Total Tayangan Laman

Senin, 16 Januari 2012

16 januari 2012


Ya owloh.. dari tadi pagi aku nonton gossip, isinya sama.. tentang dunia maya,,

Sekarang lagi rame tentang marissa haque yang berantem sama Kevin aprilio di twitter.. ckckck… labil labill -.-“

Kalo kata Kevin sih, tante marissa yang duluan bawa- bawa keluarganya di twitter.. yah semacem mention duluan gitu deh, enggak tau kenapa bisa sampe rame gini, sampe mau lapor ke polisi segala lagi..huhu..

Kurang kerjaan banget deh, yah maksudnya elu katanya anggota DPR, orang penting, orang sibuk, kok masi aja gitu sempet buka twitter, mention- mention orang sembarangan, plis deh!! Enggak banget, kaya orang yang baru punya twitter aja, bawannya pengin eksis mulu..

Kasian… #ngelapairmata..

Trus tadi katanya pengamat jejaring social, kejadian kaya gini ini bisa jadi karena si pencari perkara pengin nambah jumlah follower di akunnya.

Ya owloh, aku pikir Cuma promo film horror aja yang perlu sensasi, ternyata buat menarik follower juga..

Katanya sih, followernya marissa nambah sebanyak 15 ribu orang dalam waktu 3 hari..

Beuhhh.. mantep banget dah.. besok aku berantem sama siapa ya di twitter?

Sama poconggg aja kali ya, ato enggak raditya dika, mereka uda diatas 1 juta followernya, siapa tau aja gitu kalo berantem sama mereka followerku bisa nambah jadi 2 juta orang..wkwkwkwkwkwkwk.. :D

Boleh boleh dicoba.. :P

Ngomong- ngomong soal twitter, aku heran kenapa Gita pake ganti ava twitternya jadi gambar kunti.

Iya aku tau kalo itu julukannya dia, tapi kenapa mesti konsisten banget sampe dijadiin ava??

Apa mungkin dia mau nambah followernya biar jadi banyak juga kaya marissa haque?

Jangan- jangan di taruhan sama marissa buat banyak- banyakan nambah follower. Kalo tante marissa caranya dengan manas- manasin Kevin, nah kalo Gita ganti ava..hehe..

Tapi kasian, sesaat setelah dia ganti ava, kayanya bukan followernya yang nambah, tapi dia malah dikecam buat tampil di timelinenya temenku..

Ckckckck.. ngenes sekali hidupmu nak..

Ngomong- ngomong soal Gita. Hari ini aku ke rektorat buat ngecap kartu mahasiswa. Disitu dibilang kalo tiap akhir semester, kita harus minta cap disana sebagai bukti kita masih mahasiswa sana. Semacem registrasi gitu lah.

Nah, karena aku polos, bodoh tepatnya, aku tadi kesana dengan penuh perjuangan mengatasi macet yang luar biasa karena kebetulan aku kesana itu siang, nah jalan ke rektorat kalo siang itu ramenyaaaaa… kaya malem taun baruan..

Udah sampe di rektorat, baru ada yang bilang kalo ngecap itu mesti bawa bukti slip pembayaran SPP..

Jedeeerrrr!!!!!!! AKU ENGGAK BAWAAAAA!!!   #nangisdarah…

Iya ngapain aku kesana kan kalo misalnya aku gak bawa persyaratannya.. ya Tuhan.. ampuni kebodohanku yang tak kunjung padam -.-“

Besok aku mesti balik lagi deh.. hik..

Lagian itu cap kenapa mesti ke rektorat sih, kenapa gak di TU masing- masing fakultas aja.. -..-

Oia, tadi sore aku ke rumah orang buat ambil baju buat dipake di acara hari sabtu ntar, enggak sengaja aku ketemu sama kepala sekolahku pas jaman SD.

Ya ampun, aku jadi inget masa SDku yang suram itu.. hhuhu.. *ambil tisu*

Jadi dulu masa SDku adalah masa yang suram. Dulu ceritanya aku dimusuhin sama temen- temen sekelas. Sumpah demi apa, aku gak tau salahku apa.. apa?? Apaaaa????

Tau- tau aja gitu aku gak diajak ngomong, enggak diajak maen tanah, padahal itu hobiku..huhu :P

Itu karena ulah ketua kelasku, dasar sialan.. anda membuat masa SD saya suram..huhu..

Dimana lo sekarang hah? Sini kalo berani..uhhu..

Mentang- mentang dia ketua kelas gitu dia bisa seenaknya gitu sama yang di bawah?

Ternyata kepemimpinan yang sewenang- wenang udah terjadi sejak jama aku SD..

Nista sekali..

Dulu aku inget, aku paling enggak mau berangkat sekolah pagi- pagi.. habisnya aku enggak punya temen..

Huaaaaa… sedih banget gak sih hidup gue?? Yang gak kuat baca, tutup aja blog ini :’)

Dulu kan ada tuh jaman- jaman les gitu, nah aku tuh paling enggak mau dateng awal. Tapi ibuku gak mau ngerti, dan aku juga gak mau bilang kenapa..

Harga diri meeennn.. meski masih seupil, tapi rasa malu karena dimusuin tuh udah ada..hik..

Tapi untung aja pas kelas 4 SD ketua kelasku itu pindah, jadi sejak saat itu aku aku punya banyak temen deh.. yeeeeee  #senengseneng,,,

Buat temen- temen SD guehhhh,, makan nih!!!! *ngomong depan kamera*

Trus tadi pas di jalan, aku sama Gita ngomongin iklan mi sedap yang paling baru, iklan ini lagi happening banget di kalangan orang- orang semacem aku, GIta, sama kakakku yang kedua.

Jadi aku nemuin kejanggalan- kejanggalan yang terdapat di iklan itu, tadi Gita sempet berbagi kejanggalan sama aku..
1.       Andi ato Adi, siapa lah itu, kalo berangkat ke sekolah malah pamitan sama ayamnya, dia malah pokpok ayamnya, bukannya salim kek sama neneknya!! Mana sopan santunmu?? Hal ini menunjukkan degradasi mental udah keterlaluan merebak di Indonesia ini.. ckckck..
2.       Ini ide dari Gita. Pas pulang sekolah, dengan ngos- ngosan Adi nanyain ayam- ayamnya dimana. Nah padahal di adegan terakhir, ayam- ayamnya Adi kan lagi sama pak gurunya. Masa iya pas adi mau jalan ke rumah trus enggak papasan sama gerombolan ayamnya yang mau ke sekolah nyamperin gurunya Adi? Dan kalo emang mereka adalah ayam sejati, yang tau terima kasih sama Adi yang udah rawat mereka, masa iya mereka enggak pamit sama adi mereka mau kemana?? Adi aja pamit!!!
3.       Mestinya pas adi nanya dimana ayamnya, neneknya jawab. Eh malah disuruh makan lagi cucunya. Ya owloh, enggak ngerti banget cucunya lagi panic nyariin ayam. Kalo aku jadi Adi, mungkin aku bakal bilang gini, “Nenek!!! Bisa- bisanya nenek nyuruh aku makan disaat separuh jiwaku hilang entah kemana!! Nenek daritadi yang kerjaannya Cuma ngelap piring sama sendok mana ngerti perasaanku??!!” trus aku lari dengan telanjang kaki, nyari- nyari ayamku yang ternyata lagi sama guruku..
Jadi, bijaklah dalam melihat iklan dewasa ini, lagian, dengan ayam yang banyak gitu, enggak mungkin lah kaldunya Cuma jadi semangkok doang, jadi lo jangan panik gitu deh.. Buat sekampung juga masih bisa buat sebulan itu kaldu ayamnya adi.. so Adi, be smart bro..

Oia satu lagi, tadi kata ibuku, harga ayam lagi mahal di pasar. Aku tau kenapa, dan aku coba ngerti banget dengan keadaan ini.

Pasti adi lagi mau focus sekolah, kasian dia selama ini terlalu sibuk ngurusin tender- tender ayam di berbagai pasar di pelosok negeri.jadi kasi kesempatan buat Adi meraih haknya.. cemungudh eeaaa.. :D

Tidak ada komentar:

Posting Komentar