Total Tayangan Laman

Senin, 28 Januari 2013

28 januari 2013 (habibie ainun)


Hari ini untuk pertama kalinya nonton berduaan sama nyokap..

#cieeee…

Nanti akan ada saatnya aku nonton berduaan sama pacar..

Kuakakakakakak!!!! Aminnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnn :D

Udah dari minggu lalu sih rencana mau nonton Habibie Ainun, udah takut aja filmnya keburu turun layar..

Sebelum nonton, isi perut dulu.

Aku pengin makan ddukbokki, kue beras..

Ada standnya di galleria, aku pengin makan itu gara- gara yoochun bilang- bilang ddukbokki terus di I Miss You..hehe..

Jadi pengin makan ddukbokki lagi deh, aku pikir ddukbokki itu ayam goreng, tapi ternyata kue beras..wkwkwk..

Pas di stand itu liat juga ada kaya sosis gitu, kaya yang di makan sama junpyo..wkwkwk..

Itu enak banget loh, recommended!! ^^

Harganya juga lebih murah dari ddokbokki, udah gitu engga pedes kaya ddukbokki..

Aku maunya beli roti isi saus kaya yang pernah dimakan heechul oppa, Cuma engga jual -.-“
****
Now time to comment the movie,

Overall, Habibie ainun itu bagus, so swit,, itu yang penting..wkwkwk..

Kayanya udah pada tau juga ya kisah cinta fenomenal mereka berdua ini ^^

Beberapa kali aku meneteskan air mata, entah kenapa aku bisa ngerasain rasa sayangnya habibie ke ainun..

Oke, lebih lanjutnya, kalo aku bilang “bapak habibie’ ato “ibu ainun” it’s mean karakter sebenernya.

Tapi kalo engga pake “ bapak” dan “ibu”, itu aku tujukan buat pemeran tokohnya, karena aku engga tau nama tokoh habibienya..hehe.. mian.. :D

Ada beberapa scene yang menjadi favoritku, hehe..

Aku suka waktu Habibie sama Ainun naik pesawat terbang ke jerman.

Ainun ini kayaknya kuatir karena sayap pesawatnya bergetar, karena kena angin.. wajar sih kalo takut, emang ngeri..hehe.

Dia takut kalo pesawatnya kenapa- napa, Habibie bilang kalo bergetar itu artinya bagus. Itu artinya engga ada bagian pesawat yang retak, ngerti banget deh..hehe.

Di dalem pesawat itu juga dia janji kaya gini, “ aku bakal bikinin kamu truk terbang yang paling aman..”

Well aku engga tau kenapa dibilang truk terbang, hehe.. maybe because airplane could bring many things, :D

Ya tentu aja engga gampang buat wujudin janji itu, Habibie sempet engga bisa pulang naik kereta karena engga ada cukup uang.

Akhirnya dia pulang jalan kaki di tengah salju, the greatest part is, waktu sampe rumah, dia masih bisa mengurai senyum buat istrinya.. itu kayak senyum yang paling indah.. padahal kakinya dia sampe lecet karena sepatunya bolong.. hiks L

Waktu balik ke Indonesia, Habibie berhasil membuat pesawat terbang hasil karya anak bangsa sendiri.

Dan setelah diluncurkan pertama kali, malemnya Ainun ulang taun, Habibie ngasi kue ke Ainun, hiasan di atasnya pesawat.. #asikbanget..

Ainun bilang, “ aduh.. repot banget pake ngasi kue segala, pa..”

Trus habibie bilang dengan logat jermannya, “ ya.. karena hadiah kamu kan sudah terbang melintasi nusantara empat belas jam yang lalu..”

Pesawat yang baru di launching itu maksudnya, oowhhh… he fulfil his promise after 32 years of married.. :’) dan aku engga mendengar nada gombal dari kata- kata itu, hehe.. only sincerity..

Gimana senengnya ya disaat ada orang special yang berjanji suatu hal yang besar sama kita, trus kita mendampingi dia menggapai mimpinya, trus suatu saat dia memenuhi janji itu..

Gak kebayang deh gimana senengnya Ainun, how special she felt.. :D

Tapi sayang, kayanya hasil karyanya habibie engga terlalu di appreciate ya, gimana sih nasib pesawatnya dia sekarang?

Somebody tell me, coz I really don’t know..

Karena satu part di film itu nunjukin kalo Habibie sedih banget liat pesawatnya kaya terbengkalai di gudang pembuatan pesawat.

Ceritanya itu setelah Habibie selesai jadi presiden menggantikan pak Harto.

Dia dateng ke tempat dia membuat pesawat itu sama ainun.

Gudangnya sepi, karena malem, karena malem suasananya jadi lebih galau.. #ihatethis -.-

Disana ada pesawat buatan Habibie, di belakangnya ada Ainun.diem aja, tanpa kata.. tanpa komentar. 

Akhirnya Habibie angkat bicara, “ 17ribu pulau, Ainun.. betapa bagusnya kalo pesawat ini bisa mengubungkan semua pulau di Indonesia.berapa infrastrukur yang bisa dibangun? Tapi mereka engga pernah percaya..”

Tatapan matanya Ainun waktu Habibie ngomong gitu itu loh, priceless.. dalem banget tatapan matanya..

Tatapan mata yang seolah bilang, “ I know how you feel..” tatapan mata yang ikut merasakan kesedihan habibie. Rasa kecewa yang engga terukur dalamnya.

“ ada banyak cara untuk mencintai bangsamu..” kata Ainun.

Tapi habibie tetep aja kaya marah, “ karena ini aku kehilangan banyak waktu denganmu, dengan anak- anak..”

Itu bikin aku merinding, iya juga ya, demi sebuah pesawat, dia kerja keras, diremehin, disogok kanan kiri, ninggalin keluarga di Jerman.

Tapi penghargaan apa yang dia dapet? Aku tau kalo hal paling menyakitkan dan engga bisa dibayar oleh apapun adalah saat kita kehilangan waktu kita sama keluarga. We may find friend anywhere, but we can’t find family that easily..

Sampe waktu Ainun sakit, kanker ovarium kalo engga salah, udah stadium akhir.

Dia dibawa berobat ke jerman, semakin hari keadaan semakin parah,

Suatu hari sahabatnya Ainun bilang ke Habibie kalo udah waktunya mereka mikirin pemakamannya Ainun.

Disitu Habibie marah, “ pemakaman apa? Siapa yang meninggal?” dia yakin Ainun bisa sembuh.

Dia engga mau ngeliat kalo Ainun udah lama menderita,

Sekarang aku ngerti kalo melepas kepergian orang yang kita cintai itu teramat berat.

Apa bener meminta Ainun sembuh itu untuk memotivasi Ainun supaya sembuh? Ato supaya Habibie engga sendirian? Engga tau.. sulit dijawab..

Now I know that being a good wife isn’t easy..

Mau mendampingi suami bagaimanapun keadaannya, waktu miskin, waktu diterpa masalah, waktu semua orang menghujat dia, beban Habibie berat, tapi bisa bayangin lebih berat kaya apa beban Ainun yang harus melihat orang yang dia cintai menanggung beban berat yang bahkan engga bisa ia bagi sama Ainun.

That’s how love works.. it doesn’t take any words.. one simple touch can bring pain and happiness in a row.

Pernah ngerasain disaat perasaan kita tertahan sama suatu hal? Trus ada seseorang yang dateng dan cukup merangkul kita, megang tangan kita, dan tiba- tiba semua pertahanan kita runtuh.

Semua yang namanya harga diri ilang, dan semua masalah dan beban kita tumpah ke orang itu. saat itulah rasa sakit itu datang, dan saat itu juga rasa lega datang karena kita punya seseorang yang bisa membuat kita engga perlu lagi berusaha untuk menjadi kuat. But just makes us become who we are.

I have my mom, jangan ditanya.. hehe..

Arik..

Gita yah..

Entah kenapa orang- orang ini ada aja disaat aku engga tau harus kemana, disaat aku lagi linglung, entah kenapa air mata engga bisa tertahan kalo udah deket- deket mereka..hehe..

Thanks a lot, for covering my weakness :D

Jadi curhat.. hahahahahaha..
****
Kaya yang aku bilang tadi, film ini bagus.. tapi ada beberapa hal yang mau aku komen..hehe..

Pertama, pemeran habibienya menurutku kurang pendek..

Well ini masalah fisik aja sih,karena gesturenya OKE BANGET!!!! Two thumbs up!!! ^^

Gilaaakkkk… berapa lama tuh belajar gesturenya pak habibie..hehe.

Peran habibienya andai aja lebih pendek, pasti lebih pas deh.. Cuma aku sih engga kebayang ya yang lebih pas dari pemeran habibie di film #seriously, aku engga tau namanya siapa.. -.-

Ini komen yang kurang penting sih,

Tapi scarfya habibie sama BANGET kaya scarf yang dipake sama Yoochun di drama I Miss You!!!!!!!!!!!

Hahahahahahahahahahahahah :D

Aku tuh kaya langsung, “ OPPA!!!!!”

Wkwkwkwkwkwk.. aduh.. beli ah.. beli dimana ya..wkwkwkwkwk..

Tapi Indonesia panas -.-“

Sponsor lumayan banyak, tapi masih dalam batas wajar sih..hehe..

Tapi aku agak rancu ya, taun 1998 udah ada indomaret belum ya?

Soalnya tadi di film, ceritanya taun 1998, tapi udah ada indomaret card.. di bali aja sekarang aku masih belum pernah liat..hehe..

Bisa lebih baik :D
****

Minggu, 27 Januari 2013

20 years reflection


Waktu aku nulis postingan ini, aku belum berkepala dua, tapi waktu aku posting ini I may had already became 2 decade in age..

At the time I wrote this post, I just watched hitam putih. And it’s final quote was

“ life’s is short, so make it worth..”

Sebelumnya aku juga sempet mikir apa aja hal yang udah aku lewati menyambut usia 20 taun ini.

Aku ngerasa banyak hal yang udah berhasil aku lakukan, banyak hal baru yang aku lakuin, whether I like or not.

And… aku pikir penting untuk mengingat dan menghargai momen- momen setaun ke belakang ini sebagai bekal buat menjalani satu tahun ke depan.

So I won’t stuck, but I’ll moving forward.

Pertama aku bersyukur sama Tuhan Yesus karena selama setaun ini aku selalu sehat, maksudnya engga sampe dirawat di rumah sakit.

taun ini aku punya mimpi, aku pengin dong jadi moderator buat acara seminar,, keren kali ya,,

itu yang aku pikir..

belum berselang berapa bulan, bahkan minggu,  salah satu temenku nawarin buat jadi moderator bilingual di acara universitas.

Pertama aku terima tawaran itu aku tuh kaya, “ aduh.. terima ga ya.. bisa ga ya,,”

Sejenak aku lupa kalo itu mimpiku, itu yang pengin aku lakuin.

Hampir aja aku lepasin kesempatan yang belum tentu dateng lagi..

Tapi untung aja I didn’t make that stupid decision, I accept the offer, and it’s going very well.

Memang selalu ada first time untuk segala hal, so don’t worry to take your ‘first time’ on something :D

Because no matter how it would be, whether it’s successful or failed, at least you’ve tried J, you won’t regret thing you’ve tried by yourself..

Hal baru selanjutnya, well it’s my mom wish, but I do it not only for her..

Di taun kemaren ini aku resmi jadi pemandu gereja, buatku, ini adalah hal yang besar.

Bukan hanya butuh kemampuan, tapi lebih perlu KEMAUAN untuk pelayanan di gereja.

Jadi pemandu itu engga gampang, aku harus belajar dari awal untuk bisa ngerti cara menyanyikan lagu- lagu gereja yang punya tempo, dinamika, dan intonasi yang beda- beda.

Mungkin sekitar 100 dari 400 lagu yang harus aku kuasain. Dan itu engga gampang,

Aku juga harus banyak belajar dari tante dan oom yang lebih dulu jadi pemandu pujian di gereja.

Di antara mereka ada yang bisa ngasi tau baik- baik, ada juga yang frontal..

Mesti menghadapi pemain keyboard yang punya sifat beda- beda. Ada yang datengnya ontime, ada juga yang datengnya last minutes.

Malu karena engga bisa nyanyiin lagunya juga sering aku alamin, rasanya malu, diliatin orang- orang..

Takut ngerusak kekhusukan ibadah orang,

Tapi semua itu harus aku lewatin, aku tau, supaya aku lebih giat latian lagu di rumah..

Bukan niat sombong, aku selalu minta buat dikasi kerendahan hati sama Tuhan setiap saat aku mau pelayanan di gereja, tapi seneng rasanya bisa dengerin suara sendiri di speaker dan mic gereja pada saat ibadah umum.

Seneng rasanya menyatukan suaraku sama suara jemaat yang membahana.

Biasanya dari parkiran aku denger suara tante ato oom pemandu, tapi sekarang mungkin oom sama tante itu yang bisa denger suaraku.

Mungkin rasanya sama kaya artis yang lagunya dinyanyiin sama fansnya.

Suka merinding karena seneng akhirnya aku dikasi kesempatan untuk melayani di bidang ini. singing, it’s the only thing I’m good at that I can serve  Him for.

Even though I know im not a professional singer.. :D

Dari 7 lagu di tiap ibadah, tiap lagu yang bisa aku lewatin selalu aku itung, tiap ada lagu yang sulit, aku harus baca ulang- ulang, aku harus nyanyi ulang- ulang, aku harus minta nada dasar berulang- ulang..

Udah gitu aku juga engga nyangka bakal menikmati kesibukan, bahkan lebih sibuk, dari jaman SMA dulu.

Dari awal masuk kuliah, permintaanku Cuma satu..

Pengin dong punya sertifikat “PANITIA”..

Satu aja.. supaya engga malu- maluin nanti pas ngajuin skripsi..

Untuk hal itu aku daftar beberapa kali kepanitiaan, dari antara itu, satu yang aku daftar tapi engga diterima.

Ato aku udah mau daftar tapi engga jadi, ada aja hambatannya.

Aku ngerasa kayak, “ duh.. gimana nih.. gak ada serunya banget kuliah..”

Dua kali aku daftar (doang) buat jadi member klub- klub di kampusku, dua kali aku daftar, dua kali juga aku mengundurkan diri.

Tiba- tiba engga nongol,

Entah kenapa, males.. mungkin aku engga siap adaptasi sama lingkungan baru, mungkin..

Sampe ALSA bener- bener open recruitment buat anggota baru,

Aku inget banget, waktu itu KAK DESMEG (sengaja nih kak aku tulis gede- gede biar kakak LIAT.. hahahaha) yang ngasiin form pendaftaran ALSA.

Entah berapa lama sejak aku ngisi form itu, aku di sms buat pengumpulan.

Ada rasa ‘males’ itu lagi, kayak, mending di rumah aja tidur kali ya.. mending nonton drama korea aja kali ya.. lebih asik.. santai..

But again, there are no growing in comfort zone, and there are no comfort zone in growing.

Kalo kamu mau maju, tinggalin SEMUA hal yang bikin kamu nyaman.

Laptopmu, smartphonemu, DVD- DVD mu, ayok temuin hal baru yang bisa di eksplor.. karena lebih baik terima tantangan daripada mengabaikan tantangan.. :D

See, Im not good at it, but I’m trying to.

Untung aja aku engga keterusan males, aku coba buat ikutin ALSA ini dari awal.

Waktu itu pengumpulan besar kedua untuk acara OLMA sama ALSA care. Setelah acara itu ada LCC.

Yang advokasi ke celuk, Gianyar. Dan disitulah aku pertama kalinya diberi kepercayaan buat jadi panitia, sie acara..

Dan of course, aku harus belajar dari awal, tentang gimana sistem kerjanya di ALSA, because it’s totally different from what I’ve learned.

Memang, belajar itu bukan hal yang mudah, perlu konsentrasi dan kemauan. Same things goes with particular organization.

Kak may, koor acara LCC waktu itu bener- bener menjadi contoh yang baik banget buat aku. Dari kak May aku bisa belajar tentang gimana jadi koor yang baik, gimana koor emang bertanggung jawab penuh sama apa yang jadi tanggung jawabnya.

Tiap detail acaranya kayanya udah tergambar secara jelas di kepalanya kak May, heran.. he.

Setelah selesai LCC, aku dikasi kepercayaan lagi buat hal yang lebih besar.

Kali ini aku dipercayain buat jadi koor acara ALSA Speak Up Speech contest.

Yap, acara yang bikin aku stress beberapa waktu lalu..

Posisi penting dan krusial kaya ini engga pernah aku sangka sebelumnya, karena aku ngerasa aku masih harus banyak belajar.

Tapi waktu aku diminta jadi koor acara, entah kenapa kata ‘ya’ yang keluar.. hehe.

Dan kata ‘ya’ itu menimbulkan dampak besar, berawal dari kata ‘ya’ itu, lagi- lagi aku bisa banyak belajar dan dapet pengalaman yang engga terlupakan. Sampai kapanpun..

Karena,

Ini acara pertamaku dengan peserta sedikit, tanpa mendiskreditkan panitia.

Tapi pengalaman ini berharga banget buat aku, kalo ternyata tolak ukur kesuksesan sebuah acara bukan hanya diliat dari berapa banyak pesertanya.

Tapi harus juga dinilai dari kerja sama panitia, dan apa aja yang udah panitia lakuin selama masa persiapan.

Meski pasti ada perasaan “yaahhh… kok gini sih,.”

Tapi itu engga boleh jadi alasan kita buat malah males- malesan, maksudnya, Regina idol pun harus nyanyi di kafe dulu, dengan jumlah penonton yang engga sampe ribuan orang kaya di Indonesian idol.

Jadi menghargai prose situ penting, karena dari situlah kita bisa banyak belajar.

Kedua, aku bisa ngerti sekarang, disaat kita mencoba melakukan hal yang benar, niat kita itu engga selalu bisa dimengerti sama orang lain.

Karena orang lain bisa aja berpikir seratus lapan puluh derajat berbeda dari apa yang kita pikir.

Dan pemikiran orang lain atas diri kita, yang kita engga pernah sangka sebelumnya, akan bikin kita speechless.

Kayak, “ hey.. kenapa kamu bisa mikir kaya gitu sih?” ato “ buset, ni orang mikirnya jauh banget ya, pola pikir soap opera alias sinetron.”

Cuma gapapa, itulah gunanya bergaul. Disaat kita bergaul sama orang, berbagai macam karakter bakal kita temui.

Entah itu yang cocok sama kita, yang agak gak cocok, yang engga cocok, sampe yang minta ditabok.

Face it, because different people has their different point of view..

Kalo aku sih gini, cukup yakini apa yang kamu lakukan itu adalah benar secara general,

Lebih baik menjauh daripada menimbulkan konflik, kalo bisa diselesaikan sukur, kalo engga, engga usah jadi kompor.. :D

Well frens, sister, and others, segini dulu ya twenty years reflectionsnya, terima kasih sudah membaca.

Mudah-mudahan apa yang aku tulis bisa mengingatkan temen- temen kalo banyak sekali ada hal yang bisa kita hargai dan pelajari di setiap detik kehidupan kita :D

****


  

Minggu, 20 Januari 2013

i miss you korean drama (my review)


Okay.. now where should I start???

Ini drama korea yang judulnya I Miss you mumet banget jalan ceritanya, aku hampir engga ngerti..hehe..

Sebenernya pas nulis ini, aku belum slse nonton gara- gara koneksi internetnya dodol #biasa banget deh..

Komentarku awalku tentang I Miss You ini, penuh dengan kenangan. Dari awal sampe akhir drama ini diisi sama kenangan masa lalu. Kata- kata, barang- barang, tingkah laku, semuanya kenangan yang coba dihidupin lagi sama karakter dewasanya.

Untung aja karakter mereka waktu remaja dimainkan dengan perfect sama artis- artis mudanya,buat yoo jin goo sama kim so hyun, two thumbs up!!!

Hebat! Karena tingkah, barang- barang kalian, sampe kata- kata kalian pas masih kecil di drama I Miss You bener- bener  diimitasi sama Yoochun en Yoon Eun Hye.. keren- keren.. seolah mereka berempat adalah dua orang yang sama..hehe..

Maksudnya yoo jin go emang yoochun, dan kim so hyun emang Yoo Eun Hye,, mantep :D

Jadi buat yang mau nonton drama ini, lebih baik ikutin baik- baik alur lima episode pertama, biar engga usah ulang- ulang nonton lagi kaya gue..hehe..

Komentar selanjutnya, ini khusus buat Yoochun. Gileee… oppaku ini GAMPANG BANGET nangisnya,astaga..

Entah berapa kali dia nangis di drama ini, mau itu nangis Bombay, nangis karena habis ngomong sma bapaknya, aduh.. kalo banyak orang kan biasanya keceplosan ngomong ya, kalo oppaku ini keceplosan nangis.. hedeh.. -.-“

Jadi aku tuh tiap liat oppa nangis malah bilang gini, “ aduh nangis lagi ni orang,,”

Wkwkwk.. habisnya,, ga ada abisnya air mata..wkwkwk.. 

Tapi itu yang bikin oppa keren.. :*

Oke.. sekarang waktunya bikin synopsis singkat I Miss you..hehehe..

****

Pertama aku mau mulai sama perkenalan karakter dulu ya..

Karakter pertama adalah Han Jung Woo kecil. Dia ini anaknya orang kaya, bapaknya namanya Han Tae Joon. Tapi bapaknya ini, ya u know lah masalah orang kaya kebanyakan, pada pelit, hidupnya dipake buat jagain uangnya terus. Jadilah Jung Woo ini anak yang engga diperhatiin, meskipun gitu, tapi dia tetep sayang sama bapaknya, tetep hormat sama adiknya. Jung woo ini punya ibu tiri sama adik tiri, adik tirinya namanya Ah Reum.



Karakter kedua adalah Lee Su Yeon kecil, dia ini gadis kecil yang hidupnya sumpah malang banget. Dia orang miskin, punya bapak yang suka abuse, dan punya ibu yang suka mabuk- mabukan. Haduh.. kesian banget.. kelam deh hidupnya.. ckck..



Karakter ketiga adalah Kang Hyeon Jun kecil. Technically, Jun ini omnya Jung Woo. Karena kakeknya Jung Woo nikah lagi sama cewek yang masih muda. Ibunya jun ini musuhnya Han Tae Joon banget deh, gara- garanya kakeknya Jung Woo ngasi warisannya banyak banget ke ibunya Jun.



Karakter ke empat, detektif kim. Dia ini orang yang menginspirasi Jung Woo remaja sampe gede buat jadi detektif. Nanti aku ceritain lengkapnya, tapi detektif kim ini orang yang nampung Su Yeon sama ibunya setelah mereka diusir dari lingkungannya. Disini Su yeon punya keluarga baru, karena detektif Kim juga punya anak yang namanya Eun Joo, seumuran sama Suyeon.



Well  engga mesti diceritain lagi sih, tapi karena aku suka tiga orang ini, jadi aku mau pajang aja fotonya,, hahahaha..

Su Yeon dewasa A.K.A Zoe Lou



Han Jung Woo A.K.A Crazy Rabbit



Dan Kang Hyung Jun A.K.A Harry Borrison



Ini yang membuat drama ini menjadi indah,,wkwkwkwkwk..
****
Review ini mungkin akan jadi sedikit panjang, mengingat hal yang terjadi di 5 episode pertama akan sangat diperlukan untuk kejelasan episode selanjutnya..hehe.

Lee su yeon, murid cupu yang selalu di bully di sekolahan ketemu sama cowo namanya Han Jung Woo,murid baru dari Amerika.

Jung woo ini anaknya ramah, gokil lagi.. jadi dia nyablak, sama siapa aja bisa. Makanya dia juga bisa gaul sama Suyeon yang tertutup banget.

Suyeon ini kemana- mana rambutnya selalu terurai kaya hantu kuntilanak, mana tatapan matanya itu loh, nyeremin abis.. -.-“

Jungwoo yang engga suka sama keadaan itu, nyolong jepit jemuran tetangga di komplek itu buat dikasi ke Suyeon, jadi Suyeon make jepit jemuran kemana- mana.. hahahahaha..

Tapi tetep aja cantik #sial.. -.-“

Kenangan pertama, waktu Jung woo masang jepit itu ke Suyeon, untuk pertama kalinya dia bisa ngeliat muka Suyeon dengan jelas, dan dia bilang “ aahh.. jadi kamu keliatan kaya gini toh..”



Kabar buruk menimpa Suyeon sama ibunya waktu bapaknya yang suka abuse itu ditangkep polisi gara- gara bunuh orang, meski bapaknya mengelak, tapi tetep aja dibawa  ke penjara dan akhirnya bapaknya mati di penjara.

Meski Suyeon seneng bapaknya mati, because that’s mean she won’t get hurt anymore, tapi keluarganya pembunuh tetep aja engga bisa diterima di lingkungannya.. gitu ya kalo disitu.. kalo disini mah kayanya biasa aja.. huff.. -.-“

Suyeon juga harus mengalami penghinaan dua kali lipat, karena anak sekolahnya juga pada ngebully dia. Tapi untung aja ada Jung Woo yang masih mau temenan sama dia, meski emang sempet kaya ada penolakan dari jung woo waktu pertama tau kalo Suyeon itu anak pembunuh.

Kalo kalian punya temen yang anak pembunuh, masa iya kalian jauhin? #pikir.

Waktu hari lagi hujan, Suyeon sama Jung Woo lagi main di taman kompleknya Suyeon. Trus Suyeon lari ke rumah buat ambilin paying kuning buat Jung Woo.dan waktu balikin paying itu, Jungwoo kaya gantungin notes di payungnya, kalo itu paying punya Suyeon, anak paling terkenal di kompleknya (karena diomongin jadi anak pembunuh), Jungwoo engga maksud nyindir kok ngomong gitu, tapi untuk ngasi tau Suyeon kalo no matter who you are, I’ll be your friend :D

Aku jadi pengin beli payung kuning deh, drama- drama ini kayanya seneng banget sama payung kuning -.-“

Suyeon, kaya cewek kebanyakan, suka juga nulis diary.. karena Jung Woo adalah temen pertamanya, jadi dia excited banget, temen pertama, ganteng lagi, apalagi pas gede,, widiiihhhh,,, hahahahahahah :P

Dia nulis semua hal tentang jungwoo, dia nanya, Jungwoo-yah, apa yang akan kamu lakuin di hari salju turun pertama kali?

Suyeon ini juga kalo lagi nunggu Jungwoo di ayunan komplek pasti sambil jongkok ato mata menerawang dia ngomong,

“ dateng.. engga dateng,,”

“ dia suka aku, dia engga suka aku,,”

Suara ini terngiang- ngiang sampe mereka berdua gede..
****
Beberapa waktu kemudian, mereka udah kaya orang pacaran..hehe. sekarang Suyeon sama ibunya udah pindah ke rumah detektif Kim.

First, detektif kim ini yang bikin bapaknya Suyeon masuk penjara, tapi ternyata eh ternyata, detektif kim ini salah tangkep!!! Artinya bapaknya Suyeon yang udah mati ini bukan pembunuhnya, aduh.. -.-“

Karena menganggap detektif kim adalah orang yang paling bertanggungjawab atas hal ini, makanya ibunya Suyeon dengan jailnya minta pokoknya dia sama Suyeon harus boleh tinggal disini..ahahahahaha..

Kesian juga detektif kim, untung aja dia baik dan sayang banget sama Suyeon udah kaya anaknya sendiri. Iyalah, Suyeon manis gitu :D

Setiap hari, well layaknya orang pacaran..hehe, Jungwoo nganterin Suyeon sampe rumah. Jungwoo ngitungin langkah kakinya dari sekolah sampe rumahnya Suyeon, kalo engga salah, total ada 280 langkah.

Hal ini juga yang bakal jadi memori sampe mereka gede.

Memori lain adalah lampu jalan yang mati nyala, mati nyala..

Dalam hitungan kelima, lampu itu pasti nyala, trus redup lagi..

Wkwkwk.. ini yang dijadiin mainan sama Jungwoo sampe gede,,wkwkwk..

Kenapa engga dibenerin aja sih -.-“

Padahal waktu gede kayanya cukup tinggi buat ganti kabelnya..muaheheheheh..

Satu lagi, Jungwoo ini punya cara buat ‘mengusir’ kenangan buruknya Suyeon, dia selalu bilang ‘swaaahhh’ sebelum pulang sambil meragain gaya tangannya demian pesulap kalo bilang ‘sempurna’

Waahhh.. mau dong di ‘swaaahh’-in..wkwkwkwkwk..

Oia.. daritadi engga ceritain hyung jun..hehe..

Hyung jun ini dibenci banget sama han tae joon,biasa, dianggep saingan.

Akhirnya dia ngurung jun di ruangan yang isinya anjing, jun digigit anjing di kaki, karena lama engga disembuhin makanya jadi infeksi. Sumpah lukanya ngeri banget T.T

Jun ini sempet dibawa lari sama susternya, disimpen di rumah yang deket sama rumahnya Suyeon. Suatu hari Suyeon tau kalo ada orang disana, sekali waktu dia nengok, dan bener ada orang disana.

Dasarnya Suyeon emang baik, jadi tiap ada waktu dia pasti nengokin tuh anak. Sempet ada kebakaran di rumah itu, dan Jungwoo nolongin dia, tapi bukannya makasih, dia malah maunya ngomong sama Suyeon doang.. dari kecil udah nyebelin -.-“

Kebahagiaan yang baru separo itu harus ilang karena Jungwoo sama Suyeon diculik. And the worst thing is Suyeon diperkosa T.T

Dia diperkosa di depan pacarnya men!!! Bisa anda bayangkan?

Sumpah, mukanya Jungwoo waktu itu tuh priceless banget, kaya engga bisa digambarin dengan kata- kata..

Gimana dia harus mengekspresikan emosi ngeliat cewek yang dia sayang diperkosa depan matanya, pasti hancur L

Belum lagi mukanya suyeon, lebih priceless lagi, kaya orang yang udah mati aja..

Waktu ada kesempatan Jungwoo malah pergi ninggalin Suyeon, meski katanya mau cari bantuan, tapi sayang bantuan itu engga dateng karena Jungwoo ditipu sama mulut manis bapaknya.

Waktu Jungwoo pergi ninggalin suyeon, SALJU pertama turun,muncullah narasi suaranya suyeon

“ Jungwoo-yah.. apa yang mau kau lakukan saat salju pertama turun?”

Waktu dulu, jungwoo jawab, “ Aku akan menemuimu Lee Suyeon, karena kau adalah satu- satunya temanku,.”

Jungwoo yang sadar kalo dia udah ingkar janji Cuma bisa nangis perih, apalagi Suyeon, dia mendengar kalimat yang sama di telinganya, tapi saat ini dia lagi liatin punggungnya Jungwoo yang malah pergi ninggalin dia..

Oh my god.. I hate this -.-“

Bisa ditebak, episode selanjutnya adalah episode menyebalkan yang bikin aku engga mau nonton dua kali. Jungwoo bener- bener merasa bersalah karena udah ninggalin Suyeon, dia mau cari Suyeon tapi dia dikunciin sama babenya..

Sementara Suyeon secara engga sengaja ketemu sama Hyung jun waktu mobil yang ditumpangi hyung jun nabrak Suyeon. Suyeon ini berhasil melarikan diri dari gedung tempat dia sama Jungwoo disekap. Sejak saat itu, mereka hidup bersama- sama sampe gede..

Detektif kim, sebelum Jungwoo dewasa, dia meninggal karena rem mobilnya blong. Waktu itu dia mau cari Suyeon, dan udah nemu tuh, tapi Hyung Jun kayanya engga rela kalo Suyeon dibawa pergi dari dia. Posesifnya dari kecil juga -.-“

Akhirnya untuk menyingkirkan detektif kim, jun naruh kaleng di bagian mobilnya detektif kim yang bikin remnya jadi blong.. trus mati deh,. Haduh..
****
Empat belas taun kemudian, mereka semua udah gede, yang remaja jadi dewasa, yang dewasa makin tua.hehe..

Jungwoo udah tumbuh jadi detektif yang sama gokilnya, dia ini cueknya sampe gede..wkwkwk..

Notes: jungwoo tinggal sama ibu dan eunjoo semenjak detektif kim meninggal. Ini karena Jungwoo kaya engga tahan lagi sama sikap bapaknya #guejuga..

Tujuan Jungwoo jadi detektif Cuma satu, untuk cari Suyeon dan bikin perhitungan sama penjahat- penjahat yang bikin masa lalunya suram sama suyeon.

Jungwoo ini tumbuh jadi cowok yang pinter bela diri, dan cerdas, jadi dia engga akan ninggalin Suyeon lagi kalo ketemu nanti.. #cieh,,

Dan dimana suyeon?????

Yap! Dia sama Jun alias Harry tinggal di Perancis. Zoe sama Harry pergi keluar negeri untuk menghilangkan trauma masing- masing, Cuma tetep aja traumanya engga ilang.. hmm..

Jung woo, Suyeon, sama Harry ketemu karena susternya Harry yang dulu, yang ikut juga ke Perancis, meninggal karena tenggelam di kolam renang.

Jungwoo kebagian handle kasus ini, jadilah dia ketemu Suyeon di rumahnya Harry.

Awalnya Jungwoo sama Suyeon engga kenal satu sama lain, awalnya Jungwoo yang ngerasa “kayanya gue tau ya cewek ini,,”

Jungwoo ini bela- belain sampe tes sidik jarinya Zoe buat mastiin kalo mereka orang yang sama.

Tapi Harry ternyata udah malsuin sidik jarinya Suyeon, supaya pas mereka balik ke Korea, engga akan ada yang tau kalo Zoe itu Suyeon..

Aduh, hati itu engga bisa diboongin.. hehehehehe..

Karena meski Jungwoo dapet hasil sidik jari yang beda, dia toh tetep yakin kalo Zoe itu Suyeon. Jungwoo malah nempel Sidik Jari Suyeon di buku harian Suyeon waktu remaja dulu..

Suyeon akhirnya juga tau kalo Jung woo itu adalah Han Jungwoo yang sama waktu 14 taun lalu.

Tapi Suyeon sempet marah sama Jungwoo, wajar banget sih,karena waktu itu jungwoo ninggalin dia gitu aja.. waktu dia pengin mati, dia malah pergi,, gitu kata suyeon..

Perang mental antara mereka pun dimulai, gimana caranya??

Ya dengan menyerang mental masing- masing dengan kenangan masa lalu..wkwkwk..

Lucu deh kalo ngeliat ini, kenapa engga pada ngaku aja sih -.-

Ada satu adegan jungwoo mayungin suyeon pake paying kuning punya suyeon dulu, mukanya suyeon itu engga nahan banget deh..hahahaha.. salah tingkah mode on.

Lengkapnya gimana? Silahkan nonton..hehe..

Film ini selalu bikin aku nangis kalo udah scene ibunya suyeon, ibunya ini sekarang udah engga rese kaya dulu lagi. Jelas dia kangen sama anaknya yang dibilang mati, padahal naluri ibunya bilang kalo suyeon engga mati karena penculikan 14 taun lalu.
****
Di drama ini, Harry Borrison lebih fokus buat bales dendam ke han tae joon.karena han tae joon udah bunuh ibunya, dan bikin kakinya pincang permanen.

Ngomong- ngomong tongkatnya Harry keren loh..hehehe..

Bermodal dua dendam inilah dia mau balas dendam ke han tae joon dan han jung woo, padahal jungwoo udah keluar dari rumah itu sejak lama.

Tapi fakta mencengangkan apa yang terjadi?

Ibunya Harry yang selama ini diyakininya udah mati, ternyata MASIH HIDUP!!

Dan dia ada di tangan Han tae joon, sial..

Itu bikin harry semakin marah sama tae joon ini, apalagi waktu dia tau kalo ibunya engga pernah inget sama dia.. ibunya terlalu trauma sama han tae joon yang gila harta, jadi tiap liat orang, yang disebut Cuma

‘han tae joon.. han tae joon..” kesian banget tante ini..

There will come a time when everybody knows that harry is the missing jun.

Saat itu juga suyeon sadar kalo selama ini harry udah banyak banget boong sama dia, ya ampun..

Harry tumbuh jadi seorang pembunuh, well I can accept that.

Tapi yang engga bisa aku terima, dia melakukan itu semua dari awal supaya pada akhirnya semua fakta yang ada mengarah sama suyeon sebagai pelakunya, bukan dia..

Karena suyeon engga bisa cinta sama dia dan malah milih jungwoo, harry menganggap itu sebagai pengkhianatan, dan dia bilang gini sama suyeon,

“ lee suyeon, sekarang kamu bukan lagi anak pembunuh. Tapi kamu adalah pembunuh..”

HUAAAAAAAAAAAAAA!!!!!!!!!!!!!!!!!!! Kenapa lelaki tampan kaya dia harus jadi psikopat .T.T

Kenyataan ini tentu aja bikin suyeon engga tau harus gimana, dan kali ini jungwoo yang harus ngelindungin dia.

Kali ini, jungwoo engga lari lagi, dia bilang gini ‘ lee suyeon, kali ini, jangan lepasin tanganku lagi..”

Dia ngomong gitu karena 14 taun lalu suyeon terlepas dari genggaman tangannya waktu mereka diculik, terlepas karena, u know, suyeon akan diperkosa waktu itu.

Jungwoo waktu bawa suyeon keluar dari rumahnya Harry itu keren banget, banyak polisi, dan itu temen dan hyungnya jungwoo. Mereka dateng untuk nangkep suyeon yang diduga adalah tersangka serangkaian pembunuhan atas pengakuan dari kaki tangannya harry borrison.



Jungwoo jelas engga mau ngasi suyeon ke polisi,jungwoo malah bilang kalo ada yang nelpon dia pake nomernya suyeon, ngirim suara yang suaranya suyeon, tapi itu bukan suyeon.

Beneran detektif ni orang..hehe.

Dan lagi- lagi itu kerjannya harry, aku bener- bener engga habis pikir kenapa dia mesti bertindak sejauh ini.

Harry dari awal udah nyiapin rekaman suaranya suyeon selama mereka bercakap- cakap.

Dan potongan- potongan rekaman itu, entah gimana, menunjukkan kalo emang suyeon yang jadi pelaku pembunuhan orang- orang yang udah merkosa dia dan nyulik dia dulu.

Suyeon sedih karena harus jadi kaya gini, padahal dia udah anggep Harry kaya keluarganya sendiri.

Meski udah sama jungwoo, tapi suyeon tau kalo dia engga bisa lari lama- lama sama jungwoo. Lebih baik kalo dia menyerahkan diri sekarang.

Toh dia percaya kalo jungwoo bakal nolong dia.. #cieehh..

Yakin engga akan ditinggal lagi?hahahahahahaha.. :P
****
Baru aja kemarin selesai nonton episode terkahirnya I Miss You..

Begadang, habisnya penasaran sama akhirnya..hehe.. ada yang bilang sad ending, ada yang bilang happy ending..

Dan Harry sampe akhir tetep jahat, bahkan semakin jahat.

Ibunya harry yang gila, engga inget sama dia lagi, malah di tinggalin.

Sekarang obsesinya harry bukan lagi sama ibunya,tapi sama suyeon.. hii serem banget.. -.-“

Dengan segala cara harry berusaha dapetin suyeon, cara terakhirnya dengan memanfaatkan han tae joon..

Tau harry ngapain?

Dia bawa suyeon sama jungwoo ke gedung tempat mereka diculik 14 taun lalu..

Jadi harry ini mengkonfrontasi mereka berdua, intinya sih untuk mempengaruhi suyeon, biar dia inget kalo di tempat ini empat belas taun lalu, jungwoo yang dia cintai itu ninggalin dia untuk nyelametin dirinya sendiri..

Apakah itu orang yang kau cintai? Gitu kata harry.,

Suyeon jadi keinget sama trauma masa lalunya, trus dia mulai histeris..

Jungwoo yang ngeliat suyeon kaya gitu malah jadi tambah panik, dia bilang gini..

“ suyeon-ah, aku bukan lagi jungwoo yang sama kaya empat belas taun lalu.. suyeon-ah.. lihat aku.. lihat aku!!”

Dan akhirnya suyeon memberanikan diri untuk mempercayai jungwoo sekali lagi #asik..

Harry gerah sama cinta yang dipertontonkan sama dua insan ini, diluar udah ada polisi, siap buat nembak harry kalo dia macem- macem.

Tapi hyungnya jungwoo engga ngasi nembak karena dia yakin dia bisa bawa harry dengan tangan bersih, tanpa perlu ada yang luka.

Well, lo ga tau harry itu siapa.. dia real psikopat meenn..

Karena marah, dan untuk nakutin suyeon, harry lepasin tembakan ke sembarang arah. Jungwoo apalagi suyeon kaget banget.

Jungwoo bilang, “ kenapa kamu ga bunuh aja aku? Kamu pikir kalo aku mati, cinta kita bakal berenti sampe sini aja? Dengan matinya salah satu dari kita, itu hanya membuat cinta kami menjadi semakin dalam.. dangsin molla-yo?”

Mungkin karena jungwoo udah biasa sama senjata, dia bisa lebih tenang. Tapi suyeon ini, dia teriak- teriak, nutup telinganya, kaya engga tahan sama tekanan yang mesti dia tanggung.
Jungwoo bangun dari tempat duduknya, pengin ngehajar harry sampe babak belur, tapi langkahnya terhenti waktu harry –akhirnya- mengarahkan pistolnya ke suyeon.

AND JUNGWOO STOP THERE!

Karena buat jungwoo, kalo nyawanya dalam bahaya, dia bisa atasin itu sendiri, tapi kalo nyawa suyeon yang terancam, mungkin dia rela lakuin apa aja supaya bukan suyeon yang harus kenapa- napa.. #sweet..

Harry knows that, dan dia semakin ngarahin pistolnya ke leher suyeon, suyeon ya udah kebayang ya, udah engga bisa ngomong lagi.. Cuma

“ jungwoo-yah.. jungwoo-yah…” sambil nangis- nangis.. sumpah, yoon eun hye matanya bengkak beneran loh.. hehe..



Sepersekian detik kemudian suyeon berhasil lepas dari pistol itu, sekarang dia jadi tamengnya jungwoo..

“ harry.. cinta macam apa yang kamu harapkan dariku? Inilah cinta untukku dan jungwoo..” trus suyeon maju nantangin pistolnya harry yang udah siap nembak jungwoo..

Jungwoo speechless juga, untuk kesekian kalinya suyeon nyelametin hidupnya.. “ suyeon-ah..”

Setelah pistol itu beneran udah nempel di dadanya suyeon, harry engga jadi nembak dia. Suyeon akhirnya balik badan, mau pergi sama jungwoo dari tempat yang engga banget buat mereka berdua.



Tapi bukan jungwoo namanya kalo engga tau ada bahaya yang masih mengincar suyeon, tepat  waktu harry mau nembak punggungnya suyeon, saat itu juga jungwoo meluk suyeon..

DOORRR!!!!!!!!!

Dan jungwoo yang ketembak, sementara suyeon shock atas apa yang jungwoo lakukan..

You’ve done well jungwoo yah, akhirnya kamu bisa melakukan apa yang kamu pengin dari 14 taun lalu, nyelametin suyeon :’)

Dan saat itu juga polisi- polisi masuk ke dalam ruangan.. mengepung mereka berdua, jungwoo udah terkapar di lantai diiringi suaranya suyeon yang panik liat pacarnya, eh udah tunangan ding di episode ini..he. dia Cuma bilang..

“ jungwoo yah.. gwenchana? Jungwoo yah.. ottoke..” sambil nangis- nangis..

Harry semakin terluka ngeliat suyeon yang ternyata bener engga pernah cinta sama dia.

Tau harry ngapain?

Dia malah ngarahin pistolnya ke kepalanya dia sendiri, siap bunuh dirinya sendiri..

Dia mau minta perhatiannya suyeon, dia juga pengin diperhatiin sama suyeon kaya dia merhatiin jungwoo sekarang..

“ lee suyeon.. aku juga bisa mati untukmu,,” kata harry sambil tetep megang pistol ke kepalanya.



Suyeon : jungwoo yah.. ottoke.. jungwoo ya.. get up please..

Alias suyeon ngacangin harry..

Harry : zoe, kamu engga pernah sekalipun mencintaiku.. LIAT AKU SEKARANG!!!

Suyeon : jungwoo yah, na ya, suyeon-nie.. jungwoo yah..!!!!

Sumpah, suyeon beneran engga peduli sama harry..  harry nyerah, dia engga jadi bunuh diri.

Aku pikir inilah yang bedain dia sama jungwoo..

Jungwoo, kecuali kesalahannya 14 taun lalu, apa yang dia lakuin untuk suyeon, memang adalah murni untuk kebaikan suyeon. Sementara apa yang harry lakuin buat suyeon selama ini hanyalah kedoknya dia untuk bisa memenuhi hasrat dendamnya.

Jungwoo, tanpa perlu berkata, dia rela ngasi nyawanya buat suyeon, sementara harry, terbukti kalo dia engga cukup berani untuk memberikan nyawanya untuk zoe yang katanya dia cintai.

Sepuluh bulan kemudian, harry ternyata jadi kaya sakit ingatan gitu. Dia jadi engga inget apa- apa.. baguslah, waktu suyeon sama jungwoo nengok dia, akhirnya harry bisa senyum tulus setulus- tulusnya..hehe.

Suyeon men “swaah” harry sebelum dia pergi, “ jun-ah.. only make good memories from now on..”

Setelah mereka berdua pergi, harry ngeliat suyeon, ngerasa dia pernah kenal kali sama cewek itu..

Sementara di ingatannya, yang bisa dia ingat sekarang Cuma saat bahagia sama suyeon.. ternyata “swaah”nya suyeon manjur..hehe..

Ending drama ini adalah dengan kembalinya tokoh kecil, dengan adegan suyeon yang nunggu jungwoo kecil balikin payungnya.

Kalo di episode awal, jungwoo engga dateng karena kakeknya meninggal. Tapi di episode terakhir ini, jungwoo dateng balikin payungnya.

“ aku udah janji bakal dateng hari ini..” kata jungwoo.

Trus jungwoo bilang, “ suyeon-ah, aku engga sendiri, aku kesini bawa pamanku,, tapi dia seumuran sama kita..”

Trus datenglah harry alias jun kecil.. jun ini pamannya jungwoo, kayanya udah aku sebutin diatas..hehe.

“ ini pacarmu? Katanya dia cantik.. biasa aja tuh,,” kata jun kecil,,

Dan akhirnya mereka bertiga main bareng di taman komplek lee suyeon..

Sementara waktu mereka bertiga asik main, ada suara jungwoo dewasa narasi..

“ seandainya kita bertiga bertemu seperti ini, akan seperti apa jadinya?”

Aku jawab ya, pasti harry engga akan kaya gitu :’)

suyeon juga nanya hal yang sama, jungwoo jawab.. “ aku pikir kita tetap akan saling mencintai..”

dan dialog kembali lagi ke karakter remaja, dalam hati masing- masing mereka mengucapkan kata- kata..

suyeon : dia (jungwoo) suka padaku..

jungwoo : dia (suyeon) suka padaku..

jun : dia (suyeon) tidak menyukaiku..

tetep aja kesian ya.. -.-“

dan, bayangan itu diganti dengan jungwoo dan suyeon yang ke gereja buat nikah..



itu jepit jemuran loh!!! hahahaha.. keren :D


TAMAT  ^^
****

Aku suka sama acting totalnya yoon eun hye di drama ini, dia memang harus tumbuh jadi gadis yang penuh trauma.

Trauma karena pernah diperkosa bener- bener keliatan dari caranya dia berpakaian yang engga pernah terbuka sedikitpun, engga pernah dia pake baju ketat selama di I Miss You ini.

Coba bandingin sama di drama lain kaya di my fair lady ato lie to me, bajunya engga pernah jelek..hehe.

Tapi di drama ini dia bener- bener engga peduli sama penampilannya, meski dia emang cantik sih diapain juga..hehe.

Mungkin untuk menyampaikan pesan sama penonton kalo dia engga worth enough untuk bergaya karena trauma yang dia alami dulu.

Becandaan yang kocak ala yoon eun hye juga jangan harap bisa diliat, karena di drama ini dia jadi melo banget, nangis mulu kerjaannya..

Mesti nonton deh, liat sisi lain actor aktrisnya..hehe..

Kalo yoochun, well jelas jauh beda sama rooftop prince, meski suka ngelakuin hal yang lucu, Cuma sama kaya yoon eun hye, dia banyakan seriusnya di film ini.

Drama ini memenuhi perasaan logika penonton..hehe.

Cinta engga selamanya indah- indah aja, ada ditinggalkan, ada rasa marah dan kecewa.

Tapi kalo salah satu aja mau balik, bukan mustahil pihak lainnya mau kembali juga.

Sama kaya suyeon sama jungwoo, seandainya jungwoo memilih untuk lupain suyeon, maka drama I miss you engga mungkin ada.. hahahahaha..

Cinta itu juga penuh kenangan, dan dalam kenangan itu bisa bikin kita tetep move on buat hidup. Engga ada manusia yang bisa hidup di dunia ini tanpa kenangan, because sometimes, our memories makes us stronger.. :D

Untuk drama ini, sama kaya rooftop prince, aku punya ostnya..

Lagunya avril lavigne, when you’re gone..

I always need a time on my own..

I never thought I’d need you there when I cried..



And the days feel like years when I’m alone..

and the bed where you lied,,

is made up on your side..



When you walked away, I count the steps that you take..

Do you see how much I MISS YOU right now?



When you’re gone, the pieces of my heart are MISSING YOU..

when you're gone, the face i came to know is missing too..

When you’re gone the words I need to hear, to always got me through the day..

And make it okay..



I miss you..

I’ve never felt this way before..

Everything that I do, reminds me of you..



And the clothes you left, that laid on the floor..

And they smell just like you, I loved the things that you do..

Bridge:
We were made for each other..

I’d here forever, I know we were..



And all I wanted was for you to know, everything I do I give my heart and soul,

I can’t hardly breath I need to feel you’re here with me..



I MISS YOU.. 


Kamis, 10 Januari 2013

7 januari 2013


Belakangan ini bukan Cuma musim ujan ya.. kayanya musim nabrakin mobil juga..

Tren ini dimulai sebelum musim ujan mulai..

Let’s start from afriyani yang tugu tani, udah gitu novi yang fenomenal tapi engga tau gimana kabarnya sekarang, habis itu rasyid rajasa yang nabrak di tol jagorawi, disusul pak dahlan yang nabrakin mobil Ferrari listrik yang (katanya) lagi proses uji kelayakan, paling terakhir banget pas aku nulis ini adalah dian, yang nabrak bajai plus rombong minuman gara- gara ngantuk.

Kayanya kebiasaan tidur di kasur udah beralih jadi tidur di dalem mobil, plus buah tidur biasanya mimpi, tapi taun ini buah tidur adalah petaka..hehehehehehe..

Tapi dari semua korban ini, aku paling kesian sama rasyid..

Pertama aku mau bilang kalo rasyid ini mirip banget sama pacarnya gita, (eh ngomong”gimana kabarnya gita yah sama kak dodik ya??? #kepo..).

Serius pas pertama kali liat rasyid di tivi, aku hampir aja teriak “KAK DODIK! Ngapain disana???”

Apalagi pas dibilang kalo rasyid kecelakaan setelah dia nganterin pacarnya pulang,

Waahh.. bisa dipanggil polisi nih gita yah..heheehehehehehe..

Lanjut,,

Maka dari itulah kawan- kawan, kalo ngantuk lebih baik jangan kemana- mana dulu. Kalo maksa mau pulang tapi ngantuk, pilihlah jalan yang sepi, yang engga bahayain orang lain. Paling engga kalo jatoh Cuma elo doang yang sakit..hehe.
Dan kalo udah capek tapi harus pulang, berdoalah :D

Ya tuhan, kuatkan aku sampe rumah.. gitu..

Karena kalo udah nabrak itu urusannya repot, kaya rasyid yang paling menarik simpati gue.. #cieh..

Karena dia baik deh kayanya, polos, anak mentri lagi..

Dobel kesiannya, kalo anak mentri di Indonesia bikin salah dikiiiiitttttt aja, beritanya udah kaya presiden RI di impeachment-kan..

Haah… gitu ya resiko jadi pejabat publik -.-“ dikepoin sama banyak orang.

Kapan hari sempet nonton berita, ada pendemo yang minta supaya proses peradilan berjalan adil,

Udah pada marah- marah aja tuh pendemo.

Kadang- kadang bingung ya sama orang- orang itu, kira- kira apa yang ada dalem pikiran mereka sih?

Belum ada proses apa- apa tau- tau udah minta adil,

Kalo minta adil berarti mereka ngerasa udah ada yang engga adil sebelumnya..

Come on guys, udah engga bisa kah kita melihat niat baik pak hatta rajasa?

Engga bisakah lagi masyarakat kita menilai seobjektif mungkin?

Itulah perlunya jangan menjudge semua orang dengan penilaian yang sama. Because nobody are the SAME.

Aku aja ngerasa sikap pak hatta yang buru- buru nyuruh rasyid diperiksa polisi itu  a bit too much.

Aku engga tau dia terpaksa gitu karena denger opini masyarakat yang macem- macem tentang keluarganya ato gimana.

Aku bener- bener engga tau pak hatta sekarang ini lagi mencoba melindungi anaknya ato dirinya sendiri.. :’)

Sorry to say, but this is my opinion..

Tapi orang dengan kondisi yang menurutku masih engga stabil kaya rasyid itu apa bener bisa diperiksa?

Kesian :’(

I mean, it’s only have been 6 days since he did the crush..

Aku aja habis nabrak orang yang Cuma kesenggol kakinya doang itu kepikirannya sampe seminggu loh, takut nabrak lagi, takut ketemu orang itu lagi..

Apalagi rasyid coba,

Aduh, ga tega aku ngebahas akibat yang dibikin sama rasyid..

Aku Cuma berharap keputusan terbaik aja deh buat dia dan keluarga..

Mudah- mudahan masa depannya dia engga hancur lebur gara- gara masalah ini… hadduuu… -___-

****

FYI gue menulis postingan ini di sela- sela waktu rehat gue dari belajar…hehe..

Stress banget belajar hari ini, apalagi pas belajar hukum pidana lanjutan.

Dari jaman habis uts, dosenku engga pernah SEKALIPUN dateng, berani taruan berapa besok pas ujian tu dosen inget gak ngasi ujian -.-“

Ya ampun, gitu ya dosen di fakultas gue. Bener- bener ngerusak citra dosen”bagus lainnya..ckckck..

Pecat aja pak pecat.. :D

Karena belajar sendiri, jadi bingung kuadrat. Apalagi pas mesti ngitung masa hukuman.

Sumpah, waktu masuk FH aku ngerasa menghirup udara segar,

YES!! Ga mesti ngitung lagi :D

Tapi belakangan ini udara segar itu entah kemana, dua mata kuliah mengharuskan aku menghitung -.-“

Buat HPL ini tadi gue bingung tentang ngitung masa hukuman penjara,

Ada namanya pidana penjara, kurungan, sama denda.

Pidana denda ini bisa diganti sama pidana kurungan,

Aduh, ga bisa diganti payung cantik aja ya..

Yang kuniing biar sama kaya yoochun,,wkwkwkwk :P

#abaikan..

Trus ditentuin, tiap 50sen diitung pidana kurungan 1 hari,

Kalo denda 5ratus rupiah, berapa hari tu orang dikurung?

Lah yang jadi masalah adalah, 1 rupiah itu berapa sen hayo?

Lagian taun gini masi aja ngitung pake sen- sen-an gitu.. -,-

Coba aja gitu kalo aturan gitu beneran dipake sampe sekarang,

Kemaren aku sempet denger katanya Angelina sondakh harus bayar denda 500juta rupiah,

Hayo berapa sen?

Hayo berapa lama dikurungnya?

Males kan ngitungnya?? Huhu..

Tapi tenang, pidana kurungan engga boleh lebih dari satu taun..hehe :P

Gosh, kalo sampe dosen engga dateng besok, kalo ketemu, gue kurung di kamar mandi kampus -.-“

Oia, sekarang udah pada tau kan ya iklan sampo tresemme itu?

Yang jadi samponya model- model..hehe.

Aku juga pengin dong nyoba, nunggu sampoku yang terdahulu habis dulu.

Pas udah habis, kemaren belanja bulanan..

Ngambil sampo..

Pilih- pilih, tresemme mana ya yang pas sama rambut gue?

Udah aku pilih, aku ambil yang warna putih (udah ada yang nyadar?).

Aku baca, buat rambut yang sulit diatur..

Oke, gue ambil.. kebetulan engga ada sampo buat nasib yang susah diatur #ngenes..

Pas sampe rumah, ibuku lagi bongkar muat,

Trus aku dipanggil dari kamar,

SANTI!

Apa???!!!!

Ini kok KONDISIONER doang? Bukan sampo?

AISH!!!!!!!

Iya ya! Padahal kapan hari udah sempet baca kalo yang putih itu bukan sampo, tapi kondisioner T.T

Rugi deh, masa iya aku keramas engga pake sampo? HUHUHUHUHUHUHU…

Ya oowohhh,, teman- teman jangan mengulangi kesalahanku ya :’)

Tresemme yang PUTIH itu KONDISIONER..

Jadi inget sama kertas yang ada pertanyaannya itu deh,,

#ohitukuisioner..
****