Total Tayangan Laman

Rabu, 11 April 2012

How Great Is Our Parents!


Hari ini ngeliatin Tara, bikin aku inget banyak hal..

Pertama, ternyata jadi orang tua itu enggak gampang, capek, dan bikin susah diri sendiri..

Well, yang terakhir mudah-mudahan engga pernah keluar dari mulut orang tua kita,hehe :P

Dari bayi sampe umur kita sekarang, yang dikerjain orang tua tetep sama,

Satu.

Begadang.

Kalo dulu pas kecil, orang tua kita begadang nungguin kita tidur, just to make sure that we’re ok.

That we’re comfort enough.

Kalo badan kita anget dikit, bingungnya orang tua udah kaya langit runtuh.

Dulu mereka setiap dua jam sekali bikini kita susu, well gue engga tau tapi ya kalo ada diantara elo yang minum teh pas baru lahir, huahahaha :P
Tara lagi dipijet :D


Mereka bahkan berbagi tempat tidur sama kita, meski badan kita masih kecil, tapi orang tua kita toh tetep tidur sepinggir banget dari kasur. Bayangin coba gimana encok tu badan?

Sampe sekarang mereka, at least mine, engga berubah. Mereka tetep begadang, hanya aja sekarang mereka begadang dengan alasan yang berbeda.

Buat nungguin kita pulang.. :’)

Semakin malam kita pulang, semakin khawatirlah mereka.

Kaya kemaren aku rapat sampe jam 10 malem, aku uda sms kalo aku pulang telat. Akibatnya aku ditungguin sampe jam setengah dua belas malem, disangkanya aku belon pulang gara- gara aku pulang tanpa suara..hehe.

Paginya waktu aku bangun, aku dapet sms dari ibuku yang dikirim jam setengah 12 malem, katanya cepet pulang, ini udah malem.

Pas baca sms itu gue ketawa, wah.. ngipi kalik nyokap nih..

Trus aku samperin ke kamar beliau, engga biasanya udah siang gini dia masi tidur.

Trus aku bilang kalo aku tuuh jam sepuluh lima belas udah di rumah, ibuku juga bilang kalo ibuku engga sadar, jadi ibuku engga bisa tidur beneran sampe jam segitu, pas ibuku nengok motorku baru deh dia bisa tidur.

Aku, ato kita bisa aja bilang kalo kita udah gede, KTP udah ada, SIM udah ada, ATM udah ada, udah berani kemana- mana sendiri dan sampe jam berapa aja, tapi orang tua kita tetep sama.

Selamanya kita bakal selalu jadi putri dan putra kecil mereka, semenyebalkan apapun mereka kadang- kadang ato tiap hari, percaya lah, mereka adalah orang yang sama seperti yang membelai lembut kalian saat kalian baru melihat dunia.. J.

Jadi sebelum kalian repot mikir gimana caranya membahagiakan teman ato pacar, inget bahagiakan dulu orang yang sejak kalian belum bisa boker sendiri aja udah selalu peduli tingkat dewa sama kalian..

Seandainya aja kalo kita tau gimana beratnya jadi orang tua, sedikit pun engga akan ada di pikiran kita untuk engga berbakti sama mereka.

Satu lagi..

Jaman dulu, bokap ato nyokap selalu aja anter kita kemana- mana, gandeng kita kemana- mana.

Entah itu ke dokter, ke sekolah, atopun hanya sekedar jalan- jalan..

Mereka engga mau kita jatuh, engga mau kita ilang..

Dulu kita seneng digituin, ngerasa aman dan beruntung..

Tapi semakin kita besar dan lagi- lagi ngerasa udah bisa sendiri, kita mulai menjauhkan diri dari hal kaya gitu.

Mulai engga suka kalo mau dianter, mulai engga suka kalo digandeng di depan orang pas lagi mau nyebrang jalan ato jalan di mal.

Malu..

Itu kata kita.

Kemana kira-kira larinya perasaan seneng kita dulu waktu digandeng bokap nyokap di escalator?

Kadang kita engga sempet, ato engga mau mikir, kalo bokap sama nyokap masi _sekali lagi_ sama.

Mereka pengin liat anak mereka yang dulu masuk TK pake topi, bawa tempat minum di leher, bawa tas ransel yang ngetrend jaman itu, sekarang udah kuliah.

Udah pake kemeja, heels, dan bawaanya diktat..

Perubahan- perubahan itu membuat mereka senang sekaligus sedih..

Kalo bisa, mereka mungkin ingin kita selamanya jadi kecil, jadi kebanggaan mereka, dan menjadi alasan mereka hidup dan bertahan.

Jadi kalo kapan- kapan bokap sama nyokap mau anter kalian kemana aja, sekali- kali ijinin lah.. :D

Hal lain yang aku pelajarin adalah, ENGGAK FAIR sama sekali kalo kita bilang orang lain itu mukanya ato fisiknya kita kata- katain jelek..

Aku bukan munafik bilang engga pernah mikir gitu, aku sering bilang kaya gitu..

Makanya aku minta maaf dan nyesel banget buat semua orang yang udah gue kata- katain.. gue engga tau seberapa parah itu, tapi gue tau itu salah..

Setelah inget Tara, aku sadar..

Bukan berarti ponakan gue engga lucu ya!! Awas!!

Aku sadar kalo tiap anak kecil itu lucu, engga ada yang namanya jelek.

Semua anak itu sama, mereka adalah kebanggan orang tua mereka masing- masing..

Banyak harapan yang ada di benak orang tua mereka..

Jadi jangan pernah underestimate orang lain..

Jadi kalopun elo ketemu  orang yang engga suka elo liat, cukup bilang dalam hati..

Oke, dia cantik/ ganteng.. tapi menurut orang tua, Tuhan, sama dirinya sendiri..

Muahehehehe…  

Tidak ada komentar:

Posting Komentar