Total Tayangan Laman

Rabu, 24 April 2013

movie review:bidadari- bidadari surga


Ada satu film Indonesia yang aku desperate banget pengin nonton..

Entah kenapa sejak masa- masa promo film itu, aku tertarik sama ceritanya, selain pemerannya yang keren- keren..

Waktu itu banyak film indonesia yang bagus juga, salah satunya habibie ainun, jadi aku engga nonton deh film yang ini..

Judulnya bidadari- bidadari surga, yang main Nirina Zubir, Nadine Chandrawinata, sama Nino Fernandez.. yang lain aku engga tau lagi..hehe..

Pertama liat pas promo di tivi, aku terpukau #cie# sama pemandangan yang dipake buat tempat syuting, oh damn.. keren banget tempatnya..

Tempat tipe gue banget buat ngegalau..wkwkwk.. :P

Dan akhirnya, beberapa hari lalu aku liat iklannya di tivi..

TAYANG PERDANA DI LAYAR KACA “BIDADARI- BIDADARI SURGA”

Beuhhhh.. langsung ngosongin jadwal gue, wkwkwk.. kaya banyak jadwal aja -.-“

Jadi sekarang waktunya aku menceritakan tentang film ini, selama nonton film ini, aku udah bilang dalam hati, kalo bagus, mau aku bikin reviewnya..hehe.

Film ini genrenya drama keluarga, di suatu daerah (aku ga tau dimana, kayanya sih deket puncak..hehe), tinggal sebuah keluarga yang terdiri dari seorang ibu, sama 5 orang anak.

Anak yang tertua namanya Lais, cewek, played by Nirina Zubir. Lais punya adik empat orang.. yang paling besar namanya Dalih, yang kedua sama ketiga umurnya hampir sama, jadi engga tau mana yang lebih tuaan,.hehe.. pokoknya salah satunya ada yang namanya Wibisana..

Dan adiknya yang paling kecil namanya Yasinta..

Perbedaan umur Lais sama adik- adiknya lumayan jauh, jadi peran Lais sebagai kakak itu bener- bener disegani sama adik- adiknya..

Lais ini galak banget, tegas deh.. dia punya keinginan lebih dari apapun, kalo adik- adiknya harus sekolah..

Pokoknya Lais ini berperan penting dalam menanamkan nilai kehidupan ke adik- adiknya..

Pernah sekali waktu adiknya ketauan nyuri buah apaan gitu punya tetangga, Lais nyuruh mereka turun dan bilang “ keluarga kita memang keluarga miskin, tapi keluarga kita tidak pernah mencuri!”

Bahasanya baku banget, jadi engga enak dengernya..hehe.. tapi emang gitu kali ya :D

Pernah juga sekali waktu, Dalih, dia ini pinter banget, pas gede, dia jadi professor termuda di Indonesia. Dan Dalih adalah Nino Fernandez, aduhhh.. ngajar dimana Prof? saya pindah kuliah deh :$

Sekali waktu Dalih bikin eksperimen tentang turbin, buat pembangkit listrik.. pas eksperimennya berhasil, dia ketauan sama Lais. Lais pikir Dalih lagi bolos, dimarain deh, kesian.. dipukul pake rotan,, yang biasa dipake di drama kerajaan itu loh :”(

Se-strict itu Lais dalam mendidik adik- adiknya..

Singkat kata, adik- adiknya udah pada gede.. Dalih uda jadi professor..

Dalih uda punya pacar, tapi dia engga mau menikah karena dia engga mau langkahin kakaknya..

Lais langsung engga setuju, jangan karena dia, Dalih mutusin hubungan sama pacarnya..

Dan akhirnya Dalih sama pacarnya pun menikah..

Sedangkan lais, dia struggle banget buat nyari pendamping hidupnya..

Banyak cowok yang engga mau sama dia karena fisiknya, kesian banget..  menerapkan kata- kata “don’t judge a book by it cover” itu emang engga gampang..

Bahkan, maaf ni, di film itu, ustadz yang ngajarin untuk ngeliat cewek berdasarkan hatinya pun, pada kenyataannya juga nilai Lais dari fisiknya aja..

Hmm.. speak emang easy -.-

Emang sih Lais di film ini digambarkan sebagai cewek yang berbeda dari adik- adiknya.. adiknya semua muka bule, dia sendiri yang kulitnya gelap, pendek.. yah gitu deh, aku engga tega :’)

Makanya tiap cowok yang mau dikenalin sama Lais, awalnya mau- mau aja, karena dipikir semua keluarganya cantik.. tapi.. ya gitu deh.. -.-“

Paling ngenes waktu Lais dideketin sama cowok, dia emang nyari cewek kaya Lais, maksudnya yang baik hati..

Pas udah pedekate, Lais udah jadi rajin dandan, mereka udah makin deket, eh si cowok ini baru ngomong kalo dia mau jadiin Lais istri kedua karena istrinya engga bisa punya anak T.T

Awalnya Lais engga mau, aku pribadi udah setuju banget dengan keputusan Lais. Tapi akhirnya dia berubah pikiran, dan memutuskan untuk mau jadi istri kedua..

Hmm.. jadi mikir gue T.T #jikving..

Kecewa banget sih, yaahhh.. ternyata memang seperti ini pola pikir wanita- wanita yang belum merata wawasannya.. hmm..

Tapi, waktu hari pernikahannya, si cowok ini NGEBATALIN pernikahannya, karena istrinya nelpon dan bilang kalo dia positif hamil!!

ARGGHHH!!! Kenapa mesti bilang sekarang sih, ya tunggu dong sampe mereka resmi nikah.. benci deh gue..

Dan itu beneran batal tau nikahnya T.T

Malu banget, di depan penghulu, sama warga desa pula.. hikss..

Si cowok ini Cuma bisa minta maaf, kalo aku jadi adik- adiknya Lais, udah gue hajar -.-“

Akhirnya sampai tua Lais tetep melajang, dia akhirnya sakit..

Sakit kanker paru- paru, awalnya dia engga mau adiknya tau, tapi ibunya engga bisa nyembunyiin kenyataan itu, karena ibunya takut waktunya Lais engga banyak lagi..

Akhirnya adik- adiknya tau deh, dan mereka bersyukur masih bisa punya waktu bareng sama kakak- kakaknya..

Ending film ini aku suka banget, digambarin Lais lagi jalan nyamperin ibu sama adik- adiknya pas masih kecil, dia ngeliatin aja,

Udah gitu Lais kaya jalan keluar dari rumah, trus adik- adik, sama ipar- iparnya nganter kepergiannya Lais, duh aku merinding pas bagian ini :’)

Pas nganterin kepergiannya itu, mukanya Lais berubah jadi bersinar, rambutnya udah lurus, pokoknya Nirina Zubir banget deh, hehe..

Menandakan kalo Lais adalah bidadari dari surga,, yang seolah udah selesai mengemban tugasnya..

And the end..

Hehehe..

Yap, Lais akhirnya meninggal karena kanker sodara- sodara.. :’)
****
KOMEN:
- seperti yang diawal, aku suka banget sama lokasi syutingnya.. suasana alam Indonesia yang asri sangat mendukung, sehingga bisa membuat scene yang biasa jadi luar biasa..
Pengin banget punya rumah kaya di film itu, ada di atas perkebunan, tiap pagi bisa menghirup aroma stroberi yang nunggu dipetik..
Rumahnya Lais juga keren banget, halamannya luaaaaaaaasssss banget, cukup untuk menampung 5 keluarga kecil yang hidupnya akur- akur aja..
Mahal banget nyari udara sama suasana kaya gitu sekarang ini, apalagi di Bali..hehe..
- kualitas acting aktris sama aktornya juga menyentuh hati banget, keren banget pas Lais bentak bentakan sama Dalih.. dapet banget emosinya..huhu.. udah gitu nangisnya Lai situ juga menawan hati banget.. :”)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar