Total Tayangan Laman

Kamis, 25 Oktober 2012

King 2 Hearts dari perspektif hukum pidana lanjutan


Love is not love until you shared it away,

And knowledge is not knowledge until you applied it..

Hahahahaha.. gitu deh kira- kira tema postingan blogku ini..

Mudah- mudahan bisa terbit sebelum aku berUTS ria -.-“

Jadi hari ini aku dapet tugas tentang paper hukum pidana lanjutan, materi papernya bahas tentang yang namanya penyertaan.

Di sela- sela gue baca buku, inget sama puteri jae shin di drama king 2 hearts, semakin dibaca, inget sama kim bonggu, inget sama bon- bon sialan itu..huhu..

Aku jadi pengin bedah kasus kematian raja lee jae kang di drama itu deh, hehe..

Meski dengan modal buku dan pengetahuan yang pas- pasan, tapi tetep pengen coba buat menggali kasus ini dari perspektif hukum pidana lanjutan.

Biar orang- orang tuh tau kalo drama korea itu engga Cuma ngajarin kita melo melo gak jelas, huhu..

#kadang sih.. T.T

Drama korea bisa jadi bahan pelajaran yang bagus, tergantung gimana kita mensinergikan antara dua hal yang jauh beda ini… hukum dan drama korea..

Hahahahahaha :P

Let’s start :D

****

Pertama- tama gue minta maap dulu sama cintya soalnya (lagi-lagi) oppanya dia engga masuk dalam cerita, karena engga bisa dimasukin, dipaksain kaya apa juga dia engga bisa masuk cin, sumpah..hahahahaha.. :P

Jadi, raja korea selatan bernama lee jae kang dan istrinya yang gue engga tau siapa namanya, mati terbunuh karena menghirup semacem gas beracun yang asalnya dari perapian.

In the end ot this drama, terbukalah tabir (cieh) misteri yang mencengangkan, tapi sebenernya dari awal udah keliatan sih..hehe.

Lee jae shin, adiknya lee jae kang, dateng ke tempat liburan kakaknya. Niat awalnya dia bawain makanan sama minuman, tapi pas dia sampe malah engga ada orang disana, akhirnya jae shin mutusin untuk pergi aja langsung.

Tapi, waktu dia mau pulang, eh udah ditungguin sama penjahat- penjahat yang mau bunuh kakaknya.

Penjahat ini utusan dari orang gila yang namanya kim bong gu. Dia ini orang kaya yang gila bin jelek. Pokoknya dia engga ada capeknya ngerecokin keluarga kerajaan, apalagi waktu tau kalo raja lee jae kang mau berdamai sama pihak korea utara, widddiihh.. marah besar dia..

Gue heran, hari gini masih ada ya orang yang anti damai -..-“

Untuk melancarkan aksinya, dia ngirim penjahat yang gak kalah psikopatnya sama dia. Namanya bon bon, namanya sih unyu unyu, tapi sikapnya.. #MAD!

Bon bon bawa temen- temennya, untuk ngebunuh raja lee jae kang, bon- bon bawa semacem arang ato serbuk yang dimasukin dalam perapian. Jadi nanti kalo raja jae kang nyalain perapian, secara otomatis dia hiruplah gas beracun itu #psiko maksimal.

Tapi bon- bon engga lakuin hal ini dengan tangannya sendiri, dia malah maksa putri jae shin buat masukin bubuk itu ke dalam perapian, sumpah kesian banget putrinya T.T

Sampe trauma berkepanjangan.. hiks..

Trus, darimana bon- bon tau raja lee ja kang liburan? Secara itu rahasia banget men.

Tau dari bong gu. Trus bong gu tau darimana?

Nah ini dia, orang yang akan aku identifikasi juga..hehe..

Namanya kepala sekretaris eun. Dia ngasi tau tempat liburannya raja.. #bodoh..

Jelasnya aku jelasin nanti, sekalian bahas,hehe..

****

So, penyertaan dalam hukum pidana diatur dalam KUHP pasal 55, pasal 56 tentang pembantuan.

Penyertaan terjadi kalo orang yang menyebabkan terjadinya suatu tindak pidana itu lebih dari satu orang. Dalam penyertaan ada dua status yang bisa disandang masing- masing orang, ada yang namanya pembuat (gampangnya, pelaku) dan ada yang namanya pembantu pembuat delik (semacem asisten baik directly maupun undirectly).

Bentuk penyertaan sendiri ada lima. Ada orang yang melakukan, menyuruh melakukan,sengaja  menganjurkan, turut serta melakukan, dan pembantuan.

Aku bakal coba identifikasi per tokoh aja biar gampang..hehe..

Mulai dari yang paling kesian, putri jae shin. Dengan sedihnya gue harus menggolongkan putri cantik ini menjadi orang yang melakukan kejahatan ( pleger). Bagaimanapun, jelas- jelas dia yang masukin arang ke dalem tungku perapian kediaman kakaknya, dan arang dari tungku itulah yang bikin kakaknya meninggal. Pleger ini melibatkan orang lain untuk melakukan tindak pidananya, dalam kasus ini, jae shin masukin arang itu ke tungku karena ditodong pistol sama bon- bon, udah gitu temen- temennya bon- bon maksa buka tangannya jae shin yang mengepal karena engga mau bubuk itu sampe masuk ke dalam tungku.



Meski memang sebenernya jae shin engga mau “melibatkan” siapa- siapa dalam matinya kakaknya, tapi kalo dari perspektif hukumku, I think we should see it that way. Dia tetep melibatkan orang lain, meski dijelasin lebih lanjut kalo orang lain ini bisa aja berperan sebagai pemaksa yang bikin si pleger ini ngelakuin tindak pidana (bon- bon banget deh..)

Tapi sebagai orang yang melakukan, jae shin tergolong sebagai manus ministra yang engga ngelakuin apapun. Orang yang digolongkan kesini, biasanya mereka yang terpaksa ngelakuin sesuatu karena di bawah tekanan, bukan karena kemauan sendiri Karena ia disesatkan dulu pikirannya. Kaya teroris, mereka adalah orang yang dicuci otaknya, karena mereka sengaja lakuin itu.

Paksaan yang dialami jae shin adalah dalam bentuk kekerasan, apa yang dimaksud dengan kekerasan itu adalah perbuatan dengan menggunakan kekuatan fisik yang besar, yang ditujukan kepada jae shin sehingga mengakibatkan fisiknya engga berdaya. Kekerasan ini datangnya dari penyuruh (bon- bon) sehingga jae shin engga punya pilihan lain selain melakukan hal yang diminta penyuruh (masukin bubuk racun ke dalam tungku perapian).
Tapi, si pleger ini engga bisa dijatuhi pidana, (alamdulilah). Para ahli hukum menyatakan beberapa pendapat, tapi yang paling PAS buat jae shin adalah ini:

Jae shin  melakukan tindak pidana karena adanya paksaan (overmacht) sesuai sama yang dikatakan pasal 48 KUHP. Jelas banget dipaksa, ada bon- bon, udah gitu dipaksa tangannya biar kebuka, dijambak rambutnya.. aigoooo!!!!!!!!!!

 Lebih lanjut oom Utrecht belain jae shin,

Jae shin sebenernya engga melakukan tindak pidana, ato perbuatan yang dia lakuin engga bisa digolongkan tindak pidana. Bener sih, karena kalo aku pikir, andai dia dijerat dengan pasal 338 tentang pembunuhan yang bunyinya “barang siapa dengan sengaja merampas nyawa orang lain …”, engga pas lah, karena jelas jae shin engga sengaja (mau sengaja dari mana? T.T)

MvT (penjelasan KUHP) juga menjelaskan bahwa jae shin engga bisa dipidana, sebagai konsekuensi logis dari keadaan subjektif batinnya jae shin ato bisa juga karena jae shin lagi tunduk sama kekerasan.

****

Orang cantik kedua (tapi gila) adalah bon bon maribon..hehehe..

Dia ini psikopat banget deh asli, dia engga puas Cuma bunuh aja, dia harus nyiksa korbannya dulu. Udah gitu hasil “siksaannya” dipajangin lagi di kamarnya..gile beneer.. mendingan majang fotonya suju, betul????



Dalam kasus pembunuhan jae kang, dia berperan sebagai orang yang menyuruh melakukan (doen pleger).

MvT menjelaskan kalo orang yang menyuruh adalah dia yang menggunakan orang lain sebagai perantara untuk melakukan suatu tindak pidana. Dalam kasus ini, bon- bon menggunakan jae shin sebagai perantara untuk melakukan pembunuhan raja jae kang. Secara teori, yang harus dihukum adalah bon- bon, bukan jae shin.

Secara doktrin, nama kerennya bon- bon adalah middelijke dader, ato bahasa manusianya adalah pembuat tidak langsung.

****

Orang ketiga, actor yang bikin king 2 hearts jadi fim yang asli bikin gue ama nyokap geregetan. KIM BONG GU SSI! Aigoo.. michin jeongmal -.-“

Sependek pengetahuan saya, dia bisa digolongkan sebagai orang yang menganjurkan untuk melakukan suatu tindak pidana. WHY?



Pertama karena kim bong gu udah memenuhi syarat yang ditujukan sama bon bon dkk, yaitu:
- ditujukan pada penggunaan upaya penganjuran. Dalam hal ini bong gu nyuruh bon- bon buat bunuh raja jae kang, dan bon- bon setuju. Dia menjalankan anjurannya bong gu.
- ditujukan untuk menimbulkan akibat tertentu. Jelas, biar jae kang meninggal.
- ditujukan pada orang lain untuk melakukan perbuatan. Bon- bon lagi.
- orang yang dianjurkan harus dapat dipertanggungjawabkan pidana. I’ve said it previously.

Kedua, dalam menganjurkan hal- hal tertentu harus menggunakan cara- cara yang ada di pasal 55 KUHP. Ada banyak syaratnya, tapi yang paling masuk adalah dua hal ini: memberikan kesempatan dan sarana. Jelas bong gu ngasi kesempatan untuk membunuh raja jae kang, dia juga ngasi sarana kaya mobil, pistol, bubuk racun.

Ketiga, orang yang berbuat itu bener- bener udah kena pengaruh anjurannya. Iya,sampe gila gitu bon- bon -.-“

Keempat, orang yang dianjurkan benar- benar melakukan apa yang dianjurkan, mau itu selesai apa engga. Mungkin disini bon- bon engga selesai melakukannya ya, karena mestinya dia yang masukin bubuk arangnya, tapi ujungnya malah jae shin yang masukin bubuk arang itu.

Kelima, orang yang dianjurkan dapat dipertanggungjawabkan.

****

Terakhir, pembantu kita, hehe..

Kepala sekretaris eun kyu tae. Dia ini adalah sekretaris kerajaan, tapi sayang dia harus berkhianat pada negara hanya karena sekeping cd.. ya owohhh…



Dari segi penyertaan, kepala sekretaris eun ini terlibat sebagai pembantu, nama perbuatannya pembantuan (sumpah engga enak banget bilang ‘pembantu’..)

Memberikan bantuan menurut pasal 56 KUHP ada dua yaitu pembantuan saat dilakukan kejahatan dan pembantuan sebelum dilakukannya kejahatan.

Kapankah kepala sekretaris menjadi pembantu? (hehe)

Pada saat sebelum terjadinya kejahatan, karena kepala sekretaris ini ngasi tau lokasi liburan raja. Sumpah bego banget ini bapak ya.. ya ampyun.. -.-“

Loh, ngasi tau doang dibilang pembantuan?

Yap, pembantuan sebelum dilakukannya kejahatan ada tiga.

Bisa bantu ngasi sarana, bisa bantu ngasi kesempatan, dan bisa bantu dengan ngasi keterangan. Kepala sekretaris eun bersalah berdasar kriteria yang ketiga, dia ngasi keterangan ke pelaku pembunuhan.

Menurut buku yang aku baca, memberikan keterangan adalah menyampaikan ucapan dalam susunan kalimat yang dimengerti oleh orang lain, berupa nasihat ato petunjuk dalam halo rang lain melakukan kejahatan.

However, menurut teori, dapat dikatakan kesengajaan pembuat pembantu ini tidak ditujukan kepada pelaksanaan kejahatan, melainkan hanya untuk mempermudah saja (yee tetep aja..huhu).

Artinya, sikap batinnya sekretaris eun engga sama dengan sikap batinnya bong gu,, karena mereka berdua punya kepentingan yang berbeda. Sekretaris eun engga niat sama sekali untuk bunuh raja.
****
Maunya gue sih, ngasi hukuman sesuai sama KUHP. Tapi setelah dibaca, sejauh aku nangkep, belum ada pasal yang pas untuk menjerat kim bong gu..huhu..

Yah.. sekian dulu pembahasan dari saya, sesi diskusi dibuka kalo ketemu saya..muahehehehehe..

2 komentar:

  1. cobak hukum dagang san, biar aku ngerti giniin juga hahaha :D

    BalasHapus
  2. sebengmu trik!!!! hahahahahahahaha..

    BalasHapus