Total Tayangan Laman

Kamis, 08 Agustus 2013

PAST AND PRESENT

Aku bukan sejarawan, bukan juga habis baca buku tentang sejarah dinasti Joseon ato semacamnya..

Aku Cuma baru habis nonton drama korea judulnya jang ok jung..hehe..

Liat beberapa episode yang udah aku tonton, aku pengin berbagi gimana menderitanya jadi wanita di dinasti Joseon..

Pertama yang paling obvious adalah wanita selalu dipandang rendah, cewek itu engga boleh mandang mata lelaki kalo ngomong, kecuali ada hubungan khusus..

Kalo nyiksa wanita kayanya sih udah biasa disana, jadi cewek di era itu emang memandang diri mereka rendah. Makanya pasrah- pasrah aja digituin..huhu..

Apalagi di istana, jangan kira lebih baik.. lebih parah,,

Meski engga kekerasan secara fisik terus, tapi cewek selalu dijadikan alat politik. Untuk jadi senjata partai satu dengan parta lainnya.

Yang bikin gue engga habis pikir, ada dua kesalahan istri yang bisa berakibat pada dihukum matinya tuh cewek.

Pertama, cemburu, kedua ga bisa ngasi anak cowok.

WHAT? CEMBURU?

Astaga, jaman sekarang kalo cemburu kan tanda sayang ya, yang bikin lucu kan kalo lagi cemburu- cemburuan ya?

Tapi kalo cemburu di joseon, siap- siap disuruh minum racun.. -.-“

Ga habis pikir, bisa- bisanya ratu itu akur sama selir- selirnya raja.. sebijak- bijaknya ratu, tetep aja ga manusiawi..

Cewek juga manusia, punya rasa punya hati T.T

Kaya raja sukjong yang lagi tergila- gila sama ok jung, semuanya dilakuin buat okjung..

Dari dulu sampe sekarang yang sama Cuma tingkanya lelaki, suka buta kalo udah jatuh cinta..hehe..

Kesian, ratunya dikacangin, malam pertama malah ditinggal kerja, habis pulang kerja Sukjong malah pergi ke tempat jang okjung.. aigoo.. untung jang ok jungnya cantik banget..hehe..

Waktu liat ekspresinya ratu ngeliat raja mesra- mesraan sama selirnya itu, rasanya aku pengin ngasih sesuatu ke ratu..

Apa itu?

SURAT CERAI!

Ngapain mau aja digituin? Cerai aja cerai!!!!

Emosi deh.. tapi sayang gak ada cerai ya di keluarga kerajaan.. ya nasib lo jadi ratu untuk pernikahan politik T.T

Belum lagi kalo lo berasal dari kasta rendah,

Aku engga banget deh sama sistem kasta di joseon..

Bukan sama sistemnya sih, tapi lebih sama kefanatikan orang- orang joseon sama kasta itu sendiri.

Seolah di joseon yang luas itu, Cuma raja sukjong yang ga ambil pusing sama kasta..

Wah, raja mestinya lahirnya jaman- jaman gue aja..wkwkwk..

Pernah ada cerita raja mau mengenakan pajak kain ke kaum bangsawan.

Menteri yang otomatis adalah bangsawan ga setuju, karena selama ini yang bayar pajak kain hanya kaum rakyat biasa.

Kalo bangsawan juga bayar pajak, maka mereka akan sama dengan rakyat biasa,

Dan itu akan menggetarkan pondasi kerajaan, Yang Mulia..

ASTAGFIRRULLAH!!!! Heboh ya anda!!!!!!

Ibaratnya gini, kelas sosial lo akan turun hanya karena lo bayar pajak yang sama dengan rakyat jelata..

Hebring deh hebring -.-“

Sebagai kerajaan yang menganut ajaran konfusius, yang ga percaya takhayul, ga tau juga ya kalo di mata Tuhan semuanya itu sama,, huhu..

Kebiasaan di istana juga aneh- aneh,

Waktu jang ok jung diangkat jadi dayang istimewa, dia mau milih sendiri bajunya di bagian penjahit.

Tapi permaisuri engga ngijinin, dengan kelas sosial kaya okjung, mestinya dia terbiasa dilayani.

Tindakan memilih baju sendiri itu dianggap tindakan yang kasar..

ASTAGA.. jadi apa jokowi kalo hidup di era joseon ya? Dia pasti jadi bangsawan paling kasar sepanjang masa..

Habisnya, jokowi kan doyannya blusukan, makannya di angkringan, masuk gorong- gorong, naik busway, naik gerobak waktu banjir,,

Kasar banget kasar,, -.-“

Wanita kalo engga disayang lagi sama raja, siap- siap aja didepak dari istana.. itu kenapa mereka sekuat tenaga berusaha berada di posisi atas.

Segala cara nyaris dipakai untuk mengilangkan pesaing.

Udah gitu, kalo jadi dayang istana adalah wanita milik raja..

Jangankan untuk nikah, cowok aja engga boleh suka sama dayang istana..

Enak juga ya jadi raja,

Gua mah ogah, nikah sama raja berarti memutuskan harapan untuk bisa sehidup semati..

Yang ada malah lo hidup, gua yang mati..

Karena elo raja, gue Cuma selir,. Haduh.. sedih..

Aku engga tau sih gimana kalo di inggris jaman dulu, hehe..

Tapi kalo liat keluarga kerajaan inggris sekarang sih kayanya engga separah itu ya, biasa aja kayanya..

Intriknya juga engga separah itu, meskipun dulu sempat ada istilah kaum kaya dan miskin, tapi kayanya engga separah di asia.

Setauku, di jepang juga kaya gitu deh, sampe ada putri yang bunuh diri di jepang karena engga kuat sama tekanan di dalam istana..

Iyalah, gue yang Cuma nonton aja nyesek liatnya.. huhu..

Cuma pas baru- baru ini George Alexander Loius lahir, aku sempet baca nine gag ngetag gambar dan tulisan yang ga banget deh menurutku.

Disana dibilang kalo William adalah 100% bangsawan, dan kate middleton adalah 0% bangsawan. Apakah ini membuat Prince George menjadi ‘Half Blood Prince’?

Aku kayak, ‘ come on guys,,’ hari gini masih musingin darah darahan gitu?

Ga ada tuh orang yang donor darah trus keluarnya biru,

Prince William kalo donor darah juga warnanya merah,, -,-“  biasa aja kaleee,,

It’s not what we are but what we do that determine what kind of people we are :D
****


Tidak ada komentar:

Posting Komentar