Total Tayangan Laman

Sabtu, 19 Mei 2012

14 mei 2012


Netbook-ku akhir- akhir ini mulai lemot.. kenapa ya?

Mungkin karena kelamaan sama gue dia jadi lemot gini,

Kasian.. aku pikir Cuma manusia aja yang bisa ketularan lemotku, sampe barang elektronikpun ikut-ikutan..uhuhuhu..

Hina banget -.-“

Bai de we.. hari ini engga mau ngomongin netbook-ku yang lemot, apalagi ngomongin aku yang lemot,

Aku engga lemot, Cuma berhati- hati aja dalam berpikir..

Kalo kita mikir buru- buru, akan ada kemungkinan informasi yang kita terima engga utuh.. :P

Jadi hari ini tiba- tiba pengin ngomongin tentang makanan.

Makanan Indonesia, khas Indonesia yang engga bisa disamain sama orang manapun kecuali dari daerah asal orang itu sendiri..

Nah loh.. bingung kan? :P

Tapi setelah dirasa- rasain, makanan Indonesia itu beraneka ragam dan rasa.

Pedes di daerah satu pasti beda dengan pedes di daerah lain, yang bikin beda banyak. Padahal namanya Cuma satu “SAMBEL”

Tapi macem- macem deh embel- embelnya.

Ada sambel bawang, sambel tomat, sambel ijo, sambel terasi, sambel teri, sambel mangga..

Banyak deh, sampe yang namanya lebih ribet dari makanan utamanya sendiri..muahehehe..

Aku bukan penyuka sambel, im not freak of it,

Tapi aku salah satu penikmat makanan Indonesia ketimbang makanan barat macem spaghetti, pizza, ato lontong balap.

Kaya kemare minggu, ibuku udah janji kalo mau ajakin aku makan ke salah satu restoran italia deket rumah. Udah lama aku bilang pengin kesana, trus ibuku penasaran kaya apa sih, kebetulan juga ibuku pengin bikin masakan itali.

Tapi pas tau kalo harga krim untuk bikin spaghetti carbonara itu harganya mahal banget, ibuku batal bikin..

Cupu -.-“

Cuma kemaren akhirnya aku yang pulang telat gara- gara ada rapat di gereja, pulang dari gereja jam setengah 12 siang, udah laper banget nih perut.

Di jalan aku mikir, aduh.. kalo habis gini diajak ke restoran itu, pasti engga akan kenyang deh..

Tau sendiri porsinya spaghetti seberapa sih?

Orang yang engga doyan makan kaya aku aja masi anggep itu kurang..

Aku mikir, haduh percuma deh kayanya kalo makan itu sekarang, pasti engga bisa nikmatin.

Trus pas sampe rumah, eh malah dikirimin tetangga makanan khas bali.

Aku lupa namanya apa, pokoknya ada ayam bumbu, lawar, sama sayur ibu, sama sate ikan satu lagi,

Beeeuuuhhhh… udah kalap!!!

Kalap sekalap- kalapnya..

Langsung lepas jaket, taroh tas, LAHAP!

Hahahaha..

Rasanya?

Nikmat meeeeeennnnnnn!!! Merem melek gueh makannya saking enak banget :D

Itu dimakan sama semacem lontong tapi bentuknya bukan kaya lontong, kaya ketupat tapi bentuknya juga bukan belah ketupat,

Bentuknya itu kaya susu bantal, bener- bener mirip kaya gitu tapi lebih gede lagi.

Sumpah, itu ketupat ato lontong ato apalah namanya, yang pali gede yang pernah gue makan men.

Sukur engga dipaksa habisin semua -___-

Mabok gue kalo disuruh beneran..

Maleman bapakku dateng dari Makasar, sombong..

Libur dua hari aja jalan ke makasar, kenapa engga bersihin rumah aja.. huhu..

Dari awal sebelum berangkat aku udah pesen otak- otak.

Trus pas sampe rumah, selain otak- otak juga dibawain siomay khas makasar katanya.

Semuanya aku panasin, trus kita makan malam bareng pake itu oleh- oleh..

Cita rasa yang berbeda dari makan siangku tadi.

Tapi tetep bisa bikin merem melek..hehe :pp

Buat yang belum tau rasanya otak- otak, itu rasanya sama kaya pempek, bedanya kalo pempek dari Palembang, otak- otak dari makasar. Harganya lumayan mahal, sekitar 3 ribu rupiah per biji, kalo di Denpasar mungkin sekitar 4500an..

Aku engga tau kenapa namanya otak- otak, kenapa engga tangan- tangan? Ato jari- jari?

Entah, mungkin itu bahasa makasar untuk suatu istilah..hehe..

Otak- otak ini dibikin dari ikan tengiri, semakin banyak ikan tengiri yang dipake sebagai campuran, semakin enak dan semakin mahal lah otak- otak itu.

Ini dia gambar otak- otak yang aku makan..



Kecil kan? Dan (kalo gue) engga akan bisa puas Cuma dengan satu biji, minimal tiga deh kalo gue..muahehehehe… :P

Jadi pengin bahas tentang pempek.

Kalo pempek di sini juga udah banyak, yang enak juga ada..

Pempek itu rasanya seger banget, udah gitu kalo yang goreng itu pinter, gile crispy-nya dapet banget :9

Yang selama ini pernah aku makan kayanya baru pempek kapal selam aja, pempek kapal selam itu bentuknya engga kaya kapal, sekali lagi entah kenapa dia dinamain kapal selam.

Mungkin karena di display menunya selalu dia tenggelam di kuahnya, kaya nyelem..

Makanya dinamain gitu, mending daripada bocah tenggelam..

Hhehe :P

Kalo pempek kapal selam itu di dalemnya ada telor, telornya bukan didadar ato digoreng, tapi di rebus.

Jangan tanyakan mengapa, karna ku tak tau.

Boleh dicoba buat cemilan, tapi kalo buat makan utama, dijamin engga kenyang..

Muahehehehe…

Tidak ada komentar:

Posting Komentar