Total Tayangan Laman

Jumat, 22 Februari 2013

21 februari 2013 (ALFRED)


Hari ini jadwalku sebenernya ketemu sama gita jam 11 siang di kampus..

Gita mau balikin nampanku, trus aku mau balikin bajunya gita yang aku pinjem..

Waktu aku udah di pertengahan jalan, eh aku baru inget kalo aku lupa bawa bajunya T.T

Mirisnya sama kaya ke sekolah tapi lupa bawa buku -.-“

Akhirnya, di tengah hujan, aku balik lagi ke rumah buat ngambil bajunya gita,

Pas udah sampe kampus, liat hape,

Gita bilang, kalo ternyata dia engga jadi ke kampus,,

PHP mode on deh gita ini..hiks T.T

Tapi emang sih aku ada keperluan buat rapat ALSA jam 1, Cuma kalo tau gitu kan aku engga ke kampus dulu.. huhu..

Oleh karena itu, sambil nunggu waktu, aku nulis blog aja..hehe..
****
Jadi sekarang aku pengin nulis tentang pensiunnya bapakku..

Setelah kurang lebih 30 tahun kerja buat BCA, kemarin bapakku resmi retired dari sana..

Di kesempatan ini, aku mau bilang makasi sama bapak, karena selama ini, seumur hidupku bapak udah bekerja keras demi nyekolahin aku, demi beliin aku baju..

Aku Cuma bisa ngebayangin aja gimana sulitnya cari uang, dan gimana repotnya memanage uang yang ada.

Gimana capek dan bosennya tiap hari selama 30 tahun bapak mesti berangkat jam 7 pagi dan pulang jam setengah 6 sore..

Aku belum jalanin sesuatu yang sama selama lebih dari 3 tahun..

Belum lagi kerjaan kantor yang aku juga engga kebayang beratnya, aku pernah denger dari ibu, kalo beberapa kali bapak pengin keluar aja dari BCA, tapi kenyataannya engga pernah sampe kejadian..hehe..

Meski bapak engga pernah ngomong kaya gitu, tapi aku ngerasa aku perlu lebih bijak make duit sekarang..

Engga lagi make uang yang ada di dompet buat keperluan yang engga terlalu penting..

Mulai harus mengurangi jalan- jalan yang bikin kere..

Baca: jalan di gale..

Bukan karena hemat banget juga sih, karena kalo diitung- itung, uang yang ada di tabungan sekarang cukuplah sampe lulus :D

Tapi lebih ke malu sama bapak kalo macem- macem padahal bapaknya udah pensiun,,wkwk..

Jadi mulai sekarang, kalo mau ajak aku jalan trus aku engga mau, pasti alasanku, hemat, bokap gue udah pensiun.,,wkwkwkwk…

Alasan bagus, ga bisa disanggah,, hahahahahaha.. :P
****
Biar sekalian, aku mau ceritain tentang acara ALSA aja deh, hehe..

Sumpah, ALSA ini banyak banget kerjaan membernya, ada aja acaranya..hehe..

Buktiin aja sendiri dari postingan blog gue, haha..

Event yang mau aku ceritain namanya ALFRED,

ALSA for Education Day..

Ceritanya kita kunjungan ke BLH, balai lingkungan hidup..

Aku sempet ketuker deh antara BLH sama LBH,, hahahaha..

Balai lingkungan hidup itu ada di renon, disana kita dijelasin tentang keadaan lingkungan di Bali.

Mulai dari keadaan mata air, pencemaran sungai, sampah yang numpuk, banyak deh..

Dan cara penanganannya pun ga gampang, bukan kaya 911, yang sekali nelpon langsung dateng ke rumah..

Setelah dijelasin sama narasumbernya, ternyata dugaan pencemaran memang bisa dilakukan, tapi untuk penanganannya itu perlu proses.

Pertama harus ada laporan tertulis dari pelapor ke kepala desa, ato RW, ato semacemnya..

Kalo lapor ke BLH, nanti dia harus mutusin dulu kalo masalah yang diadukan itu kewenangannya siapa..

Ribet sih, intinya BLH engga bisa berbuat banyak, bisa dibilang BLH ini perantara, bukan problem solver..

#bener ga sih istilahnya gitu?hehe..

Setelah udah tau itu kewenangannya siapa, baru ada yang namanya verifikasi.

Verifikasi ini semacem BLH turun ke lapangan untuk ngeliat pencemaran yang dilaporin..

Habis itu baru ada tindak lanjut dari BLH, kalo ternyata terbukti, barulah entar kena sanksi deh yang dilaporin itu,.

HORE!!!! #lho?

Waktu denger penjelasannya, aku jadi inget filemnya city hunter deh..hehe..

Bukan pencemaran sih, tapi pegawainya ada yang sakit parah karena teracuni zat berbahaya..

Cuma kalo mau dihubungin, kaya yang dibilang sama ibunya di BLH kemarin, bakal susah mengendalikan pencemaran lingkungan, dalam hal limbah pabrik, kalo engga langsung ngomong ke anggep lah, kaya CEOnya gitu..

Cuma bayangin aja, mana ada sih CEO perusahaan yang  mau ketemu sama pegawai penyuluh?

Yang dikirim paling pegawai di bawahnya, huhu..

Susah juga ya, T.T

Ternyata emang kesulitan itu yang dihadapi sama pegawai BLH, emang sulit sih kalo pucuk pimpinannya engga sadar pentingnya bersahabat sama lingkungan selain bersahabat sama investor dan pemegang saham..hehe..

Kalo lewat di jalan imam bonjol, deketnya pabrik baju apa tuh namanya, animal? Animale? Ga tau deh, antara itu hehe,

Suka engga banget kalo liat air selokannya warna merah, ya oloh..

Perang aja engga segitunya juga tuh merahnya..huhu..

Kebayang gak sih kalo air itu sedikiiiitttt aja keminum, ato kalo ada ikan yang numpang lewat ato nyasar disana,

Gimana caranya dia berenang????? Jarak pandang aja sempit banget T.T

Kesian.. :’(

Trus pernah liat gak busa- busa yang mampet di kali imam bonjol juga, setauku sih busa deterjen itu bahaya juga ya,,hmm..

Mau diapain keadaan kaya gitu, ku tak tau..huhu..

Masalah sampah, BEUH.. jangan tanya deh,,

Waktu gathering ALSA kemaren, aku ke pantai sindu kayanya namanya kalo ga salah, itu bau sampahnya semerbak banget..

Trus jalan deket denpasar junction juga engga kalah baunya, sampah segitu banyaknya dapet darimana gue engga tau juga -.-“

Makanya temen- temen, jangan suka buang sampah sembarangan, aku engga suka kalo liat bapak ibuku buang sampah sembarangan, apa sih salahnya simpen dulu sampah itu di kantong?

Gatel banget tangannya buang sampah sembarangan -.-“

Kurangi juga penggunaan sampah, engga tau sih gimana langkah jitunya, tapi kalo aku sih lebih ke memanfaatkan barang yang bisa dipake..

Contoh, pake kresek berulang kali..hahahaha.. coba bawa kresek sendiri kalo belanja ke supermarket..

Ato use paper bag, jangan suka gonta- ganti hape, mbahahahaha.. karena limbahnya hape itu juga bahan berbahaya..

Aku kapan hari pernah liat antara di brazil ato spanyol, jadi di berbagai fasilitas umum itu banyak tabung permanen yang dipake buat buang hape yang udah engga kepake. Waahhh..

Udah gitu nanti dihancurin sampe jadi serpihan, sampe jadi butiran debu,,hehe..

Mobil juga gitu, contoh bisa diliat di city hunter, ada pabrik bangkai mobil bookkk…!!!!!

Mobil- mobil yang tua, yang jalannya lebih lambat dari siput itu, mestinya udah jadi rongsokan aja, mestinya udah di pabrik bangkai mobil.

Tapi di Indonesia masih dipake aja -.-“

Emisi yang keluar dari knalpotnya itu polusi banget loh, khususnya buat kendaraan yang dibelakangnya..

#pengalaman pribadi..

Kalo mobil kaya gitu di korea, bisa dibom nuklir kalik..wkwkwkwk :p
****

Tidak ada komentar:

Posting Komentar