Total Tayangan Laman

Selasa, 10 April 2012

9 april 2012


Barusan aja nonton indosiar pas lagi acara berita. Ada satu berita yang ngasi tau kalo hari ini ada razia di Jakarta, salah satunya itu ngerazia orang- orang yang suka pake jalur busway sebagai jalur kendaraan pribadinya sendiri..

BĂȘte berat gue denger en liatnya,

Hei, lo pikir jalur busway milik nenek moyang lo?

Jalur busway jelas dibangun kurang dari kurung waktu seratus taun yang lalu, jadi udah jelas juga kalo jaur busway itu bukan punya nenek moyang lo, ato sodara misan dari nenek moyang lo.

Kadang- kadang hal yang kaya gini nih yang luput dari perhatian kita, yang kita persalahkan Cuma pemerintah.

BBM naik salahin pemerintah, banyak warga miskin nyalain pemerintah, sampe kecelakaan meningkat pun masih pemerintah juga yang disalahin? Ckckckck..

Emangnya pemerintah yang jadi sopirmu? Emang pemerintah yang jadi montir bengkelmu? Heran.

Jalur busway jelas untuk busway, dari namanya aja udah jelas : JALUR BUSWAY.

BUSWAY..

Diperjelas..

BUS

WAY

It means, jalurnya bis..

Laen urusannya kalo ada tulisan CAR WAY, ato MOTORCYCLE WAY, nah baru lah lo boleh ngapain aja. Bebas.

Mau guling- guling, piknik keluarga.. silahkan..

Nanti urusannya kalo ada kecelakaan gimana hayo? Paling ujung- ujungnya yang dibelain yang ditabrak, bukan buswaynya.. huhu..

Kaya kapan hari ada anak kecil yang ketabrak di jalur busway,

Aduh maap- maap aja nih ya, tapi aku engga belain tuh anak kecil sih.

Nyebrang itu di ZEBRA CROSS, itu yang warnanya belang- belang.. bukannya di jalur busway -.-“

Tapi yang disalahin malah si sopirnya, ya elah..

Mungkin besok kalo ada kecoa di tabrak busway bakal si kecoa juga yang dibelain..

Aneh,,

U know, kadang disiplin itu emang harus berawal dari kita.

Kenapa ada jalur khusus untuk busway?

Supaya bus yang segede rumah itu engga ngeganggu lalu lintas kendaraan lain. Kenapa malah kendaraan lain yang bikin ribet si busway?

Kenapa mesti ada traffic light di tiap perempatan?

Supaya semua engga saling serobot, semua ada waktunya.

Kalo merah kita berenti, kalo ijo kita jalan.

Taat sama aturan itu aja udah cukup membantu kok. Belum kita disuruh mikir keuangan negara kan? Jadi coba deh buat disiplin sama aturan yang dibuat.

Taat sama lampu merah emang keliatan gampang, tapi kadang karena kita sibuk, kita anggep kalo lampu merah itu Cuma lampu, engga ada artinya.

Sama kaya waktu kita janji sama orang, karena ego, kita anggep kalo janji itu engga penting lagi, padahal ada kepentingan orang lain juga yang keganggu. J

Intinya, taat sama aturan itu sama pentingnya kaya menepati janji :D

Ngomong- ngomong, sepertinya aku mengalami perubahan kriteria tipe cowok..hehe

Sekarang ini aku cenderung terkesima sama cowok berambut gondrong..

Ya ampun, padahal dulu ya aku tuh tipe cewek yang anti sama cowok rambut gondrong, kalo liat yang model gituan pasti aku bilang,

“ihh ribet banget ya, rambutnya ngalah- ngalahin rambut gue..”

Apalagi kalo udah liat rambutnya Oscar Lawalata, panjang terurai indah, sirik gue –“

Tapi itulah hidup meen, people changes :D

Awal aku suka sama cowok gondrong itu positif setelah aku ketemu Jang Keun suk, udah gitu Heechul suju juga mendadak gondrong di MV yang paling baru

Lanjut lagi pas ospek, seniorku yang gondrong itu berhasil bikin aku terpesona, sampe jadi cerita.. hehe.

Zian Zigas, machonya engga ketulungan, belom lagi kalo udah nyanyi..huhu..

Trus Tex Saverio yang designer itu, meskipun gemulai, rambut panjangnya tetep aja bikin engga nahan..hehe.

Yang paling baru adalah si Prince Caspian di film Narnia. Ceritanya dia berperan jadi raja, ya oloh,rambut gondrongnya pas banget sama pembawaanya dia, semakin menjadi gantengnya kalo dia udah main pedang sambil mengibaskan rambut ikal coklatnya.. muahehehe..

Tidak ada komentar:

Posting Komentar