Total Tayangan Laman

Selasa, 08 Mei 2012

4 Mei 2012


Barusan aja habis makan good time cookies rasa keju,.

Tiba- tiba pikiran ini kebawa ke masa SMA dulu.

Banyak banget hal yang aku share bareng sama temen- temen sekelas..

Salah satunya ya good time yang aku makan tadi..

Dulu temenku beli good time rasa itu, lupa yang isi berapa, pokoknya gede.

Trus pas di kelas, dia bagi- bagi  itu sama anak sekelas.

Anak- anak kelasku emang suka apa- apa bareng. Makan cemilan bareng, makan nasi kuning bareng, bahkan eskrim yang Cuma sebatang aja di bagi- bagi,

Beda tipis antara solider sama ngenes.. :P

Cuma belakangan, itu justru hal yang jadi bahan buat diinget, buat bahan yang engga akan ada habisnya buat diomongin..

Inget dulu setiap ada yang ulang taun pasti yang bersangkutan bakal bawa nasi kuning buat dimakan bareng..

Ini uda pernah gue ceritain ya kayanya? Muahehehe..

Pernah juga pas jaman ngtrendnya magnum di kelasku, ada temenku yang doyan banget beli magnum.

Padahal buat kita, yah at least buat gue, sayang banget duit kalo dipake buat beli magnum tiap hari.

Mungkin temenku ini sadar betapa gembelnya temen- temen mereka yang lain, akhirnya dia merelakan magnumnya dia buat dibagi sama anak sekelas.

Bayangin gimana joroknya itu buat beberapa orang, tapi kita sih cuek,

Yang penting gratis, kita engga terlalu mikirin itu higienis apa engga :P

Cuma yang terpenting bukan gratisnya, tapi jauh lebih ke rasa kebersamaan yang terjalin antara aku sama temen- temen sekelas.

Waktu SMA, pertama kalinya aku ngerasa deket sama anak- anak satu kelas. Emang kelasku kelas yang engga terlalu banyak punya anggota, mungkin karena itu kebersamaannya lebih berasa.

Dulu kalo SMP, aku masi ngerasa masi ada jarak antara kelompok- kelompok di kelas.

Selalu aja ada kelompok yang isinya 5-6 orang tertentu. Kalo kita keluar dari 5-6 orang itu, sering kali kita ngerasa “engga nyambung”.

Tapi waktu jaman SMA gue, engga ada sama sekali perasaan dan kelompok macem gitu, aku tetep bisa ngerasa deket sama siapa aja dan kapan aja.. mungkin ini yang namanya keluarga :’)

Seneng banget ngerasain apa yang dibilang sama orang- orang “bermain sambil belajar”

Kalo ada orang yang bilang itu engga mungkin, itu mungkin di kelasku dulu..hehe..

Karena lewat becanda- becandaan pun kita bisa belajar sesuatu.

Banyak banget hal yang bisa kita inget dari hasil becandaan kita.

Kaya kalo gue suka asal ngomong, trus temenku tiba- tiba diem..

Waktu aku tanya , kenapa?

Dia Cuma jawab.. “D=0”

Ha? Apaan?

Ternyata maksudnya dia itu kalo dia tersinggung sama omongan gue,

Masi pada inget gak salah satu materi persamaan garis itu?

Kalo D=0 berarti dia menyinggung garis tertentu..hehe..

Dan sampe detik ini aku masi inget banget,:P

Inget juga pas jaman- jaman main judi di kelas.

Menjelang UN, kita bukannya belajar, tapi kelasku malah jadi sentra judi..

Permainan kartu mulai dari remi, minum, tepuk nyamuk, maling- malingan, spirit, semua dimainin. Engga tau darimana mereka bisa lihai banget cara main kartu- kartu itu.

Yah, kalo yang ecek- ecek kaya gue, palingan main minum sama tepuk nyamuk doang..muahehehehe :P

Ada juga yang maen monopoli, temenku ,malah ada yang kerjaannya ngutang mulu, jadinya engga pernah punya duit, bawannya minus :’)

Kasian, mudah- mudahan dia bisa bertahan hidup nanti :P

Temen- temenku secara personal juga engga kalah antiknya.

Ada yang engga pernah bisa inget sama jadwal pelajaran. Dia temen sebangku gue, sebut aja namanya Kimmy.. huahahahaha..

Gue heran kenapa ada orang yang otaknya sekecil dia, ngafalin jadwal enam hari aja engga bisa.. -.-“

Jadi dia selalu simpen jadwal pelajaran selama satu tahun itu di tempat pensilnya.

Karena dibuka tutup tiap hari, lambat semester jadwalnya itu lebih mirip sama naskah proklamasi yang ditulis tangan sama Sayuti Melik.

Usang, kalo salah dikit, maka hilang sudah nilai sejarah yang ada di kertas itu.

Pernah sekali waktu jadwal itu bener- bener ilang, malemnya dia nanya sama aku jadwal buat besok hari.

Trus pas sampe sekolah besoknya, dia dengan paniknya minta aku kasi tau jadwal pelajaran lagi..

Jadi enak kalo mau ngancem dia, ambil aja jadwal pelajarannya, pasti dia minta ampun deh.. :P

Hahahahaha.. mungkin besok kalo dia meninggal dunia, dia engga akan dikubur ato dibakar, tapi di mummy, saking udah engga akan keluar lagi edisi manusia kaya dia :P

Ada lagi yang hobinya ngeroll rambut, sebut aja namanya Mawar.

Ini anak doyan banget ngerol rambut, engga punya malu gitu pake rol di kelas. Kadang dia lupa lepas itu roll sampe gurunya dateng ke kelas. Untung engga sampe dilepasin sama gurunya..muahehehe..

Pernah aku mergokin dia lagi main kartu sambil pake rol di poninya, setelah diperhatiin, dia mirip banget sama nenek- nenek jago kungfu di film kungfu master…

Ditambah lagi sama mukanya yang cantik- cantik nan judes, pasti orang- orang pada nebak kalo dia  Bandar judinya,,wuahahahaha..

Ada juga temenku yang super aneh, karena sejak kapan lo bawa kaca spion motor lo buat ngaca di kelas?

Itu style yang engga akan jadi trend sampe kapanpun.

Pernah aku liat dia naruh “cermin spionnya” di bawah bangku, sumpah, aku pikir dia habis kecelakaan sampe spionnya lepas.

Tapi aku shock setengah mati pas dia ambil sisir trus malah ngaca di spion itu –“

Diameter menganga mulutku mungkin sekitar 7-10 senti.

Besok andaikata dia jadi artis, itu rahasia yang jelas bakal gua bongkar kemana- mana…hahahahahaha :PP


Tidak ada komentar:

Posting Komentar