Total Tayangan Laman

Jumat, 21 Juni 2013

19 juni 2013


RUU APBN-P sudah disahkan jadi UU..

Artinya BBM bakal naik, hayo.. sudahkah anda menimbun BBM?

Hehe..

Entah kenapa, sejak awal didengungkan –aku udah lupa mulai kapan- aku setuju- setuju aja kalo BBM naik.

Bukan sok kaya, tapi lebih ke prihatin sama negara kita yang rakyatnya ‘manja’. Termasuk gue, hehe..

Manja itu maksudnya engga mau susah, engga mau mikir, engga mau sadar.

Premium sama pertamax entah sejak kapan udah ada..

Tapi kita malah lebih milih premium dari pada pertamax, ya iyalah.. harganya jauh, meski kalo pake pertamax, larinya mesin bakal lebih enteng dan bikin mesin motor lebih awet,

Tapi toh kelebihan ini engga bikin kita goyah buat beli premium..

Padahal harga premium kita itu udah paling murah di asia tenggara…

Paling mahal di singapur, harganya 11 ribu per liter..

Mampus, kebayang ga mahasiswa kita demonya kaya apa ntar..wkwkwkwkwk..

Culture, hehe..

Hal inilah yang kemudian bikin aku setuju sama naiknya harga BBM, meski gajiku harus kepotong lagi, tapi kayanya hanya ini cara yang paling ampuh untuk melindungi APBN kita.

Kalo harga BBM naik, engga perlu lagi ada stiker yang menandai mobil yang harus beli pertamax, ga perlu lagi diliat nomor kendaraan taun berapa, dan cara engga efektif lainnya..

Semua yang pengin beli bensin, ya harus bayar dengan harga yang sama..

That’s what fair.. daripada pemerintah dicurangin mulu kan sama pejabat yang pada ga tau diri itu???

Tapi menurutku, naiknya harga BBM ini juga harus dibarengi dengan peningkatan kesejahteraan rakyat.

Apa ya, aku selalu ngebayangin dua hal ini..

Kalo BBM naik nanti, gaji buruh, PNS, dan pegawai swasta lainnya pada harus naik.

Ini pasti terjadi sih, tapi mungkin hanya di beberapa perusahaan besar ato yang punya modal besar. Kalo di semua instansi, ga tau deh..hehe..

Naiknya harga BBM pasti akan berbanding lurus dengan melonjaknya harga bahan pokok, aku engga tau bakal se signifikan apa sih, tapi lumayan lah.. :’)

Maka dari itu, jumlah gaji juga harus dinaikin, karena harga ditentukan oleh pasar. Yang bisa dilakukan pemerintah adalah meningkatkan kesejahteraan rakyatnya, di semua lapisan.. bukan hanya fokus ke rakyat miskin aja.

Kedua, transportasi publik HARUS dibenahi..

Di bali ini, tempat mana sih yang bisa dijangkau sama angkot?

Paling ke pasar doang..

Alias masih minim banget...

Fasilitas ini harus selalu ditingkatkan, kalo perlu, yang dapet subsidi itu ya angkot itu..

Perbaiki fasilitasnya, perbanyak trayeknya.. supaya warga lebih milih naik angkot ketimbang motor sendiri :D

Pengin deh liat jalanan di denpasar itu sepi kaya di seoul, hehe..

Ayo menabung, demi kebaikan bersama.. aku aja rencana nnti ke kampus naik sekuternya teletabis :P

1 komentar:

  1. Riyani said: gila shan, pasti kamu ikutan ngantre di SPBU ampe jam 11 malem kmaren yaa.....
    okeh shan, aku tunggu km pake skuternya teletubies tinky winky yang warna ungu, ato lala yg warna kuning.....


    Dasri : nanti aku nebeng di sekutermu san.. awas hri senin qe gak bwa sekuter yaa..

    BalasHapus