Total Tayangan Laman

Kamis, 18 April 2013

bali and democracy


Halo.. sekedar pengin berbagi pemikiran aja nih..

Tentang berita yang lagi rame di Koran lokal, tentang heboh kampanye calon gubernur sama wakilnya.

Hari ini aku baca Koran, salah satu kader yang di back up sama PDI-P emang lebih heboh ya diberitain di pasaran..hehe..

Ceritanya si calon ini pergi ke jembrana buat kampanye, waktu itu megawati ikutan juga.

Setela pertemuan sama warga disana, ada satu kesepakatan yang dibuat yang bikin aku engga sepakat sama model mencari suaranya..

Warga yang diwakili sama kelian banjar buat surat perjanjian kalo mereka bakal milih calon dari PDIP.

Hal ini mengusik naluri demokrasiku,, #asik..

Esensi dari pemilihan kepala daerah, kalo cara dapet suaranya dengan surat perjanjian yang dibuat sebelum pemilihan, menurutku kaya nyiram air diatas  bara api demokrasi #duch..asik banget :P

Tapi ciyus deh, itu yang aku pikirin langsung.

UUD 1945 bilang kalo pemilihan kepala daerah dilaksanakan berdasarkan demokrasi, pemilihan umum pun punya asas sendiri.

Asas yang paling umum yang emang berlaku adalah rahasia, jujur, bebas..

Setiap orang punya hak untuk memilih, dan dia berhak untuk engga ngasi tau dia pilih siapa..

Tapi kalo dibikinin surat perjanjian itu, menurutku kok ga fair ya?

Bukan nyuri start lagi namanya, tapi menjarah start..

Kalo hal kaya gitu bisa dilaporin ke KPU ga ya?

Maksudnya itu absurd banget buat aku men, kenapa kebebasan memilih harus dibatasi seperti itu?

Kapan dong masyarakat kita berhak memilih pemimpin idamannya tanpa harus terikat perjanjian tadi?

Aku sendiri, bahkan berhak buat engga milih, kenapa bisa muncul kesepakatan untuk memilih salah satu calon?

Ckckck.. apa seperti ini ya mekanisme pemilu kita selama ini?

Oke, meskipun yang di back up dengan perjanjian itu adalah calon yang kayanya bakal aku pilih, tapi coba kalo ada di posisi sebaliknya, gimana kalo calon yang kita engga suka banget yang di back up sama partai berpengaruh yang basisnya dimana- mana?

Sebut lah kalo rhoma irama yang nyapres trus punya kader hampir di setengah penduduk Indonesia?

Terima gak?

Idih gua mah gak kebayang..

Ini juga menurutku merampas ato paling minimalnya mengurangi kesempatan pihak lain untuk “berkompetisi”

Hayo gimana caranya mewujudkan pilkada yang bersih kalo udah ada perjanjian kaya yang di Koran tadi?

Hmm.. apa karena orang- orang pada kurang ngerti ya arti perjanjian diatas kertas itu apa?

Haduh- hadu..

Pesanku sih, nanti bulan Mei pas pilkada, make sure you have decided which one do you want to vote..

Berdoa aja supaya yang terpilih nanti bisa bikin bali lebih baik lagi..

#macet

#police bribery



Tidak ada komentar:

Posting Komentar