Total Tayangan Laman

Minggu, 15 April 2012

16 april 2012


Kadang suka kasian sama nasib fasilitas umum di Bali ini..

Semua yang masih nyisain tempat buat dicoret, pasti dicoret..

Nyisa tempat buat ditempelin, pasti ditempelin..

Kaya tadi aku merhatiin bangku di kampus, isinya itu bukan Cuma kode bangku itu,

Tapi ada lagi hiasan berupa nomor telepon yang engga jelas punya siapa,

Haduh plis deh, buat apaan coba?

Ngapain nulis nomor disitu? Layanan bebas pulsa? -.-“

Trus ada juga yang nulisin namanya dia sendiri, ato mungkin nama pacarnya, ato mungkin juga nama marmutnya di rumah, gue engga yakin.

Udah gitu ditambahin di belakangnya pake angkatan yang punya tulisan.

Trus lo pikir orang bakal nyari tau gitu siapa elo?

Yang ada tuh kalo ada dekan yang ngeliat, nama itu bakal dengan gampang ditemukan karena ada angkatannya di belakang, belum lagi kalo lo tambahin nomer hape lagi di belakangnya.

Bego kuadrat.. it’s a one way to drop out :P

Hal engga penting lainnya adalah sok- sok mengabadikan nama pasangan kekasih di bangku kampus,

Aduh, lo pikir itu so swiit ya? Itu so childish tauk.. -.-“

Kaya misalnya, “MARWAN LOVE KIMMY”

Biarin aja sih Marwan sama Kimmy, habisnya si Mawar itu banyak maunya banget. Apalagi bapaknya Mawar, belum juga ada pertemuan antar dua keluarga, eh udah nyuruh- nyuruh nyari sejuta mawar.. haddduuuhh -.-‘

Gimana kalo udah kawin yak? Kasian Marwan..

Makanya aku pasangin Marwan sama Kimmy aja, soalnya kalo sama Kimmy, Marwan Cuma perlu pulsa,ehehehe..

Lanjut, anggep lah itu dua nama yang ada di bangku kampusku tadi.

Mungkin ini yang namanya orang dimabuk cinta, saking maboknya, sampe bangku kampus dikira buku diary.. jadi nulis aja gitu semau lo..

Parah.

Nama- nama pasangan kekasih ini bukan Cuma ada di bangku kampus, di mangrove juga marak beredar tulisan macem gitu.

Padahal itu kayunya dibuat untuk tempat duduk sama tempat jalan kalik, bukan buat prasasti.. oloh -.-“

Tembok di pinggir jalan ato emper toko juga rame sama tulisan itu, kadang- kadang aku mikir

Emang engga pada malu ya namanya kepampang jelas gitu? Norak kalik..

Artis aja pacaran sembunyi- sembunyi, ini malah diumbar kemana- mana..

Aneh,

Belum lagi buat yang backstreet sama ortunya, coba kalo bokap nyokapnya liat nama anak mereka di tembok pinggir jalan, apa engga jantungan tuh?

Anak saya.. anak saya… anaaakk… aaaaaa…..

#megap-megap

Udah gitu kalo mereka pada akhirnya putus, hayo.. mau gimana?

Bisa apa? Mau hapus itu tulisan?

Nanti alasannya engga mau duduk di bangku itu lagi, aku engga mau ke mangrove lagi, ato, aku engga mau lewat jalan ini lagi..

Ujung- ujungnya nyusain orang lain pasti, kalo aku punya temen macem gini, trus pas putus dia ngeluh sama gue, pasti gue bilang.. “ makanya dulu siapa suruh norak?”

Kenangan indah itu cukup dituangkan dalam hati, supaya kalo akhirnya kenangan itu menjadi luka, biarin kita aja yang tau, ingat, dan merasakan rasanya :’)

So mulai sekarang, mari kurangi kebiasaan kampung corat- coret yang engga bemutu dan cenderung merusak itu,

Nulis nomer telpon itu di buku telpon aja lah, engga perlu sampe di bangku juga..

Barusan makan siang di tempat baru, namanya bakso kepala sapi.

Kapan hari aku lewat sama bokap nyokap, aku tau itu tempat gara- gara aku liat di majalah franchise bapakku.

Jadi itu bakso asalnya dari Jakarta, katanya sih enak..

Ya udah, akhirnya tadi aku cobain, harganya lumayan mahal, 10 ribu belum dapet minum sama nasi. Gue sih engga masalah ya, hehe.. :P

Dicobain..

Yang penting dalam menikmati kuliner bakso adalah kuah dan rasa baksonya.

Aku cobain kuahnya, kata tag llinenya sih bakso ini kuahnya enak tanpa saos dan kecap.

Setelah aku cobain, eh ternyata bener, kuahnya segeeerrrrrrr banget.. :D

Udah gitu cobain baksonya,

WUIIIHHHHHH… mantep banget. Setelah aku inget- inget, ternyata baksonya mirip banget kaya bakso veteran..

Buat yang engga tau bakso veteran, pokoknya enak.. :D

Besok- besok perlu kali ya makan disana sama bapak ibu, biar gratis.. muahehehehe…

Udah gitu sebelum balik ke kos, mampir dulu ke indomaret, beli roti buat sarapan..

Pas aku noleh ke kasir, aduh!!!

Mbak- mbak yang sama kaya waktu terakhir aku ke sana.

Jadi pas aku terakhir kesana, aku engga bisa bayar belanjaanku soalnya dompetku ada di dalem tas, trus tiba- tiba tasku engga mau kebuka T.T

Malu banget gak sih?

IYAAA!!!

Dengan muka udah ketanem di tanah saking malunya, aku keluar dari indomaret, dengan harapan aku engga akan ketemu sama mbak itu dalam waktu dekat, pasti dia masih shock..

Tapi takdir berkata lain, meski aku bersyukur ternyata itu mbak- mbak engga berenti kerja gara- gara ketemu customer macem gue.

Tadi pas ambil roti, aku udah masang muka sejelek dan semalu mungkin, trus pas udah sampe kasir, masang muka setenang mungkin.. muahehehhe..

Dan alhamdulilah, tadi tasku udah bisa kebuka, trus akhirnya gue bisa bayar.. :D

Tidak ada komentar:

Posting Komentar