Total Tayangan Laman

Kamis, 25 Oktober 2012

King 2 Hearts dari perspektif hukum pidana lanjutan


Love is not love until you shared it away,

And knowledge is not knowledge until you applied it..

Hahahahaha.. gitu deh kira- kira tema postingan blogku ini..

Mudah- mudahan bisa terbit sebelum aku berUTS ria -.-“

Jadi hari ini aku dapet tugas tentang paper hukum pidana lanjutan, materi papernya bahas tentang yang namanya penyertaan.

Di sela- sela gue baca buku, inget sama puteri jae shin di drama king 2 hearts, semakin dibaca, inget sama kim bonggu, inget sama bon- bon sialan itu..huhu..

Aku jadi pengin bedah kasus kematian raja lee jae kang di drama itu deh, hehe..

Meski dengan modal buku dan pengetahuan yang pas- pasan, tapi tetep pengen coba buat menggali kasus ini dari perspektif hukum pidana lanjutan.

Biar orang- orang tuh tau kalo drama korea itu engga Cuma ngajarin kita melo melo gak jelas, huhu..

#kadang sih.. T.T

Drama korea bisa jadi bahan pelajaran yang bagus, tergantung gimana kita mensinergikan antara dua hal yang jauh beda ini… hukum dan drama korea..

Hahahahahaha :P

Let’s start :D

****

Pertama- tama gue minta maap dulu sama cintya soalnya (lagi-lagi) oppanya dia engga masuk dalam cerita, karena engga bisa dimasukin, dipaksain kaya apa juga dia engga bisa masuk cin, sumpah..hahahahaha.. :P

Jadi, raja korea selatan bernama lee jae kang dan istrinya yang gue engga tau siapa namanya, mati terbunuh karena menghirup semacem gas beracun yang asalnya dari perapian.

In the end ot this drama, terbukalah tabir (cieh) misteri yang mencengangkan, tapi sebenernya dari awal udah keliatan sih..hehe.

Lee jae shin, adiknya lee jae kang, dateng ke tempat liburan kakaknya. Niat awalnya dia bawain makanan sama minuman, tapi pas dia sampe malah engga ada orang disana, akhirnya jae shin mutusin untuk pergi aja langsung.

Tapi, waktu dia mau pulang, eh udah ditungguin sama penjahat- penjahat yang mau bunuh kakaknya.

Penjahat ini utusan dari orang gila yang namanya kim bong gu. Dia ini orang kaya yang gila bin jelek. Pokoknya dia engga ada capeknya ngerecokin keluarga kerajaan, apalagi waktu tau kalo raja lee jae kang mau berdamai sama pihak korea utara, widddiihh.. marah besar dia..

Gue heran, hari gini masih ada ya orang yang anti damai -..-“

Untuk melancarkan aksinya, dia ngirim penjahat yang gak kalah psikopatnya sama dia. Namanya bon bon, namanya sih unyu unyu, tapi sikapnya.. #MAD!

Bon bon bawa temen- temennya, untuk ngebunuh raja lee jae kang, bon- bon bawa semacem arang ato serbuk yang dimasukin dalam perapian. Jadi nanti kalo raja jae kang nyalain perapian, secara otomatis dia hiruplah gas beracun itu #psiko maksimal.

Tapi bon- bon engga lakuin hal ini dengan tangannya sendiri, dia malah maksa putri jae shin buat masukin bubuk itu ke dalam perapian, sumpah kesian banget putrinya T.T

Sampe trauma berkepanjangan.. hiks..

Trus, darimana bon- bon tau raja lee ja kang liburan? Secara itu rahasia banget men.

Tau dari bong gu. Trus bong gu tau darimana?

Nah ini dia, orang yang akan aku identifikasi juga..hehe..

Namanya kepala sekretaris eun. Dia ngasi tau tempat liburannya raja.. #bodoh..

Jelasnya aku jelasin nanti, sekalian bahas,hehe..

****

So, penyertaan dalam hukum pidana diatur dalam KUHP pasal 55, pasal 56 tentang pembantuan.

Penyertaan terjadi kalo orang yang menyebabkan terjadinya suatu tindak pidana itu lebih dari satu orang. Dalam penyertaan ada dua status yang bisa disandang masing- masing orang, ada yang namanya pembuat (gampangnya, pelaku) dan ada yang namanya pembantu pembuat delik (semacem asisten baik directly maupun undirectly).

Bentuk penyertaan sendiri ada lima. Ada orang yang melakukan, menyuruh melakukan,sengaja  menganjurkan, turut serta melakukan, dan pembantuan.

Aku bakal coba identifikasi per tokoh aja biar gampang..hehe..

Mulai dari yang paling kesian, putri jae shin. Dengan sedihnya gue harus menggolongkan putri cantik ini menjadi orang yang melakukan kejahatan ( pleger). Bagaimanapun, jelas- jelas dia yang masukin arang ke dalem tungku perapian kediaman kakaknya, dan arang dari tungku itulah yang bikin kakaknya meninggal. Pleger ini melibatkan orang lain untuk melakukan tindak pidananya, dalam kasus ini, jae shin masukin arang itu ke tungku karena ditodong pistol sama bon- bon, udah gitu temen- temennya bon- bon maksa buka tangannya jae shin yang mengepal karena engga mau bubuk itu sampe masuk ke dalam tungku.



Meski memang sebenernya jae shin engga mau “melibatkan” siapa- siapa dalam matinya kakaknya, tapi kalo dari perspektif hukumku, I think we should see it that way. Dia tetep melibatkan orang lain, meski dijelasin lebih lanjut kalo orang lain ini bisa aja berperan sebagai pemaksa yang bikin si pleger ini ngelakuin tindak pidana (bon- bon banget deh..)

Tapi sebagai orang yang melakukan, jae shin tergolong sebagai manus ministra yang engga ngelakuin apapun. Orang yang digolongkan kesini, biasanya mereka yang terpaksa ngelakuin sesuatu karena di bawah tekanan, bukan karena kemauan sendiri Karena ia disesatkan dulu pikirannya. Kaya teroris, mereka adalah orang yang dicuci otaknya, karena mereka sengaja lakuin itu.

Paksaan yang dialami jae shin adalah dalam bentuk kekerasan, apa yang dimaksud dengan kekerasan itu adalah perbuatan dengan menggunakan kekuatan fisik yang besar, yang ditujukan kepada jae shin sehingga mengakibatkan fisiknya engga berdaya. Kekerasan ini datangnya dari penyuruh (bon- bon) sehingga jae shin engga punya pilihan lain selain melakukan hal yang diminta penyuruh (masukin bubuk racun ke dalam tungku perapian).
Tapi, si pleger ini engga bisa dijatuhi pidana, (alamdulilah). Para ahli hukum menyatakan beberapa pendapat, tapi yang paling PAS buat jae shin adalah ini:

Jae shin  melakukan tindak pidana karena adanya paksaan (overmacht) sesuai sama yang dikatakan pasal 48 KUHP. Jelas banget dipaksa, ada bon- bon, udah gitu dipaksa tangannya biar kebuka, dijambak rambutnya.. aigoooo!!!!!!!!!!

 Lebih lanjut oom Utrecht belain jae shin,

Jae shin sebenernya engga melakukan tindak pidana, ato perbuatan yang dia lakuin engga bisa digolongkan tindak pidana. Bener sih, karena kalo aku pikir, andai dia dijerat dengan pasal 338 tentang pembunuhan yang bunyinya “barang siapa dengan sengaja merampas nyawa orang lain …”, engga pas lah, karena jelas jae shin engga sengaja (mau sengaja dari mana? T.T)

MvT (penjelasan KUHP) juga menjelaskan bahwa jae shin engga bisa dipidana, sebagai konsekuensi logis dari keadaan subjektif batinnya jae shin ato bisa juga karena jae shin lagi tunduk sama kekerasan.

****

Orang cantik kedua (tapi gila) adalah bon bon maribon..hehehe..

Dia ini psikopat banget deh asli, dia engga puas Cuma bunuh aja, dia harus nyiksa korbannya dulu. Udah gitu hasil “siksaannya” dipajangin lagi di kamarnya..gile beneer.. mendingan majang fotonya suju, betul????



Dalam kasus pembunuhan jae kang, dia berperan sebagai orang yang menyuruh melakukan (doen pleger).

MvT menjelaskan kalo orang yang menyuruh adalah dia yang menggunakan orang lain sebagai perantara untuk melakukan suatu tindak pidana. Dalam kasus ini, bon- bon menggunakan jae shin sebagai perantara untuk melakukan pembunuhan raja jae kang. Secara teori, yang harus dihukum adalah bon- bon, bukan jae shin.

Secara doktrin, nama kerennya bon- bon adalah middelijke dader, ato bahasa manusianya adalah pembuat tidak langsung.

****

Orang ketiga, actor yang bikin king 2 hearts jadi fim yang asli bikin gue ama nyokap geregetan. KIM BONG GU SSI! Aigoo.. michin jeongmal -.-“

Sependek pengetahuan saya, dia bisa digolongkan sebagai orang yang menganjurkan untuk melakukan suatu tindak pidana. WHY?



Pertama karena kim bong gu udah memenuhi syarat yang ditujukan sama bon bon dkk, yaitu:
- ditujukan pada penggunaan upaya penganjuran. Dalam hal ini bong gu nyuruh bon- bon buat bunuh raja jae kang, dan bon- bon setuju. Dia menjalankan anjurannya bong gu.
- ditujukan untuk menimbulkan akibat tertentu. Jelas, biar jae kang meninggal.
- ditujukan pada orang lain untuk melakukan perbuatan. Bon- bon lagi.
- orang yang dianjurkan harus dapat dipertanggungjawabkan pidana. I’ve said it previously.

Kedua, dalam menganjurkan hal- hal tertentu harus menggunakan cara- cara yang ada di pasal 55 KUHP. Ada banyak syaratnya, tapi yang paling masuk adalah dua hal ini: memberikan kesempatan dan sarana. Jelas bong gu ngasi kesempatan untuk membunuh raja jae kang, dia juga ngasi sarana kaya mobil, pistol, bubuk racun.

Ketiga, orang yang berbuat itu bener- bener udah kena pengaruh anjurannya. Iya,sampe gila gitu bon- bon -.-“

Keempat, orang yang dianjurkan benar- benar melakukan apa yang dianjurkan, mau itu selesai apa engga. Mungkin disini bon- bon engga selesai melakukannya ya, karena mestinya dia yang masukin bubuk arangnya, tapi ujungnya malah jae shin yang masukin bubuk arang itu.

Kelima, orang yang dianjurkan dapat dipertanggungjawabkan.

****

Terakhir, pembantu kita, hehe..

Kepala sekretaris eun kyu tae. Dia ini adalah sekretaris kerajaan, tapi sayang dia harus berkhianat pada negara hanya karena sekeping cd.. ya owohhh…



Dari segi penyertaan, kepala sekretaris eun ini terlibat sebagai pembantu, nama perbuatannya pembantuan (sumpah engga enak banget bilang ‘pembantu’..)

Memberikan bantuan menurut pasal 56 KUHP ada dua yaitu pembantuan saat dilakukan kejahatan dan pembantuan sebelum dilakukannya kejahatan.

Kapankah kepala sekretaris menjadi pembantu? (hehe)

Pada saat sebelum terjadinya kejahatan, karena kepala sekretaris ini ngasi tau lokasi liburan raja. Sumpah bego banget ini bapak ya.. ya ampyun.. -.-“

Loh, ngasi tau doang dibilang pembantuan?

Yap, pembantuan sebelum dilakukannya kejahatan ada tiga.

Bisa bantu ngasi sarana, bisa bantu ngasi kesempatan, dan bisa bantu dengan ngasi keterangan. Kepala sekretaris eun bersalah berdasar kriteria yang ketiga, dia ngasi keterangan ke pelaku pembunuhan.

Menurut buku yang aku baca, memberikan keterangan adalah menyampaikan ucapan dalam susunan kalimat yang dimengerti oleh orang lain, berupa nasihat ato petunjuk dalam halo rang lain melakukan kejahatan.

However, menurut teori, dapat dikatakan kesengajaan pembuat pembantu ini tidak ditujukan kepada pelaksanaan kejahatan, melainkan hanya untuk mempermudah saja (yee tetep aja..huhu).

Artinya, sikap batinnya sekretaris eun engga sama dengan sikap batinnya bong gu,, karena mereka berdua punya kepentingan yang berbeda. Sekretaris eun engga niat sama sekali untuk bunuh raja.
****
Maunya gue sih, ngasi hukuman sesuai sama KUHP. Tapi setelah dibaca, sejauh aku nangkep, belum ada pasal yang pas untuk menjerat kim bong gu..huhu..

Yah.. sekian dulu pembahasan dari saya, sesi diskusi dibuka kalo ketemu saya..muahehehehehe..

Jumat, 19 Oktober 2012

17 oktober 2012


I got them little runaway..

I got them little runaway..wuuu,.

Hehehe.. lagi kebayang lirik lagunya suju yang spy, :P

OKE! Hari ini mesti menceritakan hal edukatif yang harus pembaca sekalian ketahui.

Hari minggu kemaren aku pergi ke desa pemuteran, gerokgak, buleleng dalam rangka alsa care.

Disana ada tempat pelestarian terumbu karang, tapi ini bukan terumbu karang biasa, kalo terumbu karang biasa aku udah pernah juga dateng pas SMA..hehe.

Yang bikin beda adalah history dari desa pemuteran ini. ada apa? Kasi tau ga ya.. mauehehehehe..

#mulai sok imut..

Jadi ada seorang bapak, namanya pak gede prana, bisa dibilang beliau ini pahlawan yang bikin desa pemuteran jadi kaya sekarang.

Dulu nih, pas pertama kali bapaknya dateng kesana, desanya itu parah banget deh, engga kerawat. Masyarakatnya pake racun, bom, buat nangkep ikan- ikan di laut. Ngeliat keadaan ini, si bapak jadi prihatin. Akhirnya dengan pendekatan yang sulit, si bapak ini berhasil meyakinkan masyarakat kalo dia akan bantu memperbaiki taraf hidup masyarakat sini dengan cara memperbaiki lingkungan sekitar dulu.

Intinya adalah peran penting dari masyarakat, pemerintah, dan social entrepreneur. Kalo tiga komponen ini engga kompak, sampe kapan pun engga akan ketemu.

Lambat laun mulailah keliatan hasilnya, aku engga pernah kesana sebelum kawasan pantai pemuteran dibangun, tapi pas kesana kemaren, rasanya tuh kaya nemuin peradaban modern di sela- sela bukit..hehe..

Karena asli, aku kaya ada di kawasan yang biasa dipake syuting ftv..muahehehe..

Di sepanjang jalan menuju pantai, ada vila di kanan kiri, bukan vila besar sih, semacem home stay.

Pas masuk, ada gerbang masuk kaya hotel hotel.

Pas lebih masuk lagi, baru deh bener- bener hotel. Kamarnya engga besar dan mewah banget kalo diliat dari luar, tapi kalo liat tempat nongkrongnya, liat tempat makannya, liat dekorasi tempatnya, bahkan liat kolam renang di dalemnya!!! Bisa pilih deh mau renang di kolam apa mau langsung di laut lepas..hehe :P

Aku ngerasa kaya lagi ada di kuta, kuta keduanya bali,,hehehe..

Jadi sempet engga percaya kalo dulu ini wilayah yang dibilang hopeless sama relawan dari luar negeri.

Hey man! Nothing is impossible  if there is someone who wants to fight for it.. ^^

Pencapaian besarnya adalah desa pemuteran ini sempet dapet penghargaan dari UNDP, United Nation Development Program. Jadi kaya organisasi PBB yang khusus concern tentang pembangunan daerah yang dianggap tertinggal.



Mana terumbu karangnya????

Nah jadi yang bikin beda terumbu karang yang udah aku tau adalah dengan konsep bio rock.

Sebelum baby coral ditanam di dalam laut, dibikinin kerangka dulu, kalo kerangka yang kemaren aku liat sih lumayan gede, muat buat masukin temen- temen gue yang kurang ajar itu..hahahahaha :P



Nantinya di bagian luar kerangka itu, bakal dipasangin baby coral.. babynya bener- bener baby banget, alias kecil banget..

Udah gitu di kerangka itu ditambahin juga nama dari si penyumbang baby coral, satu baby coral mahal loh, tapi lupa sih berapa euro.. pokoknya mahal..hehe..

Makanya bener- bener di appreciate banget si penyumbangnya, ada namanya park yoochun gak ya di laut sana? Mauhehehehe..

Gua nyilem dah kalo ada :P

Dengan konsep bio rock, koral tumbuh dengan lebih cepet dibandingin kalo engga pake bio rock.

Dengan dialiri tegangan listrik 12- 15 ampere, bisa membuat coral tumbuh 6x lebih cepet dari biasanya.

Biasanya coral tumbuh 1cm per tahun, ya oloh.. bayangin kalo gue juga gitu.. itung gue lahir panjangnya 4 cm..

Berarti sekarang tinggiku baru 23 cm!!!! ya AMPYUN!!!

Sama penggaris aja gue kalah saing T.T

*abaikan*

Nah makanya ceman- ceman, jangan suka ngerusak terumbu karang ya, karena buat tumbuh segede gitu mereka perlu waktu yang LUAAMAMAMAMAMAMAMAMAMAMAMAMAMMMAAAAAAAAA banget.. jadi jagalah mereka ^^

****

Hari- hari gini enaknya bahas makanan..hehe…

Baru- baru aja aku nyemil makanan jaman SMA dulu.

Jagung manis!!! Hahahaha..

Dulu hampir tiap hari deh gue makan jagung manis buatan kantin..

Tapi kemaren, ngerasain deh gimana puasnya bikin sendiri..

Aku kasiin keju plus susu sebanyak yang aku mau, aaaaaaaaaaaaahhhhhhh!!!



Semuanya gratis..hahahahahaha..

Rasanya ya jangan ditanya, nikmat lah tiada tara..mauehehehehehe..

Emang makanan yang dibikin sendiri itu lebih memuaskan.. :D

Habis makan jagung ini, aku jadi ogah makan yang lain,. Masih eneg..huhu..

Tapi gue engga kan dibiarkan hidup tenang sama bokap nyokap kalo belum makan malem.

Jadi aku harus tetep makan meski engga laper..

Menunya apa?

KODOK!! Hahahahaha..

Kodok itu enak loh, rasanya lebih gurih dari daging ayam..hehe..

Mungkin ada yang geli, ada yang pengin nyoba, ato ada yang udah langganan..



Tenang aja,kodoknya udah dibersihin lah ya, bukan kodok yang lagi nongkrong pinggir kali trus digoreng.

Itu namanya pemaksaan men, segala sesuatu yang dipaksa itu engga baik..mauhehehehe :P


****

Udara lagi panas ya belakangan ini, geraaahhh banget.. akhirnya hari ini gue putusin bawa kipas.

Kipas gue bukanlah kipas biasa, melainkan kipas bertahtakan suju di kipasnya..hahahaha..



Kipas ini berhasil bikin cintya manyun.,,hahahahaha..

My goal accomplished! :P

Dia marah besar gara- gara oppanya dia engga nongkrong di kipas, tauk tuh, lagi dandan kalik kelamaan..wuakakakakaka :P

Kasian, sabar ea kaka..:P

Hei di kesempatan ini aku jadi inget, udah setaun gue nulis blog :’)

Terharu, asal mula aku kenal dunia maya ini adalah lewat gita yah..

Aku pikir dulu kayanya asik ya bisa nulis, mengasah hobi yang udah lama aku tinggalin.

Makin lama, bakat nulisku akhirnya keasah lagi, bukan bakat sih, tapi lebih ke kesenangan.

Kesenangan yang arahnya _kayanya_ positif..hehe..

So, big thanks to gita yah, udah ngenalin gue sama blog..

Thanks buat pembaca setia  yang bikin statistic blogku nambah terus, aku engga tau siapa kalian semua, karena kalo diitung engga sampe 5 orang yang pasti baca blog ku..hehe..

Still,, THANKS! ^^

Aku minta maaf kalo selama setaun kebelakang ada tulisan- tulisan yang mungkin engga layak posting, sori kalo kebanyakan ngomongin orang, habis ngomongin orang itu enak men,,hehehehehe :P

Jeongmal gomawo yo! Keep reading!! ^^
****

Jumat, 12 Oktober 2012

12 oktober 2012


Hai!!!!!!!!!!!!! Udah lama rasanya engga nulis blog, kaya ada yang kurang #ea ea..

So hari ini meskipun gueh capek karena habis gila- gilaan sama cintya dasri putrik gung chris riani,

Salah sih, tiap hari kita emang menggila, pada dasarnya kita gila, jadi diasumsikan gue tiap hari capek, intinya gue capek sama hidup gue.. #sayatsayat.

Cerita hari ini akan aku gabung sama cerita hari lain yang engga sempet aku tulis karena hari hari ke belakang ini aku ngerasa jarak waktu antara matahari terbit sama terbenam itu singkat banget -.-

Berangkat ke kampus, pulang, tau tau udah sore aja.. huhu..

Buat hari ini aku mengulang ke-labil-an masa SMA dulu, karaokean..hehe..

Bedanya sekarang bayarnya mahal, gue benci perubahan -,.-.

Tapi kali ini gue puas BANGET karaokeannya, lagu- lagunya gue BANGET!!!! Hahahaha,,

Apalagi kalo engga KPOP! Muahehehehe..

Salut deh buat inul vizta, aku recommended tempat ini buat karaokean,hehe..

Habisnya stok lagu koreanya buanyak dan lengkap sih kalo boleh dikata,

Suju, jelas ada. BOYBAND TENAR! Hahahaha..

SNSD juga ada, sampe yang aku engga tau juga ada, jadi kalo aku engga tau, micnya aku kasi cintya dasri aja deh.. silahkan :P

Uda gitu ada lagunya yesung yang it has to be you, widih inget gita yah..muahehehehe..

Paling bikin heboh ada lagunya baek ji young yang that woman, ostnya secret garden., mantep!

Sebulan lagi aku kesana mungkin ostnya rooftop udah ada..hehe :P

Kalo engga ada,gue bawain kabel data,

Mas pindahin lagunya SEKARANG!JIGEUM! NOW!

Nyanyi sama anak- anak emang jangan ngarep suara bisa terjaga merdu, intonasi jelas, tralalalala trililili,,

Yang ada tuh kaya gue, habis! Sampe engga latian nyanyi hari ini gue ke gereja.. mauhehehehehe..

Tapi seneng banget seh bisa kumpul- kumpul kaya tadi, susah banget soalnya nyari waktu supaya bareng pas berenam..hehe..

By the way, happy birthday Dasri!!! I wish all the best, sista ^^


****
Aaaaa!!! Pas banget lagunya baek ji young keputer lagi di mp3..muahehehehe..:P
*abaikan*

Jadi inget deh, pas lagunya baek jji young ini diputer di ruangan karaoke, dasri lagi pusing ngitung bill, kenapa bisa mendadak mahal?

Hahahaha.. jadi engga nikmat nih lagu :P

Untung aja temen- temennya dasri tajir semua, mauheehehehe.. engga tau aja habis gini gue engga bisa beli pulsa engga bisa beli bensin T.T

Lagian itulah untungnya bawa temen men, mereka adalah dompet saat anda tidak bawa uang..wkwkwkwkwkwkwkwk :D

Makanya temenan sama gue harus punya duit, kalo engga, percuma, engga bisa gue pinjemin, pergi aja..

Hehehe :P

Lanjut, lagu kebangsaan gue di karaokean tadi tuh NOAH, separuh aku..wkwkwkwk..

Entah kenapa aku suka banget sama ini lagu, kata- katanya engga gombal, puitis malah.

Jarang band di Indonesia ini yang kaya gitu, dulu ada dewa 19, mungkin sekarang ada andra and the backbone, udah gitu aku juga suka lirik lagunya last child yang sekuat hatimu.

Band terpuitis sepanjang masa masih dipegang sama letto, sumpah, sampe detik ini gue suka nyanyi sandaran hati, tapi jujur aja gue engga nangkep artinya apa.

Ada liriknya yang –kalo engga salah- kaya gini,

Terbuai aku dalam, keindahan penantian,

Sejak kapan menanti itu indah?????

Yang ada sebel!! Buktinya orang yang nunggu di halte bus mukanya pada sepet semua, engga ada yang sambil nari nari.. huhu..

 Itulah kenapa gue engga akan bisa jadi pujangga, logika gue engga bisa diajak maen jauh- jauh.. -.-“

Makanya aku beli albumnya NOAH aja..hehehe..



Pengumuman ya, ini album kedua yanga aku beli, pertama suju, kedua NOAH,

Dan NOAH menjadi band Indonesia pertama yang gue hargain banget eksistensinya, hehe..

Sebenernya sejak NOAH keluarin singlenya kapan hari, aku udah tertarik mau beli albumnya.

Kenapa?

Pertama karena biasanya lagunya NOAH bagus- bagus, puitis kaya yang aku bilang. Engga kacangan.

Yang kedua, ini adalah bentuk dukunganku buat bang Ariel yang baru keluar dari penjara.

Karena juju raja sejak dulu heboh sampe sekarang heboh lagi, aku engga pernah setuju Ariel dipenjara.

Ada apa dengan bangsa ini gue engga ngerti, kenapa berhubungan seks bisa masuk penjara?

Pasal di KUHP mana yang dipake dasar?

Ya udah sih, suka- sukanya dia mau direkam kek, toh dia engga nyebarin dengan sengaja. Engga masuk akal aja gitu,

Aku kesian banget jujur sama bang Ariel, sampe sekarang aku engga pernah mikir ariel, lunmay, cuttari itu salah,

Mereka Cuma sial.

Makanya bang, semangat! Aku yakin banyak hal yang bisa bang Ariel pelajari, salah satunya adalah ati- ati bawa laptop, jangan gampang percaya sama orang, dan jangan ganti- ganti pasangan lagi -.-“

****
Berita penting lain,

Aku udah lulus level pre intermediate 3 di IALF!!

Applause!!! Hehehehe..



Kemaren udah ambil sertifikatnya, puas deh.. meski banyak bidang yang mesti aku improve..

I will work hard! ^^

Meski engga di term ini, mungkin term depan..hehe.. mau rehat dulu, sesuein diri sama kuliah..

Tiap siswa dapet yang namanya individual student report.

Jadi semacem laporan yang ada komen dari pengajar kita, aku kasi tunjuk ya apa kata instruktur gueh,

Namanya Sam, he’s nice :D

Well done for finishing the course, Shanti, you have been a great student and I have enjoyed teaching you this term. You have certainly improved over the two months and you always work well in the classroom atmosphere. You demonstrate that you are motivated to learn and your enthusiasm allows you to get on well with the other students. Your speaking is very strong and you are not afraid to use more difficult English when it is relevant. This attitude will help you improve quickly. Your pronunciation and fluency are especially good, allowing you to SOUND VERY NATURAL (I know SAM!!!hahahahahaha.. thanks by the way ^^) I look forward to teaching you again next term. Good luck Shanti.

Itu yang dicetak tebal gue sendiri yang nebelin,bukan dari sononya..muahehehehehe.. :P
****



Selasa, 09 Oktober 2012

my pain healer final part


Last part!!!!!! ^^
Sebelum mulai kuliah dan jadi males nulis karena mending bikin tugas daripada ngarang cerpen, makanya cerita ini harus aku selesein..muahehehe..
****
                Igo merebahkan diri di tempat tidurnya, memejamkan matanya meski rasa kantuk belum menyapanya, padahal waktu sudah menunjukkan pukul satu dini hari. Igo terngiang bayang wajah Nanda di rumah Sandra tadi, kenapa selama ini Igo gak tau kalo Nanda punya sodara sepupu? Dan kenapa Nanda harus muncul sekarang disaat Igo mau mulai membuka lembaran baru bersama Sandra. Igo mengambil notebooknya dan menuliskan sesuatu disana,

I started out to go on with you, but my past suddenly comes. Should I just stop now?

Paginya di kampus, Igo bertemu dengan Sandra.
“ San..” sapa Igo sambil berdiri menyebelahi Sandra.
“ hai, Go.. gimana urusannya kemarin? Beres?” tanya Sandra, kemarin Igo beralasan ada urusan yang sangat urgent, jadi dia harus segera pulang.
“ kemaren Rian pulang jam berapa?” Igo mengalihkan pembicaraan. Jelas ia enggan menjawab.
“ ehm.. engga lama setelah kamu pulang, padahal tugasnya baru selesai setengah.. huhu..”
Igo merasa bersalah pergi begitu saja kemarin, ia tau kalau ia sudah bikin Sandra bingung.
“ kamu sibuk? Kita makan yuk..” tawar Igo.
Sandra nampak salah tingkah dengan ajakan Igo, “ ah? Enggak sih.. mau makan dimana?”
AH!kenapa kata- kata macem itu yang keluar, mestinya cukup jawab ‘boleh’ doang..huhu.. batin Sandra.
“ kamu mau dimana?”
Gak boleh salah lagi! Batin Sandra, “ ehm.. dimana aja,,” jawab Sandra sambil tersenyum manis. Jawaban bagus! Batinnya lagi.
“ oke.. dimana aja yang penting bisa ngobrol..” kata Igo manis.
Di tempat makan mereka ngobrol dengan akrabnya, Igo memanfaatkan waktu berdua saja dengan Sandra, ia senang bisa bersama dengan Sandra, karena dengannya Igo bisa meluapkan perasaannya, kejenuhannya tanpa perlu merasa ada batas. Sikap ramah dan responsif Sandra membuat Igo merasa bebas mengungkapkan apapun. Sebelum pulang, Igo meminta nomor telpon Sandra, selama ini mereka belum tuker- tukeran nomer handphone. Setelah Sandra pulang Igo masih berdiam diri disana, ia mencari jadwal film apa yang lagi diputer di bioskop, sabtu ini ia akan mengajak Sandra nonton.
Sampai di rumah, ada seorang gadis yang tengah mengobrol dengan mamanya.
“ Igo, kamu sudah pulang..” mamanya memberi kode mata kalo ada tamu untuknya.
Igo menanggapinya dengan malas, ia tau itu siapa meski hanya dari belakang. Nanda.
“ ada apa?”
Nanda diam saja, ia harus maklum dengan sikap dingin Igo.
“ aku capek, ada apa?” Igo berusaha menahan emosinya.
“ aku mau ngomong sesuatu, bisa kamu duduk sebentar?”
Igo duduk dengan enggan, ia duduk di sofa yang berbeda dengan Nanda.
“ gimana kabarmu, Go? Aku denger kamu punya banyak pencapaian di kampus..”
Igo tidak menjawab, “ aku kesini dateng untuk minta maaf..”
Igo menatap Nanda dalam- dalam, ada gejolak dalam hatinya mendengar perkataan Nanda.
“ maaf.. karena aku udah nyakitin kamu, aku pacaran sama cowok lain di belakangmu. Aku sadar itu salah, tapi aku baru sekarang berani minta maaf ke kamu. “
“ sekarang,, kenapa sekarang baru kamu muncul di hadapanku? Ato perlu waktu selama itu untuk nyesel sama perbuatanmu?”
Nanda menggeleng, “ udah lama aku ngerasa neyesel, aku hancur.. hubunganku sama Rio juga engga bertahan lama, yang aku punya sama Rio bukan cinta..”
“ dan setelah aku sadar, aku baru nyesel siapa yang udah aku kecewain..” isak Nanda.
Igo melihat air mata Nanda, mendadak dadanya sesak, ia masih tidak tega melihat Nanda menangis, “ jangan nangis, aku engga suka liatnya..”
“ kalo kamu dateng kesini untuk minta maaf, kamu udah lakuin itu. silahkan pulang kalo udah engga ada yang lain..”
“ aku mau bilang satu hal lagi..”
                “ tolong kasi aku satu kesempatan lagi, aku tau ini malu- maluin, tapi aku pengin punya satu kesempatan lagi untuk memperbaiki kesalahanku..”
“ kesempatan?”
“ aku selalu coba untuk lupain kamu, tapi kenangan yang aku punya sama kamu terlalu banyak untuk bisa aku lupain gitu aja, aku lebih milih memperbaiki semuanya sekali lagi.”
Igo tidak sengaja melihat cincin mereka yang masih dikenakan Nanda, “ kenapa kamu masih pake cincin itu? bukannya kamu engga mau lagi pake?” Igo mengorek masa lalu mereka.
“ aku masih simpen ini karena aku masih berharap bisa dapet kesempatan dari kamu..”
****
                Igo masuk ke kamar dan memikirkan kata- kata Nanda. Munculnya Nanda setelah sekian lama sanggup membangunkan memori- memori yang telah Igo tinggalkan. Hubungan yang telah mereka jalin begitu lama, saat- saat senang dan sulit yang sudah mereka jalani bersama. Igo kembali teringat cincin yang masih Nanda kenakan, Igo mengeluarkan kalung dari balik bajunya.
Aku juga masih punya cincin itu, Nan.. batin Igo. Ia mulai goyah.
Kegundahan hatinya membawa Igo pada Sandra,
“ San.. udah tidur?” kata Igo lewat telpon.
“ belum.. kenapa?”
“ bisa ketemu?”
“ hah? Sekarang? Udah malem..”
“ kamu mau gak?”
Sandra berpikir sejenak, “ mau sih.. tapi..”
“ ya udah, turun.. aku di taman deket rumahmu..”
Sandra kaget, ia buru- buru mengambil jaketnya untuk bertemu dengan Igo, tak lupa ia menyisir rambutnya dan menyemprotkan sedikit parfum #girls -.-“
Sampai di taman, ia melihat Igo di prosotan, Sandra datang menyebelahinya.
                “ ada apa nih malem- malem?” tanya Sandra sambil tersenyum. Senyum itu, senyum yang membawa Igo kesini malam ini.
“ aaaahhhh..” Igo meregangkan tubuhnya, “ udah lama juga gak kaya gini..”
Sandra tertawa, “ ya iyalah, kalo sore kamu kesini,bisa dimarain penjaga komplek..”
Igo menatap Sandra, Sandra pun demikian, “ kenapa?” tanya Sandra.
Igo tidak bisa lagi menyembunyikan kegundahan hatinya, ia meraih tangan Sandra yang berada di saku jaket. Sandra kaget dengan sikap Igo, Igo memegang tangannya begitu erat, seolah enggan melepaskannya. Sandra ingin menanyakan apa yang terjadi, namun ia urungkan niatnya saat ia melihat Igo tengah menatap langit dengan mata terpejam..
“ jangan liatin aku,,” kata Igo masih dengan mata terpejam, Sandra jadi salah tingkah karena ketauan, ia pun ikutan melihat langit dengan tangannya yang masih digenggam oleh Igo. Sekarang gentian Igo yang memandangi Sandra yang sedang memandangi langit #nahloh, trus langit mandangin siapa?hehe.. :P
“ San..” Sandra menoleh.
“ maaf..” kata- kata itu akhirnya keluar. Sandra bingung untuk apa Igo minta maaf?
“ maaf karena aku pulang buru- buru waktu itu, maaf karena minta kamu keluar malem- malem gini..” Sandra bingung, untuk itukah Igo memanggilnya.. Igo mengangguk sambil tersenyum.
“ udah malem, pulang sana..” Igo melepaskan genggaman tangannya.
“ apa? Iihh kalo gitu kenapa engga telpon aja sih? Aneh- aneh aja kamu ah,”
Igo tersenyum melihat Sandra, “ udah, pulang sana.. sampe ketemu besok..” kata Igo, ia melihat kepergian Sandra dengan tatapan nanar.
“ maaf.. karena aku engga bisa bilang yang sebenernya sama kamu, maaf karena aku belum sanggup dateng ke rumahmu sekarang..” Igo mengucapkan maaf yang sesungguhnya.
                Igo berhasil mengajak Sandra untuk nonton bareng, Igo janjian untuk langsung ketemu Sandra di bioskop.
“ mau kemana, San?” tanya Nanda.
“ mau nonton kak..”
“ sendirian aja?” Nanda bertanya bermaksud untuk ikut, ia bosen di rumah seharian.
Sandra membantah, “ ah enggak, sama temen..”. Nanda mengurungkan niatnya untuk ikut. Ia takut akan jadi canggung dengan temen Sandra yang engga ia kenal..
                Sampai di bioskop, Igo sudah tiba lebih dulu, ia menawarkan apa ia mau membeli popcorn dan Sandra mengatakan biar ia saja yang antre. Selagi mereka antre, berbunyilah ponselnya Igo. Nanda. Igo kaget bukan kepalang kenapa Nanda tiba- tiba menelponnya, ia berniat tidak mengangkatnya tapi Sandra memandangnya dengan aneh, udah tau bunyi tapi kok dibiarin? Tanya Sandra padanya. Igo akhirnya terpaksa mengangkat supaya Sandra tidak curiga.
“ kamu lagi dimana, Go?”
“ Ada perlu apa?”
“ ah enggak, kalo kamu lagi engga sibuk, aku pengin ketemu..”
“ aku sibuk, engga ada waktu sekarang..”
“ kalo gitu kapan?”
Igo yang sedang menerima telpon di sebelah Sandra tiba- tiba disenggol oleh Sandra.
“ kamu mau yang butter ato caramel?” Sandra menanyakan popcorn Igo. Igo menjawab yang butter.
“ kamu lagi nonton? Sama siapa?” Nanda mulai curiga. Igo tidak menjawab pertanyaan Nanda, ia menutup telponnya lalu mematikan handphonenya.
Sementara di rumah Nanda mulai curiga, Sandra juga lagi keluar Nonton, tunggu dulu.. Sandra sama Igo juga temenan, apa mungkin?? Nanda mulai resah.
                Malam itu Nanda sengaja menunggu kepulangan Sandra, siapa tau Igo mengantar Sandra sampe ke rumah. Tapi tidak, karena Sandra bawa motor sendiri..
“ kak, kenapa disini?” tanya Sandra yang melihat kakak sepupunya di meja makan sendirian.
“ ah tadi habis minum.. kamu nonton sama siapa sih tadi? Sama temenmu yang kemaren itu?”
Sandra mengangguk, Nanda tertegun. Benar, pasti Igo nonton dengan Sandra. Mungkinkah Igo menaruh perasaan pada Sandra?

#jawaban penulis: IYA!PERGI SANA! SYU SYU..
Kecurigaan Nanda menggugah dirinya untuk menyelidiki lebih lanjut ada hubungan apa antara Sandra dengan Igo? Ada perasaan tidak rela di hati Nanda. Ia sengaja minta tidur bareng di kamar Sandra, setelah Sandra tertidur, ia mengecek handphone Sandra, ia memeriksa sms- sms yang dikirimkan oleh Igo, sms paling banyak dikirimkan oleh Igo. Saat Nanda tengah memeriksanya, sms dari Igo masuk.
“ good night, have a nice dream J “ Nanda yang membaca sms itu semakin yakin kalau ada apa- apa diantara Sandra dan Igo, belum lagi sms- sms yang isinya perhatian Igo untuk Sandra dan begitu sebaliknya. Nanda merasa ia tidak bisa tinggal diam, ia tidak mau kehilangan kesempatan begitu saja untuk kembali menjalin hubungan dengan Igo. Ia mengajak Igo untuk bertemu di sebuah kafe.
****
                “ aku kasi kamu waktu untuk mikirin pertanyaanku..” kata Nanda.
“ tentang kesempatan yang kamu minta, ,” Igo tidak langsung menjawab, ia melepaskan kalung yang selama dua tahun ini selalu ia kenakan. Nanda kaget melihat Igo masih memiliki kalung ini, ternyata bukan hanya dirinya. “ ini jawabanku..” kata Igo.
“ maksud kamu?”
“ aku punya seseorang yang aku cintai sekarang, demi dia aku lepasin kalung ini, lepasin kamu selamanya.. jadi kesempatan yang kamu minta, aku engga punya kesempatan itu, kamu juga.”
Nanda menahan emosi dan air matanya, “ Sandra.” Igo menatap tajam Nanda.
“ dia yang kamu maksud kan?” Igo diam tidak menjawab. It’s a yes.
“ aku engga tau kalo di sepupumu, kalopun aku tau aku engga akan lari, karena aku cinta sama dia. Sama dia, aku jadi diriku sendiri. Aku engga sampe melakukan pengorbanan yang sia- sia kaya yang aku lakuin buatmu dulu.” Igo merobek lagi luka dalam hatinya.
“ kamu pikir kamu bisa lupain aku gitu aja? Lupain kita gitu aja?”
Igo menggeleng, “ aku engga akan lupain itu, itu pelajaran yang berharga. Engga akan aku lupain, supaya aku engga terjebak sama orang yang sama lagi.”
“  jadi kamu milih Sandra sekarang?” Igo mengangguk dengan pasti. Ia yakin akan hatinya sekarang.
Nanda dibuat kecewa dengan sikapnya Igo, “ oke.. kalo itu maumu,” Nanda pergi meninggalkan Igo dan kalungnya di meja.
“ akan aku buat kamu nyesel sama keputusanmu,,” bisik Nanda setelah jauh dari Igo.
                Nanda pergi ke kamar Sandra, dengan wajah sedih ia datang kepada Sandra.
“ San.. aku mau ngomong sesuatu..” isak Nanda. Sandra kaget melihat kakak sepupunya menangis padanya tiba- tiba.
“ loh kak, kenapa? Duduk kak, duduk.. pelan- pelan,” jawab Sandra dengan polosnya.
“ aku minta maaf, maaf karena aku engga bisa ngomong ini dari awal..”
“ kenapa kak? Ada apaan?”
Akhirnya keluarlah semua dari mulut Nanda, ia tau cepat ato lambat Igo pasti akan mengatakan kenyataan ini pada Sandra, sebelumnya, ia harus lebih dulu mengatakan yang sebenarnya. #licik.
Sandra tertegun mendengar semua itu, apa? Jadi Igo dan kak Nanda sudah saling kenal? Bahkan mereka pernah pacaran selama dua tahun! Apa ini? kenapa Igo engga bilang apa- apa padanya?
Nanda meninggalkan Sandra begitu saja setelah menceritakan kenyataan mencengangkan kepada Sandra. “ gue engga bisa dapetin elo, elo juga engga boleh dapetin Sandra” gerutu Nanda dalam hati. sementara di dalam kamar Sandra masih mencerna kata- kata Nanda, esok harinya, tanpa sepengetahuan Igo, Sandra mengajak Rian bertemu untuk mengkonfirmasi kata- kata yang dikatakan Nanda padanya. Setelah meyakinkan Rian untuk tidak menutupi apapun, Sandra menanyakan kebenaran tersebut.
“ UHUK UHUK!!!” Rian terbatuk mendengar kata Nanda dan Igo disebut secara berdampingan. Sandra menatap Rian lekat- lekat.
“ jadi bener yang dibilang kak Nanda, kak?” Rian mengatur nafasnya.
“ ehem..” wajahnya berubah serius. “ iya.. itu semua bener. Mereka emang pernah pacaran. Selain gue, Nanda itu belahan jiwanya Igo.” Jelas Rian tepat pada sasaran. Air mata menggenang di mata Sandra. Belahan jiwa?
“ apa yang mau lo lakuin?” tanya Rian, Sandra terdiam, ia tidak tau apa yang harus ia lakukan? Haruskah ia mengejar Igo atau melepaskannya? Sandra menanyakan kenapa mereka sampe putus, Nanda hanya mengatakan kalau Igo meinggalkannya begitu saja.
“ apa? Gitu aja? Waah.. amnesia tuh cewek,” Sandra menatap Rian bingung. Rian menjelaskan akibatnya kenapa.
“ pengkhianatan itu hal yang gak termaafkan di hubungan macem apapun..” tandas Rian. Sandra semakin shock mendengar kenyataan itu, begitukah luka yang dirasakan Igo selama ini? mengapa tak terpintas sekalipun di wajah Igo? Ia tidak tau seberat apa yang Igo rasakan.
“ trus Igo, apa dia masih cinta sama kak Nanda?”
“ kalo itu, lo tanya sendiri aja ya sama Igo. Itu bukan urusan gue buat jawab.. tapi gue kasi clue. Lo tuh obat sakit hatinya Igo banget.. tolong jangan biarin dia sakit untuk yang kedua kalinya. Gue sebagai sahabatnya bakal kelimpungan buat ngadepin dia lagi kaya dua taun lalu..”
****
                Setelah bertemu dengan Sandra, Rian langsung menginfokan semuanya pada Igo tanpa satu katapun yang terlewat. Igo tau ia harus bertindak sekarang, sebelum Nanda semakin engga masuk akal dan Sandra makin sakit karenanya. Igo menghubungi Sandra berkali- kali, telpon, sms, tapi tak satupun yang dijawab Sandra. Ia bukannya tidak tau Igo menghubunginya, ia baca semua sms yang dikirimkan Igo, tapi ia tidak tau harus menjawab apa, ia takut salah bicara dan keduanya akan jadi semakin menjauh. Igo jadi gelisah dengan sikap diam Sandra, dulu Nanda juga bersikap seperti ini, saat sebelum hubungan mereka berakhir.
Sementara Sandra di dalam kamarnya mencoba menenangkan pikirannya, terngiang kata- kata di otaknya.
Terbayang saat Igo meraih tangannya untuk pertama kalinya, ia mengatakan “ maaf..” Sandra tau sekarang apa maksud perkataan maaf itu..

“ sebenernya aku sama Igo pernah dua taun pacaran, aku engga tau kenapa dia tiba- tiba pergi ninggalin aku,,” kata- kata Nanda yang kini terdengar seperti bualan di telingan Sandra.
tolong jangan sakitin dia untuk yang kedua kalinya..” pesan Rian membuat Sandra semakin Gundah.

Berada di samping Igo dengan bayang- bayang Nanda, bukankah itu akan membuat Igo terluka? Bukankah itu seperti membuatnya jalan terpincang selamanya?

Ia merasa bersama Igo akan membuat Igo menekan perasaannya karena ada Nanda di tengah mereka, tapi tidak bersamanya akan membuat Sandra terluka. Haruskah ia memilih siapa yang harus ia sakiti?
                Beberapa hari Sandra tidak masuk kuliah, Igo mencari tau keberadaan Sandra. Teman- temannya mengatakan beberapa hari ini Sandra sakit. Mendengar itu, Igo semakin khawatir dibuatnya. Ia ingin ke rumah Sandra, tapi ada Nanda. Ia yakin Nanda tidak akan membiarkan mereka berdua tenang, ia tau karena Nanda bahkan menyembunyikan part selingkuh di depan Sandra, itu artinya dia punya niat tersendiri di balik ini semua. Tapi Igo tidak kehabisan akal, ia mengirimkan makanan, bunga, surat ke rumah Sandra setiap harinya secara bergantian. Tapi semua pesan itu tidak pernah sampai ke Sandra, tidak akan sampai selama masih ada Nanda disana.
“ dia bahkan engga melakukan apapun walau tau kamu sakit, dia engga berubah..” bual Nanda menghibur Sandra yang lemah terbaring di tempat tidur, karena banyak pikiran Sandra jadi sakit. Mendengar hal itu membuat Sandra bertambah sedih, ia meneteskan air matanya dalam tidurnya.
Igo pun demikian, dalam suratnya, dalam smsnya, ia meminta Sandra untuk memberinya kesempatan untuk bicara dan bertemu dengan Sandra. Hanya kalau Sandra memintanya ia akan datang ke rumah Sandra, ia tidak akan peduli dengan Nanda lagi. Begitu tulisnya di surat yang engga pernah sampai itu.
****
                Hari ini Rian sengaja datang ke rumah Sandra atas permintaan Igo. Rian akan melihat sikon di rumah Sandra dulu, sebenarnya Igo sudah ingin datang kesana tanpa peduli dengan Nanda, tapi Rian melarangnya, takut masalahnya bakal jadi rumit diantara mereka bertiga, ujungnya malah Rian lagi yang bingung mau belain siapa, habis semua sohibnya juga.
Sampai di rumah Sandra, suasana tampak sepi, Rian bertemu dengan mamanya Sandra.
“ Rian.. ada perlu apa?” mamanya Sandra nampak berpakaian rapi dan siap untuk meninggalkan rumah.
“ tante? Mau kemana kok rapi amat?” Rian tidak menjawab pertanyaan tantenya.
“ tante mau ke rumah sakit, nih bawain baju gantinya Sandra..”
“ loh, Sandra kenapa tante?”
“ dari empat hari yang lalu dia di opname di rumah sakit, gejala tipus.. kalo mau, kamu jenguk sekalian aja..” tawar mamanya Sandra.
Rian pengin ikut, tapi ia urungkan niatnya. Ia takut Sandra akan jadi tertekan kalo melihatnya, ia takut kalo Sandra jadi sedih karena Igo tidak ikut bersamanya,
“ ehm.. besok aja lah tante, saya masih ada janji dulu.. saya pulang ya kalo gitu tante..” pamit Rian.
Saat ia mau keluar dari pintu pagar rumah Sandra, ada truk sampah yang sedang mengambil sampah di depan rumah Sandra. Setelah truk itu pergi barulah Rian keluar, dengan tidak sengaja didapatinya sepucuk surat yang sepertinya tertinggal dari sampah- sampah yang sudah dibawa. Rian membuka surat itu, ternyata itu dari Igo!!!! Apa- apaan ini? masa iya Sandra tega buang ini semua di tempat sampah? Engga tau kah dia kalo ini semua ungkapan perasaan Igo?
“ men! Gawat nih bahaya!” Rian menelpon sahabatnya itu.
“ kenapa?” Igo panik.
“ gue ke rumah lo sekarang.”
                                “ kenapa, Yan?” tanya Igo saat Rian sampai di rumahnya.
Rian mengatur nafasnya, “ lo mau denger yang mana duluan? Berita buruk ato berita yang sangat buruk?”
Igo berpikir sejenak, “ hm.. yang sangat buruk dulu..” ia cemas.
“ gue engga tau mana yang lebih buruk, jadi lo dengerin gue aja. Pertama, ini..”
Rian meletakkan surat yang ia temukan tadi di meja tamu. Igo menatap surat itu dengan heran, ia menatap Rian penuh tanya.
“ barusan di rumah Sandra, gue temuin surat itu jatuh di depan rumahnya Sandra, kayanya asalnya dari tong sampah, surat ini engga kebawa sama truk sampahnya,”
Igo membaca surat itu, benar! Itu suratnya untuk Sandra, tapi kenapa bisa ada di tempat sampah?
“ kenapa Sandra malah ngebuang ini semua?” Igo heran.
Rian menyela, “ men, pas gue temuin itu tadi, lemnya bahkan belum kebuka. Artinya surat itu dibuang tanpa pernah dibaca.. kemungkinannya Cuma dua,”
Igo menatap Rian, “ satu, Sandra emang engga mau baca dan gak mau tau. Dua, Sandra engga pernah tau kalo surat ini pernah ada.”
Igo langsung terhenyak, “ Nanda?” kata Igo lirih. “ mungkinkah?”
                “ tunggu dulu, gue belum selesai.. berita berikutnya, Sandra sekarang dirawat di rumah sakit. Dia kena gejal tipus.” Tandas Rian.
Mendengar wanita yang dicintainya berada di rumah sakit kemungkinan besar karena dirinya Igo jadi kalap, pikiran yang tak keruan dan rasa khawatir yang amat sangat menghinggapi dirinya.
“ gue pinjem mobil lo!!” kata Igo langsung mengambil kunci mobil Rian.
“ heh gue gimana?!” Rian cemas.
“ di kamar gue aja!” Igo sudah menyalakan mesin mobil Rian.
****
                Igo memacu mobilnya di tengah kota Denpasar, ia ingin secepatnya sampai di rumah sakit. Namun sebelum ia ke rumah sakit, ia ke toko bunga untuk memastikan sesuatu.
Sampai di rumah sakit, Igo ke meja resepsionis untuk menanyakan kamar Sandra, bersamaan dengan itu datang pula pesanan bunga yang baru saja ia pesan di toko bunga tadi, pengantar bunga itu tidak tau kalau Igo yang memesan bunga itu, ia juga menanyakan dimana kamar atas nama orang yang ada di bunga ini. mereka berdua ada di dalam lift yang sama, namun saat pintu lift terbuka, Igo sengaja membiarkan pengantar bunga itu jalan duluan sementara Igo mengintip dari tembok dari balik lorong kamar Sandra.
“ mbak.. saya mau anter bunga ini..” kata mas- mas itu.
“ ooh iya, biar saya aja.. pasiennya lagi istirahat..” balas gadis itu, dia Nanda.
Setelah pengantar bunga itu berlalu, Nanda melihat bunga dan nama yang tertera di bunga itu dengan tawa licik penuh kemenangan, Nanda hendak membuang bunga itu ke tempat sampah.
Ini yang mesti gue pastiin!! Batin Igo, ia menghampiri Nanda, menahan tangannya yang akan membuang bunga itu ke tempat sampah.
Nanda tampak terbata melihat Igo yang kini ada di hadapannya, “ I.. Igoo..”
Igo begitu emosi dibuat oleh Nanda, ia menarik Nanda ke tempatnya tadi.
“ lo.. apa harus lo bertindak sejauh ini? harus sampe sejauh apa lagi? Hah??!!!” Igo membentak Nanda.
Nanda menunduk sebagai reaksinya atas amarah Igo.
“ kenapa lo diem sekarang? Ngomong, lo mau gue ada di depan lo kan?”
Nanda mencoba berkilah, “ gue engga ngerti kenapa lo begitu marahnya Cuma gara- gara bunga..” Nanda masih betah berbohong.
Igo mengeluarkan suratnya dengan penuh amarah, “ Cuma bunga? Liat nih!!” Nanda tidak bisa berkata apa- apa lagi.
“ lo bilang Cuma bunga aja? Haruskah lo ngorbanin perasaan Sandra demi ego lo?” bentak Igo lagi sambil melempar surat itu hingga jatuh ke lantai. Nanda menatap surat itu sejenak,
“ iya! Kenapa? Lo gak tau gue bisa bertindak sejauh mana lagi? Lo pikir gue hanya akan berenti disini? Kalo gue engga bisa dapetin lo, maka engga ada yang boleh! Terlebih lagi Sandra!”
“ lo, apa yang bikin lo kaya gini?” Igo sudah kehabisan kata- kata.
“ Sandra mungkin ngerasa dia cinta sama lo, tapi gue, dia jelas lebih percaya sama gue dibanding sama lo! Gimanapun gue sodara sepupunya.. lo pikir bisa menang lawan gue?”
“ please, stop..” Igo memohon pada Nanda.
                Tiba- tiba dari balik tembok itu, ada yang memungut surat yang terjatuh di lantai itu. Sandra. Igo yang berdiri menghadap Nanda bisa melihat Sandra yang jongkok mengambil  surat itu.
“ Sandra..” ucap Igo lirih. Nanda menoleh kaget ke arah Sandra, “ San.. Sandra..”
“ kakak.. kenapa kak? Kenapa?” Sandra menangis, ia ternyata mendengar semua pengakuan tidak langsung yang diucapkan oleh Nanda. Ia berlari meninggalkan Nanda dan Igo, ia masuk ke dalam lift. Igo langsung mengejar Sandra tanpa lagi mempedulikan Nanda. Igo ikut masuk ke dalam lift, ia tidak berhasil ada di lift yang sama, maka ia melihat angka nomor berapa yang ada di monitor lift, ia mencari Sandra di semua lantai. Namun ia tidak menemukan Sandra dimanapun, Igo ingat ada satu tempat yang belum ia cari. Loteng!
****
                Sandra menangis, ia didera sedih yang teramat dalam karena telah dibohongi oleh kakak sepupunya sendiri. Kenapa? Kenapa? Kenapa? Itulah kata- kata yang tertulis di benaknya. Ia menggenggam erat surat yang ada di tangannya. Ia membuka surat itu..
“ emang engga semua bisa diungkapkan dengan kata- kata, tapi itu lebi baik daripada engga bisa mengungkapkan perasaan sama sekali..
Itu yang kamu bilang ke aku, aku mulai menulis, kamu tau, aku mulai nulis.. dan kamu bener.. aku merasa jauh lebih baik setelah nulis..
Apa karena aku kamu sakit? Ya, aku tau pasti karena aku. Haruskah aku dateng? Atau haruskah aku engga dateng?
Entah berapa kali aku menahan kakiku untuk engga berlari ke kamu,
Hanya minta aku dateng, maka aku akan lepasin semua dan hanya lakuin apa yang kamu minta..”
Air mata tak tertahan turun dari pelupuk mata Sandra, ia merasakan sakit yang teramat sangat di dadanya, inikah yang selama ini terjadi? Benarkah selama ini Igo menanti dirinya untuk meminta Igo datang dan menemuinya?
Tapi apa yang ia lakukan selama ini? ia malah menyangka Igo tidak peduli pada dirinya. Apa yang harus ia lakukan? Haruskah ia berlari pada Igo sekarang?
Sandra berbalik, ia akan mencari Igo saat ini juga.
Namun langkahnya terhenti, Igo sudah berhenti terengah di depan pintu darurat.
“ Igo..” kata Sandra lirih.
Igo menatap nanar Sandra, ia sedih, sekaligus senang melihat Sandra saat ini. setelah sekian lama ia harus menahan dirinya atas alasan yang tidak seharusnya. Igo kembali berlari ke arah Sandra, Igo memeluk Sandra erat..
Sandra kembali menangis, mendengar isak tangis Sandra, Igo ikut menitikkan air mata lalu memeluk Sandra lebih erat lagi.
“ maafin aku..” kata Igo dengan tulus.
Sandra menggeleng, “ maafin aku..”
                Keduanya lalu duduk bersama, “ aku minta maaf engga bisa ngomong jujur sejak awal. Engga seharusnya aku bikin kamu ngerasain apa yang aku rasain dulu.. maaf karena aku jadi pengecut..”
“ aku juga seharusnya tau kamu engga akan nyakitin aku, maaf karena aku sempet ragu sama kamu..”
Mereka bertatapan sambil tersenyum satu sama lain. Akhirnya salah paham ini terselesaikan juga.
Igo meraih kalung yang berisikan cincin itu, ia melepaskannya. Sandra memandangnya dengan heran.
“ apa itu?” tanya Sandra. Igo menceritakan kisahnya pada Sandra, kali ini full version, tidak ada bagian yang dikurangi demi kepentingan Igo sendiri. Setelah mendengar itu semua dari Igo, Sandra merasa lega seolah semua pertanyaan dan keraguannya sudah terhapuskan semuanya.
“ bukan karena ini aku goyah saat ada Nanda dan kamu, tapi aku goyah karena kelemahanku sendiri, karena aku engga berani mencintai kamu kaya aku mencintai Nanda dulu, makanya sekarang..” Igo melempar kalung itu jauh- jauh dari lantai paling atas. Sebagai tanda ia telah siap untuk membuka halaman baru bersama Sandra.
“ makasi ya, kamu dateng untuk bikin aku sanggup memulai semua dari awal..” Sandra tersenyum mendengar itu, ia meletakkan kepalanya di pundak Igo.
“ mulai sekarang, percaya Cuma sama aku.. jangan percaya sama yang lain..” Sandra mengangguk.
“ kamu inget waktu aku jatuh trus kamu ngobatin aku?” Igo mengangguk ingat.
“ waktu itu kamu nungguin aku, katanya kamu mau nunggu sampe lukaku kering. Aku udah putusin, aku pun akan nunggu sampe lukamu bener- bener kering. Selama itu aku akan ada di sampingmu.. jadi jangan sakit sendiri..” pinta Sandra.
“ aku udah engga sakit lagi, selama ada kamu di sampingmu, aku percaya kenanganku sama kamu sanggup menghapus kenangan burukku dulu.. “
Sandra kembali mengurai senyumnya, mereka menikmati indahnya matahari terbenam bersama..
 satu tahun berlalu..
                Igo mencoba menghubungi Sandra, kekasihnya.. Igo tengah berada di desa terpencil, ia mengadakan pengobatan gratis disana selama beberapa bulan. Selama itu juga ia tidak bisa bertemu dengan Sandra, begitu pula sebaliknya. Sementara Igo jauh, Sandra juga memulai kesibukannya sebagai ketua klub di fakultasnya, hal ini membuat komunikasi mereka tidak selancar biasanya. Kembali kenangan masa lalu membawa Igo pada pikiran yang aneh- aneh, mungkinkah apa yang ia alami dengan Nanda akan terjadi lagi? Ah tidak mungkin.. ia percaya seratus, tidak, seribu persen pada Sandra.
“ ck.. kenapa telponnya engga aktif.. apa karena ujan ya? Haduhh..” keluh Igo, tinggal di desa terpencil ditambah lagi dengan cuaca buruk membuat rasa stressnya naik jadi tingkat dewa.
“ dokter, masih ada pasien yang datang, tapi sudah jam tutup.. gimana dok?” tanya salah satu asistennya. Igo sebenernya risih dengan panggilan dokter, ia bahkan belum sarjana. Tapi orang di desa ini selalu memanggil ia dengan sebutan itu meski berkali- kali ia coba jelaskan.
“ berapa lagi?” tanya Igo.
“ masih ada tiga lagi..” katanya.
“ empat!” kata satu suara lelaki.
“ lima!!” kata satu suara perempuan. Igo berbalik ke arah suara itu. dan betapa kagetnya dia saat melihat ternyata pasien ke empat dan kelimanya adalah Rian dan Sandra yang datang membawakan beragam makanan untuknya.
                “ hey pak bro!!! apa kabar lo? Bentar lagi disini, bisa jadi tukang kambing lo..hahaha..” ledek Rian. Sandra tersenyum menyaksikan pacarnya dalam balutan jubah dokter.
“ kasi saya waktu 15 menit, enggak, 10 menit aja.. saya handle mereka..” pinta Igo.
Igo senang sekali melihat Sandra dan Rian disana, terutama Sandra. Pergilah semua bayangan buruk yang sempat lewat di pikirannya, Igo langsung memeluk Sandra.
“ aku tau kamu bisa menghapus semuanya..” bisik Igo. Sandra tidak mengerti betul dengan maksud Igo.
“ apa? Maksudmu?” tanya Sandra.
“ enggak..” sela Igo, biar dia saja yang tau.. “ eh, bawa apa aja?”
“ banyak bro.. lo kenapa engga sekalian titip supermarket aja sama kita?” kata Rian.
“lo bahkan Cuma meluk Sandra..” keluh Rian yang langsung disambut dengan pelukan Igo.
Sandra tertawa terbahak melihat tingkah dua orang ini, mereka bertiga pun menikmati kebersamaan di tengah derasnya hujan,,
****
Komentar lagi.. yang terakhir,, sumpah..hehe..
Akhirnya selesai juga, lewat cerita ini udah jelas apa yang aku anggep bener. Move on itu wajib hukumnya! Dan bertahan meski masa lalu kadang suka resek itu adalah resiko yang bakal kita hadapi saat kita mau move on. Kita engga bisa atur siapa- siapa aja yang masuk dalam hidup kita, jadi kita harus pinter- pinter milih siapapun dalam bergaul, orang yang baik ada di sampingmu adalah ketika mereka engga membawamu ke arah yang buruk.. ^^



Jumat, 05 Oktober 2012

29 september 2012


Hai!!!! Annyeong haseyo ^^

Engga tau deh kapan ini posting bakal terbit, habisnya aku mesti posting cerpenku dulu..

Udah baca belommmm???muahehehehehe..

Beberapa saat ini lagi beradaptasi dengan kuliah yang udah mulai berjalan..

Ngerasain lagi badan pegel- pegel, ngerasain lagi nyampe rumah, habis gitu berangkat lagi sorenya..

Huah kangennn!!!

Capek itu ngangenin buat aku..mauehehhehehe..

Habisnya tiga bulan belakang dulu itu bingung banget mau ngapain ya?

Udah habis banget perasaan kegiatan buat dikerjain, dihemat- hemat deh kerjaan yang ada,

Semacem nyuci baju, setrika, semuanya dihemat buat dikerjain besoknya,

Tapi kalo udah kuliah, time goes freaking fast!!!

Sampe aku pusing sendiri, kenapa cucian udah numpuk aja?

Kenapa engga ada waktu buat setrika?

Debu di motor udah setebel kamus!!

Huaaahhhh!!!! Pusiang kepalo!!! -,-“

Alhasil weekend ini aku jadi pembantu deh, dari pagi bangun jam setengah 6 nyuci baju, nungguin sejam buat bilas.

Udah gitu setrika baju dari minggu lalu, untung diajak pergi ibu jadi bisa refreshing..hehe..

Soreannya aku nyuci motor, udah gitu setrika lagi, huaahhh..

Kuliah oh kuliah..

Kapan hari sempet ada sabotase perkuliahan oleh dosenku, bayangin aja, kita dipaksa ikut seminar men!

Gimana caranya nyabotase?

Absen kita pada diambilin, bayangin!

Absen itu harta bersama yang berharga banget buat satu angkatan!

Tapi diambil gitu aja!

OTORITEEEEERRRRRRRRRR -.-“

Ya mau gak mau kita ikutan seminar yang boring itu lah..

#sial!

Udah gitu, disuruh bikin paper lagi tentang seminar hari itu..

Yel ala cherrybelle dulu ya..

ISTIMEWA!!!

Stresss deh..
****
Ngomongin kuliah nanti aja, masih banyak hal yang bakal kejadian..mauhehehehe..

Kita omongin makanan aja :P

Jadi ibuku ketagihan ke restoran itali yang kapan hari aku ceritain.

Today we went there again..hehe

Gua sih hepi, dibayarin ini :P

Aku nyoba cannelloni hari ini, dari luar sih menggugah selera, well it’s not bad.

Tapi kaget juga pas liat di dalemnya ternyata isinya sayuran semacem brokoli ato bayem yang haluuuuuuuuuuuusssssss banget, sayuran yang haluuuuuuuuusssss itu dicampur sama keju.

Enak buanget mamen!!! Sekali ini aku engga ngomel- ngomel makan sayur..hehe..



Udah gitu aku coba juga semacem ayam saus butter, yang ini rasanya biasa aja.

Rasanya flat, gue engga doyan -.-“

Murah sih ya.. hehehe.. :P

Karena itu aku engga makan siang, makanya pas baru bangun aku jadi laper..

Waktu pergi sama ibu tadi aku beli mi korea,,hehe..

Soalnya mienya dari korea sih, rasanya rasa apa dong?

Baca baik- baik..

Rasa SUP IKAN LAUT!!! Hahahahah..

Kenapa rasa sup seafood?

Karena di rooftop prince, yoochun oppaku kan dimasakin itu sama park ha..muahehehehe..



Makanya aku sengaja beli yang rasa itu, itu kebetulan ada yang rasa itu..

I feel so lucky ^^

Pas dicobain, well porsinya lebih banyak dari mie yang kita punya.

Tapi warnanya merah!

Serem, segimana yang ada di rooftop prince ajalah..

Orang korea emang suka yang pedes- pedes..heran cyiiinn.,

Rasa kuahnya juga pedes banget, gue sampe meler.. uhuhu..

Itu mie yang paling pedes yang pernah aku makan,

Gita yah, elo mesti nyobain deh ini mi, kayanya sesuai sama porsimu,,hehe :P
****
Hai lagi!!!  Entah udah berapa lama sejak aku nulis blog ini,,hehe,,

Rasanya malu sama judul blognya yang udah dari tanggal 29 september :P

Kesempatan ini aku mau ceritain tentang sesuatu yang sesuatu banget :D

TAU GAK???

AKU

UDAH

MAKAN

MACARONS!!!

AKU UDAH MAKAN MACARONS!

UDAH MAKAN MACARONS!

MAKARONS!! Hahahahaha.. :P

Senangnya senangnya, mbak ui menjawab mimpiku :’)

Terharu deh eike :P

Kakakku baru balik dari Surabaya, dia tau kalo aku pengin banget makan itu, trus dia beliin aku macarons deh,

Macarons yang dibeliin lebih kecil dari yang Donghae oppa bikin, tapi engga papa,

It’s just a start, aku pasti bakal beli lagi,,muahehehehe..

Rasanya enak, kata orang- orang yang udah pernah nyobain, itu manis banget, tapi engga juga sih..

It was FINE :D

Pokoknya teh enak banget J

Ini dia makarons yang mbak wi beliin..



Trus aku kasi liat juga macarons yang dibuat donghae oppa..



Hehe..

****

Selasa, 02 Oktober 2012

my pain healer part 2


Kira kira gimana cerita gue ini akan berakhir? Well.. I’ve been asking the same question to my self T.T
Lets the story continues :D
****
2 tahun kemudian..
                “ kelas dibubarkan, inget kumpulkan tugas kalian minggu depan.. terima kasih atas kerja samanya..” kata Igo menutup kuliahnya hari itu. Igo didaulat menjadi asisten dosen selama beberapa kali pertemuan, dan ini adalah pertemuan terakhirnya. Ia ditugasi untuk menggantikan kelas di angkatan satu tahun di bawahnya. Semua mahasiswa dan mahasiswi sudah keluar kelas, tinggal dua orang saja yang masih di dalam kelas yakni Igo dan Rian.
“ broo.. bantuin gue dong selesein tugasny pak Andre..” pinta Rian dengan tatapan memelas.
Igo geleng- geleng kepala sambil merapikan kabel laptopnya, “ ckckck.. siapa suruh engga dari taun kemaren lo ambil mata kuliah ini? makanya kalo milih mata kuliah itu dipikir, jangan maen pilih doang.. lo pikir ini undian? Huu.. rasain.. gue engga mau bantu, bantu buat lo itu artinya gue yang ngerjain dari pendahuluan sampe jilid..” ledek Igo.
“ hey man.. everyone makes mistake you know, lo tega kalo gue sampe engga lulus mata kuliah ini? ayolah.. ya ya.. “ pinta Rian semakin memelas..
“ yes I know, and they take the responsibility for that too… hahahaha.. enggak! Kalo lo mau cari buku referensi, silahkan ke rumah gue kapan aja, tapi kalo bikinin, gak akan..”
“ yuk makan.. laper nih.,” ajak Igo sambil membawa tugas- tugas yang akan diberikan kepada dosen pembimbing yang bertanggungjawab. Rian mengikuti sahabatnya itu dengan langkah gontai, minta tolong sama Igo urusan beginian emang kaya mengharap uang semesteran jadi gratis, alias engga mungkin banget. Igo menoleh ke sahabatnya itu, yang lagi galau gara- gara tugas yang baru saja ia sampaikan.
“ lo pasti bisa, ayo semangat!” kata Igo menyemangati, tanpa ia ketahui ada seseorang yang berlari ke arahnya, saat Igo bergerak maju, orang itu juga bergerak maju, akhirnya tabrakan pun tak terhindarkan lagi..
“ Brukk!!!”
“ Auch..” keluar suara dari yang menabrak, sementara tugas- tugas yang dibawa Igo jadi berantakan.
“ aduh, maaf kak,, maaf.. saya engga sengaja..”
Igo mencoba tenang, “ iya, saya tau kamu engga sengaja..” kata Igo sambil merapikan tugas- tugas yang terjatuh, padahal ia sudah mengurutkannya sesuai absen.
“ maaf kak.. saya bantu rapiin..” cewek itu pun membantu merapikan kekacauan akibat keteledoranya itu. setelah rapi semuanya, Igo menanyakan ada perlu apa dia sampai berlari kesini..
“ ada yang ketinggalan?” tanya Igo.
“ handphone?” celetuk Rian.
Cewek itu menggeleng, “ tadi saya dateng terlambat kak, engga sempet kumpul tugas. Makanya saya cari kakak sekarang, barusan aja dikasi tau kalo tugas tengah semesternya harus dikumpulin sekarang.. ini kak..” cewek itu memberikan berkas yang sudah terjilid rapi.
Igo menerima tugas itu, “ oke.. saya terima tugas kamu,” Igo menoleh ke nama yang tertera di tugas itu, “ Kasandra,,”
Gadis itu tersenyum manis, “ makasi kak, saya duluan..” . Igo tersenyum tanda mengiyakan.
“ tuh, siapa tau kalo lo minta tolong sama dia, dia mau bantuin bikin tugas lo..” ledek Igo.
“ hei.. gue punya harga diri ya, gue engga mau minta bikinin tugas sama cewek..huhu..”

****

                “maaa… acara nanti malem, harus Igo ikut?” tanya Igo kepada mamanya saat ia sampai di rumah.
“ iya, Go.. sekali ini aja, mama sama papa engga pernah kan minta kamu ikut kalo engga acara penting. Ini acara gathering keluarga dokter di Bali, ini penting untuk kamu ke depannya.. ya?” bujuk mamanya. Igo tidak terlalu suka lagi harus menjadi ‘ekor’ papa dan mamanya di usianya yang sekarang.
“ hmm… iya dehh.. tapi Igo berangkat sendiri aja ya, soalnya mau ngasihin ini dulu ke rumah dosen..” kata Igo sambil menunjuk tugas- tugas menumpuk dengan dagunya.
“ ooh gitu.. ya udah gak papa.. asal jangan lewat dari jam 7.. oke?”. Igo mengangguk mengerti. Di kamar Igo  melihat- melihat lagi tugas- tugas itu, ia iseng membaca tugas kepunyaan Kasandra, karena kebetulan tugasnya ada di urutan paling atas. Setelah membaca sejenak, Igo mengangguk- anggukkan kepalanya, not bad.. katanya dalam hati.
                Setelah tidur beberapa saat, Igo bergegas mandi untuk pergi ke rumah dosen lalu ke acara orang tuanya. Igo mengambil handuk dan membuka kaos yang sejak tadi belum ia ganti, ia menoleh ke kaca, melihat kalung yang ia kenakan. Kalung yang berisikan cincinnya dengan Nanda, Igo tersenyum miris. Selama ini ia mencoba melupakan luka itu, tapi ia tidak sadar bahwa kalung itulah yang menjadi penyebab kenapa luka dihatinya tidak juga kering, karena cincin yang melambangkan cinta mereka dulu masih berada terlalu dekat di hatinya, hingga sulit bagi hatinya untuk menyembuhkan luka itu.
Igo memacu mobilnya menuju rumah dosennya, setelah berbincang sejenak Igo segera berangkat menuju hotel tempat diadakannya gathering malam ini. sementara mamanya terus menelpon menanyakan keberadaan dirinya,
“ sayang, kamu dimana?”
“ di parkiran ma, bentaarr lagi..hehe” kata Igo sambil bergegas melangkahkan kakinya ke ball room tempat acara itu. Igo menaiki tangga dengan langkah setengah berlari, begitu pula yang dilakukan gadis di depannya, ia juga setengah berlari dengan straight dress dan high heelsnya. Karena tidak mampu menjaga keseimbangannya, gadis itu melewatkan setengah anak tangganya sehingga ia akan jatuh ke dasar tangga kalau saja tidak ada Igo di belakangnya,
“ AAAAAGHHH!!!” teriak gadis itu, membuat tamu- tamu lain yang baru datang menoleh ke arahnya, namun Igo dengan sigap menangkap punggung gadis itu, dengan sekuat tenaga Igo menahan tubuh gadis itu, semua orang menatap mereka sekarang, tatapan Igo dan gadis itu pun bertemu hingga beberapa saat Igo mengucapkan kata pertamanya,
“ kamu berencana ngeliatin aku terus sampe tengah malem nanti, ato..”
Gadis itu terbangun dari ‘khayalannya’, ia segera minta maaf, “ aduh maaf ya.. maaf.. makasi.. makasi,,”
Igo tertawa mendengar kalimat gadis di depannya ini, “ mau minta maaf apa bilang makasi?” ledek Igo membuat cewek itu malu..
“ aahh,, iya, dua- duanya..” beberapa saat kemudian cewek itu menyadari siapa sosok di depannya ini.
“ loh.. kakak? Kak Igo ya?” ia segera berdiri dengan sopan dan merapikan dressnya. Igo tidak ingat siapa gadis di depannya ini.
“ kita kenal?”
“ ehmm.. engga sih kak, tadi aku yang telat kumpul tugas..” jawab Kasandra.
“ oohh.. Kasandra itu ya? “ tebak Igo. Kasandra mengangguk.
“ kamu kesini juga?”
“ iya kak, papa sama mama nyuruh aku kesini, aku sih males..” celoteh Kasandra, ia lupa dengan siapa ia sedang bicara tapi ia main ngomong seenaknya dia. Igo kembali dibuat tertawa,
“ aku juga, dipaksa kesini.. jangan panggil kak lah, kita Cuma beda setaun.. toh aku bukan asisten dosenmu lagi..” tandas Igo, Kasandra mengangguk mengerti.
“ ayo masuk..” ajak Igo.
                Di dalam sudah berkumpul banyak orang, Igo kesulitan mencari orang tuanya, habisnya pada pake jas item semua, susah bedainnya. Kasandra pun mengalami kesulitan yang sama, beruntung mamanya Igo melambaikan tangan ke arah anaknya, Igo berjalan ke mamanya dan Kasandra mengikutinya dari belakang.
“ kok lama? Katanya di parkiran?”
“ iya ma, ada sesuatu tadi.. jelas Igo..”
“ Sandra, kamu ke toilet aja lama banget,,” kata papanya Kasandra yang ternyata daritadi sedang ngobrol dengan orang tuanya Igo. Igo kaget melihat ternyata orang tuanya kenal dengan orang tuanya Kasandra.
“ iya pa, ada sesuatu tadi..” jawab Kasandra, Igo tersenyum mendengar jawaban Kasandra yang sama persis dengan jawabannya.
“ Igo, kenalkan dulu, ini dokter Franky, teman papa di studi magister dulu, dia ahli ortopedi..”
“ Frank, ini anakku, Igo.. dia mau lanjut studi yang sama seperti kamu katanya kalau sudah lulus nanti..”
Igo mengulurkan tangannya, “ Igo..” katanya dengan tegas namun sopan. Sementara dokter Franky tersenyum melihatnya.
Kasandra membisikkan sesuatu ke telinga mamanya, dan secara tidak sengaja mamanya mengutarakan bisikan anaknya itu,
“ ooohh.. kamu satu kampus ya sama Sandra? Kamu asisten dosen di kelasnya Sandra ya? Wah hebat, pasti kamu pintar sekali..” puji mama Sandra. Dokter Frank juga senang mendengar prestasi Igo, “ wah bagus sekali, kalau kamu perlu referensi buku apapun, datang saja ke rumah oom..”
Igo mengangguk, ia mengucapkan terima kasih atas pujiannya, sementara Sandra terlihat malu dengan tingkah ibunya, aduh mama, sekalian aja mah maju, ambil micnya buat kasi pengumuman.. batin Sandra, Igo hanya tertawa kecil melihat ekspresi wajah Sandra.
“ karena anak kita ternyata sudah saling kenal, lebih baik kita jangan ganggu mereka dengan obrolan masa tua kita..Igo, Sandra, kita ke depan dulu ya.. kalian silahkan lalukan hal yang biasa kalian lakukan..” kata papanya Igo yang disetujui orang tua Sandra.

****

                Sandra tertawa kecil, “ kok ketawa? “ tanya Igo. Sandra menggeleng.
“ enggak, inget omongannya papamu tadi, lakuin yang biasa anak muda lakuin.. emang apaan?”
Igo setuju kalau kata- kata itu memang aneh, “ emang kamu biasa ngapain?” tes Igo.
“ hah? Aku? Ngapain ya.. ngapain aja sih yang penting engga ngebosenin..”
“ kamu suka nulis?”
“ kok tau? Iya bisa dibilang gitu, aku suka nulis dari jaman SD, dari nulis diary sampe nulis puisi..”
Igo mengangguk, “ iya karena aku baca tugasmu sepintas tadi, pemilihan kata- katamu bagus..” jawab Igo sambil tersenyum.
“ mudah- mudahan pak Andre pikirannya sama kaya kamu..hehe”
Igo tersenyum, “ oya.. biasanya kalo nulis gitu dapet inspirasi dari mana?”
“ ehmm..macem- macem.. bisa dari temen, dari kehidupan orang yang aku liat di tivi, dari pengalamanku, dari nonton film.. banyak deh.. nulis itu bikin kita jadi lebih tenang.. menurutku..”
Igo mulai tertarik, benarkah? Haruskah ia mulai menulis untuk mulai menghilangkan gundah di hatinya selama ini?
“ gimana caranya nulis? Maksudku, cara jabarin hal- hal yang kamu liat supaya bisa kamu tuangin dalam kata- kata..”
“ hmm.. kalo aku, aku selalu liat hal yang berkaitan dengan sumber yang aku punya., misalnya aku nonton satu film yang punya pesan moral bagus, biasanya aku hubungin sama kenyataan yang aku alamin, tapi engga selamanya kaya gitu karena kalo aku lagi sedih, aku biasanya nulis engga karuan, kadang Cuma beberapa kalimat dengan karakter besar, udah gitu aku hapus lagi..hehe..”
Igo tersenyum mengerti, “ trus kamu lega kalo habis nulis?”. Sandra mengangguk.
“ meskipun banyak hal yang engga bisa diungkapin dengan kata- kata, tapi lebih baik daripada kita engga bisa ungkapin sama sekali..”
“ wow.. that’s quote of the day,,” kata Igo memuji perkataan Sandra..
Sesampainya di rumah, Igo kembali terngiang kata- kata Sandra tentang manfaat mengungkapkan perasaan lewat menulis..
“ apa gue mesti coba nulis ya?” tanya Igo pada dirinya sendiri.

****

                “ ya ampun, Sandra.. kok kamu repot- repot anterin ini kesini sih? Kapan- kapan kalo ketemu tante kan mamamu bisa balikin sendiri..” kata Ibu Igo menyambut kedatangan Sandra ke rumahnya untuk mengembalikan koper yang sempat dipinjamkannya. Ibu Igo mempersilahkan Sandra masuk terlebih dahulu, kebetulan ia sedang membuat cookies dan perlu seseorang untuk mencobanya.
“ ah, jangan tante.. ngerepotin..”
Ibu Igo menggeleng, “ engga kok, sebelum tukang protesnya bangun trus nyobain, habis gitu nyela- nyela deh bikinan tante..”
Sandra tertawa geli, “ siapa tante? Igo?”. Tante mengangkat bahu yang mengisyaratkan, “ siapa lagi..”
Ia akhirnya mencoba cookies dengan keju buatan ibunya Igo, “ hmmm… enak banget tante.. beneran deh, “ puji Sandra sambil menikmati cookies yang masih hangat itu..
“ tante.. lagi ya? Hehe..” pinta Sandra.
“ oohhh!! Iya iya!! Silahkan.. tante masih ada di oven satu Loyang lagi..”
Sementara dari lantai atas Igo menggaruk- garuk kepalanya, ia baru saja bangun tidur. Sandra melihat Igo yang baru saja sampai di dapur yang berdekatan dengan ruang tamu.
“ apa- apaan sih nih,,” Igo masih setengah merem.
“ kamu udah bangun, ini cobain dulu bikinan mama..”
“ enak loh!!! Kalo engga suka engga papa, biar aku aja bawa pulang..hehe” tawar Sandra yang disambut dengan tatapan “ enak aja” dari Igo. Setelah minum segelas air putih, barulah Igo mengambil cookies buatan mamanya, mamanya melihat dengan tatapan cemas..
“ hmm.. mantap ma.. enak.. tumben sekali eksperimen langsung berhasil..” puji Igo yang lebih terdengar seperti sindiran bagi mamanya..
“ tuh kan, San.. kamu saksinya, dia bisanya Cuma nyela.. ya udah, bawa deh sama piring- piringnya ke ruang tamu..” kata mamanya, Igo langsung membawa piring yang penuh cookies dan mengajak Sandra ngobrol disana.
“ enak ya? Suka?” tanya Igo yang bermaksud menyindir Sandra yang hampir menghabiskan makanan di depannya tanpa ada ramah tamah seperti, “ mau, Go? Enak loh..” boro- boro.. sama sekali engga ada. Igo geleng- geleng kepala..
Sandra mengangguk dalam- dalam, “ enak- enak, hehe.. mau mau?”
Baru nawarin pas udah habis, batin Igo, “ enggak.. habisin aja semua..”. di tengah obrolan hangat mereka, tiba- tiba hujan dengan deras turun.
“ HAH? HUJAN? Aaahhh… bikin susah aja aahh..” keluh Sandra tiba- tiba. Sementara Igo terdiam, kenangan merasuki dirinya.

Flashback..
“ aduh,yang… kan aku udah bilang jangan jemput. Kamu basah gini sekarang gimana??” kata Nanda panik.
Igo melepaskan helmnya, mengibaskan rambutnya yang setengah basah karena kemasukan air hujan. Ia tidak menjawab Nanda..

“ tuh kan.. kamu sih aneh- aneh aja.. susah dibilangin..” omel nanda.
Igo meraih tangan Nanda dari pipinya sambil tersenyum, Nanda pun tersenyum. Pemandangan yang indah di pagi yang mendung.
                “ kamu disini aja,San sambil nunggu hujannya turun..” kata Mama Igo tiba- tiba sehingga membuyarkan lamunan Igo, ia akhirnya kembali kedunianya. Kenangan itu, kapan akan pergi.. batinnya.
“ ehmm.. tapi Sandra mau ke satu tempat tante, harus hari ini.. karena Sandra udah janji..”
“ trus gimana dong?”
“ Sandra bawa jas hujan kok tante, jadi engga papa.. tadi Sandra udah feeling mau bawa mobil aja, tapi engga tau kenapa malah kunci motor yang diambil.” Sesal Sandra, namun Igo tiba- tiba menawarkan tumpangan.
“ sama aku aja.. aku anterin pake mobil..”
“ ide bagus! Sama Igo aja, nanti tante telponin mamamu suruh orang ambil motornya..”
“ engga papa nih, Go? Kamu engga mau lanjut tidur?”. Igo menggeleng, ia kebetulan sedang ingin keluar.
“ engga ngerepotin nih tante? Sandra jadi engga enak..” kata Sandra sungkan. Tante juga ikut menggeleng. Akhirnya 10 menit kemudian Sandra dan Igo pergi bersama. Saat di tengah perjalanan, hujan mendadak berhenti.
“ argh! Hujannya main- main nih..!” keluh Sandra, kalau aja ia tau hujannya Cuma setengah, dia engga usah ngerepotin siapa- siapa. Sementara Igo hanya menatap Sandra sambil tersenyum.
“ jadi tempat apa yang mau kamu datengin?” tanya Igo, Sandra hanya tersenyum.
“ jangan- jangan..” Igo menerka.
Sandra menoleh dengan tatapan heran, “ jangan- jangan apa?”
“ jangan- jangan kamu mau ketemuan sama cowok ya? Cowok kamu ya? Makanya kamu bilang ada janji penting, harus hari ini.. it’s make sense now, mana ada kencan yang boleh batal, iya kan? Huahh.. tau gitu aku engga ikutan..” kata Igo sok tau.
“ HAHAHAHAHA!!!” Sandra tertawa keras, “ kenapa kamu mikirnya jauh banget sih? Wah, kalo kamu jadi penulis scenario drama, pasti jadi hits deh itu drama, imajinatif banget..” ledek Sandra sambil memegang perutnya yang sakit gara- gara terlalu keras tertawa.
Igo jadi manyun karena salah nebak, “ trus?”
“ aahh.. nanti juga tau kok, sekarang belok dulu ke toko di depan..”
Igo memarkir mobilnya di salah satu toko grosir yang menjual berbagai macam makanan. Sandra langsung masuk ke dalam, memilih beberapa jenis makanan ringan yang ada disana. Setelah selesai memilih ia mengeluarkan uang dari amplop putihnya untuk membayar semua itu.
Amplop? Dia engga punya dompet? Batin Igo namun ia tidak menanyakannya pada Sandra, mungkin ada orang yang engga suka pake dompet, tebak Igo. Sesaat kemudian Sandra kembali membawa dua kresek besar penuh makanan, Igo membantu membawakan salah satunya.
“ buat apaan nih banyak banget?” Sandra tersenyum.
“ buat anak- anak di panti asuhan..” jawab Sandra, Igo kaget. Panti asuhan?
Igo kembali membawa mobilnya ke arah yang ditunjukkan Sandra padanya, Sandra membawa mereka kea rah jalanan yang makin lama kian menyempit, sebuah daerah yang kumuh, jauh dari keramaian. Di kanan kiri Cuma ada rumah yang berjarak saling berjauhan satu sama lain, Sandra meminta Igo menepi ke tanah lapang di sebelah kanannya.
“ kamu mau ikutan apa pulang? Mungkin agak lama..” tawar Sandra. Igo keluar dari mobilnya sambil membawa kresek besar yang tadi dibeli Sandra, itu artinya dia ikut masuk. 

****

                “ Kak Sandra!!!!!!” seorang gadis kecil berlari memeluk Sandra yang baru masuk ke dalam panti asuhan. Sandra menyambutnya dengan wajah gembira.
“ Lia!!! Kamu rajin belajar gak selama kakak engga kesini?” tanya Sandra sambil mengusap- usap kepala gadis manis itu, Lia tersenyum sambil mengangguk. Di dalam anak lain sudah menunggu termasuk ibu pengurus panti asuhan. Ia menyambut Sandra dengan senyuman di wajah keriputnya, Sandra mengisyaratkan Igo untuk masuk dan bergabung dengan mereka.
Sandra langsung disibukkan dengan anak- anak yang sedari tadi mengerubunginya, lebih tepatnya mengerubungi Sandra karena makanan yang ia bawa, anak- anak ini tidak menikmati itu setiap hari. sementara Sandra sibuk membagi- bagikan makanan sambil bersenda gurau, Igo memperhatikan keadaan panti asuhan tempat anak- anak lucu itu tinggal. Tempatnya sangat kecil untuk menampung 20 orang anak, ia masuk ke kamar anak- anak di temani ibu pengurus panti asuhan. Anak- anak itu harus berbagi kamar yang sempit dengan 5-8 orang, lampu yang digunakan sebagai penerangan pun hanya lampu kuning, bukan lampu neon.. belum lagi tempat mereka tidur yang hanya beralaskan kasur yang entah sudah berapa lama usianya, karena sudah sangat tipis dan dibawahnya adalah kursi panjang yang dijadikan alas kasur itu, pasti sakit tidur disana, Igo memandang semua itu dengan iba.
“ meski kita serba kekurangan, tapi saya punya tekad untuk tidak pernah meninggalkan mereka.. mereka ditinggalkan oleh keluarga mereka, saya tidak mau membuang mereka lagi..” kata ibu pengurus.
Igo sangat tersentuh dengan hati orang- orang seperti ini, yang punya waktu dan tenaga untuk melakukan sesuatu untuk orang lain, ia mengalihkan pandangan ke Sandra yang masih asik bermain, ia tersenyum melihat perbuatan mulia Sandra.
                Setengah jam kemudian, Sandra dan Igo pamit dari sana. Semua anak termasuk ibu pengurus panti asuhan melepas kepergian mereka berdua, sebelum pergi Sandra menitipkan sejumlah uang yang ia kumpulkan beberapa bulan ini, ia bermaksud membelikan sesuatu untuk adik- adiknya di tempat ini, tapi ia yakin ibu pengurus lebih tau apa yang menjadi kebutuhan mereka. Ibu pengurus kembali mengucapkan terima kasih kepada Sandra. Igo sekarang tau kenapa Sandra membayar dengan uang dari amplop itu tadi.
“ kamu tau darimana panti asuhan ini? aku perhatiin, papan namapun mereka engga ada..” tanya Igo.
“ waktu aku SMA dulu, kelasku ngadain bakti sosial ke tempat ini. salah satu temenku rutin setiap bulan dateng kesana, tapi karena dia sekarang kuliah diluar jadi dia engga bisa lagi..”
“ jadi ceritanya kamu gantiin dia gitu?”
Sandra menggeleng, “ engga lah, dulu kita berdua selalu kesana tiap bulan, tapi sekarang Cuma aku aja.. pertama kali kesana aku bertekad kalo aku bisa lakuin sesuatu untuk mereka, meskipun kecil, aku pasti akan lakuin..”
“ tapi, kamu dapet uang darimana?” tanya Igo.
“ aku kerja tiap jumat- minggu di MM juice yang baru buka itu, karena baru, mereka perlu pegawai, jadi waktu aku ngelamar mereka bisa nerima syarat itu dari aku..”
Igo tersenyum menatap Sandra, “ apa yang kamu lakuin itu, kamu engga akan pernah tau seberapa besar artinya semuanya untuk anak- anak itu..”
Sandra bertepuk tangan untuk dirinya sendiri, “ aminnn!!! Makasi, Go..”
“ boleh bulan depan aku ikut lagi?” tanya Igo.
“ of course, pasti mereka seneng punya kakak baru..hehe..”
                Setelah mengantar Sandra pulang, Igo pergi ke toko buku untuk membaca beberapa synopsis buku yang ingin ia beli. Tiba- tiba Igo melewati deretan notebook dan diary, Ia melihat- lihat notebook itu, kembali ia teringat saran Sandra untuk mulai menulis demi meluapkan perasaan, ia juga teringat akan ingatannya untuk Nanda yang belum juga sirna. Igo pergi ke kasir dengan membawa salah satu notebook yang telah dipilihnya,
“ gue pasti udah gila..” katanya pada dirinya sendiri, karena tidak pernah sekalipun terpikir di benaknya untuk menuliskan perasannya.

****

Pagi ini Igo sudah kembali menjadi mahasiswa lagi, ia menjalani mata kuliahnya seperti biasa, saat Igo akan masuk ke ruangan kelasnya ia melihat Sandra secara tidak sengaja tengah berjalan tertatih dan menahan sakit.
“ Sandra, kenapa?” tanya Igo kuatir.
Sandra tidak menjawab, ia tetap menunduk sambil memegangi lututnya, Igo lalu berjalan menghampirinya.
“ coba sini aku liat..” Igo mencoba melihat luka Sandra, karena ia pake rok maka Igo bisa melihatnya langsung dengan jelas. “ kamu barusan jatuh ya?” namun Sandra kembali tidak menjawab. Igo akhirnya memutuskan membawa Sandra ke salah satu ruang praktek di kampus yang menyediakan kotak P3K, disana Igo membersihkan luka Sandra yang masih mengeluarkan darah. Di saat Igo membersihkan lukanya, Sandra akhirnya mengeluarkan suara, ia menangis,
“ sakit ya?” tanya Igo, menurut Igo ,lukanya tidak seberapa parah.
Memang benar, Sandra menggeleng menyatakan bahwa lukanya bahkan tidak mempengaruhi dirinya.
“ trus kok kamu nangis?”
Sandra menggenggam kedua tangannya sendiri, “ barusan aja aku nabrak motor di depanku, aku nabrak karena dia ngerem mendadak.. motor di depanku kesempret mobil juga sampe kelempar ke kanan, trus orang yang di depanku itu meninggal.. di depan mataku..”
Igo sekarang mengerti, Sandra masih shock ternyata melihat kematian di depan matanya. Igo kasian meliat Sandra yang terlihat begitu terpukul, ia merogoh tasnya mencari sesuatu yang bisa ia berikan buat Sandra, untung aja ada sebatang coklat yang masih belum di buka.
“ nih.. supaya lebih tenang, namanya juga di jalan, San.. banyak hal yang engga terduga..” hibur Igo.
Sandra menerima coklat itu dengan senyuman,” makasi, Go.. kalo mau balik, balik aja..” tawar Sandra. Igo menggeleng, ia akan menunggu sampai luka Sandra kering dan memberi obat antiseptiknya.
Saat menunggu, Rian tiba- tiba sms Igo menanyakan keberadaannya, Igo memberi tau sahabatnya itu dan beberapa saat kemudian Rian datang.
“ ada apa lo?” Rian baru akan menjawab saat ia melihat Sandra yang sedang makan coklatnya.
“ elo? Yang tadi di jalan itu kan? Lo gak papa?” tanya Rian. Ternyata tadi Rian ada di belakang Sandra saat kecelakaang. Sandra mengangkat bahu menandakan ia baik- baik saja.
“ loh, kok lo tau? Kenapa engga ditolongin anak orang kalo lo tau?” kata Igo. Rian Cuma cengar cengir.
“  ah gak papa, aku kan gak luka berat..hehe” kata Sandra mencairkan suasana. Setelah diberikan antiseptic, Sandra kembali ke kelas.
“ makasi ya, Go,, aku balik duluan..” kata Sandra sambil meninggalkan ruangan.
                “ eh siapa tuh, Go?”
“ temen, baru kenal beberapa minggu lalu..”
“ kenal dimana?”
“ kenapa lo repot? Mau tau banget gue kenal dimana, lo cemburu?” goda Igo.
“ gue gak akan tergantikan, haha.. eh btw dia yang lo bilang pinter itu ya, gue minta tolong dia aja gimana ya? Mumpung dia kenal sama lo,”
Igo mendelik ke Rian, “ awas ya, gue bakal tau kalo lo nyuruh dia buatin..”
Rian menatap dengan tatapan curiga, “ apa?” tanya Igo.
“ ckck.. kenapa lo marah? Lo cemburu?” bales Rian. Igo mengepalkan tangannya di depan muka Rian, peringatan pertama, kata Igo.
“ lo suka sama dia ya?”
“ kenapa lo bilang gitu?”
“ trus lo ngapain bawa dia kesini? Hello Igo, di bawah juga ada petugas kesehatan..”
Igo gelagapan, ia berdalih tadi ia panik melihat kondisi Sandra, lagipula praktek bakal bagus juga buat dia, Rian hanya tertawa geli mendengar pernyataan sahabatnya itu.
                Sore hari Igo baru sampai di rumah, karena lelah ia langsung masuk ke kamarnya, namun alangkah kagetnya dia karena sudah ada Rian di kamarnya.
“ heh!! Lo kalo diliat orang lain bisa mikir yang enggak-enggak, dodol!” sentak Igo.
Rian melengos engga peduli,” katanya kalo gue mau pinjem buku boleh dateng kapan aja, engga konsisten lo,,” protes Rian. Igo tidak menanggapi perkataan Rian, ia langsung tiduran. Setelah selesai mencari buku yang ia butuhkan, Rian duduk di samping Igo yang sudah setengah tidur.
“ eh, men.. lo gak mau cari pacar lagi?” Igo langsung menggeleng.
“ yah ampun, sampe kapan lo mau kaya gitu terus?”
“ gue engga akan bisa jadi asdos kalo selama ini pacaran mulu kerjaannya. “
Rian tiba- tiba menarik benda yang menggantung di leher Igo, “ nih.. ini yang bikin lo kaya gini, ya udalah men, engga semua cewek kaya Nanda. “ Igo terbangun mendengar nama Nanda, ia marah kenapa Rian harus menyebut nama itu.
“ ngapain lo sengaja sebut- sebut namanya dia? Gue udah minta jangan sebut namanya dia lagi!” bentak Igo.
“ gue inget, dua taun yang lalu lo ngomong gitu, waktu itu gue ngerasa, oke, karena lo masih sakit hati. tapi sampe sekarang, lo engga ngerasa kalo lo udah waktunya bangkit? Lupain dia.. lo gak akan mungkin hidup dalam masa lalu terus, Go..” Igo memandang sahabatnya itu, sesaat kemudian ia kembali memejamkan matanya. Igo bilang pada Rian untuk pulang duluan kalo urusannya sudah selesai.
Selepas kepergian Rian, ia melihat lagi kalung yang berisikan cincin itu, Rian benar bahwa sudah seharusnya membina hubungan yang baru. Igo mengambil notebook yang baru ia beli, ia mulai menuliskan hal- hal yang berkaitan dengan perasannya, tanpa terasa Igo tertidur selagi menulis dan saat ia terbangun ia merasa lebih lega saat membaca ulang hasil tulisannya. Untuk pertama kalinya ia merasakan perasaannya telah terluapkan pada hal yang tepat.
                Esoknya saat di kantin kampus, Igo dan Rian kembali bertemu dengan Sandra.
“ San.. gimana? Udah baikan..” tanya Igo, ada nada kuatir dalam suaranya.
“ ah dari kemaren juga udah engga papa kok, hehe..”
“ kamu inget gak sekelas sama aku?kamu udah buat tugas belum?” tanya Rian, Igo langsung menginjak kakinya.
“udah waktunya masu kelas, ayo masuk cepetan!” kata Igo menarik Rian.
“ ah lo duluan aja, gue nyusul,” ia kembali menatap Sandra, “ udah belum?”
“ oohh.. belum kak..” jawab Sandra.
“ bikin bareng yuk, “ Igo melotot engga pecaya dengan perkataan sahabatnya itu, mau bikin bareng??? Tanpa Igo sadari, benih rasa suka mulai tumbuh, ia cemburu dengan tingkah Rian terhadap Sandra.
Sandra mengangguk, “ boleh.. kapan?dimana?”
“ hmm.. kapan aja.. di rumahmu aja gimana? Denger- denger papamu dokter terkenal, pasti banyak buku bagus deh,,”
Igo semakin geleng- geleng dengan tingkah sahabatnya itu.
“ engga papa sih, tapi di rumah lagi ada sepupu, mungkin agak rame..”
“ o gak papa, nanti kan kita bikin tugasnya berdua, gak pake sepupu kamu..”
“ hahahaha.. kakak ni bisa aja, oke oke kak.. beres..” jawab Sandra santai.
Rian tersenyum puas, tes uji cobanya berjalan lancar,
“ apa? Kalo gitu gue ikut!” kata Igo kepada Rian, Rian tidak keberatan.
“ aku ikut, “ kata Igo ke Sandra, Sandra pun tidak merasa keberatan.
                “ hah!! Waktu itu siapa yang katanya engga mau minta bantuan cewek, inkonsistensi emang banyak terjadi di dunia ini..” sindir Rian saat berjalan ke kelas. Rian hanya tertawa geli, tesnya benar- benar berhasil, Igo jelas sedang cemburu sekarang.
“ yah.. kalo cewenya cantik kaya Sandra gitu, mau dibuang juga sayang.. iya kan?” sindir Rian balik.
Igo makin panas, “ eh.. bikin tugas itu mesti sama yang cantik? Ckck.. gue engga nyangka ya.. gue engga akan gitu kalo jadi lo..”
“ oya? Trus kenapa tadi lo nyolot mau ikutan?”
SKAK!!! Ibarat main catur, Igo dibuat mati kutu.

****

                “ loh? Ini Igo kan? Kamu ikutan juga? Tante pikir kamu asdos aja..” tanya Ibunya Sandra.
Igo speechless, ia memaksakan senyum di wajahnya.
“ maaa.. bikini minuman dong..hehe” pinta Sandra, mamanya mengiyakan.
Saat mengerjakan tugas, Igo sengaja duduk ditengah- tengah Rian dan Sandra, ia melarang segala jenis kontak fisik meski itu hanya untuk memperbaiki salah ketik atau semacamnya. Saat minuman datang pun Igo sengaja memilihkan Rian yang paling banyak esnya.
“ nih buat lo!”
“ kok ini? lo suruh gue makan es?”
Igo mengangguk, “ biar gigi lo kuat,”
Waktu makan snek juga gitu, Igo sengaja menyisihkan serpihan- serpihan snek lalu diberikan pada Rian.
“ nih, engga baik makan snek kalo lagi kerja kelompok..”
Rian pasrah, “ lo tega banget sama gue ya,,”
Sandra tertawa cekikikan melihat tingkah kedua lelaki di depannya ini, “ kalian nih mesra banget deh..” goda Sandra.
“ yah beginilah kita,” kata Rian sambil merangkul Igo mesra, namun Igo langsung melepaskannya.
“ ah engga kok, enggak.. dari dulu gue sama dia sahabatan doang, kalo gue sih.. gak tau dia..hahaha” ledek Igo.
“ maksud lo selama ini gue bertepuk sebelah tangan??!!!” rengek Rian. Membuat Sandra tidak bisa berhenti tertawa.
Igo masih saja sibuk berantem dengan Rian, mereka berdebat tentang hubungan mereka yang udah bikin orang banyak salah paham.
“ Sandra!” suara memanggilnya.
“ iya kak??” Sandra menjawab suara itu dengan kak. Rian bertanya siapa itu, Sandra bilang itu sepupunya yang dia ceritakan.
“ chargerku mana?” Sandra mencari- cari charger milik sepupunya itu,
“ ooh, masih disini kak.. masuk aja sini..”
Cewek itu masuk ke kamar Sandra, “ oke.. makasi ya..”
Igo mendadak berhenti bicara, ia diam seketika seolah melihat hantu. Rian yang sepersekian detik kemudian baru menyadari siapa yang ada di depan mereka bertiga langsung menatap Igo sahabatnya itu, ia mengguncang- guncang bahu Igo, mengisyaratkan ia untuk sadar. Cewek itu pun kaget melihat dua sosok yang telah lama tidak dilihatnya, ia menatap Igo dengan tatapan tidak percaya.
“ I.. Igo..” sapa cewek itu. igo memalingkan mukanya. Sandra jadi bingung dengan suasana yang tiba- tiba seperti ini.
“ ehmm… kenalin semua, ini sepupuku dari Surabaya, sebenernya dia dari Bali Cuma ambil kedokteran gigi di Surabaya, namanya Nanda. Kak Nanda, kenalin ini temen- temenku, namanya Igo sama Rian..” kata Sandra dengan cerianya, ia tentu tidak sadar konflik batin apa yang tengah terjadi di antara Igo dan Nanda.
Iya, gue tau.. gue tau dengan jelas siapa dia, kata Igo dalam hatinya.

****

Komentar penulis:
 JENGJENG!!!!! Dunia ini emang sesempit daun kelor, orang yang kita benci bisa jadi adalah temen deketnya temen deket kita #nahloh..
Ternyata akan ada 3 part!! Hahahahahaha..
Keep waiting :D