Total Tayangan Laman

Minggu, 27 Januari 2013

20 years reflection


Waktu aku nulis postingan ini, aku belum berkepala dua, tapi waktu aku posting ini I may had already became 2 decade in age..

At the time I wrote this post, I just watched hitam putih. And it’s final quote was

“ life’s is short, so make it worth..”

Sebelumnya aku juga sempet mikir apa aja hal yang udah aku lewati menyambut usia 20 taun ini.

Aku ngerasa banyak hal yang udah berhasil aku lakukan, banyak hal baru yang aku lakuin, whether I like or not.

And… aku pikir penting untuk mengingat dan menghargai momen- momen setaun ke belakang ini sebagai bekal buat menjalani satu tahun ke depan.

So I won’t stuck, but I’ll moving forward.

Pertama aku bersyukur sama Tuhan Yesus karena selama setaun ini aku selalu sehat, maksudnya engga sampe dirawat di rumah sakit.

taun ini aku punya mimpi, aku pengin dong jadi moderator buat acara seminar,, keren kali ya,,

itu yang aku pikir..

belum berselang berapa bulan, bahkan minggu,  salah satu temenku nawarin buat jadi moderator bilingual di acara universitas.

Pertama aku terima tawaran itu aku tuh kaya, “ aduh.. terima ga ya.. bisa ga ya,,”

Sejenak aku lupa kalo itu mimpiku, itu yang pengin aku lakuin.

Hampir aja aku lepasin kesempatan yang belum tentu dateng lagi..

Tapi untung aja I didn’t make that stupid decision, I accept the offer, and it’s going very well.

Memang selalu ada first time untuk segala hal, so don’t worry to take your ‘first time’ on something :D

Because no matter how it would be, whether it’s successful or failed, at least you’ve tried J, you won’t regret thing you’ve tried by yourself..

Hal baru selanjutnya, well it’s my mom wish, but I do it not only for her..

Di taun kemaren ini aku resmi jadi pemandu gereja, buatku, ini adalah hal yang besar.

Bukan hanya butuh kemampuan, tapi lebih perlu KEMAUAN untuk pelayanan di gereja.

Jadi pemandu itu engga gampang, aku harus belajar dari awal untuk bisa ngerti cara menyanyikan lagu- lagu gereja yang punya tempo, dinamika, dan intonasi yang beda- beda.

Mungkin sekitar 100 dari 400 lagu yang harus aku kuasain. Dan itu engga gampang,

Aku juga harus banyak belajar dari tante dan oom yang lebih dulu jadi pemandu pujian di gereja.

Di antara mereka ada yang bisa ngasi tau baik- baik, ada juga yang frontal..

Mesti menghadapi pemain keyboard yang punya sifat beda- beda. Ada yang datengnya ontime, ada juga yang datengnya last minutes.

Malu karena engga bisa nyanyiin lagunya juga sering aku alamin, rasanya malu, diliatin orang- orang..

Takut ngerusak kekhusukan ibadah orang,

Tapi semua itu harus aku lewatin, aku tau, supaya aku lebih giat latian lagu di rumah..

Bukan niat sombong, aku selalu minta buat dikasi kerendahan hati sama Tuhan setiap saat aku mau pelayanan di gereja, tapi seneng rasanya bisa dengerin suara sendiri di speaker dan mic gereja pada saat ibadah umum.

Seneng rasanya menyatukan suaraku sama suara jemaat yang membahana.

Biasanya dari parkiran aku denger suara tante ato oom pemandu, tapi sekarang mungkin oom sama tante itu yang bisa denger suaraku.

Mungkin rasanya sama kaya artis yang lagunya dinyanyiin sama fansnya.

Suka merinding karena seneng akhirnya aku dikasi kesempatan untuk melayani di bidang ini. singing, it’s the only thing I’m good at that I can serve  Him for.

Even though I know im not a professional singer.. :D

Dari 7 lagu di tiap ibadah, tiap lagu yang bisa aku lewatin selalu aku itung, tiap ada lagu yang sulit, aku harus baca ulang- ulang, aku harus nyanyi ulang- ulang, aku harus minta nada dasar berulang- ulang..

Udah gitu aku juga engga nyangka bakal menikmati kesibukan, bahkan lebih sibuk, dari jaman SMA dulu.

Dari awal masuk kuliah, permintaanku Cuma satu..

Pengin dong punya sertifikat “PANITIA”..

Satu aja.. supaya engga malu- maluin nanti pas ngajuin skripsi..

Untuk hal itu aku daftar beberapa kali kepanitiaan, dari antara itu, satu yang aku daftar tapi engga diterima.

Ato aku udah mau daftar tapi engga jadi, ada aja hambatannya.

Aku ngerasa kayak, “ duh.. gimana nih.. gak ada serunya banget kuliah..”

Dua kali aku daftar (doang) buat jadi member klub- klub di kampusku, dua kali aku daftar, dua kali juga aku mengundurkan diri.

Tiba- tiba engga nongol,

Entah kenapa, males.. mungkin aku engga siap adaptasi sama lingkungan baru, mungkin..

Sampe ALSA bener- bener open recruitment buat anggota baru,

Aku inget banget, waktu itu KAK DESMEG (sengaja nih kak aku tulis gede- gede biar kakak LIAT.. hahahaha) yang ngasiin form pendaftaran ALSA.

Entah berapa lama sejak aku ngisi form itu, aku di sms buat pengumpulan.

Ada rasa ‘males’ itu lagi, kayak, mending di rumah aja tidur kali ya.. mending nonton drama korea aja kali ya.. lebih asik.. santai..

But again, there are no growing in comfort zone, and there are no comfort zone in growing.

Kalo kamu mau maju, tinggalin SEMUA hal yang bikin kamu nyaman.

Laptopmu, smartphonemu, DVD- DVD mu, ayok temuin hal baru yang bisa di eksplor.. karena lebih baik terima tantangan daripada mengabaikan tantangan.. :D

See, Im not good at it, but I’m trying to.

Untung aja aku engga keterusan males, aku coba buat ikutin ALSA ini dari awal.

Waktu itu pengumpulan besar kedua untuk acara OLMA sama ALSA care. Setelah acara itu ada LCC.

Yang advokasi ke celuk, Gianyar. Dan disitulah aku pertama kalinya diberi kepercayaan buat jadi panitia, sie acara..

Dan of course, aku harus belajar dari awal, tentang gimana sistem kerjanya di ALSA, because it’s totally different from what I’ve learned.

Memang, belajar itu bukan hal yang mudah, perlu konsentrasi dan kemauan. Same things goes with particular organization.

Kak may, koor acara LCC waktu itu bener- bener menjadi contoh yang baik banget buat aku. Dari kak May aku bisa belajar tentang gimana jadi koor yang baik, gimana koor emang bertanggung jawab penuh sama apa yang jadi tanggung jawabnya.

Tiap detail acaranya kayanya udah tergambar secara jelas di kepalanya kak May, heran.. he.

Setelah selesai LCC, aku dikasi kepercayaan lagi buat hal yang lebih besar.

Kali ini aku dipercayain buat jadi koor acara ALSA Speak Up Speech contest.

Yap, acara yang bikin aku stress beberapa waktu lalu..

Posisi penting dan krusial kaya ini engga pernah aku sangka sebelumnya, karena aku ngerasa aku masih harus banyak belajar.

Tapi waktu aku diminta jadi koor acara, entah kenapa kata ‘ya’ yang keluar.. hehe.

Dan kata ‘ya’ itu menimbulkan dampak besar, berawal dari kata ‘ya’ itu, lagi- lagi aku bisa banyak belajar dan dapet pengalaman yang engga terlupakan. Sampai kapanpun..

Karena,

Ini acara pertamaku dengan peserta sedikit, tanpa mendiskreditkan panitia.

Tapi pengalaman ini berharga banget buat aku, kalo ternyata tolak ukur kesuksesan sebuah acara bukan hanya diliat dari berapa banyak pesertanya.

Tapi harus juga dinilai dari kerja sama panitia, dan apa aja yang udah panitia lakuin selama masa persiapan.

Meski pasti ada perasaan “yaahhh… kok gini sih,.”

Tapi itu engga boleh jadi alasan kita buat malah males- malesan, maksudnya, Regina idol pun harus nyanyi di kafe dulu, dengan jumlah penonton yang engga sampe ribuan orang kaya di Indonesian idol.

Jadi menghargai prose situ penting, karena dari situlah kita bisa banyak belajar.

Kedua, aku bisa ngerti sekarang, disaat kita mencoba melakukan hal yang benar, niat kita itu engga selalu bisa dimengerti sama orang lain.

Karena orang lain bisa aja berpikir seratus lapan puluh derajat berbeda dari apa yang kita pikir.

Dan pemikiran orang lain atas diri kita, yang kita engga pernah sangka sebelumnya, akan bikin kita speechless.

Kayak, “ hey.. kenapa kamu bisa mikir kaya gitu sih?” ato “ buset, ni orang mikirnya jauh banget ya, pola pikir soap opera alias sinetron.”

Cuma gapapa, itulah gunanya bergaul. Disaat kita bergaul sama orang, berbagai macam karakter bakal kita temui.

Entah itu yang cocok sama kita, yang agak gak cocok, yang engga cocok, sampe yang minta ditabok.

Face it, because different people has their different point of view..

Kalo aku sih gini, cukup yakini apa yang kamu lakukan itu adalah benar secara general,

Lebih baik menjauh daripada menimbulkan konflik, kalo bisa diselesaikan sukur, kalo engga, engga usah jadi kompor.. :D

Well frens, sister, and others, segini dulu ya twenty years reflectionsnya, terima kasih sudah membaca.

Mudah-mudahan apa yang aku tulis bisa mengingatkan temen- temen kalo banyak sekali ada hal yang bisa kita hargai dan pelajari di setiap detik kehidupan kita :D

****


  

Tidak ada komentar:

Posting Komentar