Total Tayangan Laman

Senin, 07 Mei 2012

30 April 2012


Tadi pagi baru sampe kos, buka jok motor soalnya semua barang bawaan dari rumah pada aku taroh situ.

Kaget liat ada sari apel bercokol tiga biji disana, pasti ibuku yang masukin deh..muahehehe..

Soalnya kemaren bapak dapet oleh-oleh dari temennya di Malang, dibawain kripik tempe, kripik singkong, sama sari apel satu dus.

Buset, ini dikiranya keluarga gue setelah bapak pensiun mau buka grosiran oleh- oleh malang kali ya, habisnya banyak buanget dikiriminnya.. -,-“

Seneng, aku sms ibuku, bilang makasi sari apelnya..

Cieh, gue ngerasa so swit :P

Ibuku bales, aku pikir bilang apaan, tapi eh teryata engga disangka engga dinyana, ibuku bilang gini..

“sama- sama. Jaga kondisi ya, mudah- mudahan cepet punya kekasih..”

ADUH!!!

#ketiban beton

Apa hubungannya sari apel sama pacar?!

Maksudnya pacar gue kelak adalah seorang distributor sari apel gitu?

Kaget setengah mati, mungkin ini pesan terakhir, ato mungkin bokap sama nyokap habis perang setelah aku berangkat ke kampus.

Aku nanya kenapa kok tiba- tiba ibu bilang kaya gitu, mungkin ibuku salah gaul..

Trus ibuku bales lagi, “mungkin Cuma lagi lebay, tpi bner loh, ibu pengin kamu cepet punya pasangan yang baik dan seiman..”

Gue speechless .

Ternyata nyokap engga main- main..

Dan engga lagi kesurupan,

Aku Cuma bisa bales, hehe.. iya doain aja ya..

Gitu doang, saking speechlessnya.

Setelah aku mikir bentar, apa iya emang udah waktunya ya?

Apa bener emang udah saatnya aku buat punya hubungan serius dan dewasa sama laki- laki?

Aku mikir, udah siap belum ya?

Dengan apa yang aku punya sekarang, aku engga tau apa aku udah cukup qualified buat jadi pacar idaman lelaki.

Atau aku udah punya belum sih kriteria cowok yang aku pengin itu kaya apa?

Selama ini aku engga pernah serius mikirin masalah itu, jarang aku pernah bahas serius masalah pacar sama siapapun, mungkin karena aku sendiri pun engga tau kalo ditanya mau jawab apa.

Ngmongin gebetan sih sering, dari yang real sampe yang engga mungkin real sampe lebaran monyet sekalipun..

Buatku, pacaran itu rumit.

Pacaran itu bukan Cuma mesra- mesraan di twiter, muah-muahan di telpon, ato kangen- kangenan pas ketemuan.

Pacaran itu komitmen.

Pacaran itu keputusan.

Sekarang emang gue udah siap buat berkomitmen? Ato gimana kalo gue aja yang siap sedangkan yang diseberang sana enggak?

Ini bukan lagi masalah cinta bertepuk sebelah tangan, tapi masalah tingkat kedewasaan seseorang.

Seneng rasanya liat pasangan yang bisa ketawa ketiwi bareng, tapi nyali ini kembali ciut saat tau mereka putus.

Udah siapkah aku menghadapi semua kemungkinan itu?

Udah siap belum aku menahan semua ego dan bener- bener bisa nerima pasangan apa adanya?

Mungkin gampang nerima keberadaan temen apa adanya, tapi kalo pacar?

Engga yakin itu bakal sama,

Aku juga engga tau apa jalanku bakal kaya jalan percintaan kakak-kakakku,

Kadang aku takut juga mikir ke arah sana,

Rasanya terlalu jauh, terlalu abstrak..

Yang aku punya selama ini hanya keinginan, tapi belum keyakinan.

Ingin berpacaran dengan si A, bukan berarti kamu yakin untuk berpacaran dan bikin komitmen serius sama si A.

Ibaratnya kita suka sama si A, suka banget, sampe posternya dia ditempel di dinding WC.. :p

Tapi saat dia suka balik dan ngasi respon ke kita, siapkah kita dengan hal itu?

Ato perlahan malah kita yang mundur selangkah demi selangkah karena kita ngerasa lebih baik kalo kita temenan aja, lebih baik kita suka aja terus sama dia..

Ato pertanyaan macem gini yang biasa ditanyain sahabat kita saat dia tau kita suka banget sama cowok,

“eh, kalo si itu nembak elo, mau enggak?”

Bisakah kita langsung jawab “YA!”

Ato kita jadi nunduk dan mikir dulu..

Kalo aku, mikir lagi.. dan lebih sering ke jawaban, “ehmm kayanya sih enggak, udah nyaman gini..”

Sori- sori kalo bikin galo yang baca, Cuma pengin berbagi pola pikir aja..

Gue terbuka banget kalo ada yang mau ngasi masukan tentang perasaan dan pikiranku selama ini :D

Tidak ada komentar:

Posting Komentar