Total Tayangan Laman

Senin, 01 Juli 2013

validnya jurnalku ^^


Cihuy cihuy cihuy!!!!!

Senangnya karena jurnal hukum saya sudah resmi dinyatakan valid :D

Pada kesempatan kali ini, aku akan menceritakan segala proses dari awal sampai akhir jurnalku valid..hehe..

Aku engga bilang dari awal, karena kata orang kan pamali ya,,hehe.. nunggu sampe valid baru deh aku beberkan,,wkwkwk :P

So buat memperjelas dulu,jurnal itu adalah syarat kelulusan tambahan di angkatanku, bukan angkatanku aja sih, angkatan di atasku juga, tapi aku lupa mulai taun berapa..hehe.

Tiap mahasiswa sebelum lulus harus udah menerbitkan jurnalnya di e journal kampus. Banyaknya Cuma lima halaman, but believe me,, it’s not that easy..hehehe..

Valid itu artinya jurnal sudah diverifikasi oleh dosen yang bersangkutan dan mendapatkan SK Dekan untuk selanjutnya diterbitkan…

And I made it!!!!! :D wooo.. terima kasih Tuhan, selama ini aku minta sama Tuhan, kalo Tuhan berkenan.. aku pengin dong jurnalnya valid semester ini..

And God say “YES”!!!!! :D

Jurnal itu harus dibuat sesuai dengan program kekhususan yang kita pilih.. berarti aku bikin jurnal yang berbau hukum internasional..hehe..

Awalnya aku punya beberapa topik di kepala, pertama tentang konflik korea utara- korsel, kedua tentang TRIPS agreement yaitu perjanjian tentang hak cipta, sama yang ketiga status MNC sebagai subjek internasional baru. MNC means multinational corporation.

Aku konsultasi sama dosenku, namanya pak budi. Dia bilang sama aku, coba fokus di satu tema aja, kalo kamu mikirin tiga- tiganya, jurnalmu ga bakal jadi- jadi..

Akhirnya aku coba fokus di satu tema, aku persempit temanya jadi di bidang ekonomi.

Aku coba buka- buka situs beritanya BBC, aku browsing berita yang lagi in..

Tapi akhirnya aku tertarik sama kasusnya apple vs Samsung tentang hak paten. Setelah aku baca beberapa artikelnya, dua perusahaan multinasional ini keluar masuk pengadilan di berbagai negara untuk mengajukan tuntutan.

Di satu negara, apple yang menang, di negara lain, Samsung yang menang. Gitu- gitu aja deh sampe setaun dan mendapat putusan dari beberapa pengadilan negara- negara.

Nah ga efisien banget kan? Buang- buang waktu, buang- buang duit juga buat mereka berdua.

Aku pun mencoba memberikan pemikiranku dengan menulis jurnal berjudul

“ALTERNATIF PENYELESAIAN SENGKETA ARBITRASE INTERNASIONAL BAGI PERUSAHAAN MULTINASIONAL”

Cieee…. Aku berasa nulis latar belakang lagi nih di postingan ini..hehehehe..

Jurnal ini jadi dalam waktu semalam, #wih sombong..

Bukan sombong!

Jurnalnya emang jadi semalem, tapi ngumpulin niatnya itu yang lama.. ada dua minggu deh aku anggurin bahan- bahan yang udah aku kumpulin..hehe..

Ini kalik kendala orang yang sedang ber-skripsi :P

Waktu jurnalku udah jadi, aku coba kirim orat oret ke dosen hukum ekonomi internasionalku.

Beberapa hari kemudian, bapaknya ngasi beberapa saran tentang judul dan substansi jurnalku, judul awalku bukan yang ada diatas sih, hehe.. :P

Setelah aku edit beberapa minggu, -lama ya.. jangan dicontoh- akhirnya aku ke TU buat ngasih jurnalku dan kelengkapannya.

Nah ini dia, drama terjadi..hehe..

Waktu aku kumpulin jurnal, ada ketentuan baru tentang syarat dokumen yang harus dipenuhi.

Yaitu harus ada tanda tangan PA buat jurnal, aigoo..

Aku nangis senangis- nangisnya pas denger itu, soalnya PAku itu sibuk banget, ga kebayang deh gimana cara nemuinnya.

Ibunya Cuma dateng pas ngisi KRS aja, masa iya aku mesti nunggu sampe agustus? T.T

Ada kak desmeg waktu itu, jadi aku ngeling sama dia deh..wkwkwkwk..

Tingkyu kak :D

Setelah dapet pencerahan dan aku udah tenang, akhirnya aku ke rumah PA buat minta tanda tangan.

Dua hari kemudian aku balik ke rumah PA buat ambil tanda tangannya, habis itu hari berikutnya aku kumpulin deh ke TU.. hahahahaha..

Beberapa hari kemudian, aku cek di TU udah balik belum jurnalku. Setelah aku cari di rak revisi jurnal, aku liat jurnalku udah balik.

Aigoo.. cepet banget..hehe,,

Dan sial, banyak banget yang di revisi,,

Tau ga apa yang di revisi?

Pemakaian huruf besar, salah ketik, pengulangan kata, menggunakan kata yang engga efektif, dan revisi substansi yang lain.

Kak desmeg aja kaget jurnalku direvisi sampe sedetail itu, riyani yang bikin jurnal dan kena revisi pun engga sampe segitunya revisinya,,

Emang ga biasa banget deh jurusan Internasional ini, beneran dibaca jurnalnya,,hehe..

Jurnalku yang hardcopy penuh coretan tulisan dosen,,

Mulai dari referensi sampe memperjelas maksud tulisanku,, aigooo.. apa kabar skripsi..wkwkwkwk..

Dengan tertatih aku merevisi jurnalku, kayanya seminggu kemudian aku balikin lagi ke TU.

Tim verifikasi jurnal untuk bagian hukum internasional ada dua.

Pertama ada pak budi, kedua ada pak parikesit, pak parikesit ini kebetulan dosen yang ngajar ekonomi internasional, jadi sebelum meriksa jurnalku, dia udah  tau apa yang aku buat..hehe.

But that’s not an exception sih..hehe..

Seminggu sebelum uas aku dikasih tau pak budi, “ shanti.. jurnalmu sudah valid di saya ya, tinggal tunggu dari pak parikesit..”

Wuahahahaha.. waktu itu pengin lompat..wkwkwk..

Pulang dari sana aku langsung ke KFC, nazarku kalo jurnalku udah valid, aku mau beliin ibuku kopi yang dia suka..hehe..

Meski baru valid di pak budi, aku takut bakal kelamaan di pak parikesit..hehe.. makanya aku beli duluan :P

Tapi kemarin riyani sms, bilang kalo jurnalku udah valid dan udah keluar SK Dekannya.. senangnya :D

Buat riyani, semangat ya.. sabar.. tinggal nunggu SK aja kok.. pasti valid lah.. riyani giu loh.. piece of cake :D

Terima kasih aku ucapkan kepada malaikat- malaikat di sekitarku yang sudah memberikan support hingga jurnalku resmi valid.

Ga rugi deh begadang sampe jam satu pagi buat selesein jurnal..hehe..

Bikin jurnal ini susah- susah gampang.

Karena jurnal yang kita setor, akan dicek plagiatnya,, at least that’s what will happen di bagian hukum internasional. Jangankan jurnal, paper aja bakal dicek beneran plagiatnya..

Jadi kalo kita mengutip dari sumber buku, harus bener- bener dicantumin bahannya, dan bahan yang kita kutip harus di parafrase lagi. Intinya ga boleh sama persis dengan yang di buku..

Selain itu, aturan main bagian hukum internasional itu engga boleh pake source yang sembarangan. Wikipedia itu engga masuk hitungan, hehe..

Kaya kemaren bikin paper, keseusaian penggunaan website dengan judul paper mempengaruhi nilai sampai 15 poin..

Jadi web yang bisa dipakai itu dengan embel- embel .org; .go.id; .gov

Kalo .blogspot, wasalam deh..huhu..

Bagus sih, aku jadi ngerasa betapa sulitnya tapi serunya bikin karya tulis..

Mudah- mudahan semangat ini bisa aku bawa terus sampe skripsiku jadi..

Dengan validnya jurnalku, maka sekarang aku mesti fokus untuk buat usulan penelitian tugas akhir..

Alias SKRIPSI :D

Aigoo.. lagi- lagi saya akan mohon doa dari pembaca sekalian :D

Satu lagi, kalo buat jurnal itu harus ada abstraksinya, semacem ringkasan jurnal dari latar belakang sampe kesimpulan. Abstrak ditulis dalam dua bahasa, bahasa indo sama inggris.

Untuk translate ke inggrisnya, aku pake ALSA translation, jadi ada jasa penterjemah di ALSA.

Biayanya 20 ribu aja, ga usah mikir lagi, ingatlah, bahasa inggris hukum is difficult.. not that easy :D

Jadi, teman- temanku, mohon gunakan jasa ALSA Translation ya untuk jurnal kalian.. jangan kuatir, kita pasti berusaha semaksimal mungkin..hehe..

Jurnal saya saksinya :D :P
****



Tidak ada komentar:

Posting Komentar