Jenny emosi tingkat dewa, “ kaya gimana maksudmu? Yang udah baik nyimpenin benda butut itu maksudmu? Oke, aku anggep itu ungkapan makasimu yang kedua kalinya. “
Radit bener- bener engga terima dikata- katain gitu, “ heh, emang kamu pikir kenapa aku dateng kesini?”
Jenny tidak ambil pusing, ia menepis tangan Radit untuk yang kedua kalinya juga dan manyalakan mesin motornya.
“ ini terakhir kalinya kamu pergi dengan cara kaya gitu, engga sopan banget sih! Kamu tu..”
Jenny memundurkan motornya yang otomatis membuat Radit tertabrak, “ hey! Watch out!”
“ siapa yang suruh kamu berdiri disana? Udah tau ini parkiran.. minggir..” jawab Jenny kesal.
Radit kehabisan akal, ia mengeluarkan brosur yang tadi ia ambil lalu memperlihatkannya di depan muka Jenny.
“ nih!!”
Jenny terkejut, “ apaan nih?”
“ tadi mbak di dalem bilang, karena kamu udah balikin uangnya, makanya kamu dapet hadiah android ini.”
Jenny terlihat curiga dengan tingkah Radit, jelas ia tidak dengan mudahnya percaya.
“ dateng aja ke pusat handphone cabang satunya lagi di Sudirman, kalo engga percaya, telpon aja. Nih sekalian dikasi kartu nama cabang pusatnya di Sudirman.” Kata Radit.
Jenny terlihat sumringah, ia senang Karena kejujurannya berbuah manis.
“ jangan bilang kamu pikir karena kamu balik makanya kamu dapet voucher ini?” tebak Radit.
Jenny mengangguk setengah bingung, “ emang bukan?”
Radit menggeleng tidak percaya, “ gimana caranya ada orang senaif kamu di jaman yang kejam kaya gini.”
“ apa?”sentak Jenny.
“ kamu engga pernah denger namanya undian berhadiah? Dimana perusahaan memilih secara random pemenangnya? Tergantung atas dasar apa perusahaan itu ngasi hadiah ke kustomernya? Engga pernah denger?”
“ maksudmu?” Jenny makin bingung dan kesal.
“ ckck.. jadi kamu dapet voucher ini berkat nomor nota yang kamu dapet tadi. Andai kamu engga balik dan konfirmasi lagi, pasti voucher itu engga akan ada di tanganmu..” jelas Radit.
“ ooohh gitu, wah.. kamu hebat juga ya..” puji Jenny.
Radit tersenyum bangga, “ meski engga punya attitude, tapi kamu masih punya otak. Jadi masih ketolong..” kata Jenny ketus membuat Radit terbelalak mendegar kata- kata Jenny barusan.
“ duluan ya, makasi buat vouchernya,,” Jenny tersenyum sambil lagi- lagi meninggalkan Radit yang masih terpaku.
Setelah beberapa detik terdiam, Radit kembali menertawai dirinya sendiri, bagaimana bisa ia kalah bicara dengan seorang gadis seperti itu? ia lalu mengambil I phonenya.
“ kalo besok atau kapan ada yang nelpon kesana untuk konfirmasi voucher android, biarin dia pilih yang dia mau. Tagihannya masukin rekening saya. Jangan lupa untuk minta datanya dia selengkap- lengkapnya.” Kata Radit pada seseorang di seberang telpon.
“ baik.. tuan..” balas suara itu mengerti.
Radit tersenyum lalu kembali ke dalam toko itu, “ kali ini aku pasti tau namamu,,”
****
Email masuk ke I phone Radit,
‘ nama : Jennifer Anggaswari
Alamat : jalan gunung lumut III nomor 141, Denpasar
Telp : 0361 8454431’
Sial, emang dia engga punya handphone? Batin Radit kesal. Ia meletakkan I phonenya lalu tersenyum melihat skripisnya yang sudah ditandatangani oleh semua dosen yang berkepentingan.
RADITYA AGASTYA
FAKULTAS EKONOMI
UNIVERSITAS UDAYANA
2009
Besok paginya Radit datang ke rektorat untuk mendaftarkan wisuda, loket yang ia tuju tidak ramai, mengingat musim pendaftaran wisuda baru dimulai hari ini. Saat ia menunggu proses administrasi, seorang cewek datang tergesa- gesa menuju loket di sebelahnya. “ LOKET PENDAFTARAN MAHASISWA LAMA”. Gadis itu lagi- lagi Jenny, Radit tidak percaya akan takdir yang menimpa dirinya, ia tersenyum senang mengetahui Jenny satu universitas dengannya, mungkin satu fakultas. Secara tidak sengaja Jenny menjatuhkan berkas- berkas penting dari mapnya, isi mapnya pun bertebaran.
“ aduuhhh.. aduuh… bahaya- bahaya..” kata Jenny sambil berusaha mengambil berkasnya. Namun langkahnya terhenti sejenak saat ia melihat seseorang telah lebih dulu mengambilnya.
“ emang itu mapmu engga bisa ditutup rapet ya? Kenapa berkas penting kaya gini kamu taruh map yang engga bisa dibuka tutup?” Radit ngomel- ngomel panjang lebar.
Jenny yang tadinya tersentuh akan kebaikannya, langsung berubah naik pitam.
“ emang kamu engga bisa ramah ya sama orang? Kenapa setiap ketemu kamu bawaanya marah- marah terus??”
“ karena kamu selalu aja bikin aku heran sama sifatmu, teledor, suka marah- marah gak jelas..”
Jenny mengambil berkasnya dengan kasar, nama mereka dipanggil secara bersamaan.
“ Jennifer..”
“ Raditya..”
Mereka berdua berkutat dengan urusan masing- masing, Radit lebih dulu selesai lalu duduk untuk merapikan sejenak berkasnya. Jenny mengampiri Radit yang sedang sibuk dengan berkasnya.
“ Makasi ya, udah ngambilin berkas- berkasku.”
Radit menatap Jenny tanpa kata, Jenny semakin gugup, “ ehmm.. aku juga minta maaf tiap kita ketemu selalu aja aku engga sopan sama kamu,, aku engga maksud gitu..”
Radit tersenyum, ia mengisyaratkan Jenny untuk duduk sejenak.
“ aku juga engga bersikap terlalu baik selama ini, maaf.” Balas Radit yang dijawab dengan senyuman Jenny.
“ Radit..” katanya sambil mengulurkan tangannya, ia mengulangi adegan perkenalan di lapangan dulu, kali ini dengan cara yang seharusnya.
Jenny tertawa kecil, “ Jenny..”
****
                “ wuaaahh.. jadi harusnya aku manggil kakak ya?” tanya Jenny.
“ aaahh jangan, aku engga suka di panggil kakak.. “
Jenny mengangguk, “ kamu angkatan 2009, tapi udah daftar buat wisuda. Waahhh.. kamu emang pinter ternyata,, hebat hebat,,” puji Jenny tulus.
Radit menggeleng, “ asal kita mau kerja keras, apa aja bisa dicapai. Di fakultas Ekonomi, ada semester pendek, aku Cuma engga pengin buang banyak waktu. Kebetulan aku bisa ambil banyak sks, jadi kurang dari 3 taun studiku udah kelar..”
Jenny mengangguk, “ sayang banget di fakultasku engga bisa kaya gitu, jadi ya harus sabar nunggu. Habis kuliah, kamu mau ngapain? Kerja?”
“ mungkin, tapi mungkin juga aku sekolah lagi, memperdalam ilmu..”
I phone Radit berbunyi, “ sori ya,,” lalu ia mengangkat telponnya.
“ Radit.. kamu dimana? Nanti sore jadi kan??” suara cewek terdengar oleh Jenny, ia terlihat kecewa.
Radit terlihat malas menanggapi, namun ekspresi itu tidak tertangkap oleh Jenny.
“ iya jadi,”
“ jemput aku ya..”
“iya,” kata Radit sambil menutup telponnya.
“ Dit, aku pulang duluan ya.. udah siang. Mau cari makan,,” kata Jenny beralasan.
“ makan bareng aja yuk,,” tawar Radit.
Jenny menggeleng, “ lain kali aja..”
Radit bingung, kenapa tiba- tiba Jenny buru- buru balik? Ia kembali menelpon gadis yang tadi menelponya, “ Nda.. udah sesuai yang kaya aku pengin kan seatnya?”
Brenda,gadis yang menelponnya tadi mendengus kesal, “ udah, aku tau kamu engga mau dempet sama aku..” Radit kembali memutuskan sambungannya.
Jauh di parkiran, Jenny sedih, ternyata Radit sudah ada yang punya. Benih ketertarikan rupanya sudah menghinggapi Jenny.
****
                Radit terus menunjukkan ketertarikannya pada Jenny, ia memfollow twitter Jenny dan mencoba mengetahui Jenny lebih jauh. Setelah berkomunikasi lewat direct message twitter selama beberapa minggu, mereka berdua ternyata cocok. Namun Brenda, tentu saja tidak suka dengan kenyataan ini. Ia dengan sengaja me retweet kutipan Radit di akun twiternya,
“ it’s been very nice to get to know you deeper and deeper day by day J
Brenda me retweet dengan mengatakan, “ it’s been very nice to get along with you as well :D”
Jenny terbakar api cemburu melihat percakapan itu, ia merasa bahwa Radit mempermainkan perasannya. Selama beberapa hari ia tidak membalas DM Radit, Jenny perlu waktu untuk memikirkan kebingungannya ini. Radit merasa ada yang aneh dengan sikap ‘menghilang’ Jenny ini. Pasti gara- gara tweetnya Brenda waktu itu, batin Radit. Bolak- balik ia memencet nomor yang tertera di data singkat Jenny. Hanya ada nomor rumah, kurang nyaman buatnya untuk berbicara lewat telpon rumah, belum tentu Jenny yang angkat, belum tentu juga Jenny ada di rumah. Ia memutuskan untuk melakukan upaya terakhir, ia hanya berharap langkah ini berhasil.
“ gimana perkembanganmu sama Radit itu, Jen?” tanya Anggi teman Jenny.
Jenny mengangkat bahu tanda enggan menjawab, “ aku juga engga tau. Aku ngerasa dia engga serius sama aku. Kayanya dia udah punya cewek deh. Sial, mestinya aku udah tau dari awal, mestinya aku engga usah sampe DMan sama dia..” keluh Jenny.
“ emang kamu yakin itu pacarnya?”
“ ya mana aku tau, aku engga mau tau. Gimana kalo ternyata itu pacarnya? Aku engga siap, lebih baik aku engga tau..”
“ ya sampe kapan kamu mau gini terus? Kalo ternyata emang dia pacarnya, toh kamu bisa marah- marah sama dia karena ngedeketin kamu padahal udah ada pacar, trus lupain dia. Tapi kalo dia bukan pacarnya? Gimana? Kamu mau korbanin perasaanmu yang belum sempet berkembang?”
Jenny terdiam, kata- kata “ kalo dia bukan pacarnya” membuat Jenny semakin bimbang. Iya ya, gimana kalo mereka engga pacaran? Tapi kenapa cewek itu.. argghhh!!! Jenny semakin frustasi.
Akhirnya dengan segenap keberaniannya ia membuka twiternya, mengecek DM yang berhari- hari tidak digubrisnya. Setelah dicek, hanya ada 1 DM di akunnya, tapi panjangnyaaaaa minta ampun. Ternyata Radit tetap menulis meski Jenny tidak menjawabnya. Radit bercerita pada Jenny sebagaimana biasa sebelum terjadi salah paham, air mata Jenny menggenang membayangkan Radit yang menulis sebanyak ini sementara dirinya engga pernah peduli selama beberapa hari ini. Ia menyesal atas sikapnya, ternyata Radit masih tetap menulis untuknya. Jenny tertegun membaca pesan terakhir Radit untuknya, ditulis kemarin malam.
aku engga tau apa yang lagi kamu alami, aku mau dateng ke rumah, mau nelpon, tapi engga bisa. Aku engga bisa tahan kaya gini terus. Let’s talk. Meski Cuma lima belas menit aku engga akan minta lebih. Besok aku mau ke centro, aku tunggu kamu di lounge VVIP jam 3 sore.. please.:)”
Besok? Besok yang ditulis Radit berarti hari ini. Jenny melihat ke jam tangannya, jam enam sore!
Ia segera berlari ke halte bus terdekat, Jenny harus berbagi motor dengan adiknya, hari ini adalah jadwal adiknya. Lagipula tidak baik naik motor dalam keadaan kacau begini, batin Jenny. Beberapa menit kemudian bis datang, sukur bis punya jalurnya sendiri, semacet apapun tidak membawa pengaruh besar. Dalam waktu 30 menit, ia baru sampai di mal yang dimaksud Radit. Setelah sampai, Jenny menanyakan keberadaan lounge ke bagian informasi,
“ lounge VVIP ada di lantai 3 mbak, tapi mbak harus punya tanda pengenal VVIP member untuk bisa masuk kesana. “
“ apa? Ya udah deh, saya bikin sekarang.. berapa?”
“ maaf mbak, untuk jadi VVIP member minimal harus berbelanja 50 juta ke atas dan punya credit card platinum dengan bank yang bekerja sama dengan pihak pengelola mal.”
“ apa? Platinum gimana? Aduh bodo ah, ya udah mbak ya, makasi.” Jenny tidak tau harus berkata apa, ia tidak mengerti apa yang mbak itu tadi sebutkan, orang macam apa yang ngabisin 50 juta buat belanja? Wuaaahh.. akhirnya ia pergi sendiri mencari lounge yang dimaksud, ID, nanti aja lah pikirin.
Akhirnya setelah sampai di depan lounge, dua sekuriti tersenyum ke arahnya, salah satu dari mereka menanyakan ID VVIP member, Jenny menjelaskan ia tidak punya benda itu, tapi ia sudah janji dengan seseorang disini. Sekuriti tetap tidak mengijinkan ia masuk, terjadi keributan kecil disana, Jenny mengeluh andai saja dia punya nomor hape Radit..fiuuhh..
Manager datang untuk menanyakan apa yang terjadi, setelah coba Jenny jelaskan, ternyata percuma saja, ia tetap tidak boleh masuk. Jenny baru akan pergi saat sebuah suara membuat langkahnya terhenti,
“ dia tamu saya.” Kata suara itu.
Jenny berbalik lalu kaget, namun segera lega karena ada yang menyelamatkan dia dari rasa malu diusir.
Manager terlihat menunduk tanda memberi hormat pada Radit, Jenny heran dengan pemandangan ini. Radit tersenyum senang sambil meraih tangan Jenny.
Mereka berdua duduk di sebuah ruangan dimana hanya ada mereka berdua.
“ pertama aku minta maaf untuk kesalahan kecil tadi, mereka engga tau kamu siapa..” kata Radit.
Jenny dengan polosnya membalas, “ kecil? Waahh.. aku malu setengah mati digituin, dikiranya aku mau nyopet kalik..” kata Jenny nyerocos.
Radit tertawa kecil mendengar Jenny, ia begitu merindukan suara Jenny yang lebih mirip kicauan burung itu, “ hahaha.. oke. Kesalahan besar kalo gitu. Aku minta maaf..”
Jenny menatap Radit heran, “ tapi kenapa kamu yang mesti minta maaf?”
Raut wajah Radit berubah serius, “ aku harus jelasin sesuatu sama kamu..”
****
                Radit menjelaskan semuanya, yang menjadi akar permasalahannya adalah Brenda, jadi ia memulai dari sana.
“ aku takut kamu salah paham, dan kayanya iya, tentang Brenda. Cewek yang nelpon aku waktu aku sama kamu, cewek yang retweet tweetku yang sebenernya jelas buat kamu. Nih..”
Radit memberikan I phonenya pada Jenny, memintanya membaca tweet Radit untuk Brenda tepat setelah Brenda membuat kekacauan dengan tweetnya. Disana Radit menulis, “ apa- apan sih lo?”
Jenny langsung merasa tidak enak pada Radit, selama ini ia benar- benar salah paham. Disitu bahkan Radit sampai menggunakan ‘lo’, untuk orang seperti Radit, kata ‘lo’ itu sangat kasar dan kurang pantas, apalagi ditujukan ke seorang gadis. Radit melanjutkan penjelasannya.
“ dari jaman SMA, Brenda selalu jadi semacem pengikutku, aku capek gimana caranya mau jauhin dia dari aku. Kalo ada cewek yang mendekat ke aku, dia seolah jadi ‘racun’ yang bikin mereka jauh dari aku. Selama ini aku diem, karena akupun engga suka sama cewek- cewek itu. tapi sekarang, karena itu kamu, makanya aku marah..”
Pernyataan perasaan Radit secara engga langsung!! Batin Jenny.
“ aku pilih kuliah disini karena pengin jauh dari dia, aku pikir dengan keadaan Bali yang minim hiburan kaya Bandung bakal bikin dia jengah buat ikutin aku. Tapi aku salah besar, dia tetep dateng dan ganggu hidupku, dia bahkan bela- belain Denpasar- Bandung tiap weekend.”
Jenny termenung, “ kenapa dia sampe kaya gitu, Dit? Aku heran sampe dia bela- belain kesini demi kamu, bayangin aja berapa duit tiket Denpasar- Bandung, weekend lagi..” dasar Jenny, jeli banget kalo urusan duit.
“ karena dia suka sama aku, entah udah berapa kali dia bilang itu dan entah berapa kali juga aku bilang kalo sampe kapanpun aku engga anggep dia lebih dari temen. Tapi dia toh tetep kenceng aja usaha, kalo masalah uang, bukan masalah buat Jenny. Jenny sama aku is alike, aku sekolah ekonomi buat belajar lebih dalem management sebelum lanjutin perusahaan orang tuaku di kantor pusat Bandung. Karena alasan kesamaan status itu juga yang buat dia semakin yakin buat dapetin aku. Aku ngeri sama dia, jujur aja..”
“ trus kenapa kamu engga teges sama dia? Dia mesti ngerti kan?”
“ orang tuaku sama orang tuanya dia deket, lebih dari sekedar rekan bisnis penting, tapi mereka juga temen lama. Aku nahan diri Cuma buat mempertahankan nama baik orang tuaku..”
Jenny mengangguk mengerti, semuanya kini jelas. Mamanya Radit yang tinggal di bandung, kenapa dia milih sekolah disini, kenapa ia masih akan sekolah setelah lulus, dan kenapa dia ada di VVIP room. Kalo kembali diperhatikan, hanya Radit kostumer yang berusia dibawah 25 tahun.
“ aaa.. jadi karna itu kamu minta maaf tadi? Jadi mal ini..”
“ papa percayain aku buat ngawasin mal ini sambil nyelesein studi disini..”
Jenny setengah tidak percaya, sekaya itukah lelaki di depannya ini? Dengan attitude seperti yang Jenny tau, ternyata Radit menanggung beban yang sangat berat.
“ jadi, aku minta maaf untuk salah paham ini. Aku harap semuanya bisa jelas setelah ini. Aku mau serius sama kamu, jadi tolong jangan peduli sama Brenda. Aku janji bakal ngatasin dia..”
Jenny tersenyum mengiyakan..
“ eh tapi ngomong- ngomong..”
“ apa?” tanya Jenny.
“ kamu cemburu ya? Kamu cemburu kan?”
“ cemburu.. apanya? Emang aku punya hak buat cemburu?” tanya Jenny kikuk.
“ emang kamu mesti ijin buat jatuh cinta?” balas Radit membuat Jenny tak berkutik.
“ apa? Ehmm.. emang apaan hubungannya?”
“ aah udalah, ngaku aja. Mukamu udah merah gitu..” goda Radit semakin menjadi.
Jenny yang udah malu kepergok, akhirnya lari meninggalkan Radit. Radit pun berlari mengejar Jenny yang melesat cepat di escalator.
Saat Radit sudah berhasil meraih Jenny, dengan cerdasnya Jenny malah sengaja berjalan di bawah escalator, dengan postur tubuh Radit yang tinggi, ia tidak akan bisa ikut di bawah escalator itu.
“ Jen, sini.. bahaya di bawah sana,,”
Jenny tidak peduli, ia malu menatap Radit sekarang. Radit pun masih berusaha berbicara dalam pose menunduk- nunduk berusaha mencari wajah Jenny yang seolah tenggelam di bawah escalator.
“ Jenny..”
“ aah.. udah sana.. kerja- kerja..”
“ aku lagi libur hari ini, aku lagi suntuk makanya kesini. Aku suntuk gara- gara kangen sama kamu. Siapa suruh kamu nyuekin aku beberapa hari ini, mending aku cari duit biar engga suntuk lagi.. ayolah keluar..”
Gara- gara kangen sama kamu. Kata- kata itu membuat Jenny luluh, ia pun meraih tangan Radit.
****
                Radit mengantar Jenny pulang ke rumahnya, sampai di depan gang rumahnya Jenny mengatakan Radit tidak perlu ikut ke rumahnya. Setelah Jenny berjalan beberapa lama, ia merasa ada langkah kaki yang mengikutinya.
“ loh, ngapain? Kan tadi aku bilang engga usa dianter..”
“ enggak, kamu bilang ‘engga perlu..’. tapi kalo aku pengin gimana? Emang ini jalan kamu yang bikin?” kata Radit.
Jenny mendengus, ini orang bisa demam kali ya kalo engga bikin dia sebel sehari aja.
“ terserah..”
“ rumahmu yang mana?” tanya Radit sembari menyusul langkah Jenny.
“ banyak tanya, nanti juga tau. Emang kamu kira aku sekarang mau kemana?” jawab Jenny.
“ huah, biasanya cewek lain kalo marah itu manis, baru ini ada yang jelek..” celetuk Radit.
Jenny memaksakan senyum lau menatap Radit, “ ditunggu sebentar ya mas, sebentar lagi sampe..”
Jenny kembali cemberut setelah memalingkan wajahnya dari Radit, Radit tersenyum geli melihatnya.
“ Mama!!! Jenny pulang..” sapa Jenny saat memasuki halaman rumahnya yang tidak terlalu luas. Di halaman ini dibuat semacem tempat duduk lesehan, tempat keluarga Jenny berkumpul dan makan malam setiap harinya. Jam sudah menunjukkan waktu makan, mama serta kedua adik Jenny pun sudah siap untuk makan.
“ Ini ma, temen Jenny.. namanya Radit.. itu si I phone itu ma..” rupanya Jenny menceritakan itu kepada mamanya.
“ halo Radit, saya mamanya Jenny..” sapa mama Jenny ramah.
“ Jenny itu temen cowoknya banyak, sering juga diajak kesini..” tambah mamanya.
Radit menatap Jenny jengah, namun ia berbicara ke mama Jenny, “ ooohhh.. gitu ya tante.. wahh.. pasti Jenny ramah banget ya,,”
Jenny menyadari tatapan Radit kepadanya, ia hanya tersenyum sambil mengangkat bahunya. Radit semakin kesal dibuatnya.
Saat makan, Jenny mengeluarkan ponselnya karena ada sms, Radit melihat ponsel Jenny, loh, kok bukan galaxy Y duos?
“ itu handphonemu, Jen?” tanya Radit.
“ iya, emang kenapa?”
“ perasaan waktu itu yang di email galaxy Y duos ya..” celetuk Radit pelan yang didengar Jenny.
“ apa?”
“ hah? Ahh.. engga, engga papa..” jawab Radit sambil melanjutkan makannya. Beberapa saat kemudian, Radit tau kemana larinya galaxy Y duos itu, ia melihat android itu di tangan adik Jenny, Radit berkesimpulan bahwa Jenny memberikan hadiah itu pada adiknya. Meski Radit sedikit kecewa, karena sebenarnya ia ingin Jenny yang memiliki itu, namun sejenak kemudian ia bisa tersenyum memaklumi sikap Jenny, memang seperti itulah Jenny yang ia kenal dan sukai.
Selesai makan dan beres- beres, Jenny ngobrol di luar dengan Radit sementara ibu dan adik- adiknya ngobrol di dalam.
“ ehm.. kamu kan waktu itu dapet voucher, kenapa kamu engga ambil buat kamu sendiri?”
“ itu, awalnya emang buat aku. Tapi waktu aku bawa pulang, trus adikku minta itu, aku sempet engga mau, tapi seminggu penuh dia rengek- rengek terus, pegel jawabnya. Akhirnya aku kasih ke dia aja, toh aku bisa pinjem kapan aja..hehe.. mudah- mudahan aku dapet voucher lagi deh  bulan depan.. haha..”
Radit mengangguk, “ oke..”
Jenny bingung, “ oke? Maksudnya?” Jenny berpikir sejenak lalu menyadari sesuatu.
“ jangan- jangan, android itu kerjaanmu ya? Hah?” selidik Jenny.
Radit tersenyum malu, ia lalu menceritakan segalanya kepada Jenny, kalau mulai saat itu ia telah tertarik pada Jenny, bagaimana ia hampir kehabisan akal untuk menahan Jenny. Jenny kaget mendengarnya.
“ waaahh.. tau gitu aku milih merk yang lebih mahal ya..” goda Jenny.
“ tsk.. bisa- bisanya aku suka sama cewek kaya gini ya, apa aku engga usah suka aja ya?” goda Radit balik.
“ coba aja, toh tadi bukan aku yang bilang kangen sampe suntuk..” balas Jenny pedas. Membuat Radit kalah telak..
“ oia, papamu kemana? Kok gak ikut makan malam?”
Jenny tersenyum miris, “ hmm.. papa udah meninggal waktu aku umur 15 tahun, “
Radit tertegun dan menatap Jenny, menyatakan bahwa ia menyesal telah menanyakan hal itu.
“ papaku itu pilot, suatu kali dia diminta untuk bawa jet pribadi, tapi karena ada kerusakan di mesin pesawat itu harus mendarat darurat..”
“ terus papamu?”
“ papa sebenernya punya kemungkinan selamat, tapi papa nyelametin penumpang dulu, karena penumpang itu orang- orang penting. Dan tepat disaat papa selesai evakuasi, pesawat itu meledak..”
“ maaf, Jen,, aku mestinya engga ungkit hal itu..” kata Radit setelah melihat ekspresi Jenny yang kembali terbang ke masa lalu.
Jenny tersenyum, “ engga papa kok, aku juga bingung kenapa cerita itu bisa keluar barusan.. kejadian itu udah lama, aku sama keluarga yang lain harus tetep hidup dan berjuang keras. Penumpang yang diselametin papa bener- bener ngerasa utang budi sama papa dan otomatis ngerasa prihatin dengan kematian papa. Selama ini, selain gaji mama, bantuan dari orang itu sangat membantu.. oia aku denger orang itu dari Bandung, mungkin kamu tau..”
Radit mengangkat bahu, “ mungkin..”
“ aku mesti cari dia, kaya termehek- mehek itu, Dit.. gimana?”
“ apa? Tsk.. kekanak- kanakan. Kamu pernah mikir gimana lucunya acara itu? semua clue datengnya dari klien, kenapa dia engga cari aja sendiri? Kenapa mesti pake kamera?”
“ isshh.. pasti kamu rajin nonton ya? Biasanya orang yang engga suka sama sesuatu adalah orang yang sebenernya tau paling banyak.. hahaha..”
Sementara di tempat lain, Brenda sedang memutar otak di apartemennya untuk mencari latar belakang Jenny. Ia mencari segala informasi yang bisa ia temukan tentang Jenny, siapa tau itu bisa mengadu domba Radit dan Jenny.
Setelah berjam- jam mencari berbagai informasi dari beberapa koneksinya, Brenda menemukan sesuatu.
JACKPOT!! Batinnya.
Saat sampai di rumahnya, Radit mulai berpikir, kecelakaan pesawat, 5 tahun yang lalu. Mungkinkah itu jet pribadi keluarganya?
Radit mencari- cari informasi yang diperlukan, pertama- tama ia mencari identitas lengkap keluarga Jenny, semua artikel terkait kecelakaan jet pribadi yang terjadi dalam kurun waktu lima tahun terakhir. Namun kendala menghampiri Radit saat ia tidak bisa mengakses akun tabungan orang tuanya, hanya itu satu- satunya cara untuk tau apa benar orang tua Radit adalah orang yang sama yang telah membantu keluarga Jenny saat ini. Namun ia tiba- tiba teringat sesuatu. Tabungan pertamanya! Buku tabungan awal miliknya adalah milik ayahnya lebih dulu sebelum dipercayakan kepadanya. Buku itu ia terima tiga tahun lalu, pasti ada informasi tentang saldo dan lainnya. Benar, setelah melihat buku tabungannya, tiap bulan papanya selalu mengeluarkan sejumlah uang dengan nilai yang sama, Radit menelusuri ke rekening mana uang itu mengalir. Dan setelah di dapatkan, Radit tercengang..
****
                Seminggu telah berlalu semenjak kejadian itu, Radit menatap dirinya di depan kaca kamarnya.
“ hari ini..”
“ Radit.. cepet!! Nanti kamu telat loh, kaya engga tau jalanan aja..” panggil mama Radit dari bawah. Hari ini adalah hari wisuda Radit, mama dan papanya menyempatkan ke Bali demi menghadiri acara penting anaknya ini.
“ tuh kan, Radit udah pesen sama papa jangan dateng aja di wisuda yang sekarang, nanti lah kalo Radit udah lulus sekolah di London aja papa mama dateng.. kalo ada mama, semua pasti ribet, yang cepetan lah, yang foto lah,.” Keluh Radit pada papanya sambil mengancingkan lengan bajunya.
“ itu mamamu yang paling heboh, Dit. Papa lebih baik pesen tiket daripada denger mamamu yang terus- terusan nelponin kamu belakangan ini..”
“ eh kalian berdua ini gimana sih, ini kan hari ini penting buat kamu, Dit, dan hari penting buat anak kita, pa. nanti kalo kamu lulus dari London, mama bakal undang kolega- kolega mama deh disana.”
“ mama!!” Radit setengah berteriak. Ampun deh, ibu- ibu emang suka lebih alay dari ababil. Batin Radit.
Di dalam mobil Radit terdiam, memikirkan sesuatu, sementara di belakang. Kedua orang tuanya sedang sibuk mengobrol tentang masa kecil Radit. I phonenya tiba- tiba berbunyi, dari Jenny. Radit senang sekaligus gusar membuka pesan itu, hari ini ia harus jujur pada Jenny, selama ini keluarganyalah yang membuat Jenny harus hidup serba sederhana. Radit menghela nafas dalam.
“ saya undang perwakilan mahasiswa, Raditya Agastya, dari Fakultas Ekonomi sebagai mahasiswa dengan waktu lulus tercepat dan meraih gelar cumlaude dengan IPK 3,74.. berikan tepuk tangan..”
Radit melangkah dengan gagah dan pasti, ia senang sekali bisa berbicara di hadapan kedua orang tuanya. Meski ia nampak seperti tidak senang tadi di rumah, namun sebaliknya, itu merupakan ungkapan bahwa sesungguhnya ia sangat ingin kedua orang tuanya menyaksikan ini, terlebih lagi di dalam ruangan yang sama, di suatu sudut sedang ada Jenny yang ikut pula menyaksikan pidatonya.
“ how remarkable!!” sambut sebuah suara setelah upacara wisuda selesai.
Radit tersenyum senang melihat siapa yang berbicara, Jenny.
“ makasi.. makasi ya udah dateng..” kata Radit sambil mengusap kepala Jenny. Ia berusaha sebisa mungkin untuk tidak gugup.
“ Radit!! Selamet ya,kamu hebat banget deh..” suara lain menyapa. Kali ini Brenda.
Wajah Radit berubah masam, “ makasi” jawab Radit datar.
“ kita makan siang bareng yuk..” ajak Brenda dengan sengaja menghiraukan Jenny. Jenny yang menyadari hal itu menjadi naik pitam.
“ kamu engga punya sopan santun ya? Engga liat ada orang lain yang lagi ngomong sama Radit? Kasian ya, cantik- cantik tapi rude..” celetuk Jenny.
“ aku engga ngerasa perlu sopan tuh ya sama kamu,,sori, beda level.” jawab Brenda sambil mendorong Jenny ke samping lalu menggelayut di lengan Radit.
Jenny semakin panas, ia menarik lengan Radit juga. Brenda pun jadi ikutan marah.
“ hey! Kamu engga liat aku mau pergi sama dia?”
“ opps, aku suka engga liat kerikil.. sori..” Jenny lalu berlalu dari Brenda diikuti Radit yang tertawa cekikikan.
“ lucu buatmu?” tanya Jenny setengah ngambek.
“ lucu banget.. haha.. waahh.. emang engga boleh ngeraguin kemampuan cewek kalo udah marah. Tapi orang yang kaya aku emang pantes direbutin kaya gitu. Kalo aku bikin reality show ‘ I want to marry Raditya’ pasti yang ngantre tuh ngalahin antrean boy band apaan tuh yang kemaren di Jakarta?”
“ Super junior, jangan bawa- bawa mereka. Mau mati?” Jenny yang merupakan fans jadi lupa sama masalah awal.
Radit menutup mulutnya, namun tawa kecil tidak bisa ia sembunyikan.
“ aku balik duluan ya, nanti sore inget janji kita. Aku mau ngomong sesuatu.”
“ ngomong sekarang engga bisa?” tanya Jenny.
“ nanti, nanti aku bakal jelasin semuanya, sampe saat itu, sabar..”
****
                Jenny memandang kepergian Radit dengan sebuah senyuman.
“ elo engga mau tau apa yang akan dibilang sama Radit nanti?”
Jenny menoleh ke belakang, ternyata suara itu adalah Brenda. Jenny mengernyitkan dahinya tanda tidak mengerti apa yang dikatakan Brenda.
“ hmm.. gimana ngomongnya ya, ato biar elo denger sendiri aja dari Radit nanti?”
“ apa yang kamu tau tentang hal yang mau Radit bilang ke aku?”
“ haha.. anggep aku punya kartu troofnya Radit..”
“ tsk.. sok misterius. Kamu pikir aku mau dengerin kamu? Tukang nguping pembicaraan orang!”
Brenda meradang dikatain kaya gitu, “ gue bilang ini demi kebaikan lo ya, lo pikir selama ini Radit baik ke elo itu tulus?”
Jenny menatap Brenda lekat- lekat, “ maksudmu?”
“ kalo lo ngerasa kaya gitu, lo mungkin akan kecewa dengan fakta yang akan gue kasi. “
“ udah ngomong aja ke poinnya langsung, aku sibuk..” kata Jenny ketus.
“ pertama- tama aku ikut sedih atas meninggalnya papamu di kecelakaan pesawat.”
Deg.
Jenny tertegun, matanya secara tidak sadar membelalak, kenapa Brenda bisa tau tentang papanya. Dan apa ada hubungan semua ini dengan Radit?
Brenda tersenyum licik, tentu ucapannya barusan itu hanya sebagai ‘pembukaan’ untuk Jenny.
“ aaa.. kayanya kamu kaget. Mungkin kamu mau tau siapa orang yang selama ini biayain hidupmu.”
Jenny masih terdiam.
“ Radit. Keluarga Radit tepatnya. Orang tua Raditlah yang selamat dari kecelakaan jet pribadi itu, semenjak itu oom sama tante terus bantu keluarga pilot yang udah nyelametin hidup sekaligus kelangsungan bisnis mereka, Agastya Dynasty ”
Jenny meneteskan air matanya, Brenda menertawakan Jenny.
“ jangan nangis putri kecil, itulah dunia, semua pasti ada alasan dan motifnya. Jadi keramahan Radit selama ini semata- mata karena dia ngerasa bersalah sama kamu dan keluarga kamu. Jadiin ini pengalaman yang bagus buatmu, supaya kamu engga lagi naïf.”
“ dari mana kamu tau semua ini?” tanya Jenny dengan suara bergetar.
“ well, mungkin Radit pernah bilang kalo orang tuaku sama orang tuanya dia deket. Tapi aku salut sama sikap patriotic papamu,,” Brenda tersenyum meremehkan sambil bertepuk tangan.
PLAK!
Jenny menampar Brenda, “ lo jangan pernah sekali lagi sebut- sebut papa- papa di depan gue. Ini jadi urusan gue sama Radit, asal lo tau, gue percaya dan sayang sama Radit. Gue yakin dia ngerasain hal yang sama. Get lost!” Bentak Jenny sambil meninggalkan Brenda.
Di jalan pulang Jenny menangis, ia memikirkan kata terakhirnya kepada Brenda tadi, ‘percaya’, dia pun sangat ingin percaya pada Radit dengan sepenuh hatinya sekarang. Tapi semua informasi yang ia temukan seolah mendukung perkataan Brenda. Jadi apa yang ia katakana itu benar? Benar Radit hanya merasa hutang budi pada dirinya? Jenny menangis, hatinya mendadak sakit, ia teringat kembali akan kenangan papanya, andai saja papa memilih untuk menyelamatkan dirinya lebih cepat. Telpon Jenny berbunyi, dari Radit, namun tidak ia angkat.
Waktu sudah menunjukkan pukul 7 malam, sudah satu jam semenjak waktu janjiannya dengan Radit namun Jenny masih di dalam kamarnya. Berkali- kali telponnya bergetar, ia tau itu dari siapa, makanya ia tidak melihatnya. Jenny kembali mengingat semua yang telah ia lalui bersama Radit, saat pertama mereka bertemu, ia bahkan sempat berbicara dengan ibu Radit. Lalu bagaimana Radit diundang makan bersama di rumahnya, mungkinkah Radit sengaja melakukan semua hal itu hanya karena rasa bersalah?
Air mata kembali menetes di pipinya, Jenny cuci muka lalu pergi ke suatu tempat.
                Sementara di restoran, Radit nampak cemas karena sejak tadi Jenny tidak mengangkat telponnya, saat nelpon ke rumah, kata ibunya Jenny belum pulang sejak tadi. Radit kembali melihat jam tangannya, jam setengah delapan. Dia akan menunggu sebentar lagi.
Sementara Jenny di balik tanaman dapat melihat sosok Radit yang tengah kebingungan mencari dirinya. Ia semakin bimbang, apa ia harus menanyakan sendiri kepastiannya pada Radit? Bagaimana kalo semua selama ini hanyalah drama. Jenny akhirnya memutuskan untuk pergi, namun seseorang menarik tangannya dari belakang.
“ dari mana aja? Kamu tau aku nunggu kamu dari tadi? Kenapa engga angkat telponku? Kenapa engga bales smsku?!” Radit setengah membentak saking ia marah sekaligus lega melihat kedatangan Jenny.
Jenny berusaha melepaskan tangannya, “ lepasin.. aku engga mau liat mukamu.”
“ kenapa? Ada apa?” Radit bingung.
“ Agastya Dynasti.” Dua kata dari mulut Jenny.
Radit tercekat. Melihat ekspresi Radit, Jenny sadar kalo Brenda mengatakan yang sejujurnya.
“ jadi bener? Karena keluargamu papaku meninggal? Jadi selama ini kamu Cuma pura- pura baik sama aku? Jangan repot, aku baik- baik aja, aku engga butuh kasianmu, ato keluargamu.” Jenny menghempaskan tangan Radit, ia lalu pergi meninggalkan Radit.
Radit mengambil mobilnya, ia memacu mobilnya untuk mencari Jenny. Radit keluar dari mobilnya untuk mengejar Jenny. Jenny berlari menuju halte bus terdekat, akhirnya bis khusus wanita pun datang.
“ shit!” umpat Radit, ia tidak bisa masuk ke dalam bis khusus itu.
Radit kembali ke mobilnya, lalu pergi menunggu Jenny di suatu tempat.
Di dalam bis Jenny memegang dadanya, rasanya sakit sekali. Seperti sejuta paku ditancapkan padanya satu persatu. Saat sampai di halte rumahnya, Jenny turun dengan langkah gontai. Namun ia terkejut melihat Radit yang telah duduk menunggunya disana. Jenny terdiam, Radit berjalan menghampirinya.
“ maaf. Aku minta maaf..”
Jenny menggeleng, “ bukan.. mestinya kamu bilang, ‘ itu semua bohong..’
Radit menghela nafas, “ semua itu bener. Setengah bener. Bener kalo selama ini orang tuaku yang bikin hidup keluargamu menderita, hidup tanpa kepala keluarga sebagai sandaran. Aku minta maaf karena baru punya keberanian sekarang buat bilang ke kamu, saat semuanya kayanya udah terlambat.”
Jenny lemas mendengar kenyataan ini, selama ini Radit sudah tau. Lalu kenapa ia diam saja? Kenapa dia engga bilang sama Jenny, padahal Radit tau betul Jenny ingin tau siapa orang yang diselamatkan ayahnya.
“ udah lama kamu tau semua ini? Kenapa kamu diem aja? Apa kamu pura- pura baik sama aku selama ini? Karena tau aku siapa..”
Radit terbelalak kaget, “ engga, Jen.. sumpah aku sama sekali engga maksud gitu. Awal aku ketemu kamu, sampe aku ke rumahmu kemaren, aku sama sekali engga tau kalo kamu adalah orang yang orang tuaku bantu selama ini. Tolong jangan mikir aku boongin kamu sejak awal, semuanya yang aku rasain ke kamu itu tulus. Dari awal sampe sekarang, dan sampe akhir kalo kamu ijinin aku..”
Jenny terduduk lemas di bangku halte, ia menangisi keadaannya sekarang. Radit mendekatkan Jenny ke bahunya, Jenny tidak menolak, ia semakin menangis di bahu Radit. Radit terlihat lega karena Jenny tidak menolak dirinya, namun melihat Jenny menangis seperti ini, hatinya pun jauh lebih sakit.
                Halte dan jalanan sudah terlihat sepi, kebetulan karena halte ini adalah perhentian akhir, makanya jarang ada bus yang parker berenti disini.
“ aku minta maaf, maaf karena aku udah jadi pengecut karena aku takut kamu bakal pergi dari aku..” kata Radit.
Jenny menggeleng, “ kalo dipikir- pikir, untuk apa aku marah? Selama ini aku selalu bangga sama papa, atas sikapnya buat orang lain, bahkan sampai akhir hidupnya pun dia masih berbuat untuk orang lain. Aku engga pernah marah kok sama orang tuamu, Dit..”
“ trus kalo gitu, kenapa kamu engga dateng tadi? Kenapa kamu engga mau ngomong langsung?”
“ sama kaya kamu, aku juga takut. Aku takut kalo kamu udah set up semuanya sejak awal. Aku takut kalo perasaanku Cuma sepihak, gimanapun hidupku, tapi dikasihanin itu rasanya engga enak. Selama ini aku sama mama berjuang keras buat bertahan hidup, kita engga pernah pake uang yang dikasi sama orang, maksudku sama yang orang tuamu kasih. Karena itu bikin kita jadi lemah dan keinget terus sama mendiang papa. Lebih baik kita hidup dengan usaha kita sendiri..”
“ bener kamu engga marah sama aku? Sama orang tuaku?”
“ enggak, aku engga bisa marah sama kamu. Kalo dari awal aku tau, mungkin aku engga mau deket sama kamu. Tapi setelah dipikir lagi, apa yang terjadi sama papa, sama sekali engga ada hubungannya sama aku. Sama kita..”
“ trus kenapa kamu nangis?”
“ aku Cuma kaget, Cuma shock.. betapa dunia ini kecil banget. Aku takut gimana kalo aku sama kamu terus, bayangan papa bakal terus ada. Aku takut kalo liat kamu, aku bakal keinget kematian papa, trus jadi nyalahin kamu..”
Radit tidak mengatakan apapun, ia memeluk Jenny dengan hangat. Jenny menyambut pelukan Radit juga, air mata menetes kembali dan mengalir hangat di pipinya.
****
                Dua bulan berlalu semenjak kejadian itu, hal itu menjadi klimaks hubungan mereka. Hari itu juga menjadi penanda hubungan mereka kearah yang lebih serius lagi. Pacaran.
Jenny sedang membereskan barangnya saat telponnya berbunyi. Jenny sedang berada di hotel dalam rangka study tour fakultasnya, saat ini ia sedang berada di Bandung.
“ sayang, aku udah diluar..” kata Radit.
“ iya tunggu ya, masih beres- beres..hehe..” kata Jenny sambil menutup kopernya. Setelah berpamitan dengan pembinanya dan memperkenalkan Radit sebagai orang yang akan ‘menjamin’ keselamatannya, mereka berdua pun pergi keluar hotel. Jenny memilih pergi dengan Radit yang sejak dua minggu lalu kembali ke Bandung untuk belajar menjalankan bisnis orang tuanya.
“ kita mau kemana? Awas ya kalo engga lebih seru dari trans studio..” ledek Jenny. Radit memaksa dia untuk tidak ikut jalan- jalan bersama teman- temannya, katanya ada hal yang lebih penting yang mau ia lakukan dengan Jenny selagi ia disini.
“ ck.. kunci trans studio juga aku punya serepannya..hahahaha..” pamer Radit.
Jenny menatap Radit kesal, “ kita naik apa?” tanya Jenny melihat tidak ada apa- apa di parkiran selain bis fakultasnya.
“ bentar,,” Radit menelpon seseorang. Tidak lama kemudian, datanglah bis extra luxury berwarna hitam di depan hotel.
“ naik itu, ayo..” Radit meraih tangan Jenny. Teman- teman Jenny terbengong melihat bis yang dinaiki Jenny. Itu adalah bis mewah, yang di dalemnya lebih mirip hotel suite room daripada bis pariwisata. Mirip limousine, tapi lebih besar, dan mewah.
“ wuaaaahhh..” Jenny terkesima, “ terus sekarang kita mau kemana?”
                Setengah jam kemudian, bis itu membawa mereka ke sebuah hotel yang tidak kalah mewah dengan bis yang mereka tumpangi. “ BLAST HOTEL” tertulis di loby hotel dengan tinta emas. Jenny langsung tau kalau itu hotel Radit setelah melihat inisial AD di tengah- tengah pilar utama. Agastya Dynasty.
“ sekarang kamu tau kan pacaran sama siapa?” goda Radit.
“ waah.. pantesan  Brenda ngebet banget sama kamu ya, yang..” celetuk Jenny yang ditanggapi tawa oleh Radit.
Mereka berdua berjalan ke lantai atas, sepanjang jalan, selalu para pegawai membungkuk saat melihat Radit, ia hanya tersenyum penuh wibawa.
Akhirnya Radit dan Jenny tiba di VVIP lounge, mereka berdua makan sambil mengobrol santai bersama.
“ aku mau ke toilet dulu ya, makan aja dulu..” kata Radit. Jenny mengangguk.
Tidak lama kemudian setelah Radit keluar, masuklah seorang ibu menghampiri Jenny.
“ Jenny ya? Saya mamanya Radit..”
Jenny menghentikan makannya, lalu menatap dengan tatapan kaget. Apa sekarang lagi mau ada adegan di drama korea? Bagian ibunya dateng trus bilang, ‘ take the money and break up with my son.’ Batin Jenny.
Ia berdiri dan tersenyum sambil menundukkan kepalanya tanda memberi hormat.
“ duduk..” ibu Radit berbicara dengan tenang, lembut, namun penuh wibawa. Jenny malah semakin gerogi.
Jenny memberanikan diri menatap ibunya Radit, ibu Radit tersenyum melihat Jenny.
“ tante masih ingat betul suara kamu di telpon, udah tante kira kalo kamu pasti cantik..”
Apa? Mamanya Radit ternyata masih inget sama dia! Jenny makin makin makin grogi.
“ terima kasih, tante..” Jenny membalas sesopan mungkin.
“ apa Radit baik sama kamu? Tante minta maaf kalo dia mungkin ketus ke kamu, dia terlahir di keluarga seperti ini, tante sama oom sejak kecil mengajarkan dia untuk tidak mudah percaya sama orang lain..”
Jenny mengangguk pasti, “ Radit baik sekali sama saya tante, dia teman yang baik, sopan, jadi tante jangan kuatir soal itu.”
“ teman? Tante pikir Radit kayanya udah bilang kalo kalian udah pacaran..” jawab ibu Radit setengah bercanda.
“ iya? Ehm.. itu.. ehm..”
“ ah, apa sih yang salah sama anak usia kalian buat pacaran?”
Ibu Radit dan Jenny sama- sama tertawa, suasana mulai mencair. Ternyata dugaan Jenny meleset jauh.
“ Jenny.. tante minta maaf..”
Tawa mendadak hilang di wajah keduanya, “ maaf? Untuk apa tante?”
“ maaf, demi menyelamatkan oom dan tante, papamu mesti meninggal dunia. Meninggalkan kamu dan keluargamu berjuang sendiri.. tante minta maaf..” air mata mulai menetes di pipi ibu Radit.
Jenny shock mendengarnya, ia tidak menyangka ibu Radit datang mengatakan permintaan maaf sendiri. Jenny menghela nafas mengatur emosinya,
“ semenjak kepergian papa, Jenny sama mama harus berusaha keras untuk engga larut dalam kesedihan. Waktu itu Jenny masih belum ngerti, jadi Jenny sempet marah dengan keadaan. Tapi semakin Jenny besar, Jenny semakin ngerti kalo ini semua ada hikmahnya. Jenny, mama, juga adik- adik jadi orang- orang yang kuat, menghargai tiap hal kecil yang kita punya, jadi, gimana mungkin Jenny menyalahkan orang lain? Bukannya akan jadi lebih buruk kalo Jenny seperti itu tante?” kata Jenny sambil tersenyum.
Ibu Radit menggenggam tangan Jenny, menatapnya dengan tatapan penuh kasih.
“ uang yang tante kirim setiap bulan, tante harap kamu tidak salah paham, niat tante bener- bener ingin membantu, bukan didasari kasihan, tapi rasa terima kasih yang seumur hidup akan tante kenang..”
Jenny mengangguk pelan, “ Jenny ngerti tante. Selama ini Jenny memimpikan saat kaya gini, ketemu dengan orang yang sudah mengirim uang untuk kami. Tapi uang itu..” Jenny berhenti sejenak.
“ uang itu tidak pernah kami gunakan.. sedikitpun..”
“ tante tau, makanya tante menjelaskan maksud tante tadi..”
“ impian Jenny adalah, kalo suatu hari Jenny ketemu orang itu, Jenny mau bilang sama dia kalo keluarga kami sudah baik- baik aja. Keluarga kami bisa menjalani hidup sebagaimana mestinya. Tante, Jenny dan keluarga baik- baik saja, jadi Jenny mohon tante jangan merasa bersalah lagi.. akan jadi lebih berat kalo keluarga Jenny masih nerima uang itu meski tau kalo dari tante, karena tante, mamanya Radit..”
Ibu Radit sedikit kaget mendengar permintaan Jenny, namun beberapa menit kemudian ia memakluminya dan tersenyum, “ baik kalo itu pola pikir kamu, tante salut gadis semuda kamu tau apa itu hidup berjuang. Orang seperti kamu tante rasa baik untuk ada di sisi Radit..”
Jenny tersipu malu, “ terima kasih tante..”
                “ tante titip- titip Radit ya, dia itu anak yang baik, hanya kadang dia..”
“ kadang apa, ma? Ckck.. ibu yang jelek- jelekin anak di depan pacar tuh Cuma mama doang..” Radit menyela dari belakang.
Jenny menoleh ke belakang, menatap Radit dengan tatapan, “ lama amat ke toiletnya? Gue udah hampir pingsan nih ngomong face to face sama nyokap lo,”
Radit balas menatap sambil tersenyum, “ sorry..”
“ ah engga, Dit.. kamu curiga aja sama mama. Ya udah, mama tinggal dulu. Masih ada meeting. Daa..”
“ u know.. dari tadi aku nguping loh..” Radit mengaku akhirnya.
Jenny mencubit Radit, “ issshh.. penipu, mental tukang nguping gini gak pas buat bisnis raksasa gini..”
“ wowowowow.. hati- hati dengan bicara anda ya, banyak kamera disini..” ledek Radit.
Jenny melengos, Radit lalu meraih tangan Jenny dan mengajaknya pergi dari sana.
****