Total Tayangan Laman

Selasa, 29 November 2011

Bali masih panas seperti biasanya.. bodohnya aku malah makan bakso buat makan siang.. hehehehhe.. tadi baksonya rasanya aneh ah, kayanya daging udah lama tapi masi dijual deh..huhu -.-"

Hari ini aku mau ceritain dosenku yang super nyebelin, huhu. gak usah sebut nama deh, gak enak ntar dibaca orang ato mungkin dibaca dosenku, hehe :p.

Gini ceritanya,mata kuliah pertamaku hari ini tu pendidikan kewarganegaraan. sejak sebelum UTS kita selalu diskusi dalem kelompok. apa yang bikin diskusi jadi nyebelin? jawabannya adalah tingkah dosenku.

Aku gak ngerti deh dia dapet metode diskusi kaya tadi itu darimana, tapi yang jelas metode beliau udah bikin diskusi jadi ngebosenin sekaligus panas, panas hati maksudnya..huhu.

Dia kasi kita bahan diskusi dari buku panduan yang dia pake, kita semua juga diwajibkan punya. minggu lalu pas beliau gak hadir, beliau kasi kita tugas buat baca buku itu dari halaman 73 sampe 96. tapi ya anak muda, paling beberapa aja yang baca..hehe. nah tadi pas dia masuk, langsung aja gitu tanpa basa basi,bilang selamat pagi kek, nanya udah sarapan apa belom kek, tadi dia langsung aja gitu nyuruh kita duduk berdasarkan kelompok. untung aja aku kelompokan sama orang- orang yang udah aku kenal deket. hehe..

Selama diskusi, aku sama temen- temenku berusaha ngejalanin diskusi dengan maksimal, ya selayaknya diskusi biasa, kalo ada yang ditanyain dari bahan yang udah disuruh baca silakan nanya,trus ada juga yang bakal jawab pertanyaan itu, gitu deh seterusnya.

Di tengah diskusi kecil kita, tiba- tiba dosenku kembali nongol dengan senjata pamungkas yang sebenernya sama sekali gak menambah wibawa beliau, apalagi kejantanannya. I-PAD. dia satu- satunya dosen yang bawa benda itu pas ngajar dan pamernya itu looohh gak ketulungan, dia pikir cuma dia aja kali ya yang punya i-pad. huhu. dengan bangganya deh dia nunjukin presentasi yang udah dia buat di i-pad nya yang bagus banget itu #majas ironis dia mondar- mandir keliling kelas kaya setrikaan bawa i-padnya itu. padahal di depan itu udah ada LCD loh, kita bisa kok liat di LCD, kenapa juga dia mesti repot- repot nunjukin pake i-pad. tulisannya aja jauh lebih kecil daripada yang di depan, sungguh amat sangat tidak efisien. -.-"

Trus belum lagi dosenku itu ngaturnya banget banget deh sama apa yang kita diskusiin. ya udah sih pak, kasi kek kita kesempatan buat belajar dan diskusi sendiri,toh kita juga bahas materi yang bapak kasi minggu lalu, kita juga bikin report dari apa yang kita diskusikan hari ini, jadi gak akan mungkin kita main- main apalagi sampe gak diskusi. tadi tuh kita disuruh bahas per paragraf, gak boleh yang namanya loncat- loncat bahasnya. oke kita turutin, mungkin maksud dia supaya sistematis. masuk akal.

Beberapa menit kemudian #bibirku udah gak kuasa menahan umpatan, sendalku udah pengin lepas dari kaki.
Dosenku itu dateng lagi ke kelompokku, tobat tobat T.T dia bilang kelompokku udah sampe mana, ya kita jawab apa adanya. you know wat happen? disalain lagi!!! dia bilang kenapa kita gak bahas blablabla.. emang dari kalian gak ada yang bertanya kenapa blablabla.. kalian semestinya bisa menjelaskan blablabla.. ya Tuhan.. kapan kita bisa berkembang kalo semuanya diatur gitu..huhu.. nyebelin -____-
Gini deh pak ya, kalo emang bapak mau kita diskusinya terarah seperti yang bapak mau, kenapa bapak gak tulis aja bahan diskusinya di papan? ato di i-pad deh. terserah, gak peduli amat. dari situ kita jadiin pedoman buat kita bisa diskusi dalam kelompok. enak kan pak, kita diskusinya enak, gak diputus- putus sama bapak, bapak juga enak, gak perlu mondar- mandir di kelas ngomel- ngomel sama kita. trus satu lagi nih pak, masa iya sih bapak gak bisa banget nerima pendapat kita mahasiswa. kita tau bapak lebih berpengalaman dari kita, tapi kalo diskusi, bukan cuma pendapat bapak aja yang harus kami terima secara bulat, supaya adil bapak juga mestinya bisa nerima apa yang jadi pendapat kita. kalo bapak selalu nyalain apa yang kita utarakan,ya kita males juga laaah pak, ngapain juga kita ngomong kalo akhirnya cuma disalain aja.. berasa genta -.-"
Win win solution lah kalo kata bapak saya.. kayaknya bapak mesti ketemu bapak saya deh buat silat lidah,,hehe :P

Tidak ada komentar:

Posting Komentar