Total Tayangan Laman

Kamis, 09 Agustus 2012

syndrome Densu Seminar ^^


Everyday does has it own story.. ^^

Hari ini pengin cerita gimana lucunya kebetulan yang aku alami..

Hahahahahahahahahahaha..

Ketawa dulu sebelum cerita :P

Ceritanya aku baru aja beli Samsung galaxy Y duos sabtu kemaren, penginnya hari ini aku tunjukin sama GIta Ayik,

Aku tau mereka bukan tipikal temen yang rese, yang suka iri sama temen sendiri.. jadi aku pede- pede aja,,muahehehe..

But u know what??

Mungkin ini pertanda dari Tuhan kalo gue engga boleh pamer.. -.-“

God.. just this once :P

Ternyata Gita pun ganti handphone pake android juga, hahaha..

Bedanya dia galaxy W, malah lebih keren dari punya gua..hehe.

Udah gitu, pas di jalan sama dia cerita cerita, yang lebih parahnya lagi, Ayik pun beli Samsung galaxy Tab!!

Hahahahahah!!!

Kebetulan yang bener- bener sulit dipercaya.. :P

Kenapa kita bertiga ganti barang dengan merk yang sama dan dalam tempo yang nyaris bersamaan?

Tell me what is it called J

Maybe it calls friendship ;)

#cieehhh..

Jadi tadi tu gue, yang tadinya mau pamer, malah jadi keliatan paling bego,

Habisnya mereka berdua udah beli duluan..

-.-“

Jadi malah aku yang nanya- nanya banyak, kenapa gini, gimana caranya supaya gitu, dimana dapet aplikasi itu, aaaahhh banyak deh,

Dan kedepannya akans emakin banyak..wkwkwk :P

Dan waktu ketemu Cintya, dia juga pake hape galaxy W,,

Haduh apa- apaan sih temen- temen gue ini..

Pada ikutan aja pake android..hahaha..

Say yes to android.. I say no to blackberry :P

Lanjut, sebenernya tujuan aku bikin postingan ini adalah ngomongin seminarnya Denny Sumargo kemaren di fakultas ekonomi.

Sempet ribet banget, pertama nunggu desak dulu di KFC soalnya aku engga tau jalan, perubahan rencana, akhirnya aku malah disusul sama Natha.

Jalan mau ke hotel tempat seminar ditutup, sial.. -.-

Akhirnya muter- muter dulu buat sampe hotelnya, untung aja Natha itu bawa motornya pelan, jadi aku masih bisa ngimbangin..hehe.

Sampe sana, masih mesti nunggu sekitar satu jam setengah, bayangin..

Gimana harap- harap cemasnya gue mesti nunggu kak Denny buat nongol..huhu..

Pas seminarnya mulai, tarian pembukaannya berasa lamaaaaa banget, ya owoh beneran deh..

Udah gitu, pake acara sambutan dari tiga orang lagi, heran deh, tradisi sambutan lama- lama itu mesti diilangin kayanya –‘

Habis sambutan, pengenalan moderator, pas udah nongol, dia juga banyak banget bacotnya,

Aku sama temen- temenku udah mulai curiga, jangan- jangan kak Denny engga dateng..

Hahahaha.. silly :P

Tapi tenang!! Kak Denny dateng kok..hehe..

Dia pake baju kemeja putih, sumpah deh, sekilas mirip banget sama Siwon pas lagi pake baju gitu..mauhehe..

Alasanku ikutan seminar itu bermula saat aku liat kak Denny di acara hitam putih, disana aku liat dia ceritain tentang masa lalunya dan gimana dia tetep berjuang keras sampe sekarang.

Aku masih inget kata- kata yang dia ucapin di acara itu, dia bilang gini ‘ gue pengin hidup lebih baik hari ini, karena kesempatan engga akan dateng dua kali..’

Kira- kira gitu, dan kemaren kayanya dia juga sempet sampein hal yang kira- kira sama.

Dari situ aku ngefans banget sama dia, sebenernya bukan dari sana, tapi dari jaman dia masih main di team garuda bandung kalo engga salah,

Dia bareng sama Kelly Purwanto gak ya?

Engga tau, lupa, yang jelas aku selalu mantengin kak Denny kalo udah IBL season..hehe.

NB: Kelly purwanto itu sempet jadi kapten di garuda bandung, sekarang kayanya nama clubnya udah ganti, Cuma gak ngikutin, coba google :P

Setelah nonton acara hitam putih, aku ngefolo twitternya dia, meski jarang ketemu kalo dia lagi OL, Cuma pernah sekali buka TLnya kak Denny, dari sekian banyak entertainer yang aku folo, dia termasuk yang paling rajin ngetweet n bales mention..

Salute :D

Gue aja engga rajin gitu..muahehe, mungkin karena itu gue engga bakat jadi artis T.T

#nasib..

Pengalaman hidup yang kak Denny sampein kemaren itu bener- bener mirip kisah sinetron,

Aku bukan tipikal orang yang doyan ngikutin sinetron, tapi satu yang aku tau,

Life IS hard, hidupku engga sesulit kak Denny dari lahir sampe sekarang, karena itulah aku pikir yang ada di sinetron itu bener- bener drama.

But it’s definitely not, peoples do suffer that..

Some people able to fight back, but some people has to life with those condition like forever.

Coba liat acara orang pinggiran, sering mereka bilang kalo mereka udah hidup susah dari umur 10 tahun, waktu mereka diinterview, mereka udah umur 50 atau 40 tahun.

Pernah sekali waktu habis nonton acara itu, aku pergi ke kamar, mikir.

Apa selamanya orang- orang itu akan hidup seperti itu? bakal hidup ‘menderita’ dalam persepektif gue.

Kenapa mereka engga bisa hidup dengan baik? Kesempatan apa yang mereka punya?

Apa yang bisa dunia berikan ke mereka supaya mereka bisa juga ngerasain punya rumah?

Disitu yang aku engga ngerti akan hidup ini, kenapa ada orang yang bisa beli sepatu sampe berpuluh- puluh pasang sementara ada orang lain yang mesti manjat pohon kelapa tiap hari itu bikin gula aren?

Miris rasanya, karena satu hal yang sepertinya be the only thing I could do adalah bersyukur  dengan keadaanku dan berdoa buat mereka.

Setelah nonton acara itu, aku jadi punya keinginan berbagi ke orang lain, saudara, ortu, sahabat..

Siapa aja yang bisa aku ajak berbagi, I have like too much at  the moment,

Bisa beli barang yang kita pengin emang menyenangkan, tapi ngasi sesuatu buat orang lain di sekitar kita itu rasanya berlipat kali lebih menyenangkan J

Kayanya aku udah pernah tulis ini ya?he.. mian :P

Kemarin juga kak Denny sempet bilang tentang hidupnya yang, kalo istilah gue, miserable banget,

Susah, engga enak, tertolak, penuh keluhan ke Tuhan.

Cuma satu hal yang aku salut banget, karena be honest, engga semua orang bisa bilang itu ke dirinya sendiri.

Dia bilang, kalo saya terlahir jadi orang yang gagal, maka saya akan gagal dengan cara yang paling baik.

I can’t believe it’s said by a 31 years old man,

Ngerasa diri menjadi orang gagal udah cukup menjadi pukulan buat diri kita sendiri.

Semacem, usaha ini gagal, belajar ini nilai jelek, ngelamar disini ditolak, nembak seseorang eh malah dia udah punya pacar,,

#curhat :P

Tapi gimana coba kalo kita beneran ada di titik paling terpuruk dalam hidup kita?

Ada di dalam kondisi dimana ‘Tuhan… ambil aku..’

Well, kak Denny is a good example..

Menurut pandanganku di seminar kemarin, dia sadar siapa dirinya dan sedang dalam kondisi apa dirinya.

Dia tau kalo dia gagal, dia sempet yang gerah sama ‘gagal’, tapi dia tetep berusaha ngasi yang terbaik di tengah kegerahannya itu.

Kalo aku, males banget.

Inilah kata- kata orang yang semasa hidupnya engga pernah ngerasain kelaperan, engga pernah ngerasa ikut nyari utang buat bayar sekolah.

Kadang hidup nyaman itu bisa bikin kita kehilangan arti hidup itu sendiri,

Hidup itu perjuangan, aku setuju banget sama frase itu. jadi kalo lo engga mau berjuang, lo bukan manusia.. :D

Aku pernah denger kata guruku, dia bilang, aku lupa siapa ilmuwannya, kalo engga salah graham bell,

Dia perlu gagal 99 kali dulu sebelum akhirnya nemu telpon.

99 kali, coba berhitung sampe segitu, ngitung aja engap kan?

Gimana bikin telpon?

Pernah bayangin seandainya dipercobaan ke 99 dia nyerah,

Engga akan kita kenal sama android,

#yah balik lagi.. :P

Dulu, Bell pun engga tau kapan dia akan berhasil, mana tau dia kalo di percobaan ke 100 baru berhasil?

Same things works today, kita engga akan pernah tau berapa kali kita harus jatuh, bangun, jatuh, bangun, trus jatuh lagi.

Aku inget kata- kata bijak yang baru aja terngiang,

Yang penting itu bukan berapa kali kita jatuh, tapi berapa kali kita mau bangun dari kejatuhan itu. kak Denny bilang kalo udah berkali- kali dia cedera dan harus dioperasi.

Kira- kira apa yang bakal terjadi kalo aja dia bilang, ah, udah ah, gue engga mau main basket lagi.

Iya itu emang urusannya dia sih, tapi coba bayangin kita di posisi sulit yang sama,

Disaat kita jatuh, kebanyakan dari kita kelamaan nyesel ato kita cenderung bisa langsung menyemangati diri sendiri?

Aku selalu punya semboyan, #cieh, semboyan ‘ selalu lakukan yang terbaik, supaya pada akhirnya nanti kita engga akan nyesel..’

Aku dapet ini dari drama BBF, haha :P

Tapi ini manjur buanget, aku belajar untuk selalu maksimal, disaat aku bimbang kenapa kok aku mesti susah- susah gini? Aku engga bisa liat akhir dari usaha keras yang aku lakuin.

Semacem waktu semester kemarin, waktu aku tau ada dosen killer yang ngajar, aku takut setengah mati, takut nilaiku jelek lah,macem- macem.

Tapi selama enam bulan ke belakang, aku bener- bener berusaha maksimal, belajar pol- polan, bikin tugas sampe engga makan, bikin catetan yang paling rapi.

Ada saat dimana aku ngerasa, kalo aku kaya gini, jamin gak sih aku ‘selamet’ dari dosen itu? ato it’s just useless in anyway?

Tapi aku langsung sadar, kaya ada suara yang bilang kalo aku tetep harus pol- polan sampe akhir. Sehingga anggep nilaiku jelek, aku engga akan menyesali diri dengan bilang,

‘ andai aja waktu itu aku yang maju presentasi,’

‘ andai aja aku yang jawab pertanyaan itu..’

‘ andai aja aku bikin tugas itu lebih awal, pasti lebih banyak bahan yang aku dapet..’

Dan andai- andai lain yang engga AKAN BISA balik lagi.

Jadi, be maximum.. supaya kalopun kamu gagal, engga akan ada hal yang disesali dan kita bisa lebih cepet bangun :D

Setelah dateng ke seminar kemarin,semua kata- kata bijak yang pernah aku denger tiba- tiba dateng semua ke otak, hehe.

Keinget juga quote di dream high yang bilang, ‘ kesempatan itu akan hilang kalo kamu ragu- ragu..’

Setelah denger itu, datenglah tawaran buat jadi moderator di acara seminar internasional yang pernah aku ceritain.

Tau gimana rasanya itu? it feels so dramatic. Drama is realistic though :P

Pas aku baca tawaran itu, aku deg- degan, seumur- umur belum pernah jadi moderator, ini udah harus pake bahasa inggris aja.. buju buset.

Trus langsung keinget dialog yang baru aku denger, and then I was like typed ‘ok’ ke temenku yang ngirim sms itu.

I totally had no idea tentang aku harus gimana, harus ngomong apa, harus mimpin dengan cara gimana.

Mungkin kalo orang bilang ‘she don’t know what she’s doing’ aku bakal jawab ‘ I am..’

Tapi akhirnya aku bisa, dengan berusaha sekeras mungkin, ternyata bisa.

Makanya pada saat tantangan dateng, don’t just look at it. Try it, and you’ll know whether u re able or not.

Karena who cares kita gagal ato sukses, we always HAVE a chance to try again.

Jadi mari kita semangat bareng- bareng, berjuang untuk hidup yang paling baik :D

Hwaiting ^^


Tidak ada komentar:

Posting Komentar