Total Tayangan Laman

Senin, 27 Februari 2012

7 Kesalahan Saat Jatuh Cinta


Pagi ini aku baca renungan harianku, di tengah- tengahnya ada kaya buku kecil gitu yang jadi satu sama renungan. Aku baru nyadar kalo aku belon baca apa isi buku yang kecil itu, eh ternyata isinya bagus dan menurutku bagus buat di share :D

Ada 2 pokok bahasan yang pengin aku tulis Cuma aku pisahin aja ngepostnya biar enak bacanya..

Ada komen yang aku tambahin dari aku sendiri, jadi pintar- pintarlah mencerna bacaan sekarang..hehe

Enjoy :D

7 FALLING IN LOVE MISTAKE
1.      Lupa teman. Apa yang kamu alami saat salah seorang sahabatmu baru aja jadian sama seorang cowok? Umumnya kamu bakalan jadi ngerasa sahabatmu itu enggak lagi sering hubungi kamu buat curhat atau tanya kabarmu. Ia jadi sulit diajak pergi bareng dan sebagainya. Alasannya tentu saja karena ia engga ada waktu. Waktunya sudah habis ia pake sama cowok barunya itu. Well, emang inilah fakta yang ada. Dan bukan engga mungkin kamu pun pernah ngelakuin hal ini. Saat sedang jatuh cinta teman “dilupakan”. Ini salah teman- temanku, Amsal 27:10 bilang “ jangan kautinggalkan temanmu dan teman ayahmu. Jangan datang di rumah saudaramu pada waktu engkau malang..” intinya, tetap sediakan waktu yang berimbang buat temen (bahkan sahabat) dan pacar kamu. Dengan begitu,kamu (dan pacarmu) juga ngerasa mudah jenuh karena harus pergi berduaan terus, dan hubunganmu dan sahabatmu (juga pacarmu dan sahabatnya) jadi terpelihara dengan baik.
>> ngenes juga ya yang satu ini,Cuma emang bener kok yang kaya diatas itu. Orang yang dulu aku anggep sahabat pun seperti itu. Dia  cenderung jadi engga punya waktu sama aku, kemana- mana berdua sama pacarnya, dan sangat disayangkan akhirnya hubungan kita berakhir  karena alasan itu, meski masalah diatas emang bukan satu- satunya sebab. Tapi, kalo boleh dilihat dari sudut lain, sahabat emang engga bisa disamain sama pacar, kita sebagai sahabatnya pun mesti bisa sebesar mungkin ngasi dia “ruang” untuk bersama pacarnya. Mungkin semacem privasi yang bisa kita kasi ke mereka. Dulu aku inget ibuku pernah bilang kalo temen uda punya pacar emang engga bakal bisa sama kaya dulu waktu kita masi sama- sama single. Pasti lah ada waktu yang lebih banyak buat pacarnya. Nah dari situlah aku belajar untuk bisa ngasi space ke temen- temen deketku yang uda punya pacar. So far its gone good, hubunganku sama mereka sangat baik dan kami masih tetep punya waktu khusus untuk ngobrol bareng cewek doang. Jadi, aku Cuma mau bilang kalo maklumilah teman- teman kalian sebisa mungkin..   
2.  Menggantungkan diri sepenuhnya pada pasangan. Kesalahan kedua yang sering orang lakukan saat jatuh cinta adalah ia lalu terlalu menggantungkan diri sepenuhnya pada pasangan. Apa- apa harus sama pasangan, kemanapun harus sama pasangan, sumber kebahagiaannya hanya pasangannya. Jangan pernah beranggapan kalo yang bisa ngasih kita kebahagiaan itu Cuma pasangan kita, pikiran semacam ini akan melenyapkan peluang kita untuk ngedapetin kebahagiaan dari sesuatu yang lain dan menghalangi kita untuk melihat orang- orang di sekitar kita yang mengasihi kita. Firman Tuhan bahkan bilang kalo sumber kebahagiaan itu hidup takut akan Tuhan. Pengkhotbah 8:12 “walaupun orang yang berdosa dan yang berbuat jahat seratus kali hidup lama, namun aku tahu, bahwa orang yang takut akan Allah akan beroleh kebahagiaan, sebab mereka takut terhadap hadiratNya.”
>> tiba- tiba jadi inget film 49 days. Diceritain ada seorang cewek yang hidupnya jadi berantakan semenjak ditinggal mati sama pacarnya. Seolah dia engga punya alasan lagi untuk hidup. Hal ini emang keliatan romantic sih, tapi sebenernya buatku ini tragis. Hidup untuk orang lain mungkin engga salah, tapi kalo orang lain itu udah engga ada lagi, bukan berarti hidup kita jadi tanpa arti kan? Kalo buatku, saat kita menyerahkan hidup kita dengan istilah “menggantungkan” hidup kita ke pasangan atau siapapun, itu uda engga baik, mestinya kita bergantung sama Tuhan aja, engga ada lagi yang bisa menopang kita sekuat yang Tuhan lakukan. Jadi saranku,sebelum kita benar- benar “hancur” karena  “bergantung” kepada yang salah, carilah Tuhan yang selalu bisa kita jadikan tumpuan. N satu lagi, aku penggemar 49 days kok, cuma ya itu, bagian yi kyung engga usa ditiru :D
3.       3. Engga jujur sama diri sendiri. Karena saking cintanya sama pasangan (dank arena masih jaim), kadang orang jadi enggak jujur dengan apa yang sebenarnya dia rasakan, dengan apa yang mengganggu pikirannya. Ia berpura- pura engga ada sesuatu yang salah (sikap buruk pasangan saat jalan berdua misalnya) dalam menjalani hubungan. Kalau diungkapkan, ia takut kalau- kalau itu bakalan menyinggung perasaannya n bahkan pergi meninggalkannya. Padahal masa pacaran tuh seharusnya jadi masa buat kita bisa kenal satu sama lain, nah kalo engga jujur, gimana dia bisa mengenal kita dan juga sebaliknya. Jujurlah dengan apa yang kamu rasain buat kebaikan berdua. “ orang bodoh mencemoohkan korban tebusan, tetapi orang jujur saling menunjukkan kebaikan” (Amsal 14:9)
>> engga ada enaknya menurutku boong sama diri sendiri, ngerasa bodoh gag sih kalo boong sama diri sendiri? Buat apa bohong sama diri sendiri kan? Malu- malu sendiri nanti. Buatku kalo dalam sebuah hubungan dilandasi rasa jaim, mengaggap bohong itu biasa, wah,, engga sehat deh itu hubungan. Aku denger di ibadah kapan hari, pak pendeta bilang kalo sebaiknya kita menjadi diri kita sendiri aja. Pernyataan ini bisa menimbulkan pro kontra sih,paling engga buatku. Gimana sih caranya jadi diri sendiri? Kalo jadi diri sendiri bikin kita dijauhin orang gimana dong? Apa kita harus berubah buat disukai orang? Katanya jadi diri sendiri aja, Nalo… bingung kan? Gue juga,, -.-
Tapi setelah aku pikir- pikir, batas antara dua hal diatas emang tippiiiiiissss banget. Kalo kita salah ngerti, emang bisa jadi salah dan engga dapet yang bae. Aku percaya kalo engga ada manusia yang bisa mengubah manusia lain, pak Mario teguh juga sempet bilang gitu. Dari sinilah aku yakin, disaat kita ingin ‘merubah’ diri jadi lebih baik seringkali kita bingung dan stuck dengan pertanyaan “gue mesti berubah dari mana?” “apa dengan perubahan ini bisa bikin orang lain suka sama aku?” ato “bisa engga sih aku berubah?”. Yang aku lakukan selama ini jujur hanya berdoa, aku bilang sama Tuhan kalo ada kerinduan di dalem hatiku buat bisa berubah menjadi pribadi yang lebih baik, banyak hal yang aku pengin ubah ato sekedar perbaiki. Dan aku rasain banyak sekali orang- orang di sekitarku yang sering menegur aku untuk merubah sikapku, aku bener- bener makasi sama mereka semua, aku tau kalian bilang itu karena kalian semua peduli sama aku :D. menurutku, disaat kita ‘kasi tau’ Tuhan akan kerinduan kita, hanya masalah waktu dan komitmen kita akan bisa berubah. Karena Tuhan mendengar lebih dari apa yang kita katakan dan mengerti lebih dari apa yang kita pikirkan. Dan engga ada perubahan yang bikin kita engga disukai orang disaat perubahan itu adalah hasil dari proses panjang yang kita jalani sama Tuhan :D
4.      4.  Melupakan inner character. Inner character adalah suatu hal yang penting, tapi nyatanya ini sering kali diabaikan saat pertama kali suka sama seseorang. Coba deh introspeksi diri, seberapa sering kamu ngelakuin hal ini, milih seseorang hanya karena ia secara fisik oke, padahal karakternya belum tentu baik. Emang engga salah kalo kita juga memerhatikan fisik saat memilih pasangan, tapi yang lebih penting dari itu perhatikan karakternya. Lebih baik secara fisik kurang oke tapi karakternya baik daripada sebaliknya. Fisik oke bisa memudar seiring usia, tapi karakter bertahan selamanya, jadilah seperti Tuhan yang meilhat hati. “tetapi berfirmanlah Tuhan kepada Samuel: “janganlah pandang parasnya atau perawakan yang tinggi. Sebab Aku telah menolaknya. Bukan yang dilihat manusia yang dilihat Allah; manusia melihat apa yang di depan mata, tetapi Tuhan melihat hati” (1 Samuel 15:7)
>> kurang dalem apa cobaaa???? Sampe Tuhan pun bilang kalo Ia melihah hati. aku setuju kalo “cover” itu penting, tapi buatku bukan yang terpenting. Misalkan gini ya, aku pake contoh diri sendiri aja. Aku selama ini selalu engga bisa nahan sama cowok keren, cakep, tinggi, dan sejenisnya. Pernah dulu aku naksir sama temen gereja, dia (menurutku) cakep, cool. Tapi setelah beberapa lama aku naksir sama dia, mulai lah ketauan kalo dia engga respect sama cewek, dia juga engga aktif bahkan “hilang” dari pelayanan gereja, dan aku pun berenti naksir sama dia,hehe. Mau cewek ato cowok emang cenderung liat fisiknya dulu, karena cenderung mata jasmani kita dulu yang mersepon baru mata batin. Tapi coba menjadi bijak deh disini, kita pun engga boleh menutup mata akan karakter cowok yang kita suka hanya karena dia tampan rupawan binaragawan ato sejenisnya. Bener banget kalo dibilang engga ada yang abadi kecuali perubahan. Fisik bisa berubah, muka bisa keriput, otot bisa kendur, dan otak bisa berkurang fungsinya. Bisakah kita menyayangi seseorang yang tampan tapi kasar sama cewek? Well, jawabannya bisa beragam, ada yang enggak ada yang iya. Tapi jangan sampe deh kita dibutakan sama “ketampanan” seseorang, percayalah itu sama sekali BUKAN jaminan. Buat para cewek juga jangan rendah diri dengan keadaan fisik kalian yang menurut kalian engga seoke temen yang lain. Hey!! Tuhan aja sayang sama kamu, setiap hari ngasi nafas hidup buatmu, temukan satu aja alasan kenapa kamu mesti rendah diri saat direndahkan sama manusia lain, pasti engga ada :D. Aku suka sama lirik lagunya Kelly Clarkson yang “they don’t know a thing about me..” perbaiki kualitas kepribadian kalian para cewek, kalian yang tau bagaimana harus membawa diri kalian sendiri. Lelaki sejatimu akan bisa menemukan hal baik dalam dirimu yang kamu engga akan pernah sadari sendiri.

5.    5.   Engga belajar dari pengalaman sebelumnya. Sebelumnya kita mungkin udah pernah ngejalanin suatu hubungan dan kemudian putus di tengah jalan. Sayangnya kita engga jadikan pengalaman itu sebagai pelajaran di hubungan yang sedang kita jalanin ini, jangan melakukan kesalahan yang sama untuk kedua kalinya. Bahkan keledai pun tidak akan jatuh ke lobang yang sama, so masa kita kalah sama keledai? Jangan sampe deh. Jadikan kegagalan masa lalu sebagai patokan untuk jadi orang yang lebih baik.
>> u know, menemukan kesalahan orang lain itu lebih gampang ketimbang menemukan kesalahan diri sendiri. Karena jalan setiap orang itu benar menurut pendapatnya sendiri. Jadi engga bisa nyalahin orang dengan apa yang dia perbuat. Orang yang berkali- kali pacaran dan berkali- kali pula gagal sebenernya kasian, karena mereka mungkin juga cape mesti jadian putus jadian putus terus. Aku engga tau ya kalo ada yang menikmati ini, hehe. Cuma secara umum, belajar dari kegagalan emang engga semudah mengulang ulangan harian, ada hati yang harus ditata sejak awal supaya engga ada lagi bekas- bekas yang menyisakan kepahitan. Tapi hal ini mutlak hukumnya. Kalo kita engga pernah belajar dari kesalahan, maka kita engga akan pernah move on meski keliatannya kita berusaha keras buat move on. Kaya orang yang gonta- ganti pacar, jadi rancu kalo aku sih liatnya. Rancu antara dia yang salah bersikap atau dia yang apes mulu salah pilih pasangan? Well.. silakan dinilai sendiri..:D
6.      6.  Engga bisa bilang “engga”. Karna takut pasangan bakal kecewa dan bakalan pergi selamanya, seseorang yang lagi jatuh cinta lalu kesulitan buat bilang “enggak” pada sesuatu yang salah di mata Tuhan. Yang paling sering adalah saat pasangan mengajak berhubungan seks sebagai bukti cinta. Ini jelas SALAH, selalu inget bahwa tujuan dari berpacaran tuh buat saling kenal pasangan masing- masing sebelum menuju jenjang pernikahan, bukan seks. Pasangan yang baik n bener- bener sayang kamu enggak akan ngajak kamu buat melakukan seks diluar nikah. Dan kalaupun suatu saat nanti jatuh dalam godan iblis dan ngajak kamu untuk berbuat ini, ia ngga ninggalin kamu Karena kamu nolak dia, ia justru malah akan berterimakasih sama kamu Karena kamu udah menjadi pasangan yang baik yang bisa mencegah kalian berdua terjerumus dalam dosa.
>> fakta kalo banyak remaja yang udah engga perawan dan perjaka itu bukan hal yang baru lagi. Tapi bukan berarti kalo hal ini adalah hal yang masi bisa ditoleril. Aku berpikir mungkin Tuhan ngerasa kalo imanku masi cetek kali makanya masi belon dikasi pacar, mungkin Ia takut kalo aku engga bisa nahan diri..hehe :P
Hal ini emang sangat krusial dan engga bisa dianggap sepele, kalo diajak ML sama pacar, jangan maauuuuuuu!!!! Jangan biarin diri kalian tergoda dengan segala bujuk rayu cowok, jangan biarkan diri kalian terlena lebih jauh dengan rasa ingin tau seks itu kaya apa. Nanti, ada waktunya seks itu bisa sah dan indah seutuhnya buat kita tanpa takut hamil luar nikah. Kalo ada cowok ngomongin itu ke kalian tanpa malu, mending pergi dari dia, ato tampar aja biar dia “bangun” dari fantasi menjijikannya. Engga ada cowok gentle di dunia ini yang tega menodai cewek yang (katanya) ia cintai setengah mati dan rela lakuin apa aja buat kamu. Jadi jangan “silly” dengan pemikiran seperti seks luar nikah ato gaya pacaran yang engga sehat lainnya. Coba contoh Edward Cullen dalam hal ini, dia bahkan bisa menahan buat engga ML sama Bella sampe mereka resmi nikah biarpun bella berkali- kali minta bahkan mohon- mohon sama dia, meski Edward emang old school abes tapi inilah cowok gentle sebenernya :D
7.       7. Berjalan tanpa arah. Seorang pelari engga berlari tanpa arah yang jelas dan seorang petinju juga engga sembarangan aja memukul. Demikian juga dalam berpacaran, kita harus punya tujuan. Menikmati masa- masa awal pacaran emang nyenengin, rasanya dunia milik berdua yang lain ngontrak. Tapi kalo kamu ngejalanin hubungan itu tanpa tujuan yang jelas (menikah) maka pada akhirnya kalian berdua akan lelah secara fisik dan mental. So nikmati masa pacaran sambil punya arah yang jelas.
>> hari gini aku engga tau berapa pasangan yang baru pertama pacaran langsung nikah, meski mungkin ini hal yang diharapkan banyak pasangan, langgeng sampai maut memisahkan. Buatku, engga mesti kok pertama kali pacaran trus langsung dibawa ke jenjang pernikahan, kata pak pendeta juga, putus itu engga dosa. Pacaran itu adalah masa penjajakan yang sangat penting, karena saat kita udah menikah dengan seseorang, theres no way back. Jadi kalo sekarang lagi pacaran, coba pikirkan matang- matang apakah dia benar lelaki yang Tuhan ijinkan buat jadi pendamping hidup kalian kelak? Yang bakal kalian tolong seumur hidup kalian. Kalo dipikir, pacaran itu berat, makanya jangan dibuat main- main. Kalo pacaran tanpa ada tujuan, well, buatku sih itu engga lebih dari buang- buang waktu aja. So, find out your purpose soon :D

Huaaahhh,,, akhirnya selesai..hehe. pegel juga ya, belum lagi mikirnya.. jadi laper -.-“

Aku mohon maaf kalo ada yang engga berkenan, tujuanku hanya berharap tulisan ini bisa menginspirasi rekan- rekan semua J

Tidak ada komentar:

Posting Komentar