Total Tayangan Laman

Minggu, 15 Maret 2015

HYDE, JEKYLL, ME EPISODE 16



****

“ aku tidak minta padamu untuk mencintaiku juga, aku tau bahwa kau lebih nyaman jika bersama Robin. Tapi aku juga ingin belajar mencintai, mencintaimu hati dan sikapmu yang hangat. Aku ingin menjalani hidup seperti itu, apa aku meminta hal yang mustahil? “ tanya Seo Jin.



“ aku juga memikirkan kenapa aku sejauh ini membantumu. Apakah karena aku hanya ingin menolongmu atau apakah karena aku memang tertarik padamu, ataukah karena aku kasian padamu karena aku menganggapmu sebagai saudara Robin.”

Seo Jin dengan tenang menjawab, “ lalu apa kesimpulanmu?”

“ kau membuat kepribadian karena trauma masa lalumu, dari dua kepribadian itu aku merasakan hal yang berbeda. aku menenangkan yang satunya dan aku ditenangkan oleh yang lain. Meski cinta bisa menyembuhkan seseorang tapi tetap saja tidak bisa menyembuhkan sepenuhnya. Aku mungkin hanya obat bagimu direktur, “

“ aku lebih memilih bersama orang yang bisa membuatku nyaman dan tertawa, seseorang yang bisa aku berikan hatiku. Pikirkanlah kembali tentang hal ini direktur.”

Oohh jadi gitu cara nolak baik baik, haha. Noted!

“ jangan menyimpulkan apa yang aku rasakan. Tapi aku akan memikirkan kata katamu, minumlah obat itu.” kata Seo Jin.

Malamnya Robin terbangun, ia teringat memori Seo Jin bersama Ha Na dan Soo Hyun. It’s all set.



Ha Na sudah tidak ada di rumah Seo Jin lagi, ia meninggalkan pesan untuk Robin dan Seo Jin.

****

Direktur Ryu dan pacarnya ( hehe ) datang ke kafe ayah Woojung, mereka berharap bisa bertemu dengan Robin.

Direktur Ryu ingin membantu Robin hidup agar Seo Jin bisa hilang selamanya dan posisinya sebagai CEO tidak ada yang ganggu gugat.

Dari percakapan ayah Woojung di telpon diketahui bahwa Robin minta tolong kepada ayah Woojung untuk membuatkan identitas juga mencarikan rumah beserta tempat tinggal untuknya.



Robin rupanya ingin go public ( is he nuts?! What about Seo Jin? )

Begitu tau bahwa apartemen dan tempat kerajanya siap, Robin mengajak Ha Na untuk beli beli interior rumah.



“ Robin, kau tidak penasaran tentang apa yang terjadi kemarin? Bukankah kau selama ini penasaran?”

mwo, kau bilang semua sudah beres. Itu semua urusan Seo Jin, bukan aku.”

Robin dan Ha Na tiba di apartemen Robin, ia mengatakan bahwa selama ini ia tidak pernah punya apa apa, bahkan ID pun dia tidak bisa bikin. “ aku melakukan semuanya atas nama orang lain.”

“ meski begitu, aku ingin membuat sesuatu yang jadi milik kita berdua, jadi mari jadikan tempat ini milik kita saja.”



Mereka berdua ke rumah lama Robin untuk membawa barang barang yang mau di pindah ke apartemen.

Disana Robin menjelaskan pada Ha Na bahwa ia mau beli baju karena dalam beberapa hari ia akan mengadakan meeting dan press conference perihal webtoon miliknya.

“ aku meminta ayah Woojung memanggil reporter juga, aku ingin melakukan yang terbaik sebagai diriku sendiri,”

Mulai betingkah ya alter ego ini, aku ga jadi seneng sama second lead deh, balik to lead, hahahaha.

Ha Na doesn’t seem to like it too, ia meminta Robin perlahan lahan saja melakukan semuanya karena Seo Jin juga baru saja menata hidupnya.

Tapi Robin bersikeras mengatakan bahwa ia selama ini juga sudah banyak mengalah.

“ semua orang pasti ingin aku pergi setelah ini, oleh karenanya aku harus melindungi diriku sendiri, supaya aku bisa tetap bersamamu dan mencintaimu.”

Ha Na speechless, hehe.
****

Sekretaris Kwon masuk ke kamar Seo Jin  dan langsung memeluknya, “ bagaimana bisa kau malah bersama Ha Na dan tidak  bilang apa apa padaku? Bukankah kita dekat?” wkwkwk.



“ apa kau kuatir?”

Sekretaris Kwon ngomel ngomel tentang bagaimana kerasnya ia bekerja untuk Seo Jin selama ini,

“ lalu kemarin adalah yang terberat?” tanya Seo Jin

“ ya!”

“ terima kasih.” Kata Seo Jin.

Sekretaris Kwon kaget setengah mati mendengar kata kata itu keluar dari mulut Seo Jin, haha.

Pada akhirnya Sekretaris Kwon menjelaskan bahwa Soo Hyun sudah ada di kantor polisi tapi ia tidak mau bicara satu kata pun.

Seo Jin pun pergi ke kantor polisi siapa tau ia bisa membuat Soo Hyun bicara.



Di ruang interogasi, Soo Hyun dan Seo Jin duduk berdampingan.

“ nyaman kan rasanya diam? Akupun diam saja setahun setelah kejadian itu, lebih mudah bagi diriku sendiri. seperti yang kau bilang bahwa kau adalah orang yang paling tidak pantas disalahkan, aku ingin kau merasa nyaman.”

“ kau tidak mengkhianatiku, aku lah yang mengkhianatimu. Maafkan aku. Dan karena aku sudah berprasangka buruk padamu karena ayahmu, aku juga minta maaf.” Kata Seo Jin.

Soo Hyun diam saja, tapi beberapa kali ia terlihat tersentuh dengan perkataan Seo Jin.

Seo Jin menyerahkan amplop ke Soo Hyun, ia minta Soo Hyun membukanya.

Isi amplop itu adalah gambar Soo Hyun dulu yang masih tersimpan rapi di rumah Seo Jin.



Diceritakan dulu saat kecil mereka selalu belajar bersama, Seo Jin dan Soo Hyun sama sama punya peer.



Seo Jin punya peer menggambar dan Soo Hyun punya peer matematika.

Mereka berdua sama sama pusing dengan peer masing masing karena merasa itu bukan passion mereka #sedhap, haha.

“ kita tukeran peer yuk?!” tawar Seo Jin

“ boleh! Biar kita cepet main.” Soo Hyun setuju. Begitulah akhirnya Soo Hyun membuatkan peer menggambar Seo Jin dan sebaliknya.

Kembali ke jaman sekarang.

“ itu punyamu, kau menggambarkan untukku, aku bahkan dapat penghargaan karena kau. Kau pintar menggambar.” Kata Seo Jin.

They have a very beautiful memories as bromance, haha.

Seo Jin selalu memeluk Soo Hyun yang ketakutan naik swing boat, saat nonton bioskop Seo Jin suka menutup mata Soo Hyun kalau ada adegan syur, wkwk.




“ Robin pintar menggambar juga, aku pikir itu bukan apa apa. Tapi sepertinya aku banyak memikirkanmu, sehingga karakter yang aku buat pun jadi pintar menggambar,” kata Seo Jin. Ia hendak pergi karena Soo Hyun tidak kunjung bicara, Seo Jin tidak ingin memaksa Soo Hyun.

“ Seo Jin – ah.” Akhirnya! Hehe.

“ maaf.. aku minta maaf mewakili ayahku. Jadi jangan datang lagi, mari kita salling melepaskan diri.”

Seo Jin menghela nafas, “ aku tidak punya teman, selain kau. Aku akan kembali.”

Hiks, terharu sama baiknya hati Seo Jin yang baru baru keliatan, :’), he refused to let go even when Soo Hyun beg him to. What a friend :D

Well there’s saying that seorang sahabat harus punya lubang kuburan sendiri untuk mengubur kesalahan- kesalahan sahabatnya. I don’t have Seo Jin heart, really :’)

****

“ waah, aku kecewa. Sepertinya kau semakin baik saat aku tidak ada. Entah berapa kali aku memintamu melakukan ini tapi kau tidak pernah dengarkan aku.” Kata Dokter Kang.



“ aku ingin fokus dengan diriku sekarang, melakukan hal yang ingin kulakukan.”

“ seperti?”

“ hmm, belajar bicara.”

Dokter Kang tertawa, “ bicara?”

Seo Jin mengangguk, “ aku sepertinya ada masalah dengan cara bicaraku, aku juga tidak mendengarkan orang lain berkata apa. Makanya aku tidak bisa merasakan apa yang orang lain rasakan dan apa yang aku rasakan.”

****

Di tempat lain Ha Na bertemu dengan sekretaris Kwon, Sekretaris Kwon menanyakan ada apa Ha Na ingin ketemu.



Ha Na menanyakan bagaimana jika Robin muncul di muka publik?

“ bagaimana menurutmu? Direktur Goo pasti kehilangan kesempatannya menjadi pewaris dan CEO. Selama ini ia mengatasi penyakitnya sendiri dengan baik, kalau Robin sampai muncul di publik maka presdir Goo akan mengurung direktur Goo di rumah sakit atau membuangnya jauh jauh di pulau terpencil,” wkwkwk, kasian amat. Tapi itu membuat Ha Na sadar bahwa Robin memang tidak seharusnya mempublikasikan dirinya.

Niat Seo Jin untuk belajar bicara ternyata benar benar nyata, ia ke kantor ayahnya dan bilang terima kasih atas kata kata yang sudah ayahnya ucapkan padanya, ia juga mengatakan bahwa ia akan mengurus masalah Robin selagi ia mengambil masa cuti.



Setelah itu Seo Jin masuk ke ruang sirkus, bukan untuk mencari Ha Na tapi untuk mengajak ngobrol staffnya,

Begitu Seo Jin masuk, ruangan jadi sepi, tidak ada yang berani bicara.


“ tidak nyaman kan bersamaku?” tanya Seo Jin.

Para staff menyangkalnya,

“ tapi aku tidak berencana pergi, kalau kalian mau terus merasa tidak nyaman, silakan saja.”

Jin Joo akhirnya memberikan pekerjaan kepada Seo Jin, ia menyuruh Seo Jin memegang baju perform sementara ia menjahitnya, wkwk.



Saat mereka sedang kerja, mereka mengoborol kesana kemari, mereka membicarakan musik korea tapi Seo Jin tidak mengerti sehingga mereka mengganti topiknya.

Dan saat topik diganti ke topik politik, giliran woo jung yang tidak tau, haha.

Beberapa saat kemudian Ha Na masuk dan kaget melihat Seo Jin di dalam.

Ha Na mengajak Seo Jin keluar.

“ aku pikir aku sudah dengan jelas mengatakannya padamu direktur.”

“ ya, tapi bukan berarti aku tidak boleh ketemu timmu kan? Aku juga ingin merasakan, tertawa, dan mengobrol. Apa tidak boleh?”

“ aku ingin menemukan diriku dan jadi lebih baik. Apa tidak boleh?”

“ bukan itu maksudku direktur,”

“ lalu? Aku sedang berusaha menjadi lebih baik, aku tidak tau kalau kau tidak suka usahaku, maaf,” Seo Jin pun berlalu dari Ha Na. Seo Jin ini straight to the point banget, haha.

****

Dokter Kang datang ke kantor presdir dan bilang bahwa kondisi Seo Jin sepertinya makin membaik



“ tapi kenapa Robin masih muncul? Bukankah seharusnya ia menghilang saat masalah Seo Jin sudah selesai?”

“ ini masih asumsiku saja, tapi ini mungkin ada kaitannya dengan Ha Na.”

“ leader Jang? Kenapa? Apa karena Robin dan Ha Na pacaran makanya Robin tidak mau pergi?”

“ ya mungkin saja seperti itu, tapi apa Seo Jin suka pada Ha Na?”

 “ memangnya kenapa kalau Seo Jin suka pada Ha Na?” tanya presdir.

“ jika demikian maka mungkin saja seo Jin yang membiarkan Robin tinggal. karena dalam hatinya yang paling dalam, Seo Jin tidak ingin wanita yang dicintainya kehilangan pria yang dicintainya.”

*rumit ya hidup ini -,-*

Keluar dari kantor presdir, sekretaris Kwon ngomel ngomel pada dokter Kang kenapa menyebut Ha Na di depan presdir, setelah ini presdir pasti menyuruh Ha Na pergi.



“ sekretaris Kwon. Aku ini dokter, tugas seorang dokter adalah menyembuhkan penyakit. Aku tau Robin itu punya kepribadian yang mengagumkan, tapi secara medis Robin adalah gejala dari penyakit mental. Secara medis ia harus aku lenyapkan.”

*auch, Robin penyakit, *

“ tapi Ha Na,”

“ secara profesional apa yang aku katakan tadi sangatlah wajar dan pasien juga keluarga harus tau tentang hal itu.”

Beberapa saat kemudian presdir memanggil Ha Na ke kantornya, ia menanyakan perihal hubungan Ha Na dengan Robin dan Seo Jin.



Ha na mengakui bahwa ia dan Robin memang pacaran, tapi dengan Seo Jin tidak seperti itu.

Presdir nampak mengerti dan mengatakan bahwa ia ingin anaknya hidup normal tanpa gangguang Robin yang selama ini hanya seperti ilusi,.

Well it’s hard for Ha Na to admit that Robin is an illusion, secara setiap malem mereka ketemu, makan bareng, ketawa bareng, they even kissed. So how suppose Ha Na think that Robin is an illusion, he’s too real, hehe.

“ Ha Na ssi, aku ingin anakku punya kehidupan yang normal, aku ingin ia jadi penerus Wonder group. Oleh karena itu aku mohon pergilah dari sisi Seo Jin. Apabila ia bisa kembali normal tanpamu, maka pergilah. Aku harap kau mengerti.”

Wow, cara mengusir paling halus di sejarah drama korea, ga ada tiket pesawat untuk si cewek ( the heirs ), atau adegan siram muka pake air ( at least secret garden ) haha.

See, semua tuh bisa di omongin baik baik, haha.

Malam itu Robin ingin mengadakan konferensi pers, Ha Na tidak sepakat dengan hal itu. akhirnya setelah beberapa perdebatan Robin akhirnya tidak jadi mengadakan konferensi pers.



Seo Jin terbangun dan melihat video dari Robin, ia tau dari Robin bahwa Ha Na menemui ayahnya kemarin dan presdir meminta Ha Na untuk pergi.




Seo Jin pun ke kantor ayahnya untuk mengkofirmasi hal tersebut,



“ apa ayah menyuruhnya pergi?”

“ ya..”

Seo Jin menghela nafas, “ kalau aku memberitahu siapa Robin ke publik, maka Ha Na tidak perlu pergi kan?”

Ayahnya kaget mendengar pernyataan Seo Jin.

“ mulai sekarang, bukan hanya kepentingan ayah yang akan aku perjuangkan, tapi kepentinganku 
sendiri juga.”


****

Tidak ada komentar:

Posting Komentar