Total Tayangan Laman

Senin, 23 April 2012

23 april 2012


Helo! Selamat hari Minggu semuanya.. Tuhan berkati :D

Tadi seharian di rumahnya Cintya bikin tugas.

Ralat, seperempat hari bikin tugas, tiga perempatnya lagi adalah nonton pilem..hahahaha..

Udah lama rasanya engga ngumpul rame- rame sama temen..

Ternyata gue kangen juga sama saat- saat kaya gitu :)

Disaat kaya gitu, akan lahir kenangan di kemudian hari buat kita, yang engga bisa keulang lagi meski direncanain kaya apa juga,.

Baru aja pulang gereja, tiba- tiba ngomongin cowok sama bapak ibuku.

Sebagai gadis yang beranjak dewasa dan masih single ini, aku udah banyak ketemu berbagai macam lelaki.. cieeehhh,,

Aku nulis bukan untuk mengklasifikasi cowok menjadi bajingan ato homo doang, tapi lebih luas dari itu, karena laki- laki itu menjebak mamen..

Cewek, ato paling enggak gue, paling engga bisa liat cowok cakep dan punya kelebihan selain tampang.

Suka kesemsem, kebawa mimpi, trus diaku- akuin pacar.

Kasian sekali lelaki- lelaki naas itu.. :’)

Tapi ternyata, menurut pengalaman, tampang bisa MENIPU.

Saranku, kalo mau serius pacaran, jangan terbuai sama tampang, jangan terbuai sama dia yang jago maen gitar ato punya banyak duit, ato atlit basket maupun atlit anggar.

Semua itu bisa nipu elo men, sifat dari cowok itu yang paling penting kita perhatiin.

Kalo cowok itu bertampang manis, innocent, dan pemalu, tapi dia doyang ngamilin cewek, waduh, engga banget.

Yang kaya gini nih mesti kita antisipasi. Mau bilang apa coba kalo kita udah hamil duluan? Paling Cuma bisa bilang “ Pak.. kawinin aku,” ato “ Pak.. maafin aku..”

Ato mungkin kalimat penyesalan lainnya.

Gue bukannya sok bersih, tapi Cuma mau ingetin, kalo kita mesti jaga diri kita baik- baik..

Karena kenyataannya, hari gini banyak kalik orang yang mikir enaknya doang, tapi pas bagian apesnya aja kita ditinggalin.. #bacok..

Ada juga tipe cowok yang keliatan sempurna dari luar, dan nyaris juga sempurna dari dalam,

Mungkin semua kelemahan cowok bisa kita toleransi, kecuali satu ini..

Selingkuh men, ato biar lebih halus lagi, unfaithful.

Itulah arti sebenernya dari tak ada gading yang tak retak.

Intinya cowok yang engga bisa setia itu lebih baik ditinggalin aja, buat apa.

Buang- buang waktu, trus pas liat dia lagi selingkuh, kita nangis,kita kecewa, bunuh diri jatuhin diri dari prosotan..

Buang- buang tenaga..

Ada juga tipe cowok yang engga bisa respect sama cewek, aduh, tipe cowok yang kaya gini nih yang bahaya.

Aku pernah dikasi tau, kalo ada cowok yang bisa ketawa lepas waktu lagi ngomongin hal jorok yang ada hubungannya sama cewek misalnya filem bokep, itu bukan tipe cowok yang baik.

Jangan dilanjutin lagi buat naksir sama dia.

Cinta itu buta, tapi kita enggak buta. Jadi jangan ikut- ikutan kaya cinta, mending kaya Afika, kecil- kecil uda pinter cari duit..

Jadi intinya, jangan fokus sama luarnya.

Masih banyak ada lelaki baik diluar sana, lelaki jujur yang diputusin sama ceweknya yang matre.

Cowok yang engga ngerti salahnya dimana tapi tau- tau ditinggalin sama ceweknya demi cowok barunya yang malah lebih mirip homo daripada cowok tulen.

Cowok yang relain cintanya supaya ceweknya bisa bahagia meski bukan sama dia,

Ato cowok yang masih pengin fokus sama studinya.

Temukanlah cowok- cowok yang model gitu,

Orang yang pernah tersakiti,cenderung bisa mencintai lebih tulus biasanya.

Kesempurnaan pasangan itu bukan tujuan, tapi proses.

Dalam ngejalanin hubungan, kita pasti bakal nemuin sifat buruk pasangan kita.

Tapi buatku, itu bukan alasan buat ninggalin dia gitu aja, ibaratnya mobil yang lagi rusak, emang mau langsung kita buang?

Sebisa mungkin bakal kita perbaiki dulu, kenapa?

Karena itu benda berharga banget buat kita, disaat kita punya sesuatu yang berharga, kita bakal punya kecenderungan buat mempertahankan benda itu sampe akhir..

Tidak ada komentar:

Posting Komentar